Khamis, 26 Mac 2015

My Dream Husband - Bab 20







“EH Fira… turun! Buat apa panjat pokok tu?” tegur Puan Anida dari arah bawah.
Menggeleng dia melihat tingkah laku Zafira yang sedang memanjat pokok rambutan. Anak saudaranya itu tidak pernah berubah. Masih dengan perangai gila-gilanya.
“Sekejaplah mak long. Fira nak petik buah rambutan ni,” beritahu Zafira dari atas pokok.
“Ya Allah! Dah banyak Fira petik buah tu. Sudah! Turun!” arah Puan Anida, keras.
Zafira tidak mengendahkan teguran Puan Anida. Rasa seronok berada di atas pokok rambutan. Sudah agak lama dia tidak memanjat dan baru hari ini dia dapat memanjatnya.
“Degil!” komen Puan Anida, geram.
Zafira ketawa kecil. Diintai riak di wajah Puan Anida. Mak longnya itu sedang beriak tegang. Pasti mak long menahan kemarahan terhadapnya.
“Abang Aqil kamu call mak long tadi. Kenapa Fira tak call dia sebelum nak datang sini?”
“Fira dah beritahu. Along yang lupa.”
“Bila Fira beritahu dia? Sebulan yang lepas?”
Zafira tersengih. Memang dia ada memberitahu Aqil untuk ke rumah Puan Anida. Namun, niatnya itu seringkali tertangguh atas sebab-sebab tertentu dan baru hari ini dia berpeluang untuk pulang ke kampung Puan Anida.
“Kamu ni kenapa Fira? Ada masalah?” duga Puan Anida.
Wajah anak saudaranya ditatap mesra. Seperti ada sesuatu yang cuba disembunyikan oleh Zafira ketika ini. Adakah Zafira memendam perasaan sendirian? Adakah Zafira menghadapi masalah dengan tunangnya?
Walaupun pada mulanya dia ingin menghadiri majlis pertunangan Zafira, atas sebab-sebab tertentu dia terpaksa membatalkannya. Tetapi, itu tidak bermakna dia tidak mengambil berat tentang Zafira. Segala hal tentang Zafira diketahuinya melalui Aqil. Setiap kali Aqil menelefon, setiap kali itulah dia bertanya tentang keadaan Zafira. Rasa risau terhadap Zafira sentiasa menghuni di hati.
Semenjak kematian kedua-dua orang tua Aqil dan Zafira, dia dipertanggungjawabkan untuk menjaga kedua-dua anak saudaranya itu. Adiknya meninggal disebabkan penyakit jantung manakala adik iparnya pula meninggal disebabkan penyakit kanser. Hanya tinggal dia sebagai orang tua kepada Zafira dan Aqil. Ibu mereka merupakan anak tunggal dalam keluarga dan Zahrullai adalah adik kandungnya. Mereka hanya dua beradik dalam keluarga sahaja.
“Mak long!” panggil Zafira dari atas pokok.
Tersentak Puan Anida mendengarnya. Lamunannya yang pendek mati begitu sahaja. Dihalakan mata ke atas pokok. Wajah sengihan Zafira menyapa mata.
“Cukup tak buah tu?” tanya Zafira.
“Cukup dah ni. Turunlah! Nanti jatuh!” arah Puan Anida, keras.
“Okey! Sekejap, Fira nak turun ni,” beritahu Zafira.
Perlahan-lahan kakinya memijak ranting pokok. Khuatir akan terjatuh nanti ataupun ranting patah.
“Fira, hati-hati,” pesan Puan Anida, risau.
Matanya mengekori tingkah laku Zafira. Berkerut-kerut dahinya melihat Zafira. Perasaan risau menghuni di hati. Takut Zafira akan terjatuh daripada pokok.
“Mak long, nanti Fira nak ke sungai. Dah lama Fira tak mandi sungai,” beritahu Zafira, teruja. Kakinya masih lagi memijak satu persatu batang pokok untuk turun ke bawah.
“Fira hati-hati.”
“Boleh tak mak long kalau Fira nak ke sungai?”
“Yalah, mak long izinkan. Turun dulu baru fikir pasal sungai.”
Zafira tersengih. Semakin hampir kakinya menuruni ke bawah. Tidak sabar untuk ke sungai pada petang nanti.
“Fira!” tegur Puan Anida tatkala Zafira tersalah langkah.


“TERIMA kasih, mak long!” ucap Azlee, ramah.
“Mak long ke dalam dulu,” pamit Puan Anida lalu menapak ke rumah.
Azlee hanya mengangguk. Air minuman habis diteguk. Zafira di sisi dipandang seketika. Ingatannya memutarkan semula kejadian sebentar tadi. Mujurlah dia sempat menahan Zafira daripada jatuh ke tanah. Tak pasal-pasal, pecah kepala Zafira dibuatnya. Dia menggelengkan kepala memikirkan sebarang kemungkinan.
“Terima kasih selamatkan aku tadi,” ucap Zafira, tiba-tiba.
Azlee tersentak. Dihalakan mata ke wajah Zafira yang sedang tersenyum.
“Kenapa tengok aku macam tu?” soal Azlee kemudian tatkala menyedari pandangan Zafira. Pelik melihat pandangan Zafira itu.
“Makin handsome la kau ni, Azlee. Dulu, kulit kau tak secerah ni. Kau pakai Fair and Lovely ke?” puji Zafira, tersengih.
“Hisy, kau ni Fira. Mana ada aku pakai benda alah tu,” tukas Azlee, tersenyum malu.
Zafira ketawa kecil. Wajah Azlee masih menjadi tatapan mata. Agak lama dia tidak berjumpa dengan kawannya itu. Kawan sepermainan sewaktu remaja dahulu. Ketika ayah dan ibunya masih hidup. Setiap kali ke kampung Puan Anida, pasti dia akan berjumpa dengan Azlee.
“Berapa lama kat kampung?”
“Seminggu!”
“Mak ai, lamanya. Mesti mak long bosan tengok muka kau nanti.”
“Hamboi mulut. Tak ada insuran nampak.”
Azlee ketawa. Wajah jegilan Zafira ditatap berserta gelengan di kepala. Gadis itu tidak pernah berubah. Masih sama dengan perangai gila-gila. Seperti perkenalan mereka yang pertama dahulu. Senyuman terukir di bibir tatkala mengingatinya.
“Macam mana dengan kerja kau?” tanya Zafira, berminat.
“Okey. Tak ada masalah. Aku kan bos,” jawab Azlee, bangga.
Zafira hanya mengangguk. Memang tidak dinafikan bahawa Azlee merupakan bos di tempat kerjanya. Restoran yang diuruskan oleh Azlee di kampung itu merupakan perniagaan turun-temurun keluarga pemuda itu. Rasa kagum dengan kesungguhan dan semangat Azlee menguruskan restoran itu.
“Nanti datanglah ke restoran. Ada menu baru. Tukang masak aku cipta resepi tu.”
“Yeke? Okey, nanti aku ke sana.”
“Tunang kau tahu kau ke sini?” tanya Azlee sekadar ingin tahu.
Bukannya dia tidak tahu berita pertunangan Zafira. Puan Anida sendiri yang mengkhabarkan kepadanya. Rasa gembira melihat kebahagiaan Zafira ketika ini.
Mati senyuman Zafira tatkala pertanyaan itu menyapa mata. Apa jawapan yang harus diberikan kepada kawannya itu?
“Kau tak bawa tunang kau ke sini? Tengok kampung kita.”
“Dia sibuk. Banyak kerja. Mana ada masa nak pergi jalan-jalan. Setiap saat, duit bagi dia kau tahu tak?” cerita Zafira sekadar menyedapkan cerita.
“Eh, Fira. Kau bertunang dengan orang gila ke?”
Zafira berkerut dahi mendengar pertanyaan Azlee itu. Apa maksud Azlee?
“Dah tu, setiap saat duit bagi dia. Macam orang gila la. Gila kerja dan gila duit,” terang Azlee tatkala terpandangkan wajah berkerut Zafira. Suara ketawa terlepas daripada bibir.
Zafira cuba merencana penerangan Azlee. Seminit kemudian, paha Azlee dicubit geram. Sengaja Azlee mengutuk tunangnya, Iqwan.
“Nanti kau kenalkan aku dengan tunang kau tu tau. Jangan nak kedekut sangat.”
“Kenalkan?”
“Yalah! Aku belum jumpa lagi dengan tunang kau tu.”
“Kau nak jumpa dengan dia ke?” soal Zafira sambil memandang ke wajah Azlee.
“Mestilah nak. Aku nak bandingkan dia dengan aku. Siapa lagi handsome? Aku ke dia?” balas Azlee, tersengih. Kepala yang tidak gatal digaru sekali.
Zafira ketawa. Tanpa membuang masa, telefon bimbit dikeluarkan dari dalam poket seluar jeans. Jemarinya memainkan peranan penting. Sudah agak lama dia tidak merakam video. Ada baiknya dia merakamkan sesuatu sebagai kenangan.


“ERR… ada… ada. Saya terlupa,” kata Iqwan, bergetar.
“Ingatkan Fira lupa nak beritahu pada awak, Iqwan,” balas Aqil dari hujung talian.
“Maaf! Saya terlupa. Semalam Zafira ada beritahu yang dia nak balik kampung,” bohong Iqwan sambil menghela nafas ringan.
“Lega hati saya ni, Iqwan.”
Iqwan tidak membalas. Otaknya sedang ligat berfikir.
“Terima kasih, Iqwan. Terima kasih kerana membahagiakan adik saya. Kalau ada kekurangan pada Zafira, saya bagi pihak Zafira minta maaf banyak-banyak. Mohon dihalalkan segala-galanya,” luah Aqil bernada sebak.
Iqwan hanya mendengar. Kata-kata Aqil menusuk ke tangkai hati.
“Insya-Allah, saya tak lupa dengan janji kita. Saya akan tunaikan bila sampai masanya nanti,” sambung Aqil lagi.
“Aqil, saya…”
“Saya ada tetamu. Nanti kita bincang balik,” pintas Aqil dan mematikan talian.
Iqwan tergamam. Terkejut dengan tingkah laku Aqil. Telefon bimbit diletakkan di atas meja lalu bersandar di kerusi. Kata-kata Aqil bermain-main di minda.
“Wan, kau sibuk ke?” tegur Khairil sambil melangkah masuk ke dalam bilik.
Iqwan tersentak. Dihalakan mata ke arah Khairil yang sedang menapak masuk ke dalam bilik. Dibetulkan kedudukan dan menanti Khairil melabuhkan duduk.
“Zafira tak datang jumpa kau ke hari ni?” tanya Khairil sekadar ingin tahu.
Sejak dari pagi tadi lagi kawannya itu kelihatan tidak tenteram. Apa yang sedang mengganggu fikiran Iqwan ketika ini? Lagak seperti merindukan seseorang. Adakah Zafira yang sedang dirindui oleh Iqwan?
“Dia balik kampung,” beritahu Iqwan, perlahan.
“Balik kampung?” ulang Khairil, berkerut dahi.
Iqwan sekadar mengangguk. Rasa sedikit kecewa menumpang di hati. Kenapa Zafira tidak memberitahunya tentang itu? Bukankah dia tunang kepada gadis itu?
“Bila?” soal Khairil lagi, berminat.
“Aku tak tahu. Abang dia beritahu dia balik kampung,” balas Iqwan, mengeluh ringan.
“Kau tak tahu yang dia nak balik kampung?”
Iqwan sekadar menggeleng. Sungguh, dia tidak tahu tentang itu. Selama ini dia tidak pernah mengambil tahu tentang Zafira. Ke mana gadis itu pergi? Buat apa gadis itu hari ini? Semuanya dia tidak ambil kisah.
Tetapi, kenapa hari ini dia berasa kecewa tatkala Zafira tidak memberitahu tentang kepulangan gadis itu ke kampung? Adakah dia mulai menyukai Zafira?
“Tunang sendiri pun tak tahu ke mana pergi. Apalah kau ni, Wan. Nampak sangat kau tak kesahkan Zafira,” kritik Khairil, selamba.
“Bila masa pulak aku tak kesahkan tentang dia?” soal Iqwan, keras. Sakit hatinya mendengar kritikan daripada kawannya itu.
“Kalau kau kesahkan dia, kenapa kau tak tahu yang dia balik kampung hari ni? Haa.. kau tahu ke kat mana kampung dia?” Khairil serius bertanya. Sekadar menduga perasaan Iqwan.
“Aku… aku…” Iqwan teragak-agak untuk menjawab.
“Itu maknanya Zafira tak penting dalam hati kau dan kau tak ikhlas terima dia sebagai tunang kau,” rumus Khairil, menggeleng.
“Kau…”
Belum sempat Iqwan membuka mulut, bunyi mesej dari arah telefon menyapa halwa telinga. Pantas, telefon bimbit dicapai dan melihat nama di skrin. Dia menyimpan senyuman tatkala nama ‘minah sengal’ menyapa mata.
“Zafira?” tanya Khairil sambil mengangkat kening.
Iqwan tidak membalas. Jemarinya memainkan peranan penting dengan membuka video yang dihantar oleh Zafira. Sudah agak lama Zafira tidak menghantar video kepadanya. Kali terakhir selepas sebulan setengah mereka bertunang.
Khairil bingkas bangun dari duduk. Dihampiri Iqwan dan mengintai telefon bimbit Iqwan. Sebuah video menyapa matanya ketika ini.
“Hai awak! Meet my best friend, Azlee Ilham. Dia nak kenal dengan awak. So, saya buatkan video ni khas untuk awak. Wei, Azlee. Marilah sini. Tadi kau kata nak kenal dengan tunang aku. Haa.. kau nak cakap apa.. cakaplah. Nak cakap kuat-kuat pun tak apa. Dia tu pekak sikit,” gurau Zafira, tergelak.
“Kau ni mulut tak ada insuran. Err…. Fira. Tunang kau tu nama apa?” kata Azlee sambil menggaru kepala.
“Encik tunang!” balas Zafira, selamba.
“Err… okey-okey. Hai encik tunang. Saya Azlee, best friend Zafira kat kampung ni. Nice to meet you,” kata Azlee sambil memandang kamera telefon.
Zafira ketawa mendengarnya. Kemudian, dihalakan kamera ke arahnya dan tersenyum.
Bye awak. Saya nak pergi mandi sungai dengan Azlee. Nanti saya contact awak lagi. Jangan rindu kat bakal isteri tau encik tunang,” kata Zafira pula dan mematikan rakaman.
Iqwan mendengus keras. Telefon bimbit dicampak ke atas meja. Panas hatinya melihat video itu. Ikutkan hati, mahu disembur segala kemarahan terhadap Zafira.
Khairil tergelak. Wajah Iqwan diperhati dalam diam. Adakah Iqwan sedang menahan kemarahan terhadap Zafira? Adakah Iqwan cemburu dengan apa yang dilihatnya sebentar tadi?
So sweet mereka berdua. Sama tinggi. Sama padan. Muka pun dah hampir sama. Mesti mereka berdua dah berkawan sejak kecik lagi. Aku tengok rapat semacam saja,” suara Khairil.
Sekadar penambah perisa sekali gus menduga perasaan Iqwan terhadap Zafira. Adakah hati Iqwan tidak pernah tercuit dengan apa yang telah dilakukan oleh Zafira selama mereka bertunang? Adakah Iqwan masih mempertahankan egonya?
“Minah tu dah melampau. Dia tak sedar ke yang dia tu dah bertunang? Kenalah jaga batas diri dengan orang lain. Dia ingat aku ni tak ada perasaan agaknya,” bebel Iqwan sendirian.
“Sejak bila kau ada perasaan?”
“Kau boleh tak jangan nak tambahkan hangin aku?”
Khairil ketawa. Dia segera menapak jalan menuju ke pintu bilik. Wajah tegang kawannya itu ditatap berserta gelengan di kepala. Ego! Bisik Khairil dalam hati.
“Kau dah jatuh cinta, Iqwan Hafiz!” beritahu Khairil dan beredar dari situ.
“Aku…” Belum sempat Iqwan menafikan, kelibat Khairil sudah pun menghilang.
Kata-kata Khairil tidak masuk dek akalnya yang waras. Sejak bila dia jatuh cinta dengan Zafira?
“Mengarut! Aku tak sukakan Zafira!” tegas Iqwan.
Seminit kemudian, bunyi mesej menyapa telinga. Dicapai telefon bimbit lalu membaca mesej yang dikirim.

Azlee kirim salam pada encik tunang. J

“Huh! Minah ni sengaja nak uji aku. Haishh!! Kenapa sakit sangat hati aku ni?” luah Iqwan berserta nafas deras.



Rabu, 25 Mac 2015

My Dream Husband - Bab 19







“WAH! Cantiknya pemandangan Kuala Lumpur. Awak… awak… Tengok sana tu. KLCC!” beritahu Zafira, teruja.
“Kau ni macam duduk dalam hutan pulak. Takkan kau tak pernah tengok pemandangan macam ni?” kritik Iqwan, selamba. Dia berpeluk tubuh sambil bersandar di palang.
“Tak! Saya tak pernah tengok pemandangan macam ni.” Jujur Zafira memberitahu.
“Huh! Aku tak percaya,” bidas Iqwan, mengejek.
“Terpulang pada awak nak percaya ataupun tidak. Memang saya tak pernah tengok pemandangan secantik ni.”
“Habis tu, kau buat apa selama ni? Hidup ni sekali saja. Masa nilah kita kena ambil peluang nikmati kehidupan yang sebenar.”
Zafira tidak membalas. Senyuman terukir di bibir.
“Nak kata kau ni kolot, tak adalah pulak. Dressing kau aku tengok up to date.”
“Kenapa awak tak sukakan saya?” tanya Zafira, perlahan. Wajah Iqwan dipandang buat seketika. Menanti jawapan daripada pemuda itu.
Iqwan membisu. Kenapa Zafira bertanya soalan itu?
“Terima kasih awak. Terima kasih sebab membahagiakan saya,” ucap Zafira, ikhlas.
“Aku tak buat apa-apa pun untuk kau. Kenapa kau nak berterima kasih pada aku pulak?” soal Iqwan, berkerut dahi. Pelik mendengar ucapan Zafira itu.
“Jadi tunang saya. Itu dah cukup bahagia buat saya,” beritahu Zafira, tersenyum.
Iqwan terkedu. Matanya meneroka raut wajah Zafira. Dari mata, hidung jatuh ke bibir. Manis dari pandangan mata. Kenapa dia tidak menyedari semua itu?
“Awak tahu apa yang saya suka?” soal Zafira sekadar membuka topik perbualan.
Iqwan masih membisu. Menggeleng tidak mengangguk pun tidak. Tiada jawapan kepada pertanyaan Zafira.
“Dulu, cita-cita saya nak jadi seorang penyanyi. Tapi, disebabkan suara saya tak berapa nak sedap, saya cancel nak jadi penyanyi. Saya jadi penyanyi dalam bilik air saja,” cerita Zafira tanpa dipinta. Ketawa kecil terlepas daripada bibir.
Iqwan hanya mendengar. Matanya menatap wajah Zafira. Tenang wajah itu dilihatnya.
Then, saya nak jadi pelakon. Tapi, saya ni bukannya cantik. So, tak layak jadi pelakon.”
“Kau kan cantik,” ujar Iqwan, berbisik.
“Apa awak cakap?” tanya Zafira tatkala terdengar suara bisikan dari arah Iqwan.
Iqwan menggelengkan kepala. Dia membuang pandang ke arah langit malam yang dihiasi bulan dan bintang.
“Awak nak main satu permainan tak?” ujar Zafira, tiba-tiba.
“Permainan?” ulang Iqwan, berkerut dahi.


“MACAM mana? Best tak permainan ni?” tanya Zafira sambil cuba menstabilkan nafas.
“Kau memang gila. Buat kerja gila,” balas Iqwan bernada geram.
Dia turut sama menstabilkan nafas. Tidak menyangka dia akan dipermain-mainkan oleh Zafira sebegitu sekali. Mana tidaknya, dia dipaksa berlari mengharungi orang ramai yang berada di pasar malam yang terdapat di kawasan itu. Belum pernah lagi dia berbuat begitu selama dua puluh lima tahun dia hidup.
Zafira ketawa kecil. Termengah-mengah Iqwan dilihatnya.
“Buang tabiat, kau tahu tak? Tak pasal-pasal aku dicop orang gila,” geram Iqwan lagi. Peluh yang membasahi dahi diseka dengan kemeja lengan panjang yang dipakainya itu.
“Sekali sekala apa salahnya, kan? Masa saya belajar dulu, saya selalu buat macam ni dengan Izreen. Sekadar release tension.”
Release tension apa ke bendanya ni? Tension lagi adalah!”
“Awak tak pernah cuba. Kalau awak cuba selalu, mesti awak dapat rasai dengan apa yang saya dan Izreen rasai. Kepuasan!”
“Kerja gila!” kutuk Iqwan lalu mencebik.
Tergelak Zafira melihat wajah cebikan Iqwan. Dihampiri Iqwan yang sedang bersandar di kereta. Perlahan-lahan diselak anak rambut Iqwan lalu menatap wajah itu.
Iqwan tersentak. Terkejut dengan tingkah laku Zafira. Seminit kemudian…
Papp!!!
Zafira memukul dahi Iqwan.
“Ada nyamuk!” beritahu Zafira, tersengih.
“Kau!” Iqwan geram sambil menjegilkan mata.
Zafira ketawa. Dia beredar dari situ. Melepaskan diri daripada Iqwan. Tidak menyangka dia akan memukul dahi Iqwan sekadar untuk melindungi perasaan malu. Malu dengan tingkah lakunya sebentar tadi.
Iqwan hanya memandang. Diusap dahinya buat seketika. Entah kenapa dadanya bergetar dengan hebat. Adakah pandangan Zafira sebentar tadi menghadirkan getaran di dada? Adakah hatinya sudah mulai suka dengan Zafira?
Nonsense!” tukas Iqwan lalu beredar dari situ.


“TERIMA kasih! Saya sangat gembira malam ni,” ucap Zafira, tersenyum.
“Tak ada hal,” balas Iqwan sambil bersandar di badan kereta.
Zafira masih lagi tersenyum. Wajah Iqwan ditatap mesra. Rasa gembira menumpang di hati. Gembira kerana dapat keluar bersama dengan Iqwan. Walaupun sikap dan perangai Iqwan masih belum berubah tetapi dia yakin, suatu hari nanti Iqwan akan berubah. Tapi bila? Biarlah masa yang menentukan segala-galanya.
Zafira menghela nafas ringan. Rasa terharu menujah ke hati. Pemuda itu sanggup mengekori keretanya daripada belakang. Sekadar untuk memastikan keselamatannya. Buat pertama kali dia melihat sikap bertanggungjawab dalam diri Iqwan.
Tetapi, adakah dia akan melihat sikap itu untuk selama-lamanya? Adakah impiannya untuk berkahwin dengan Iqwan akan menjadi kenyataan?
“Kau menungkan apa lagi tu? Pergilah masuk! Dah lewat!” suruh Iqwan, serius.
Tersentak Zafira dek kerana suara Iqwan itu. Senyuman diberikan kepada Iqwan.
“Baju kau!” kata Iqwan seraya menghulurkan beg kertas kepada Zafira.
Zafira membalas huluran. Diintai beg kertas yang berisi gaun malam miliknya.
“Sampaikan salam aku pada abang dan kakak ipar kau,” pesan Iqwan dan menapak ke kereta.
“Awak!” tahan Zafira.
Iqwan mematikan langkah. Matanya mengekori langkah Zafira.
“Untuk awak!” hulur Zafira, lembut.
Seutas rantai ukiran nama ‘NUR ZAFIRA SOFEA’ dihulurkan kepada Iqwan. Rantai yang dibeli sebentar tadi tanpa pengetahuan Iqwan sewaktu pemuda itu membeli makanan dan minuman buat mereka berdua. Semoga Iqwan menghargai rantai itu.
“Untuk aku?” soal Iqwan seraya membalas huluran.
“Walaupun sebelum ini awak tak pernah nak menghargai dengan apa yang saya bagi, kali ini saya harap awak hargainya seperti nyawa awak sendiri. Seandainya ia hilang, maka hilang jugalah kasih sayang saya terhadap awak,” jelas Zafira, tenang.
Seminit kemudian, dia menapak menuju ke pintu pagar rumah. Semoga Iqwan memahami dengan apa yang cuba disampaikannya sebentar tadi. Semoga Iqwan menghargai pemberiannya itu. Rasa kecewa menumpang di hati. Kecewa tatkala Iqwan tidak menghargai segala pemberiannya dahulu.
Iqwan terkedu. Matanya mengekori langkah Zafira sehinggalah kelibat itu hilang di sebalik pintu rumah. Kemudian, ditatap rantai pemberian Zafira. Nama Zafira terukir indah di rantai itu. Kata-kata Zafira bermain-main di minda. Apa maksud Zafira dengan kata-kata itu?
“Biarlah! Malas aku nak fikir,” putus Iqwan lalu masuk ke dalam kereta.
Seminit kemudian, dia memandu keluar dari kawasan perumahan Zafira. Ada baiknya dia tidak memikirkan tentang kata-kata Zafira sebentar tadi. Biarlah masa yang menentukan segala-galanya.


DEAR My Dream Husband,

Terima kasih awak. Terima kasih kerana membahagiakan saya. Kenangan malam ini tak akan saya lupa untuk selama-lamanya. Awak merupakan suami yang saya idam-idamkan selama ini.

                                           Your future wife - NZS

Zafira mencapai rantai buat seketika. Nama ‘IQWAN HAFIZ’ terukir di situ. Senyuman terbias di wajah. Ingatannya mengingati peristiwa beberapa jam yang lepas. Peristiwa yang tidak mungkin dilupakan. Akan diingat sehingga ke akhir hayat.
“Saya tetap berdoa agar awak dapat terima saya dalam hidup awak, Iqwan Hafiz,” suara Zafira bernada harapan. Dibaringkan tubuh ke atas katil. Rantai di tangan masih ditatap dengan penuh minat.
“Aku amat mencintainya,” lafaz Zafira, ikhlas.


IQWAN menyandarkan tubuh ke kepala katil. Terasa segar selepas membersihkan tubuh badan. Bibirnya mengukir senyuman dengan tiba-tiba. Entah sebab apa, dia sendiri tidak tahu. Adakah disebabkan peristiwa yang berlaku beberapa jam yang lepas ataupun kerana Zafira?
Zafira! Nama itu meniti di bibir. Semakin melebar senyuman di bibirnya. Wajah gadis itu meniti di tubir mata. Cantik! Puji Iqwan dalam hati. Kenapa sebelum ini dia tidak menyedari akan kecantikan serta keistimewaan Zafira? Adakah kerana ego maka dia tidak berminat untuk mengenali siapa Zafira yang sebenar?
Kata-kata cadangan Khairil supaya dia mengenali Zafira dengan lebih dekat berlegar-legar di minda. Perlukah dia mengikut cadangan Khairil itu? Semakin dia memikirkan tentang Zafira, semakin berdebar-debar hatinya itu. Disentuh lembut dadanya yang sedang bergetar hebat. Bertambah hebat tatkala nama Zafira disebut.
“Kenapa dengan aku?” soal Iqwan sendirian.
Dipejamkan mata buat seketika. Sekadar untuk mententeramkan hati dan perasaan yang sedang bergetar hebat.
“Ya Allah! Kenapa wajah dia yang aku nampak?” Iqwan pantas membuka mata.
“Mustahil!” bidas Iqwan tatkala mindanya diasak dengan soalan.
“Mustahil aku sukakan dia,” tukas Iqwan pula.
Dia bingkas bangun dari duduk bersandar. Namun, tingkah lakunya terhenti tatkala terpandangkan rantai yang terukir dengan nama Zafira. Dicapai rantai itu lalu menatapnya berserta senyuman di bibir.
Bunyi mesej masuk menyapa halwa telinga. Lantas, telefon bimbit dari atas meja dicapai lalu menatap nombor di skrin. Semakin melebar senyuman di bibir tatkala nama ‘minah sengal’ menyapa mata.

Selamat malam encik tunang. Semoga mimpi yang indah-indah. Terima kasih kerana menggembirakan hati bakal isteri hari ini.


“Selamat malam, sayang!” bisik Iqwan buat Zafira.


Selasa, 24 Mac 2015

My Dream Husband - Bab 18






“FIRA pergi dengan siapa?” tanya Aqil, ingin tahu.
“Seorang!” jawab Zafira, tersenyum.
“Iqwan?”
“Kenapa dengan Iqwan?”
“Fira tak ajak dia sekali?”
“Kak long, boleh tak tolong pakaikan tudung ni untuk Fira? Fira tak tahu la,” pinta Zafira. Sengaja untuk tidak menjawab pertanyaan Aqil. Letih mendengar pertanyaan yang sama.
“Baiklah!” balas Amylia bingkas bangun.
Aqil menghela nafas ringan. Sudah pastilah Zafira tidak mahu menjawab pertanyaannya sebentar tadi. Mungkin adiknya rimas diajukan dengan soalan yang sama.
“Okey, dah siap!” kata Amylia mematikan lamunan pendek Aqil.
“Wah! Cantiknya kak long. Terima kasih!” puji Zafira, ikhlas.
Amylia tersenyum. Wajah Zafira diperhati dengan penuh minat.
“Cantik adik along. Rugi betul siapa yang tolak adik along ni,” puji Aqil pula.
Bahu adiknya itu dipeluk kejap. Senyuman diberikan kepada Zafira dan Amylia. Semoga Zafira gembira di majlis makan malam itu nanti.
“Fira mintak diri dulu,” ujar Zafira, lembut.
Aqil meleraikan pelukan. Anggukan diberikan buat Zafira.
Have fun dear,” ucap Amylia, tersenyum.
Zafira mengangguk dan tersenyum. Dibawa langkah menuju ke muka pintu bilik. Wajah abang dan kakak iparnya dipandang silih berganti.
“Along janganlah risau. Fira okey,” beritahu Zafira tatkala melihat riak di wajah Aqil.
“Along tetap risaukan Fira,” balas Aqil.
Zafira masih lagi tersenyum. Dia melangkah menghampiri Aqil. Tubuh abangnya dipeluk seketika. Sekadar menghalau keresahan dan kerisauan di hati Aqil.
“Fira pergi dulu,” kata Zafira dan meleraikan pelukan.
Aqil mengangguk perlahan. Matanya memandang pemergian Zafira. Semoga Zafira gembira di majlis itu, doa Aqil dalam hati.
“Sudahlah bang. Pandai-pandailah Fira nak jaga diri. Lagipun kat majlis tu, semuanya rakan seuniversiti Fira dahulu. Bukannya orang lain,” tegur Amylia, lembut. Menghalau kerisauan di hati suaminya itu.
“Abang tetap risau. Abang dapat rasakan sesuatu. Pelukan Zafira menzahirkan segala-galanya,” beritahu Aqil bernada sebak.
Amylia hanya mendengar. Wajah suaminya ditatap kasih. Perlahan-lahan tangan Aqil dicapai lalu menggenggamnya erat.
“Doakan yang baik-baik sahaja buat Zafira,” pujuk Amylia, lembut.
Aqil tersenyum. Dieratkan lagi genggaman di tangan. Bersyukur kerana memiliki Amylia sebagai isteri. Seorang yang memahami dan berterus-terang. Semoga Amylia setia menjadi isterinya hingga ke akhhir hayat.


“KAU ada kat sini rupanya. Aku ingatkan kau dah balik,” tegur Khairil sambil menapak masuk ke dalam bilik. Dilabuhkan duduk di sofa dan memandang ke wajah Iqwan.
“Kau tak balik lagi?” tanya Iqwan, berkerut dahi.
“Aku siapkan tender kat Damansara tu. Esok nak submit pada pihak berwajib,” jawab Khairil, tenang.
Iqwan mengangguk. Otaknya sedang ligat berfikir.
“Kau tengah fikirkan apa, Wan?”
“Haa.. aku? Tak ada fikir apa-apa. Kenapa?”
“Kau macam orang bermasalah saja.”
“Eh, mana ada. Kau ni suka fikir yang bukan-bukan pasal aku.”
“Tingkah laku kau tu yang buatkan aku fikir yang bukan-bukan.”
Iqwan hanya mendengar. Fikirannya sarat memikirkan seseorang. Adakah Zafira yang sedang berlegar-legar di minda ketika ini?
So, persiapan perkahwinan kau macam mana? Dah berapa peratus siap?”
“Nenek uruskan semua tu. Aku ikut saja.”
Khairil mengangguk faham. Apa yang sedang difikirkan oleh Iqwan ketika ini melihatkan dari wajah kawannya itu.
“Perlu ke aku pergi ke majlis tu?” soal Iqwan kepada dirinya sendiri.
“Apa kau cakap, Wan?” tanya Khairil tatkala terdengar bisikan Iqwan.
“Haa… aku cakap apa?”
“Aku macam dengar kau bercakap. Kau cakap apa?”
“Entah! Apa yang aku cakap tadi?”
“Ya Allah! Kau ni kenapa? Kau ada masalah, kan?”
“Aku ingat nak ke majlis reunion tu. Mesti Zafira tunggu aku kat sana,” beritahu Iqwan bingkas bangun.
Khairil berkerut dahi. Dia turut sama bangun. Otaknya cuba merencana penjelasan Iqwan sebentar tadi.
“Masih ada masa lagi,” kata Iqwan lagi.
“Sekejap! Kau cakap pasal majlis reunion. Majlis Zafira tu ke?”
Iqwan sekadar mengangguk. Telefon bimbit dari atas meja dicapai. Kad jemputan dicari dari celahan fail yang menimbun di atas meja.
So, kau nak pergilah,” tebak Khairil.
“Aku balik dulu. Kau tolong kuncikan office,” pesan Iqwan dan beredar dari situ sebaik sahaja kad jemputan berada di tangan.
“Wan! Iqwan!” panggil Khairil.
Namun, panggilannya itu tidak bersambut. Kelibat Iqwan sudah pun menghilang. Dia tersenyum seketika. Semoga ada perubahan pada sikap Iqwan terhadap Zafira. Semoga Iqwan dapat menerima Zafira dalam erti kata yang sebenar.


“AKU baru sampai,” beritahu Zafira.
“Kau seorang saja ke?” tanya Izreen, ingin tahu.
“A’ah, seorang saja,” jawab Zafira sambil menganggukkan kepala.
“Iqwan?”
“Kau tengah buat apa?”
“Tengah tengok tv. Abang Rajinikanth berlakon.”
Zafira ketawa kecil. Matanya meninjau kawasan hotel. Mencari dewan yang tertulis di dalam kad.
“Sampaikan salam pada kawan-kawan yang mengenali aku,” pesan Izreen.
“Insya-Allah, aku sampaikan,” balas Zafira.
Dibawa langkah menuju ke dewan sebaik sahaja terlihat signboard di ruang legar hotel. Rasa berdebar-debar ketika ini. Agak lama dia tidak menghadiri majlis seperti itu. Kali terakhir sewaktu majlis graduasi beberapa tahun yang lalu.
“Kau balik malam ni tak?” soal Izreen sekadar ingin tahu.
“Tak. Balik rumah along. Esok aku balik ya.”
“Kau jaga diri kau elok-elok. Kalau ada apa-apa nanti, jangan lupa beritahu aku.”
“Janganlah risau. Kau dengan along, sama sajalah. Risau sangat.”
“Selama-lamanya aku tetap risaukan kau.”
Zafira tersenyum. Ucapan syukur meniti di benak hati. Bersyukur kerana mempunyai seorang kawan sebaik Izreen.
“Okeylah Fira, abang aku ni tengah berlawan. Perghh!! Memang terbaik!” sambung Izreen, teruja. Matanya tertumpu ke arah televisyen di hadapan.
Tergelak Zafira mendengarnya. Kepalanya menggeleng kecil.
Have fun, Fira!” ucap Izreen dan mematikan talian.
Zafira masih lagi ketawa. Kawannya itu tidak pernah berubah. Masih berperangai yang sama. Seorang yang ceria dan periang. Sukar untuk melihat kawannya itu marah dan menangis.
“Ha.. dah betul dewan ni. Ya Allah, kenapa aku berdebar-debar ni? Berdebar-debar nak jumpa dengan dia orang ke? Yalah, kan dah lama tak jumpa,” kata Zafira kepada dirinya sendiri.
Diukir senyuman di bibir. Tombol pintu ditolak dan menapak masuk ke dalam dewan.


“WAH! Cantiknya!” puji Zafira sebaik sahaja masuk ke dalam dewan.
Kagum melihat keindahan dewan itu. Dibawa langkah menuju ke sebuah meja yang sudah diletakkan nombor. Senyuman diberikan tatkala bertemu pandang dengan rakan-rakan. Ada yang berpasangan dan ada juga yang bersendirian.
“Zafira!” panggil Amanina sambil melambai tangan.
Zafira terkejut. Dihalakan mata ke arah yang memanggil. Wajah Amanina menyapa mata.
“Sini!” panggil Amanina lagi.
Zafira mengangguk. Dia melangkah menuju ke meja di mana Amanina berada. Senyuman diberikan kepada kawannya itu.
“Seorang saja ke?”
“A’ah, seorang.”
Fiancee? Husband? Boyfriend?” tanya Amanina.
Zafira sekadar menggeleng. Dilabuhkan duduk di kerusi sambil melilaukan mata. Masing-masing sedang berbual sesama sendiri.
“Kau ingat tak lagi dengan Gina? Dia baru kematian suami. Accident,” cerita Amanina.
Zafira berfikir sejenak. Cuba untuk mengingati sebaris nama itu. Seminit kemudian, dia menganggukkan kepala tatkala mengingatinya.
Sorry, Fira. Aku ke sana dulu. Nanti kita sembang,” ujar Amanina, serba-salah.
“Ha.. baiklah!” balas Zafira lalu mengangguk.
Matanya memandang pemergian Amanina. Tanpa berlengah, dia bingkas bangun dari duduk. Perut yang terasa lapar perlu diisi. Ada baiknya dia mengambil makanan untuk mengisi perut. Mungkin selepas itu dia akan cuba berbual mesra bersama rakan-rakannya yang lain.
“Sedapnya makanan. Kena makan kenyang-kenyang ni. Sia-sia saja datang sini kalau tak cuba semua makanan,” kata Zafira setibanya di tempat makanan.
Lantas, pinggan dicapai lalu memasukkan makanan ke atasnya. Teruja melihat makanan yang ada di tempat itu. Belum pernah lagi dia melihat makanan sebegitu banyak.
“Yang tu kemudian la aku ambil. Baik aku makan yang ni dulu,” putus Zafira dan beredar dari situ. Senyuman ceria menghiasi bibir.
“Oh mak kau jatuh tergolek,” latah Zafira, tiba-tiba.
“Kau ni cuba jalan tu elok-elok sikit. Nasib baik tak jatuh,” tegur Iqwan, keras.
Terkejut Zafira mendengar suara itu. Pantas, dia mengangkat wajah dan alangkah terkejut tatkala wajah Iqwan menyapa mata.
“Awak buat apa kat sini?” tanya Zafira seperti orang bodoh.
“Kau yang ajak aku ke sini. Takkan kau dah lupa?” balas Iqwan, tenang.
Zafira membetulkan keadaan. Pinggan di tangan diletakkan di atas meja. Kemudian, dihalakan mata ke wajah Iqwan. Benarkah Iqwan yang berada di hadapannya itu?
“Tak adalah best mana majlis reunion kau ni. Menyesal pulak aku datang,” kutuk Iqwan, selamba. Matanya memerhati segenap ruang dewan itu.
Zafira masih lagi memandang wajah Iqwan. Rasa tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Dicubit pipinya sendiri. Memastikan sama ada dia sedang bermimpi ataupun tidak.
“Ouch!” rengek Zafira kemudian.
“Yang kau cubit pipi kau sendiri tu, kenapa? Kau tak percaya yang aku datang sini ke?” tegur Iqwan bernada serius. Wajah terkejut Zafira menjadi tatapan mata.
Zafira tidak membalas. Pipi yang terasa sakit diusap lembut. Matanya tidak lepas menatap wajah Iqwan. Sungguh, dia tidak mempercayai kehadiran Iqwan di situ. Apa yang membuatkan Iqwan ke majlis itu?
“Sakit tak pipi kau tu?” tanya Iqwan, prihatin.
Diangkat tangannya lalu mengusap pipi Zafira. Sekadar untuk meredakan kesakitan gadis itu. Kepala menggeleng kecil.
Zafira membiarkan sahaja tingkah laku Iqwan. Tidak berniat untuk menahan. Belum pernah lagi Iqwan bersikap lembut dengannya. Dan hari ini Iqwan bersikap mengambil berat. Adakah ini petanda positif dalam perhubungannya?
“Kau dah makan ke belum?” tanya Iqwan beberapa minit kemudian.
Zafira sekadar menggeleng. Entah kenapa kelu lidahnya untuk berkata-kata.
“Jom ikut aku!” ajak Iqwan seraya menarik tangan Zafira.
“Ke mana?” soal Zafira sedikit terkejut.
Iqwan tidak membalas. Tangan Zafira ditarik lembut supaya mengekorinya.
“Awak!” Zafira memanggil.
Namun, panggilannya itu tidak dibalas. Dia mengekori Iqwan daripada belakang. Tangannya erat dalam genggaman Iqwan. Ke mana Iqwan hendak membawanya pergi?