Rabu, 8 Mac 2017

Terus Mencintaimu - Bab 15






PUAN HANUM memerhati Iris dari ruang dapur. Sejak Iris pulang dari kerja, anak angkatnya itu mengurung diri di dalam bilik. Baru sebentar tadi Iris keluar dari bilik. Ajak makan bersama, Iris menolak. Entah kenapa dengan anak angkatnya itu.
Puan Hanum melabuhkan duduk di kerusi. Kata-kata nasihat Iris kelmarin masih terngiang-ngiang di cuping telinga. Nasihat agar tidak terlalu kerap berjumpa dengan Salleh. Mungkin ada benarnya kata-kata Iris. Tidak mustahil peristiwa lama kembali terjadi.
Suatu ketika dulu, dia dibuang oleh anaknya sendiri kerana tidak mampu untuk menjaganya. Iris yang telah mengutipnya di tepi jalan lalu membawanya ke rumah. Pada waktu itu, usia Iris masih remaja. Gadis itu dijaga oleh Dato Rashid dan Datin Arniza seperti anak kandung sendiri.
Untuk membalas jasa Dato Rashid dan Datin Arniza, dia bekerja sebagai pembantu rumah. Setelah Iris bekerja, Iris membawanya tinggal bersama. Selepas beberapa tahun, dia bertemu semula dengan Salleh secara tidak sengaja di sebuah pasaraya. Lantas, Salleh mengajaknya tinggal bersama.
Puan Hanum mengeluh ringan. Dalam diam, Salleh mempunyai agenda tersendiri. Dia meminta wang daripada Iris sebagai upah menjaganya. Jika tidak, dia akan diapa-apakan. Untuk tidak mahu dia disakiti, Iris terpaksa bersetuju memberi wang kepada Salleh. Malah, Salleh juga menuntut sejumlah wang jika Iris mahu menjaganya.
Demi kasih sayang, Iris terpaksa memberi sejumlah wang yang dituntut oleh Salleh. Sebagai galang ganti dirinya. Kini, Salleh muncul kembali untuk menagih haknya sebagai seorang anak dan dia berasa serba salah. Walau apa pun, Salleh tetap anak kandungnya.
“Mak!” Iris memanggil.
Sejak dari tadi dia memerhatikan Puan Hanum yang leka termenung. Apa yang dimenungkan oleh Puan Hanum itu?
Puan Hanum masih lagi leka dengan tenungan. Dia jadi serba salah. Adakah Iris terasa hati dengan tindakannya dengan memberi wang kepada Salleh?
“Mak?” Buat kali yang kedua Iris memanggil. Bahu Puan Hanum disentuh lembut.
“Haa….” Terkejut Puan Hanum dengan sentuhan itu. Diurut dada yang sedang bergetar hebat.
“Kenapa ni, mak? Dari tadi Iris tengok mak termenung saja, kenapa?” Iris bertanya sambil melabuhkan duduk di kerusi. Wajah ibu angkatnya itu ditatap mesra.
Puan Hanum menghela nafas ringan. Matanya membalas tatapan Iris. Perlahan-lahan tangan Iris dicapai lalu digenggam erat. Menyalurkan rasa kasih dan sayang terhadap anak angkatnya itu.
“Kenapa ni, mak?” Semakin pelik Iris melihat tingkah laku Puan Hanum. Apa yang sedang mengganggu fikiran Puan Hanum ketika ini?
“Mak minta maaf. Mak tahu Iris terasa hati dengan tindakan mak. Tapi, mak….”
“Oh, pasal tu. Tak apalah mak. Iris tak ambil hati pun. Mak ada hak untuk membuat keputusan. Lagipun, Iris tak ada hak untuk masuk campur dalam keputusan mak,” pintas Iris. Faham dengan apa yang cuba disampaikan oleh Puan Hanum itu.
“Iris, kenapa cakap macam tu?” Puan Hanum menegur. Kurang senang mendengar kata-kata Iris. Pasti Iris terasa hati dengan tindakannya sebelum ini.
“Sudahlah mak. Tak perlulah kita bincangkan lagi perkara ni. Mana yang baik buat mak, Iris ikut saja.”
Puan Hanum tidak membalas. Wajah Iris masih lagi ditatap.
“Dah lewat malam. Mak tidurlah. Iris nak keluar sekejap. Nak jumpa kawan.”
“Siapa?” Puan Hanum bertanya. Ada nada risau dari suaranya itu.
“Nanti Iris cerita pada mak. Iris minta diri dulu,” balas Iris lalu bangun dari duduk.
Tanpa menunggu, dia melangkah jalan menuju ke muka pintu rumah. Dikerling jam di pergelangan tangan buat seketika.
“Jangan balik lewat sangat, Iris. Apa-apa hal, jangan lupa call mak,” pesan Puan Hanum sebelum Iris menghilangkan diri.
Iris sekadar mengangguk. Dia segera beredar dari situ. Dia sudah pun berjanji untuk berjumpa dengan Encik Jamil. Penyiasat persendirian yang dilantik untuk mencari seseorang. Berharap dia mendapat khabar berita daripada Encik Jamil nanti.


“KENAPA kau nak jumpa dengan aku?” Hanif melabuhkan duduk. Haidar di hadapan dipandang seketika.
Haidar memerhati tingkah laku Hanif yang sedang menilik telefon bimbit. Adiknya itu masih tidak berubah.
“Kerja kau macam mana? Okey?” Haidar sekadar bertanya.
Hanif yang sedang menilik telefon bimbit menghentikan tingkah laku. Pelik mendengar pertanyaan Haidar. Belum pernah lagi abangnya itu bertanya tentang kerjanya.
“Aku tengok muka kau pucat dan tak bermaya. Kerja…. kerja juga. Badan kita bukannya robot. Perlukan rehat.” Haidar masih lagi bersuara. Sekadar mengambil berat tentang adiknya itu.
“Hai… kau dah buat tabiat ke apa? Tiba-tiba saja nak nasihat aku bagai?” Hanif menyindir. Haidar di hadapan dipandang sinis.
Haidar menggelengkan kepala.
“Aku tahulah nak jaga diri aku sendiri. Aku tak perlukan bantuan kau,” sambung Hanif lagi.
“Aku sekadar menjalankan tugas sebagai seorang abang. Terpulang pada kau nak terima ataupun tidak,” balas Haidar berserta nafas ringan.
Hanif tersenyum sinis. Kata-kata Haidar dibuat endah tak endah sahaja. Walau apa pun yang Haidar lakukan, dia tetap tidak dapat menerimanya. Bagi dia, Haidar seorang yang hipokrit.
“Ada hal apa kau nak jumpa dengan aku?” Hanif bertanya semula. Pertanyaanya belum dijawab oleh Haidar. Kenapa Haidar ingin berjumpa dengannya?
“Ayah yang minta Haidar call Hanif. Ayah ada perkara nak bincang dengan kamu berdua,” suara Encik Qamarul dari arah belakang.
Hanif dan Haidar tersentak. Masing-masing menoleh ke belakang. Wajah Encik Qamarul menyapa mata. Lantas, mereka berdua bangun untuk bersalaman dengan Encik Qamarul.
“Ayah minta maaf sebab lewat,” kata Encik Qamarul dalam nada kesal. Dia melabuhkan duduk di sisi Haidar.
“Tak apa, ayah. Kami pun baru saja sampai,” balas Haidar sekadar menghalau rasa bersalah di hati Encik Qamarul.
Encik Qamarul mengangguk perlahan. Wajah Haidar ditatap seketika sebelum beralih ke wajah Hanif. Anak bongsunya itu leka dengan telefon di tangan.
“Esok, ayah balik kampung.” Encik Qamarul memulakan perbualan.
“Balik kampung?” ulang Hanif sedikit terkejut.
“Kan dah bincang pasal ni dulu. Kau dah lupa ke?” Haidar menegur. Kepala menggeleng kecil.
“Memanglah dah bincang. Tapi, tak terlalu awal ke ayah nak balik kampung? Syarikat ayah macam mana?” Hanif tidak berpuas hati.
“Semua ayah dah settle kan, Hanif,” jawab Encik Qamarul dalam nada tenang.
Hanif tidak membalas. Rasa tidak puas hati menyelinap masuk ke dalam hati.
“Alhamdulillah. Bila ayah nak gerak balik ke kampung?” tanya Haidar berserta ucapan syukur. Rasa lega mendengarnya.
“In shaa Allah, pagi esok ayah gerak balik ke kampung. Mungkin ayah akan tinggal di sana. Kalau ayah ada masa nanti, ayah datang melawat kamu berdua di sini,” beritahu Encik Qamarul. Itulah perancangannya yang sebenar.
Hanif hanya mendengar. Tidak berniat untuk menyampuk. Walaupun dia kurang setuju dengan tindakan Encik Qamarul, mahu tidak mahu, dia terpaksa bersetuju. Mungkin itu jalan yang terbaik buat ayahnya berehat setelah sekian lama menceburkan diri dalam dunia perniagaan.
“Hanif!” Encik Qamarul memanggil.
Sejak dari tadi dia melihat Hanif seakan sedang termenung. Adakah Hanif masih tidak bersetuju dengan tindakannya?
Hanif sedikit tersentak. Dia menoleh ke wajah Encik Qamarul.
“Ayah harap Hanif bersetuju dengan keputusan ayah,” suara Encik Qamarul bernada harapan. Wajah anaknya itu ditenung sayang.
Hanif menghela nafas ringan. Dia menganggukkan kepada tanda setuju. Buat apa dia membantah? Jika dia membantah, ayahnya tetap dengan keputusan untuk pulang ke kampung.
“Ayah janganlah risau dengan kami. In shaa Allah, Har akan tengok-tengokkan Hanif,” ujar Haidar yang sejak dari tadi membisu.
Encik Qamarul menggangguk lemah. Dia memukul lembut tangan Haidar. Memberi sepenuh kepercayaan kepada anak sulungnya itu.
“Kalau Har dan Nif ada masalah, jangan lupa beritahu pada ayah,” pesan Encik Qamarul dalam nada tegas.
“In shaa Allah, ayah.” Serentak Haidar dan Hanif membalas. Maisng-masing memandang ke wajah Encik Qamarul.
Encik Qamarul tersenyum. Semoga doanya untuk melihat Haidar dan Hanif berbaik seperti dulu termakbul.


“MACAM mana? Dah settle semuanya?” tanya Zulaikha dari hujung talian.
“Alhamdulillah, dah settle semuanya. Esok, ayah akan pulang ke kampung,” jawab Haidar berserta nafas lega. Dia menyandarkan tubuh ke kepala katil.
“Alhamdulillah!” balas Zulaikha, sepatah.
Haidar tidak membalas. Otaknya sedang memikirkan sesuatu.
“Hanif, macam mana?”
“Macam tu sajalah awak. Masih dengan perangai tak semenggah dia tu. Entah bila nak berubah pun saya tak tahu.”
“In shaa Allah, satu hari nanti Hanif akan berubah. Saya pasti.”
“Harap-harap begitulah, awak.”
“Saya pasti Hanif sayangkan awak. Cuma Hanif tu lebih kepada ego,” komen Zulaikha. Itulah yang dilihatnya terhadap sikap dan perangai Hanif.
“Saya tahu, awak. Hanif yang sekarang bukanlah Hanif yang dulu. Sejak peristiwa tu, Hanif berubah laku. Hanif jadi pendendam dan pembenci. Kami dah puas menasihati tetapi dia tetap menolak nasihat kami,” luah Haidar sedikit terkilan.
“Macam mana dengan penyiasatan awak tentang dia?” Zulaikha bertanya.
Tentang penyiasatan Haidar sudah lama diketahuinya. Haidar sendiri yang bercerita. Hampir 10 tahun Haidar mencari. Namun, sehingga ke hari ini Haidar tidak berjumpa dengan yang dicari. Mungkinkah penyiasatan Haidar akan sia-sia sahaja?
“Buat masa sekarang ni, belum ada apa-apa lagi. Tapi tak apa. Saya akan tetap mencari,” balas Haidar berserta keluhan ringan. Terasa putus asa untuk mencari turut menumpang di hari.
“Awak jangan putus asa ya. Saya yakin, awak akan berjumpa dengan apa yang awak cari selama ini,” kata Zulaikha memberi semangat kepada Haidar.
Haidar mengangguk perlahan. Dia turut berharap yang sama. Berjumpa dengan apa yang dicari selama hampir 10 tahun ini.
“Kalau saya tanya sesuatu, boleh?” Zulaikha sedikit teragak-agak.
“Sejak bila pulak awak minta izin nak bertanya ni? Selalunya awak pakai terjah saja. Macam Nas Ahmad dalam Melodi tu.” Haidar bergurau. Dia ketawa kecil dengan ayatnya itu.
“Saya cuma risau pertanyaan saya nanti akan buat awak fikir lain atau sebaliknya. Sebab itu saya kena minta izin dulu daripada awak,” ujar Zulaikha penuh cermat.
“Okeylah! Awak nak tanya apa?” Haidar mengalah. Zulaikha pandai bermain dengan kata-kata. Sukar untuknya membidas.
“Awak dengan Iris……”
“Iris?”
Zulaikha mengangguk perlahan. Dia teragak-agak untuk bertanya. Khuatir, Haidar tidak suka akan pertanyaannya nanti.
“Kenapa dengan Iris?”
“Tak ada apa. Tiba-tiba saja teringat tentang dia. Itu yang saya tanya pada awak tentang dia.” Zulaikha berdalih.
Ada baiknya dia tidak bertanya tentang Iris. Tidak mahu Haidar memikirkan yang bukan-bukan tentang dirinya.
“Oh! Saya ingatkan apa tadi,” sahut Haidar berserta nafas lega.
Zulaikha tidak membalas.
“Wajah Iris mengingatkan saya pada seseorang. Tapi, saya tak ingat siapa,” beritahu Haidar akan apa yang dirasai tatkala melihat Iris.
“Maksud awak?” Zulaikha ingin tahu.
“Saya perlu pastikan yang firasat hati saya selama ini benar ataupun tidak.”
“Awak rasa Iris, orang yang awak cari selama ini?” tebak Zulaikha.
“Ya, awak. Itu yang saya rasa bila saya berjumpa dengan Iris,” balas Haidar. Setuju dengan tebakan Zulaikha.
“Hurm… tak apalah awak. Mungkin firasat hati awak tu kurang tepat.”
“Mungkin juga.”
“Saya letak dulu. Dah lewat malam. Esok, kita jumpa di tempat biasa,” ujar Zulaikha dari hujung talian. Dikerling sekilas jam di dinding. Masa sudah merangkak ke pukul 12.30 pagi. Terlalu lama dia berbual dengan Haidar.
Setelah berpamitan, Haidar membaringkan tubuh. Kepenatan mulai terasa dan minta direhatkan. Entah kenapa wajah Iris menyapa mata ketika ini. Sungguh, dia keliru dengan hatinya sendiri. Benar atau tidak, Iris orang yang dicarinya selama ini? 


Terima kasih pada yang follow TERUS MENCINTAIMU. Saya bercadang untuk stop di Bab 15. Tetapi, jika ramai buat permintaan untuk bab seterusnya, In shaa Allah saya akan up. 

Terima kasih sekali lagi.


Selasa, 7 Mac 2017

Terus Mencintaimu - Bab 14






“ENCIK HANIF!” tegur Sarah sambil menahan Hanif daripada masuk ke dalam bilik.
Teguran Sarah itu membuatkan Iris terkejut. Lantas, dia mengangkat wajah untuk melihat. Tubuh Hanif dan Sarah sedang berdiri memandang ke arahnya.
“Cik Iris, saya minta maaf. Saya dah tahan tadi tapi….” Sarah serba salah.
“Tak apa, Sarah. Awak boleh keluar sekarang. Terima kasih,” suruh Iris dalam nada lembut. Senyuman menghiasi bibir.
Sarah mengangguk. Tanpa menunggu, dia beredar dari ruangan itu. Nafas lega dilepaskan.
“Kau datang sini tentu ada perkara yang kau tak puas hati, kan?” Iris meneka. Dia kenal dengan perangai Hanif walaupun baru beberapa bulan mengenali pemuda itu.
“Memang aku tak puas hati dengan kau,” balas Hanif berserta dengusan kasar.
So, apa yang kau tak puas hati dengan aku?” Iris memandang ke wajah Hanif. Tegang wajah itu dilihatnya.
“Kau buat keputusan tanpa berbincang dengan aku. Apa hak kau….”
“Aku dah berbincang dengan Dato Hamdan dan dia pun sudah bersetuju dengan cadangan aku. So, apa masalahnya?”
“Aku ada hak untuk tahu!”
“Oh! Aku ingat, kau tak berminat nak join,” sinis Iris lalu bersandar ke kerusi.
Hanif menggenggam erat tangan. Menahan kemarahan di hati. Iris sengaja menaikkan kemarahannya.
“Kau kan ego. Berlagak dan sombong. Kau pun pandang sebelah mata pada kemampuan aku, kan?”
Hanif masih membisu. Sakit hatinya mendengar kata-kata Iris. Ikutkan hati, mahu ditampar gadis itu.
“Ada apa-apa lagi yang kau tak puas hati? Kalau tak ada, aku ada kerja yang perlu disiapkan,” tanya Iris dalam nada selamba. Dia membetulkan duduk lalu mencapai fail. Hanif di hadapan buat tidak endah sahaja.
“Kau jangan ingat diri kau tu hebat sangat, Iris. Satu hari nanti, kau akan tersungkur depan aku dan masa tu, kau akan kenal siapa Hanif Qairin yang sebenarnya.” Setelah menuturkannya, Hanif segera beredar dari bilik itu. Dia mendengus kasar.
“Aku janji pada diri aku sendiri. Aku akan pastikan kau tersungkur, Iris. Kau boleh tersenyum hari ini. Esok lusa, belum tentu lagi kau akan tersenyum. Aku akan buat kau menangis sampai kau tak kenal apa itu ketawa,” azam Hanif sambil menggenggam erat tangan. Dia pasti, hari itu akan tiba tidak lama nanti.
Iris sekadar tersenyum. Kata-kata Hanif tidak diendahkan. Walau apa pun yang Hanif katakan, dia tidak ambil peduli.
“Aku bukan Iris yang dulu. Aku, Iris yang tidak mudah mengalah,” kata Iris kepada dirinya sendiri.


SO, bila kau nak balik kampung?” tanya Zakry berminat ingin tahu.
Iris meneguk air dari dalam gelas. Tekak yang terasa kering sudah dibasahkan.
Maybe dalam minggu depan,” balas Iris sebaik sahaja minum.
Zakry mengangguk. Matanya memandang tingkah laku Iris yang sedang menjamah makanan.
“Kau tak nak ikut?”
“Aku banyak kerja la, Iris. Ikutkan memang aku nak ikut kau. Lagipun, dah lama aku tak balik kampung.”
“Tak apalah. Kalau kau dah tak sibuk, kau baliklah.”
“Aku nak minta tolong dengan kau, Iris.”
“Tolong apa?” Iris mematikan suapan makanan ke mulut. Dia memberi sepenuh perhatian kepada Zakry.
“Aku nak minta tolong kau bawa balik seguni buah rambutan,” kata Zakry berserta sengihan di bibir.
Iris yang mendengar berkerut dahi. Telinganya disapa dengan suara ketawa Zakry.
“Tak guna kau, Zack. Main-mainkan aku,” kata Iris dalam nada geram.
“Gurau pun tak boleh, ke? Lagipun, aku dah lama tak makan buah rambutan kampung tu. Kalau ada, kau tolong bawa sedikit untuk aku.”
“Iyalah, kalau ada. Kalau tak ada, kau jangan nak marahkan aku pulak?”
“Takkan la aku nak marahkan kau, Iris. Kau kan buah hati aku,” tukas Zakry lalu tersenyum.
Iris turut sama tersenyum. Faham akan maksud kata-kata Zakry itu. Sudah lama Zakry menganggapnya seperti adik. Walaupun mereka seusia, tetapi mereka dibezakan dengan beberapa bulan.
“Hey, perempuan!” tegur seseorang dari arah belakang.
Iris dan Zakry yang sedang berbual, terkejut. Mereka menoleh ke belakang untuk melihat gerangan yang menegur.
“Kau, siapa nak masuk campur dalam urusan keluarga aku? Itu mak aku. Kau tak ada hak nak larang dia dari bagi duit pada aku,” hambur Salleh dengan tiba-tiba.
Iris tersenyum. Dia pasti kedatangan Salleh ada kena-mengena dengan Puan Hanum. Perbualannya dengan Puan Hanum kelmarin terimbas di kotak fikiran. Bukan niatnya untuk masuk campur dalam urusan anak beranak itu. Tetapi, menjadi tanggungjawabnya untuk menasihati Puan Hanum. Dia tidak mahu peristiwa lama berulang kembali.
“Kau jangan ingat yang kau tu bagus sangat,” kata Salleh lagi.
Iris bangun dari duduk. Dia memandang tajam ke wajah Salleh. Lelaki itu cuba menaikkan kemarahannya.
Zakry yang melihat turut sama bangun dari duduk. Khuatir perkara yang tidak diingini terjadi. Bukannya dia tidak kenal dengan Salleh, anak Puan Hanum. Iris telah lama bercerita tentang lelaki itu.
“Dia mak aku dan aku ada hak ke atas mak aku. Kau bukan sesiapa dengan dia.”
So, kau nak apa dengan aku sekarang? Pasti duit, kan? Itu yang kau nak, kan?”
Salleh membisu. Dia membalas pandangan tajam Iris.
“Memang aku tak ada hak ke atas mak kau. Memang aku bukan sesiapa dengan dia. Tapi, aku dah lama anggap dia seperti mak aku dan menjadi tanggungjawab aku ke atas diri dia,” balas Iris dalam nada keras.
Salleh yang mendengar ketawa besar. Geli hati mendengar kata-kata Iris.
“Tanggungjawab? Tanggungjawab apa kalau diri sendiri pun tak betul.” Sinis Salleh berkata. Iris di hadapan dipandang sebelah mata.
Iris tidak membalas. Dia menggenggam erat tangan. Menahan kesabaran.
“Perempuan cacat macam kau, aku jamin tak ada sesiapa pun yang nak. Kau jangan ingat bila kau dah jaga mak aku, kau dah masuk dalam kategori bertanggungjawab. Puihh! Kau boleh cermin diri kau tu dulu sebelum kau nak kata tentang tanggungjawab,” hambur Salleh lagi. Masih tidak berpuas hati.
Iris masih membisu. Tidak berniat untuk membalas. Kata-kata Salleh sedikit menyentapkan hati.
“Sudahlah, bro. Kita bawa bincang elok-elok,” tegur Zakry yang sedari tadi membisu. Terkesan dengan kata-kata Salleh sebentar tadi.
“Aku ingatkan kau, jangan cuba nak masuk campur dalam urusan aku dan mak aku. Kalau tidak, aku akan bawa pergi mak aku dari hidup kau,” amaran Salleh dan berlalu pergi dari situ. Dengusan kasar dilepaskan.
“Iris, kau okey?” tanya Zakry bernada risau. Adakah Iris terasa hati dengan kata-kata Salleh sebentar tadi?
Iris hanya membisu. Dia melabuhkan duduk ke kerusi semula lalu menjamah makanan yang ditinggalkan sebentar tadi. Sungguh berselera sekali dia makan.
Zakry turut sama duduk. Tingkah laku Iris diperhatikan. Tidak tenang hatinya ketika ini melihatkan tingkah laku Iris.
“Iris….” Dia menegur. Sekadar untuk melihat reaksi Iris.
“Makanlah. Jangan membazir,” suruh Iris tatkala melihat makanan Zakry tidak berusik.
Zakry mengangguk. Dia mencapai sudu lalu menjamah makanan yang telah terhidang. Matanya menatap wajah Iris. Cuba untuk menyelami perasaan Iris melalui riak di wajah. Agak sukar untuknya menduga kerana Iris pandai menyembunyikan rasa di hati.
“Aku tahu kau terasa hati dengan kata-kata Salleh tadi. Luahkan Iris. Aku sedia mendengarnya,” bisik Zakry dalam nada perlahan.
Berharap, Iris dapat meluahkan dengan apa yang dirasai ketika ini dan dia sedia menjadi pendengar.


“KAU pergi mana? Dari pagi lagi aku cari kau tapi kau tak ada,” tanya Aidil sambil melabuhkan duduk. Wajah Hanif di hadapan dipandang seketika.
“Aku keluar sekejap. Ada hal,” jawab Hanif sambil membetulkan duduk.
“Keluar ke mana?” Aidil masih lagi bertanya.
“Jumpa perempuan tu,” balas Hanif acuh tak acuh.
“Iris?”
Hanif mengangguk. Dengusan ringan terlepas daripada bibir tatkala nama itu menyapa gegendang telinga.
 “Kenapa kau jumpa dengan dia?”
“Ada hal sikit yang perlu aku settle kan dengan dia.”
“Hal apa?”
“Yang kau banyak tanya macam polis pencen ni, kenapa? Takkan aku tak boleh nak jumpa dengan dia?” tegur Hanif sedikit bengang.
Aidil yang mendengar ketawa.
“Ketawa pulak? Gila betullah kau ni, Aidil,” kata Hanif dalam nada geram.
“Ada perubahan nampak.”
Hanif berkerut dahi. Apa maksud Aidil?
“Tak pernah dibuat kau cari dia. Tiba-tiba, hari ni kau pergi cari dia. Hal apa yang kau nak settle kan dengan dia? Soal hati dan perasaan ke?” Aidil sengaja mengusik. Sekadar melihat riak di wajah kawannya itu.
“Kau jangan nak naikkan darah aku, Aidil. Kau ingat aku suka sangat ke nak pergi jumpa dengan dia. Aku bengang sebab dia pandai-pandai buat keputusan tanpa berbincang dengan aku terlebih dahulu. Dato tu pun satu, yang pergi setuju dengan permintaan perempuan tu, apasal?” luah Hanif pannjang lebar. Bengang dengan tindakan Iris.
“Oh, pasal projek kat Shah Alam la ni.” Aidil mengangguk faham.
“Aku nak tarik diri dari projek tu. Malas aku!” putus Hanif dalam nada serius.
“Kau jangan nak mengada-ngada, Nif. Bukan senang kita nak dapat projek besar macam tu. Bila Allah dah bagi rezeki pada kita, kenalah bersyukur. Soal permusuhan kau dengan dia, kau ketepikanlah dulu. Yang penting, kita settle kan dulu projek tu,” luah Aidil dalam nada nasihat. Berharap, Hanif mendengar kata-katanya itu.
Hanif membisu. Otaknya sedang ligat berfikir.
“Kau fikirkanlah pasal syarikat kita. Jangan ikutkan perasaan kau tu sangat,” suara Aidil lagi. Wajah Hanif di hadapan dipandang.
Hanif menghela nafas ringan. Perlahan-lahan kepada diangguk. Bersetuju dengan kata-kata Aidil. Ada baiknya dia mengetepikan soal hati dan perasaan. Yang penting, bagaimana untuk menaikkan nama syarikat?
“Okey, aku dengar cakap kau. Tapi, itu tak bermakna aku akan lepaskan perempuan tu. Aku tetap akan kenakan perempuan tu satu hari nanti,” putus Hanif seraya menggenggam tangan. Wajah Iris meniti mata ketika ini.
“Suka hati kau la, Nif. Jangan kau yang terkena pada hari tu sudahlah.” Aidil bingkas bangun dari duduk. Dia mengerling sekilas ke wajah Hanif.
“Allah Maha Berkuasa. Kalau Allah nak terbalikkan perasaan kau dari benci kepada sayang, dalam sekelip mata saja Dia boleh buat,” kata Aidil sekadar mengingatkan. Tanpa menunggu, dia segera beredar dari bilik itu.
Hanif hanya mendengar. Kata-kata Aidil sedikit terkesan di hati. Namun, dibuang jauh perasaan itu. Apa yang penting, dia perlu mengenakan Iris. Mencari kelemahan Iris sebagai senjata untuk menang.

“Satu hari nanti kau akan faham kenapa aku buat macam ni, Aidil. Kau tak berada di tempat aku. Kalau kau berada di tempat aku, kau akan rasa dengan apa yang aku rasa ketika ini,” luah Hanif berserta dengusan ringan.


Isnin, 6 Mac 2017

Terus Mencintaimu - Bab 13







IRIS menatap laptop di hadapan dengan pandangan yang kosong. Perjumpaan dengan Dato Hamdan dan Hanif meniti di minda saat ini. Dia tersenyum tatkala mengingati riak di wajah Hanif. Pemuda itu masih ego dan berlagak. Tidak ada senyuman yang meniti di bibir pemuda itu.
Iris bangun dari duduk. Dia menghampiri jendela lalu menatap langit petang. Nafas ringan dilepaskan. Wajah Haidar menyapa mata. Dikerah otaknya untuk berfikir di mana dia pernah melihat wajah Haidar. Malah, pemuda itu mengingatkan dia kepada seseorang.
“Siapa Haidar yang sebenarnya?” Iris bertanya sendiri. Matanya masih membuang ke langit petang.
“Di mana aku nak cari dia? Apa khabar dia sekarang ni? Masih sama atau….” Iris mematikan ayat. Rasa sebak menerjah ke dalam hati.
“Ya Allah, Kau temukan aku dengan dia agar aku dapat menebus segala kekesalan dan serba salah aku selama ini,” doa Iris sendirian. Diraup wajah beberapa kali sambil melepaskan keluhan ringan.
“Cik Iris!” tegur Sarah dari arah muka pintu bilik.
Iris tersentak. Dihalakan mata ke arah Sarah.
“Maaf, Cik Iris. Saya cuma nak sampaikan ni pada cik sahaja,” beritahu Sarah serba salah. Dihulurkan sesuatu kepada Iris.
Iris melangkah menghampiri meja kerja. Huluran Sarah dibalas berserta kerutan di dahi.
“Saya minta diri dulu,” ujar Sarah sambil melangkah keluar.
Iris hanya mengangguk. Kemudian, sampul surat yang berada di tangan dipandang. Tanpa menunggu, sampul surat itu dibuka lalu mengeluarkan isi dari dalamnya.
“Kad jemputan?” sebut Iris berserta kerutan di dahi.
“Jemputan ke majlis amal Hamzah Holdings,” baca Iris senafas.
“Dah setahun rupanya majlis tu berlalu,” sambung Iris lagi sambil melabuhkan duduk di kerusi.
“Mamat tu!” Spontan Iris menyebutnya tatkala teringatkan sesuatu. Dia ketawa.
“Aku tak boleh lupa macam mana muka mamat tu disebabkan malu. Sengaja cari pasal dengan aku.”
Iris masih lagi ketawa. Peristiwa dia memalukan seorang pemuda meniti di ingatan. Gara-gara kelancangan mulut pemuda itu yang mengkritik penampilannya, dia bertindak menyimbah segelas air ke muka pemuda tersebut. Dia dan pemuda itu menjadi tumpuan dalam majlis tersebut.
“Tapi, muka mamat tu macam….” Iris mematikan ayat. Otaknya dikerah berfikir.
“Haaa….  macam….”
Deringan telefon mengejutkan Iris. Dia mengintai nombor di skrin telefon. Nombor yang tidak dikenali tertera di situ.
“Encik Jamil?” sebut Iris sedikit terkejut.


“SIBUK sikit. Banyak kes kat hospital,” beritahu Haidar sambil mencapai gelas minuman di hadapan. Dia meneguk perlahan air minuman tersebut.
“Habis tu, jadi tak cuti nak balik kampung?” tanya Zulaikha tatkala teringat perancangan Haidar tidak lama dulu.
“Jadi. Cuma belum masanya lagi. Maybe lepas kes selesai.”
Zulaikha sekadar menganggukkan kepala. Matanya memerhati tingkah laku Haidar yang sedang menjamu selera.
“Ayah dah jual syarikatnya. Dalam minggu hadapan, ayah balik kampung dan menetap di sana,” cerita Haidar tanpa dipinta.
Zulaikha tidak membalas. Otaknya cuba merencana penerangan Haidar. Dia melilaukan mata melihat suasana di dalam kafeteria itu.
Hope ayah tenang ketika berada di kampung,” sambung Haidar sehabis sahaja menjamah makanan. Wajah Zulaikha di hadapan dipandang berserta kerutan di dahi.
“Ika!” Haidar menegur namun gadis itu tidak membalas.
Zulaikha masih tidak membalas. Matanya terpahat ke arah sebuah meja yang berada tidak jauh dari mereka.
“Zulaikha!” Haidar memanggil buat kali yang kedua.
Zulaikha tersentak. Dia memandang ke wajah Haidar.
“Kenapa?” tanya Haidar ingin tahu.
“Kenapa apa?” Zulaikha bertanya seperti orang bodoh.
“Menungkan apa?”
Zulaikha sekadar tersenyum. Dia menyambung suapan nasi ke dalam mulut. Ada baiknya dia tidak menjawab pertanyaan Haidar. Tidak mahu Haidar menyedari kehadian Iris di kafeteria itu. Rasa cemburu terhadap pandangan Haidar terhadap Iris tidak lama dulu masih tersemat di kotak fikiran.
“Dah habis? Kalau dah habis, jom kita pergi. Saya ada hal pukul 2.30 nanti.”
“Awak tak habis makan lagi.”
“Saya dah kenyang. Jom!”
Haidar berkerut dahi. Dia memandang Zulaikha yang sudah pun bangun dari duduk. Entah kenapa Zulaikha bersikap begitu dengan tiba-tiba. Seperti ada yang cuba disembunyikan oleh Zulaikha ketika ini.
“Jom!” ajak Zulaikha yang sudah pun berdiri.
Haidar turut sama bangun. Dia masih memikirkan tingkah laku Zulaikha. Apa yang tidak kena dengan gadis itu?
“Awak!” panggil Zulaikha.
Haidar mengangguk perlahan. Dia melangkah perlahan mengekori Zulaikha dari belakang. Hatinya masih lagi tertanya-tanya akan tindakan Zulaikha.
“Haidar?” Teguran seseorang mematikan langkah Haidar tiba-tiba.


IRIS menyandarkan tubuh ke kepala katil. Kepenatan siang tadi minta direhatkan. Dia menghembus nafas ringan sambil otaknya ligat berfikir. Maklumat yang diberikan oleh Encik Jamil mengganggu fikiran. Benarkah maklumat yang diberitahu oleh Encik Jamil itu? Hatinya curiga dengan tiba-tiba.
Iris memejamkan mata. Wajah Haidar menyapa ketika ini. Kenapa setiap kali dia melihat wajah Haidar, dia berasa sebak? Dia berasa kasihan? Adakah dia mengenali Haidar sebelum ini?
“Siapa Haidar Qairen yang sebenar?” soal Iris kepada dirinya sendiri.
Keluhan ringan dilepaskan. Otaknya mengimbas semula pertemuan siang tadi. Secara tidak sengaja dia bertemu dengan Haidar dan Zulaikha. Pertemuan itu telah menghadirkan rasa kurang senang Zulaikha. Gadis itu kelihatan tergesa-gesa dan memotong perbualannya bersama dengan Haidar.
“Cemburu!”
Terpancul perkataan itu daripada bibirnya. Senyuman menghiasi bibir berserta gelengan di kepala. Geli hati dengan tingkah laku Zulaikha siang tadi.
Iris mencapai telefon bimbit dari atas meja. Mesej kiriman Zakry dibaca semula. Dia ketawa kecil ketika membacanya. Mesej berupa pesanan. Sejak dari dulu lagi Zakry mengambil berat tentang dirinya. Rasa terhutang budi dengan apa yang telah dilakukan oleh Zakry selama ini.
Iris menghela nafas ringan. Pertemuan dengan Datin Arniza malam kelmarin terimbas di minda. Agak lama dia tidak melawat Datin Arniza. Wanita yang sudah dianggap seperti ibu sendiri selain daripada Puan Hanum.
“Kalau Iris dah jumpa dengan pemuda yang sesuai, Iris beritahu pada aunty. Nanti aunty hantar rombongan meminang,” kata Datin Arniza dalam nada serius.
Iris yang mendengar ketawa kecil.
“Ada-ada sajalah awak ni, Niza.” Dato Rashid menegur. Dia turut sama ketawa.
“In shaa Allah, aunty. Nanti Iris beritahu aunty bila aunty boleh masuk meminang dia.” Iris membalas. Sekadar bergurau dengan Datin Arniza.
“Eh, orang serius. Dia gelak, pulak?” Datin Arniza menarik muka masam.
“Okey! Okey! Iris minta maaf.” Iris menghampiri Datin Arniza. Bahu wanita itu dipeluk kejap.
“Macam budak-budaklah awak ni, Niza.” Dato Rashid menggelengkan kepala. Geli hati melihat tingkah laku isterinya itu.
Iris melepaskan pelukan. Dia menjarakkan tubuh. Memberi ruang kepada Dato Rashid. Dia tersenyum melihat kebahagiaan pasangan itu.
Deringan telefon mematikan lamunan pendek Iris. Dia mencapai telefon bimbit lalu menatap nombor di skrin. Berkerut dahinya melihat nombor tersebut.
“Iris?” seru suara dari hujung talian sebaik sahaja salam bersambut.
“Siapa?” Iris bertanya. Dahi masih lagi berkerut.
“Haidar!” beritahu Haidar.
“Haidar?” Iris sedikit terkejut. Dia menegakkan badan.
“Kenapa Iris? Awak terkejut yang saya call awak ke?” tanya Haidar tatkala mendengar suara Iris.
“Eh… haa… ya…” Iris tergagap-gagap.
“Iris?”
“Maaf. Saya terkejut. Macam mana awak dapat nombor phone saya?”
“Awak dah lupa, Iris? Kita pernah bertukar kad nama hari tu.”
Iris mengerahkan otak mengingati peristiwa tersebut. Seminit kemudian, dia menganggukkan kepala tatkala mengingatinya.
“Maaf, kalau saya mengganggu. Saya….”
It’s okey, Haidar. Tak mengganggu pun. Ada hal apa?”
Haidar menarik nafas lalu melepaskannya ringan. Entah kenapa dia berasa ingin berbual dengan Iris. Maka dari itu dia menelefon Iris. Dia perlu mengenali Iris dengan lebih dalam lagi. Persoalan yang sering meniti di minda perlu dijawab. Siapa Iris Eryna yang sebenarnya? Kenapa dia berasa berdebar-debar tatkala berhadapan dengan Iris Eryna?
“Haidar?” Iris memanggil dari hujung talian.
“Ha…” Haidar tersentak.
“Ada hal apa?”
“Err…”
Iris setia menanti. Dia turut sama berdebar-debar. Perkara apa yang hendak dibincangkan oleh Haidar?
“Ery?” Haidar memanggil dari hujung talian.
“Ya, saya!” Spontan Iris membalas tanpa menyedari panggilan tersebut.
“Ery?” ulang Haidar berserta kerutan di dahi.
“Ery? Iris! Bukan Ery.” Iris membetulkan panggilan Haidar.
“Hurm… tak apalah. Saya letak dulu. Maaf mengganggu,” balas Haidar lalu mematikan talian.
Dia menyentuh dadanya yang sedang bergetar hebat. Adakah kerana nama itu dia berkeadaan sebegitu? Nama yang telah lama tidak disebut. Kenapa dengan tiba-tiba dia memanggil Iris dengan panggilan itu?
Iris tersentak. Kenapa dengan Haidar? Kenapa Haidar mematikan talian dengan tiba-tiba? Adakah dia tersalah bicara?
“Ery?” Iris mengulangi panggilan Haidar sebentar tadi.
Siapa Ery yang dimaksudkan oleh Haidar itu? Adakah Haidar tersalah orang?
“Ery?” Untuk kali yang kedua Iris menyebut nama tersebut.
“Bukankah….”
“Iris!” Panggilan Puan Hanum mematikan kata-kata Iris. Pantas, dia menoleh untuk melihat. Wajah Puan Hanum menyapa mata.
“Kenapa ni?” tanya Puan Hanum sambil melangkah masuk ke dalam bilik. Duduk dilabuhkan di birai katil.
“Mak tak tidur lagi?” Iris bertanya. Dia memberi sepenuh perhatian kepada Puan Hanum. Senyuman menghiasi bibir.
“Mak ada hal nak bincang dengan Iris.”
“Hal? Apa dia, mak?”
“Mak.... Mak….”
“Mak, kenapa ni?”
“Siang tadi ada orang datang jumpa dengan mak.” Puan Hanum memulakan bicara.
“Siapa?” Iris bertanya. Berminat untuk tahu.
“Salleh!” sebut Puan Hanum.
Terkejut Iris mendengarnya. Ditegakkan tubuh tatkala mendengar nama tersebut.
“Dia datang nak jumpa dengan mak. Iris….”
“Dia nak apa dengan mak?”
“Dia… Dia….”
“Nak duit?”
Puan Hanum mengangguk perlahan. Rasa serba salah ketika ini.
“Habis tu, mak bagi?” Iris bertanya. Wajah Puan Hanum yang sedang menunduk dipandang. Ada riak serba salah di wajah itu.
“Tak apalah mak. Nanti kalau dia datang jumpa dengan mak lagi, mak beritahu Iris,” suara Iris. Sekadar menghalau rasa bersalah Puan Hanum.
Puan Hamun mengangkat wajah. “Mak minta maaf, Iris. Mak….”
“Mak masuklah tidur. Dah lewat ni,” suruh Iris dalam nada lembut.
Ada baiknya dia tidak membincangkan tentang itu. Dia tidak mahu Puan Hanum berasa serba salah atas apa yang telah dilakukan. Bukannya dia tidak kenal dengan Salleh. Satu-satunya anak kandung Puan Hanum. Segala kisah Salleh telah lama diceritakan oleh Puan Hanum.
“Mak masuk tidur dulu. Iris pun jangan tidur lewat,” kata Puan Hanum bingkas bangun dari duduk. Tanpa menunggu, dia beredar dari bilik itu.
Iris hanya mengangguk dan memandang. Nafas dihela ringan. Mungkin dia perlu berjumpa dengan Salleh secara peribadi. Sekadar menuntut hak yang selama ini diabaikan oleh lelaki itu sebagai seorang anak kepada Puan Hanum.