Rabu, 15 Februari 2012

Gurauan Berkasih - Bab 20


BAB 20

Harris menanti sambil bersandar di kereta. Matanya dihalakan ke pintu pagar sebaik sahaja terlihat kelibat Liyana melangkah keluar dari pintu pagar. Sebuah senyuman dihadiahkan buat Liyana dan dibalas oleh gadis itu. Terasa hambar dirasakan senyuman Liyana malam ini. Mungkinkah Liyana punya masalah sehingga membuatkan gadis itu semuram begitu? Adakah ianya berkaitan dengan Amirul?
Liyana memboloskan diri masuk ke dalam perut kereta sebaik sahaja Harris membukakan pintu buatnya. Seminit kemudian, Harris masuk dan menghidupkan enjin kereta. Sempat dia mengerling ke arah Liyana yang sedang mengelamunkan sesuatu. Entah mengapa hatinya kurang enak melihat raut wajah Liyana. Harris pasti, semua itu ada kena mengena dengan Amirul. Jika tidak, kenapa Liyana menelefon dan memintanya mengambil Liyana pada malam ini. Bukankah sepatutnya Amirul yang mengambil Liyana? Fikir Harris.
“Kenapa ni? Monyok aje muka tu. Lia ada masalah ke?” tegur Harris tatkala menyedari kebisuan Liyana. Dirasakan sunyi berdua-duaan di dalam kereta.
“Tak ada apalah Ris. Lia penat sikit. Siang tadi mengemas rumah dan membasuh,” bohong Liyana. Tidak mungkin dia akan bercerita pada Harris dengan apa yang berlaku dua hari lepas. Peristiwa di antara dirinya dan juga Amirul.
“Lia jangan nak tipu Ris. Ris tahu Lia ada masalahkan? Mesti sebab Amirul, kalau tak, takkan Lia suruh Ris ambil Lia kat rumah. Bukankah Amirul yang sepatutnya ambil Lia malam ni?” duga Harris seraya menoleh ke arah Liyana.
Liyana sekadar membisu. Otaknya ligat memutarkan semula peristiwa malam itu. Disebabkan tindakan bodohnya, secara tidak sengaja telah melukakan hati Amirul. Sungguh dia tidak berniat untuk berbuat begitu. Tidak tergamak untuk melukakan hati Amirul, malah berniat tidak sama sekali. Apa yang terfikir ketika itu ialah keseronokan dan gurauan tanpa memikirkan perasaan Amirul. Kini dia menyesal dengan perbuatannya itu.
“Lia… Lia…” panggil Harris sambil memegang lembut tangan Liyana.
Tersentak Liyana dengan pegangan dan panggilan Harris. Dia menoleh sekilas ke arah Harris. Entah kenapa air matanya menitis perlahan membasahi pipi. Rasa sedih dan sebu di dadanya memikirkan tentang Amirul. Kenapa dia berperasaan begitu? Mungkinkah dia telah jatuh cinta kepada Amirul? Mungkinkah dia telah melukakan hati Amirul sehingga membuatkan dirinya terasa sedih dan sebak? Apa yang harus dilakukannya untuk memujuk hati Amirul semula? Perlukah dia meminta maaf daripada Amirul? Jika itu jalan penyelesaiannya, dia akan melakukannya walaupun dia terpaksa menebalkan mukanya sendiri di hadapan Amirul.
“Lia… kenapa ni?” tanya Harris risau. Dia memberhentikan kereta di bahu jalan selepas memberi isyarat berbuat begitu.
Liyana menggeleng. Dia menyapu air matanya yang masih mengalir. Matanya dihalakan ke luar tingkap. Tidak sanggup untuk menoleh ke arah Harris.
“Lia… kenapa ni? Lia gaduh dengan Amirul ke?” duga Harris masih tidak berpuas hati.
“Lia dah lukakan hati Amirul,” ujar Liyana perlahan.
“Apa yang Lia dah buat?”
“Lia tipu Amirul. Lia berlakon depan Amirul. Lia permain-mainkan Amirul,” beritahu Liyana. “Dah dua kali Lia buat macam tu kat Amirul. Lia cuma bergurau tapi tak sangka Amirul marah dan…” tidak sanggup untuk Liyana meluahkannya. Masih terngiang-ngiang kata-kata Amirul di cuping telinganya. Dan ayat itulah yang membuatkan dia berasa sedih teramat sangat.
“Dan apa?” tanya Harris ingin tahu.
“Dah sampai ke?” tanya Liyana sengaja menukar topik perbualan.
Tersentak Harris dengan pertanyaan Liyana. Kenapa Liyana berubah dengan tiba-tiba sekali gus mengubah topik perbualan mereka?
“Lia…”
“Jauh lagi ke nak sampai? Rasa lapar la pulak,” ujar Liyana dan tersenyum.
Dia menyapu air mata yang masih bersisa. Tidak mahu terus-terusan merasa sedih dengan peristiwa itu. Begitulah Liyana setiap kali Liyana mengalami kesedihan. Setelah meluahkannya, dia akan berubah seperti sedia kala. Seperti tidak ada apa-apa yang berlaku. Namun di sebalik itu, Liyana memendam segala-galanya di dalam hati. Tidak mahu orang disekelilingnya sedih dan risau terutamanya Fazura dan Marina.
Harris menyambung semula pemanduannya. Dia mengerling sekilas ke arah Liyana yang beriak selamba. Pelik dirasakan Harris melihatkan keadaan Liyana. Sebentar tadi Liyana menangis, tetapi sekarang, Liyana berlagak seperti biasa. Adakah Liyana memendam segala masalah di dalam hati? Entahlah, Harris pun tidak tahu bagaimana untuk menafsirkan tentang perangai Liyana yang sentiasa berubah-ubah mengikut musim.


Harris memarkirkan kereta tidak jauh dari halaman rumah. Setelah membukakan pintu buat Liyana, dia membawa Liyana masuk ke dalam rumah. Kelihatan sanak saudara dan sahabat handal sudah berada di ruang halaman rumah dan berhampiran dengan kolam. Suasana agak bingit dengan gelak ketawa dan suara orang berbual. Alunan muzik yang dimainkan begitu menenangkan dan mendamaikan jiwa sesiapa yang berada di situ.
Liyana sekadar mengekori Harris dari belakang. Matanya sempat membelingas ke kiri dan ke kanan, melihat-lihat serta mencari-cari kelibat Amirul, namun tidak ketemuinya. Rasa hampa di hati hanya ALLAH sahaja yang tahu. Sungguh dia perlu meminta maaf pada Amirul dengan apa yang berlaku walaupun dia sudah mengucapkan kata maaf pada hari itu. Selagi Amirul tidak memaafkannya, selagi itu hatinya tidak akan tenang. Dia berdoa di dalam hati, semoga Amirul dapat memaafkan kesalahannya itu.
“Lia… kenalkan papa Ris, Dato’ Hilman,” ujar Harris.
Liyana mengangguk dan tersenyum. Salaman dihulurkan dan dibalas oleh Dato’ Hilman.
“Nur Liyana Safiyah Zulkifli,” ujar Liyana pula.
“Pak Long dah sampai ke papa?” tanya Harris sambil melilau mencari kelibat Tan Sri Khalil.
“Dah. Ada kat sana tu,” beritahu Dato’ Hilman sambil mengunjuk ke arah Tan Sri Khalil dan Puan Sri Marissa yang sedang rancak berbual bersama beberapa kenalan.
Harris menghalakan pandangan ke arah yang ditunjukkan oleh Dato’ Hilman. Liyana juga turut mengikuti tingkah Harris. Matanya masih lagi mencari-cari kelibat Amirul, namun dia hampa. Kelibat Amirul tidak juga ditemuinya.
“Amirul mana papa? Ris tak nampak pun kelibat dia?” tanya Harris lagi. Mungkin itu yang Liyana mahu melihatkan dari riak di wajah Liyana.
“Tadi papa nampak dia dengan Syakila. Mungkin ada dekat-dekat sini la kot,” beritahu Dato’ Hilman.
Matanya menjamah wajah Liyana. Terdetik di hati, mungkinkah Liyana yang telah mengubah Harris dengan tiba-tiba? Mungkinkah Liyana orang yang telah menggembirakan anak bujangnya itu. Melihatkan dari gaya pandangan Harris terhadap Liyana, telah membuktikan apa yang difikirkannya itu benar. Dia harus berbuat sesuatu agar anaknya itu bahagia jika benar Liyana kebahagiaan yang dicari-carikan oleh Harris selama ini selepas Harris mengalami kekecewaan di atas percintaannya yang lepas.
Tersentak Liyana mendengarnya. Syakila! Nama itu meniti di benak hati. Terasa ada perasaan lain yang terbit dari dalam hatinya. Mungkinkah itu perasaan cemburu tatkala mendengar Amirul bersama dengan seorang perempuan. Perempuan yang sudah dikenalinya seminggu yang lepas. Perempuan yang berpakaian seksi, menggoda, manja dan gedik. Mana mungkin lelaki tidak akan cair dengan perempuan seperti Syakila itu termasuklah Amirul dan mungkin juga Harris.
“Lia nak jumpa Amirul ke?” tanya Harris seraya menoleh.
“Tak pelah. Mungkin dia sibuk. Lia nak makan dulu. Lapar pulak perut ni,” jawab Liyana. Matanya tertancap ke arah meja makan yang terletak tidak jauh dari mereka berdiri.
“Kalau macam tu, Ris bawa Lia pergi makan dulu, then kita cari Amirul,” cadang Harris.
Liyana sekadar mengangguk. Otaknya seakan lumpuh dan tidak boleh untuk berfungsi. Mungkinkah disebabkan rasa bersalahnya lagi atau perkhabaran yang baru diberitahu oleh Dato’ Hilman sebentar tadi? Entahlah, Liyana sendiri buntu dengan apa yang difikirkannya itu.
“Papa, kami ke sana kejap,” pinta Harris.
Dato’ Hilman sekadar mengangguk. Ekor matanya sahaja mengekori langkah Harris dan Liyana beredar dari situ.


“Kau okey tak kat sana tu Lia?” tanya Fazura di hujung talian.
“Aku okey aje. Kau janganlah risau. Harris layan aku dengan baik dan dia sentiasa di sisi aku,” beritahu Liyana cuba menghalau kerisauan di hati Fazura.
“Kalau kau ada masalah kat sana, jangan lupa bagitau aku cepat,” beritahu Fazura.
“Yalah.. kau ni risau sangat kenapa? Aku tak ada apa-apalah,”
“Mestilah aku risau. Aku yang bersalah dalam hal kau dan Amirul. Aku tak sangka Amirul akan marah kau macam tu sekali. Aku ingat….”
“Benda dah nak jadi Zura. Aku pun salah juga sebab main-mainkan dia,” pintas Liyana. Matanya tiba-tiba tertancap ke arah sesusuk tubuh yang dikenalinya tidak lama dulu.
“Aku….”
“Zura aku call kau nanti,” potong Liyana lagi. Dia mematikan talian dan menanti susuk tersebut menghampirinya.
“Liyana. Nur Liyana Safiyah Zulkifli?” tegur susuk tubuh itu.
Liyana menelan liur. Terasa sejuk badannya ketika itu. Terasa peluh dingin sudah membasahi dahi. Sungguh tidak menyangka dia akan berjumpa dengan lelaki yang sudah lama dipadamkan dari dalam hatinya.
“Apa khabar Liyana? Lama kita tak berjumpa?” sambung Ashraf Daniel lagi.
Liyana sekadar mengangguk. Tidak mampu untuk bersuara. Wajah yang sudah lama hilang dari pandangan mata menjelma semula. Bagaimana untuk menyembunyikan perasaan gugup dan rasa terkejutnya ketika itu? Apa yang pasti, pertemuan ini tidak sepatutnya berlaku.
“Kenapa? Macam terkejut aje tengok saya. Tentu awak tak sangka kita akan berjumpa di sini bukan?” tambah Ashraf pula.
“Err… tak adalah,” balas Liyana pendek.
“Awak nampak dah berubah Liyana. Makin cantik saya tengoknya. Tentu pengalaman lepas benar-benar mengajar awak, betul tak?” kata Ashraf seakan menyindir. Senyuman sinis terukir di bibirnya.
“Ha Ashraf… dah kenal dengan Lia ke?” tegur Harris tiba-tiba. Serentak itu mereka berdua menoleh ke arah Harris.
“Terlebih dari kenal,” balas Ashraf. Senyuman sinis masih lagi terukir di bibirnya.
“Terlebih kenal?” ulang Harris pelik. Liyana dan Ashraf dipandang silih berganti.
“Satu universiti dulu sebelum aku ke overseas,” ujar Ashraf.
“Oh.. Lia, Ashraf ni kawan baik Ris dan Amirul sejak dari kecil lagi,” beritahu Harris berserta senyuman di bibir.
Gulpp!!!
Liyana menelan liur berkali-kali. Terkejut mendengar pengakuan Harris itu. ‘Ashraf kawan baik Ris dan Amirul sejak dari kecil lagi’ ulang Liyana di dalam hati. Mukanya berubah pucat dengan tiba-tiba. Bagaimana untuk menyembunyikan riak pucat itu, dia sendiri tidak tahu. Kalau diikutkan hati, mahu saja dia beredar dari situ. Jika berlama lagi, entah apa yang bakal Ashraf katakan. Mungkin akan memecahkan rahsianya barangkali.
Ashraf tersenyum melihat riak di wajah Liyana. Seronok melihat wajah Liyana yang merah padam tatkala marah ataupun tegang. Jika dulu dia memandang Liyana sebelah mata, tetapi pada malam ini, dia memandang Liyana dengan pandangan seorang lelaki kepada perempuan. Sungguh dia terkejut dengan penampilan Liyana. Berbeza dari dulu dan sekarang. Mungkin pengalaman lepas membuatkan Liyana berubah sebegitu rupa. Walaupun penampilan Liyana agak berlainan, namun keayuan Liyana masih lagi terserlah.
“Err.. Lia ke sana dululah. Nak jumpa kawan kejap,” pinta Liyana sebaik sahaja terlihat kelibat Amirul berseorangan. Dia perlu berjumpa dengan Amirul dan meminta maaf pada Amirul. Dia tidak mahu melepaskan peluang yang sudah terbentang luas di hadapan matanya.
Harris sekadar mengangguk. Dia memandang Liyana dengan ekor matanya sahaja. Kemudian, dia beralih memandang Ashraf yang sedang ralit memerhatikan langkah Liyana. Sepertinya Ashraf berminat terhadap Liyana.


“Encik Amirul!” panggil Liyana lembut.
Amirul yang sedang menjamu selera, terkejut dengan panggilan itu. Lantas dia menoleh ke belakang dan terlihat Liyana sedang terpacak berdiri di belakangnya. Sebuah senyuman terukir di wajah Liyana ketika itu.
“Maaflah ganggu. Saya nak cakap sikit dengan Encik Amirul boleh?” pinta Liyana berharap. Matanya menjamah wajah Amirul. Jelas riak kurang senang di wajah Amirul.
“Ada apa?” tanya Amirul sedikit kasar.
Tersentak Liyana mendengarnya. Dia cuba mengawal riak di wajah yang terasa dengan suara kasar Amirul itu.
“Saya nak minta maaf atas apa yang berlaku kelmarin. Niat saya sekadar bergurau dan tidak lebih dari itu. Kalau gurauan saya itu terlebih dan melebihi batas, saya minta maaf. Saya harap Encik Amirul dapat maafkan saya,” jelas Liyana jujur dan ikhlas. Berharap Amirul menerima penjelasan dan kata-kata maafnya itu.
Amirul mendengus keras. Ucapan maaf dari Liyana tidak memberi apa-apa makna padanya. Hatinya masih lagi terasa sakit dengan apa yang dilakukan oleh Liyana.
“Jangan ingat saya boleh lupakan semudah itu Liyana. Hati saya masih lagi sakit dengan apa yang awak lakukan pada saya,” kata Amirul tegas. “Saya tak nak awak kacau saya dan saya takkan kacau awak lagi. Itu yang awak nakkan selama ini. Jadi saya dah ikut cakap awak dan saya minta awak ikut cakap saya pulak,” sambung Amirul dan mengatur langkah untuk beredar dari situ. Namun langkahnya mati tatkala Liyana bersuara.
“Saya tahu bukan mudah untuk Encik Amirul maafkan saya. Jika saya di tempat Encik Amirul pun, saya akan berpendirian sama seperti Encik Amirul. Jika Encik Amirul tak sudi nak maafkan saya, tak mengapalah, saya terima dengan hati yang ikhlas sebab semua itu datangnya dari kesilapan saya. Saya memang takkan berubah kerana inilah Liyana yang sebenarnya. Jika saya berubah, ianya akan melukakan hati saya sendiri. Malah orang-orang yang saya sayang juga turut sama terluka,” luah Liyana dan beredar dari situ.
Liyana cuba menyeka air matanya yang hampir gugur membasahi pipi. Namun dia tidak berdaya. Sekeras-keras hatinya, apabila berhadapan dengan Amirul, dia akan menjadi lemah. Sebab apa? Dia sendiri tidak tahu. Mungkin perasaannya terhadap Amirul semakin menjalar dalam hatinya. Mungkin rasa cinta itu sudah menapak lama di dalam hati tanpa disedari olehnya. Tapi, apalah gunanya untuk dia mengulam rasa cinta terhadap Amirul jika ianya akan membuatkan dia menderita sekali lagi. Cukuplah dengan kelukaan yang ada dan dia tidak mahu menambah kelukaan lagi jika dia bercinta.

Siapa Ashraf Daniel??


Selasa, 14 Februari 2012

Hatimu Milikku Special Entry


Hai readers… lama sungguh saya tak entry sedutan dalam bab HM.. okey hari ni saya entry dua sedutan dalam HM.. semoga dapat melepaskan rindu anda semua pada Tengku Hariz dan Aisya… Selamat membaca sambil melayan lagu tema Hatimu Milikku..  :D


Sedutan pertama

Tengku Hariz melabuhkan duduk di sisi katil. Wajah Aisya yang sedang tidur ditatap sayang. Kasih dan sayangnya semakin menggebu dari sehari ke sehari. Entah mengapa hatinya menangis tatkala memandang wajah polos di hadapannya itu. Perbualan di antara Tengku Azman dan Tengku Azizul sebentar tadi menusuk ke tangkai hati. Hatinya tersayat selepas mendengarnya. Kenapa Aisya perlu hadapi semua ini? Kenapa Aisya perlu menanggung semua ini? Tidak adakah kebahagiaan buat Aisya? Tidak cukupkah penderitaan yang dialami oleh Aisya selama ini? Tidak cukup lagikah ujian yang ditempuhi oleh Aisya selama ini? Tengku Hariz bersoal jawab di dalam hati. Ya ALLAH, akukah yang bersalah selama ini? Akukah yang menjadi penyebab semua ini berlaku? Akukah yang menyebabkan dia menderita dan menanggung semua ini? Apa perlu aku lakukan lagi untuk meringankan bebannya? Aku tidak sanggup kehilangannya lagi. Tengku Hariz menyalahkan dirinya sendiri.
“Hariz…” seru Aisya perlahan. Matanya tepat ke muka Tengku Hariz. Sedari tadi dia memerhatikan Tengku Hariz sedang mengelamunkan sesuatu.
“Aisya… bila Aisya sedar?” tanya Tengku Hariz terkejut mendengar suara Aisya. Entah berapa lama dia mengelamun, dia sendiri tidak pasti. Mungkin lama, jika tidak bagaimana dia boleh tidak menyedari yang Aisya sedang merenungnya.
“Aisya lapar!” rengek Aisya sambil cuba bangun dari pembaringan. Masih lagi terasa sisa denyutan di kepala.
Seusai sholat tadi, dia terus berbaring di atas katil disebabkan kepalanya yang terasa sakit. Entah bagaimana dia boleh tertinggalkan ubatnya di dalam kereta Tengku Azizul. Dan disebabkan itu dia terpaksa menahan kesakitan di kepala. Disebabkan itu jugalah pandangannya menjadi kabur dan akhirnya dia tidak sedarkan diri dengan apa yang telah berlaku kepada dirinya sendiri.
Tengku Hariz membantu Aisya bersandar di kepala katil. Bubur nasi yang masih panas dicapai dari atas meja yang terletak di sisi katil. Bubur nasi yang disediakan oleh Mak Kiah. Tengku Hariz meniup bubur nasi dan menyuakannya ke mulut Aisya. Aisya menyambut dan mengunyahnya dengan perlahan. Matanya tidak lekang menatap wajah kacak Tengku Hariz. Seperti ada sesuatu yang cuba disembunyikan dari wajah itu.
“Kenapa ni?” tanya Aisya sambil menolak sudu yang disuakan oleh Tengku Hariz kepadanya. Hatinya gusar melihatkan riak wajah Tengku Hariz. “Hariz sakit ke? Luka Hariz tu berdarah balik ke?” sambung Aisya bernada risau. Risau hatinya jika luka di perut Tengku Hariz berdarah semula.
Tengku Hariz meletakkan mangkuk bubur nasi di atas meja. Mukanya diraup beberapa kali. Keluhan berat dilepaskan. Pandangannya jatuh ke wajah pucat Aisya. Tumpah kasih dan sayang pada wajah pucat itu. Sukar untuk melepaskan Aisya buat kali yang kedua. Namun jika itu dapat meringankan beban Aisya, dia sanggup melakukannya walaupun hati tidak merelakannya.
“Riz lepaskan Aisya. Riz takkan ganggu Aisya lagi. Aisya pergilah ke mana yang Aisya nak, Riz takkan halang Aisya lagi.” Begitu perit hatinya menuturkan kata-kata itu. Demi melihat Aisya bahagia, dia sanggup menerima keperitan itu. Dia sanggup menelan semua keperitan itu. Dia tidak peduli jika dia dipersalahkan di kemudian hari. Baginya, kebahagiaan Aisya lebih penting dari segala-galanya. Setelah itu, dia bingkas bangun dan menapak keluar dari bilik itu.
Aisya tergamam seketika. Kata-kata Tengku Hariz menusuk terus ke tangkai hati. Bagaikan batu besar menghempap bahu. Bagaikan hati disiat-siat dengan sebilah pisau belati. Jiwanya terasa kosong. Hatinya terasa kecewa. Perasaannya hancur luluh selepas mendengar kata-kata itu.
“Hariz…” panggil Aisya sebak. Namun panggilannya itu tidak dibalas oleh Tengku Hariz. Kelibat Tengku Hariz telah lama menghilang di sebalik pintu bilik itu.
Aisya bingkas bangun dari katil. Dia menghayun langkah keluar dari bilik dan menuju ke bilik Tengku Hariz yang terletak selang dua bilik dari bilik yang didudukinya itu. Dia perlu mendapat penjelasan daripada Tengku Hariz. Dia perlu tahu kenapa dan sebab apa Tengku Hariz berkata begitu. Dia perlu tahu apa kesalahannya sehinggakan Tengku Hariz boleh berkata begitu. Dia perlu tahu kenapa?
“Hariz… Hariz…” panggil Aisya sambil mengetuk pintu bilik Tengku Hariz. Bertalu-talu diketuk namun masih tiada tanda untuk Tengku Hariz membukanya.
“Kenapa ni Aisya?” tegur Tengku Hanis Suraya apabila terdengar suara Aisya dari dalam bilik.
“Kak Anis… tolong Aisya panggilkan Hariz. Dari tadi Aisya panggil Hariz, dia tak nak keluar. Aisya nak tanya dia sesuatu,” rintih Aisya sambil menggenggam tangan Tengku Hanis Suraya. Air mata sudah membasahi pipi.
“Tapi kenapa? Kak Anis tak faham Aisya. Aisya bergaduh dengan Hariz ke?” tanya Tengku Hanis Suraya. Pelik melihat keadaan Aisya yang sedang menangis dan tidak ada tanda-tanda untuk berhenti.
“Anis… Aisya… kenapa ni?” tanya Tengku Azizul pula. Dia yang baru selesai menunaikan sholat di bilik sholat, terdengar bunyi bising dari luar bilik. Dilihatnya Tengku Hanis Suraya dan Aisya sedang berdiri di hadapan pintu bilik Tengku Hariz.
“Abang… panggilkan Hariz. Aisya nak tanya dia sesuatu. Tolong Aisya abang,” rayu Aisya berserta esakan kecil. Dia meraih tangan Tengku Azizul mengharapkan pertolongan Tengku Azizul untuk memujuk Tengku Hariz.
“Tapi kenapa?” tanya Tengku Azizul persis soalan Tengku Hanis Suraya. Dia juga pelik melihat keadaan Aisya begitu.
Aisya melorot jatuh ke lantai. Sukar untuk mengertikan kedua-dua insan di hadapannya itu. Ternyata keputusan yang dibuat oleh Tengku Hariz tidak mungkin akan berpatah balik semula. Dia perlu menerima hakikat yang dia tidak diperlukan lagi oleh Tengku Hariz. Di kala hatinya terbuka semula untuk menerima Tengku Hariz, dia dibuang begitu sahaja tanpa sebarang alasan. Demi Tengku Hariz, dia sanggup mengusir perasaan dendam dan benci. Dia cuba menyuntik semula perasaan cinta ke dalam hatinya itu. Dan ketika dia hampir merasai nikmat kebahagiaan, dia ditinggalkan dengan sebuah penderitaan. Penderitaan yang akan menjadi pendampingnya buat selama-lamanya.



Sedutan kedua

Aisya menoleh sebaik sahaja terdengar pintu bilik dikuak seseorang. Terjengul kepala Tengku Hariz di sebalik pintu itu. Kemudian, Aisya memalingkan mukanya memandang keluar jendela. Cuaca petang itu begitu mendamaikan hati. Jika dia punya kudrat, ingin saja dia membawa diri keluar dari tempat itu dan menghirup udara petang disamping orang tersayang. Sungguh tinggi angan-angannya itu. Dapatkah dia merealisasikan angan-angannya itu?
“Kenapa tak berehat? Aisya kan tak sihat lagi,” ujar Tengku Hariz berbasa-basi. Dia menghampiri Aisya yang sedang duduk di tepi jendela. Aisya sepertinya sedang mengelamunkan sesuatu. Apa yang dilamunkan oleh isterinya itu, dia sendiri tidak tahu.
Aisya membatukan diri. Matanya masih lagi tertancap ke dada langit yang terbentang luas di hadapannya itu.
“Aisya… jangan buat abang macam ni. Apa lagi yang Aisya tak puas hatikan. Cuba Aisya bagitau pada abang,” pujuk Tengku Hariz. Dia mencapai tangan Aisya dan mengelusnya lembut.
“Aisya banyak susahkan abang,” ujar Aisya perlahan. Dari dulu hinggalah sekarang dia telah banyak menyusahkan Tengku Azman sekeluarga. Itulah yang dirasakannya kini.
“Kenapa Aisya cakap macam tu? Dah berkali-kali abang katakan yang Aisya tak pernah susahkan abang, malah keluarga abang. Cuba Aisya berfikiran positif sikit,” balas Tengku Hariz dalam nada sedikit meninggi. Sukar untuk memahamkan Aisya.
Aisya memandang tepat ke muka Tengku Hariz. Jelas sinar keikhlasan dan kejujuran di wajah itu. Tetapi kenapa sukar baginya untuk mengakui kata-kata Tengku Hariz. Mungkin kata-kata Marlisa sedikit sebanyak mempengaruhinya dalam perkara itu.
“Aisya tak nak orang kesiankan Aisya. Aisya tak nak orang simpati dengan Aisya. Abang tahu tak?” hambur Aisya sekawal yang mungkin. Dia tidak mahu meninggikan suara di hadapan suaminya. Berdosa besar!
“Ya ALLAH… tolonglah Aisya. Jangan serabutkan kepala abang dengan perkara yang tak masuk akal tu. Tak ada sesiapa pun yang kesiankan Aisya. Tak ada sesiapa pun yang simpati dengan Aisya. Apa yang mereka tunjukkan pada Aisya adalah kasih sayang dan bukannya simpati. Abang kasihkan Aisya dan abang ikhlas kasihkan Aisya. Tak cukup lagi ke keikhlasan yang abang tunjukkan pada Aisya selama ini,” jelas Tengku Hariz kesal. Sungguh dia berasa kesal dengan apa yang difikirkan oleh Aisya selama ini.
Aisya menyeka air mata yang hampir gugur. Kata-kata Tengku Hariz sayup kedengaran di gegendang telinganya. Keikhlasan Tengku Hariz tidak boleh dinafikan. Tetapi hatinya masih lagi berdegil untuk tidak menerima malah menolaknya keras.
“Sudahlah… apa-apa pun yang terjadi, abang tetap cintakan Aisya, sayangkan Aisya seikhlas hati abang. Jangan menangis sayang, tak baik untuk kandungan sayang tu. Sayang berehatlah, abang nak balik rumah kejap nak mandi. Dah melekit badan abang ni seharian tak mandi. Nanti Aisya juga yang tak nak dekat dengan abang, tak nak cium abang. Melepaslah abang nak bermanja-manja dengan Aisya nanti kalau keadaan abang macam ni,” putus Tengku Hariz dalam nada usikan. Dia memeluk erat Aisya dan cuba menyalurkan semangat kepada Aisya. Moga dengan cara ini dapat menghilangkan rasa resah gelisah Aisya selama ini.
“Abang balik dulu ya sayang, Malam nanti abang datang balik,” ujar Tengku Hariz selepas membaringkan Aisya semula ke atas katil. Dia menghadiahkan kucupan di pipi dan juga di dahi Aisya. Seminit kemudian, dia menapak keluar meninggalkan Aisya berbaring di situ. Ya ALLAH lindungilah anak dan isteriku ini, doanya di dalam hati.





Gurauan Berkasih - Bab 19


BAB 19

Liyana mendongak ke langit. Diperhatikan bintang yang menghiasi langit sambil tangannya mengira bintang-bintang tersebut. Seperti kanak-kanak riang lagaknya. Terasa seronok berbuat begitu. Betapa indahnya jika dia menjadi bintang. Hanya ditugaskan untuk mengeluarkan kerdipan cahaya ke seluruh alam. Tidak perlu memikirkan masalah seperti dirinya yang sedang dihimpit pelbagai masalah. Pening kepalanya tatkala memikirkan kesemua masalah itu. Jika boleh discan otaknya, mahu sahaja dia mengeluarkan kesemua masalah itu dan dibuang ke dasar laut agar tidak menghimpit kehidupannya lagi.
Tapi, apalah gunanya berbuat begitu. Semua manusia mempunyai masalah sendiri. Bukan manusia namanya jika tidak mempunyai masalah. Malah peminta sedekah pun punya masalah. Masalah bagaimana untuk mencari sesuap nasi buat dirinya sendiri? Masalah bagaimana untuk mencari tempat perlindungan daripada panas dan hujan? Semua itu memerlukan otak untuk berfikir. Huh! Liyana melepaskan keluhan berat. Bagaimana untuk menjauhkan diri daripada Amirul? Sungguh tidak menyangka begitu awal Amirul meluahkan perasaan padanya. Takut untuk memikirkan semua itu. Malah dia belum bersedia untuk ke arah itu.
“Kau dah fikirkan masak-masak ke Lia? Jangan kau menyesal pulak dengan keputusan kau tu nanti sudahlah,” tegur Fazura dari arah belakang.
Secawan milo panas dihulurkan kepada Liyana dan disambut oleh Liyana. Kemudian dia melabuhkan duduknya bersebelahan Liyana.
“Aku yakin dengan keputusan aku Zura,” balas Liyana dan menghirup milo panas dengan perlahan. Matanya lurus ke hadapan.
“Kau tak kesiankan Tan Sri Khalil ke? Beriya-iya dia nak kau jadi menantunya, takkan kau nak hampakan harapan dia. Lagipun kau dah berjaya buat Amirul termakan dengan kata-kata dia sendiri,”
“Aku tahu, tapi aku tak boleh nak teruskannya. Makin lama aku teruskannya, aku sendiri yang akan tersungkur,”
“Itulah, aku dah nasihatkan kau dulu. Jangan main-mainkan perasaan orang. Sekarang kau tengok, apa yang dah jadi. Kau sendiri terkena tempiasnya juga kan,” bebel Fazura.
“Sebab itulah aku perlu berhenti kerja dari situ. Aku tak nak perasaan aku pada Amirul semakin bercambah. Aku takut nak hadapi risiko lagi. Kau sendiri tahukan apa yang berlaku pada aku dulu,” jelas Liyana dan meletakkan cawan di atas meja kecil yang berada di situ. Kemudian dia melepaskan keluhan kecil.
“Macam nilah Lia. Kau tak perlulah nak berhenti kerja. Kau buat macam biasa aje. Pasal Amirul tu, kau abaikan aje. Lagipun kau dah bagitau pada diakan yang kau tak bersedia untuk bercinta. Tentu dia akan faham maksud kau tu,” cadang Fazura. Berharap Liyana menerima cadangannya itu. Sungguh dia tidak mahu Liyana berhenti kerja kerana dia amat memerlukan Liyana di Samudera Holding.
“Kau nak aku buat tak reti aje ke?” ulang Liyana dan memandang tepat ke wajah Fazura.
Fazura mengangguk kecil.
“Okey jugak tu. Zaman sekarang ni bukannya senang nak dapat kerja kan?” sambung Liyana dan tersenyum.
“Ha.. tahu pun kau. Zaman sekarang ni bukan senang nak dapat kerja. Berebut-rebut orang nak kerja tau. Kau kira beruntunglah sebab aku yang rekemenkan kau kerja kat Samudera Holding tu,” sokong Fazura turut tersenyum.
“Alah… nak suruh aku berterima kasih dengan kaulah ni ya,” cebik Liyana meluat. “Tapikan Zura, tak sangka betul aku tadi, lakonan aku tu berjaya. Aku memang tabik springlah kat Kak Ina. Pandai betul dia berlakon mengalahkan Delimawati dalam Hantu Kak Limah tu,” sambung Liyana dan tertawa kecil.
“Rugi pulak aku tak tengoknya. Nak buat macam mana, perut aku meragam, senggugut punya pasal,” keluh Fazura. “Tapi Lia, aku tabik kat kau juga. Akhirnya kau berjaya buatkan Amirul jatuh cinta dengan kau,” sambung Fazura dan ketawa.
“Yalah, aku pun tak sangka. Tulah siapa suruh kutuk aku dulu, kata aku ‘Betty Suarez’, sekarang tengok, siapa yang ‘Betty Suarez’nya, aku ke dia,” kutuk Liyana selamba tanpa rasa bersalah. Itulah yang dirasakannya waktu ini.
“Kau dah fikirkan apa yang kau nak buat dengan Amirul selama dia seminggu kat rumah mak angkat lakonan kau tu?” tanya Fazura teruja.
“Yang itu, biarlah rahsia. Hanya aku dan Kak Ina saja yang tahu. Aku tak nak bagitau sesiapa termasuklah kau dan Harris,”
“La… takkan tak boleh kot. Kau bagilah hintnya sikit kat aku,” rengek Fazura.
“Tidak sama sekali,” tegas Liyana sambil menggoyang-goyang jari telunjuknya di hadapan Fazura.
“Ah.. kedekutlah kau ni. Tak pe, nanti aku korek dengan Kak Ina. Mesti Kak Ina akan bagitau pada aku,” rajuk Fazura dan mencebik.
“Aku warning Kak Ina awal-awal,” bidas Liyana pantas.
“Yalah.. mentang-mentanglah orang tu dah ada orang lain dijadikan tempat mengadu, aku ditinggalkan,” rajuk Fazura lagi. Bingkas dia bangun dan berkira-kira untuk pergi.
“Okey… okey… nanti aku bagitau kau,” pujuk Liyana seraya memegang tangan Fazura.
“Ini yang buat aku sayang kat kau Lia. Oh ya, kau percaya ke dengan luahan hati Amirul tu?” ujar Fazura dan duduk semula di sisi Liyana.
“Percaya? Maksud kau?” tanya Liyana kurang mengerti.
“Apa kata kita uji dia nak? Yalah manalah taukan kot-kot dia tipu aje kat kau. Kononnya dia suka kat kau, cinta kat kau, tapi sebenarnya tidak. Maksud aku perkataannya tidak sama dengan perbuatannya,” beritahu Fazura.
“Kau nak uji dia macam mana Zura?” tanya Liyana turut teruja.
Ada benarnya kata-kata Fazura itu. Kalau setakat kata di mulut, semua orang boleh berkata manis. Apa yang penting perbuatan dan kata-kata perlu seiring untuk membuktikan cinta seseorang itu.
Fazura tersenyum. Sudah terangka di fikiran rancangan buat Amirul. Dengan cara ini, Amirul boleh membuktikan cintanya pada Liyana. Dan mungkin juga dengan cara ini, hati Liyana akan terbuka untuk menerima Amirul sekali gus membalas cinta Amirul.


Amirul mengerling jam di tangan. Sudah agak lama dia duduk di situ. Memikirkan bagaimana caranya untuk memikat hati Liyana. Buntu dia memikirkannya. Perlukah dia meminta nasihat daripada Harris? Ah! Malu dirasakannya jika dia meminta nasihat daripada Harris. Sudah pastilah Harris akan mentertawakannya. Sudah pastilah Harris akan mengutuk malah lebih dari itu terhadapnya. Pening Amirul memikirkannya. Lebih pening dari menguruskan masalah syarikat. Kenapa ketika dia bersama dengan Shasha, tidaklah serumit ini? Mungkin Shasha bersikap ego dan pentingkan diri sendiri maka dia tidak pening memikirkan tentang Shasha. Satu keluhan akhirnya terlepas dari bibir Amirul.
“Amirul!” tegur Adif tiba-tiba.
“Ha… Adif. Buat apa kat sini?” balas Amirul dan tersenyum.
“Aku jumpa kawan kejap tadi. Kau pulak sorang-sorang kat sini buat apa? Harris mana?” tanya Adif seraya duduk. Wajah Amirul ditatap mesra.
“Lepaskan tension kejap. Banyak sangat kerja kat office sampaikan tak cukup tangan dibuatnya,” beritahu Amirul. Dia mencapai gelas air lalu meneguknya perlahan.
“Harriskan ada. Takkan tak cukup tangan lagi kot,” ujar Adif. “Aku dengar kau dah ada pembantu cekap. So, apa masalahnya lagi?” sambung Adif.
“Memanglah, tapi pembantu aku tu perempuan. Kalau melibatkan site, takkan nak minta dia turun padang kot,” komen Amirul.
“Eh… mestilah. Kalau tak buat apa dia jadi pembantu kau. Serba serbi kena tahu,” bidas Adif pantas. “Aku dengar kau nak kahwin, betul ke?” tanya Adif pula.
“Betullah tu. Tapi tak tahu lagi, sebab mak angkat dia minta tangguhkan dulu,”
“Kenapa pulak minta tangguhkan?”
“Ada masalah sikit. Eh… Laila apa khabar? Lama aku tak dengar cerita dia?” tanya Amirul sekali gus menukar topik perbualan. Tidak suka terus-terusan membincangkan tentang itu lagi.
“Dia sihat aje. Lepas papa kau batalkan rancangan nak satukan korang berdua, perangai dia berubah. Aku pun pelik tengok adik aku tu. Laila tak sama dengan Liyana,” ulas Adif dan bersandar ke kerusi. Matanya melilau melihat keadaan sekeliling restoran itu.
“Liyana?” ulang Amirul berserta kerutan di dahi.
“Ya.. adik aku yang bongsu. Liyana namanya. Kenapa?” beritahu Adif.
“Aku tak tahu pulak yang kau ada dua orang adik. Selalunya yang aku perasan Laila aje,”
“Adik aku yang bongsu tu, dia tak suka nak bercampur dengan orang. Sebab itulah bila kami sekeluaga ke mana-mana, jarang dia ikut sama,” bohong Adif berserta keluhan ringan.
Hakikatnya bukanlah seperti itu. Dato’ Zulkifli melarang Liyana turut serta jika melibatkan majlis makan malam ataupun pertemuan bersama kenalan keluarganya. Terasa rindu dengan Liyana tatkala nama Liyana menerjah ke dalam kotak fikikannya.
“Oh.. patutlah. Sekarang adik kau tu kat mana?” tanya Amirul tanpa mengesyaki apa-apa.
“Dia tinggal dengan kawannya. Aku tak tahu dia kerja apa sekarang. Kerja kat mana pun aku sendiri tak tahu. Aku ni abang yang tak guna. Serba-serbi tentang Liyana aku tak ambil tahu,” kesal Adif. “Mungkin aku bukan abang yang terbaik buat Liyana,” ujarnya pula.
Amirul mengerutkan dahi. Kurang mengerti akan maksud kata-kata Adif. Siapakah Liyana yang dimaksudkan oleh Adif itu? Kenapa Adif berkata begitu? Adakah sesuatu telah berlaku pada keluarga Adif? Hisy… buat apa aku peningkan kepala fikirkan masalah orang lain. Masalah aku sendiri pun tak settle-settle lagi. Penyibuk betullah kau ni Amirul, gerutu Amirul di dalam hati. Seminit kemudian, telefon bimbitnya berbunyi. Lantas dia menyeluk poket seluar dan mengeluarkan telefon bimbitnya. Butang hijau di tekan dan dilekapkan ke telinga tanpa melihat gerangan orang yang menelefonnya itu.
“Apa? Baiklah saya ke sana sekarang!” kata Amirul cemas. Dia menyimpan semula telefon bimbitnya dan segera bangun dari duduknya.
Berkerut Adif melihat tingkah Amirul. Apa yang berlaku?
Sorry Adif, ada emergency lah. Lain kali kita jumpa dan sembang lagi. Sampaikan salam aku pada family kau,” ujar Amirul dan berlalu dari situ.
Adif sekadar mengangguk. Matanya sahaja menghantar langkah Amirul sehingga hilang dari pandangan mata.


“Macam mana?” tanya Liyana tidak sabar.
“Beres! Aku pasti dia dalam perjalanan ke sini,” jawab Fazura dan tersenyum.
“Betul ke apa yang kita buat ni Zura?” Liyana menyuarakan kerisauannya.
“La… kau juga yang setujukan nak buat. Asal pulak kau nak risau. Kalau kau tak yakin, aku call balik Amirul, suruh dia jangan datang ke sini,” geram Fazura dan berkira-kira untuk mendail nombor telefon Amirul.
“Eh… tak payahlah. Alang-alang dah separuh jalan, kita teruskan ajelah. Aku pun teruja sangat ni,” halang Liyana dan tersengih. “Tapi, kalau dia marah macam mana?” tanya Liyana risau.
Itulah yang difikirkannya sedari tadi. Bagaimana jika Amirul marah di atas rancangan gila mereka berdua itu? Sungguh dia takut memikirkan kemarahan Amirul. Bukan sekali dua Liyana dimarahi Amirul, sudah berkali-kali Amirul memarahinya. Semuanya disebabkan perangainya yang suka mempermain-mainkan Amirul.
“Err… aku belum fikirkannya Lia,” jawab Fazura turut risau.
Seminit kemudian, mereka berdua terdengar seseorang memberi salam. Lantas Fazura meninjau di sebalik langsir. Terpacak kelibat Amirul di luar pagar rumah.
“Amirul dah datang Lia. Cepat juga mamat ni datang. Bawa kereta mengalahkan F1 kot. Risau betul dia dengan kau Lia,” komen Fazura dan tersenyum nakal. “Aku keluar dulu ya Lia,” ujar Fazura seraya membuka pintu rumah.
Liyana segera masuk ke dalam bilik dan membaringkan badannya di atas katil. Rancangan untuk mengenakan Amirul semakin berjaya. Entah bagaimana mereka berdua boleh berfikiran seperti itu. Jahat sungguhkah dia kerana mempermain-mainkan serta mengenakan orang. Mungkin jahat di mana orang lain. Tapi dengan cara itu, Liyana berasa puas. Masalah yang bersarang di kepala otaknya akan hilang jika dia berperangai nakal. Disamping dapat melepaskan tekanan yang dihadapinya selama ini.
“Lia…” panggil Amirul. Terjengul kepalanya di sebalik pintu bilik.
Liyana segera bangun dari pembaringannya. Dilihat Amirul sedang menapak masuk ke dalam biliknya. Sebuah senyuman dihadiahkan buat Amirul.
“Lia.. kenapa? Zura kata Lia sakit perut, muntah-muntah dan pening. Kenapa tak ke klinik?” tanya Amirul risau. Dia melabuhkan duduk di sisi Liyana. Matanya tepat ke muka Liyana. Tangannya menggenggam tangan Liyana. Bagaikan tidak mahu dilepaskannya sahaja.
Aik!! Zura ni dah lebih nampak. Asal pulak dia bagitau Amirul yang aku ni muntah-muntah dan pening. Itukan tanda-tanda orang nak mengandung. Adoi! Dibuatnya Amirul fikir macam tu, apa aku nak jawab ni, bisik Liyana sendirian.
“Eh.. tak pelah. Dah kurang sikit. Kalau saya nak ke klinik, dari tadi lagi saya dah pergi,” tolak Liyana lembut.
“Saya dah ajak Lia tadi Encik Amirul, tapi Lia berdegil tak nak pergi. Kalau Encik Amirul nak tahu, Lia ni penakut pergi hospital atau klinik,” sampuk Fazura dan tersenyum. Dia mengenyitkan mata pada Liyana. Seminit kemudian, dia beredar dari bilik itu.
Membengkak Liyana mendengar kenyataan Fazura itu. Matanya tajam ke muka Fazura yang sedang tersenyum kambing mengalah kambing kekenyangan. Terasa ingin menghempuk Fazura ketika itu. Buat malu aku ajelah Zura ni. Yang pergi pecahkan rahsia aku tu kenapa? Marah Liyana di dalam hati.
“Dah… jom kita ke klinik. Saya tak nak apa-apa terjadi pada Lia,” ajak Amirul lembut seraya bangun. Dia membantu Liyana supaya bangun dari katil.
“Tak pe. Dah elok dah ni. Dah kurang sikit. Tadi saya dah makan ubat,” tolak Liyana keras. Tangannya menolak lembut tangan Amirul yang sudah pun mendarat di atas bahunya itu.
“Habis tu, kalau penyakit tu melarat macam mana? Sekurang-kurangnya kalau ke klinik, kita tahulah apa penyakit Lia yang sebenarnya,” pujuk Amirul masih tidak mahu mengalah.
Hisy… macam mana aku nak buat ni? Ini Zura punya pasallah. Tak guna punya kawan. Boleh pulak dia tinggalkan aku sorang-sorang kat sini mengadap muka mamat hingusan ni. Siap kau nanti Zura. Aku tenyeh-tenyeh kau dengan lesung batu kat dapur tu, marah Liyana.
“Tak perlulah Encik Amirul. Saya tak sakit pun,” ujar Liyana dan tersenyum.
“Tak sakit? Apa maksud awak Liyana?” tanya Amirul keras. Matanya tajam ke muka Liyana. Dia dapat merasakan sesuatu dari kata-kata Liyana itu.
“Err…” Liyana menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.
“Awak main-mainkan saya Liyana?” duga Amirul keras.
Liyana sekadar menunduk. Tidak berani untuk bertentang mata dengan Amirul. Dirasakan seram sejuk ketika itu.
Melihatkan reaksi Liyana, Amirul sudah mendapat jawapannya. Buat kali yang kedua dia dipermain-mainkan oleh Liyana. Panas hatinya apabila diperlakukan seperti itu. Senang-senangnya dia diperkotak-katikkan oleh Liyana. Jika diikutkan hatinya yang panas, mahu sahaja dia mengheret Liyana dari bilik itu dan dihumbankan ke dalam gaung, biar puas hatinya. Liyana sengaja untuk mengenakannya.
“Maafkan saya. Bukan niat saya nak main-mainkan Encik Amirul, saya…”
“Awak tak pernah nak berubah Liyana. Awak dah main-mainkan saya buat kali yang kedua. Kalau kali ketiga awak buat macam ni Lia, selama-lamanya saya takkan percayakan awak. Jangan ambil mudah pada sesuatu perkara Lia, ingat tu!” marah Amirul dan menapak keluar dari bilik. Ada baiknya dia beredar dari situ sebelum dia menghamburkan kata-kata yang akan menggoreskan hati Liyana dan hatinya.
Liyana bingkas bangun dari katil. Dia menapak keluar dan cuba mengejar Amirul.
“Saya minta maaf. Bukan niat saya nak main-mainkan Encik Amirul. Saya nak uji sejauh mana cinta Encik Amirul pada saya, itu saja dan tak ada niat lain lagi,” terang Liyana jujur sambil meraih tangan Amirul.
“Uji?” ulang Amirul berserta kerutan.
Liyana mengangguk lemah.
“Begitu tanggapan awak terhadap saya, Liyana. Begitu murah cinta saya pada awak sehinggakan awak sanggup berpura-pura berlakon semata-mata nak uji cinta saya pada awak. Tidak cukup ikhlas lagi ke cinta saya pada awak sehinggakan awak nak mengujinya. Awak dah perlekehkan cinta saya Liyana. Saya kecewa dengan awak. Saya masih boleh terima jika awak tak bersedia untuk bercinta dan saya akan berusaha untuk membuat awak jatuh cinta pada saya. Tapi, saya tak sangka awak tergamak buat macam ni semata-mata alasan bodoh awak tu, nak uji cinta saya pada awak. Kalau itu yang awak nak Lia, saya ikut kehendak awak. Saya takkan ganggu awak dan saya akan padamkan rasa cinta saya pada awak buat selama-lamanya,” luah Amirul kecewa.
Kecewa dengan sikap acuh tak acuh Liyana. Kecewa dengan sikap ambil mudah Liyana. Tidak pernah terlintaskah di fikiran Liyana akan perasaan orang lain. Perasaan insan yang dipermain-mainkan itu. Sungguh Amirul kecewa dengan apa yang Liyana lakukan. Untuk memaafkan, dia akan memikirkannya kemudian.
Tanpa menunggu balasan dari Liyana, Amirul melepaskan pegangan tangan Liyana dan menapak menuju ke keretanya. Dia perlu membawa rasa kekecewaannya jauh-jauh. Dia perlu mententeramkan perasaannya ketika ini. Terasa sebu dadanya selepas menuturkan kata-kata itu sebentar tadi. Mana mungkin dia akan membuang rasa cintanya pada Liyana, kerana rasa itu sudah sebati dan menjadi darah dagingnya ketika ini. Hanya Liyana yang bertahta di dalam hatinya dan tiada siapa yang bisa menggantikan tempat Liyana.


Apa jadi pada Liyana nanti??