Isnin, 24 November 2014

Seandainya Tuhan Mengizinkan! - Bab 25





“ASSALAMUALAIKUM!” tegur Zahrul, ramah.
Nur Syahirah menoleh. Wajah Zahrul menyapa mata. Senyuman diberikan kepada abang angkatnya itu.
“Bila sampai?” tanya Zahrul lagi.
“Baru saja. Abang dari mana?” balas Nur Syahirah.
“Abang dari kedai. Beli barang sikit. Lepas ni nak ke rumah tok imam. Ada rewang sikit. Abang nak tolong apa-apa yang patut,” jelas Zahrul tanpa disuruh.
Nur Syahirah mengangguk faham.
“Syira datang dengan siapa?” tanya Zahrul ingin tahu.
“Dengan sua….”
“Sayang!” tegur Zairiel dari arah belakang tiba-tiba.
Nur Syahirah dan Zahrul serentak menoleh. Wajah Zairiel menyapa mata mereka berdua.
“Siapa ni?” tanya Zairiel.
Sedari tadi diperhatikan Nur Syahirah sedang berbual mesra bersama seorang lelaki. Perasaan cemburu hadir di benak hati. Laju dibawa langkahnya menghampiri Nur Syahirah dan lelaki itu sebaik sahaja membuat pembayaran pada barang-barang dapur yang dibeli untuk Puan Hasiah.
“Abang Zahrul, kenalkan suami Syira, Zairiel Iqwan,” perkenal Nur Syahirah.
“Awak… Zahrul, abang angkat saya.”
Zahrul menghulurkan tangan untuk bersalaman. Matanya memandang raut wajah Zairiel. Walaupun baru pertama kali dia berjumpa dengan Zairiel, diakui bahawa Zairiel seorang lelaki yang tampan dan kacak. Sepadan dan sesuai dengan Nur Syahirah.
Berita perkahwinan Nur Syahirah sudah lama diketahuinya melalui Puan Hasiah. Baru hari ini dia berjumpa dengan suami adik angkatnya itu. Tetapi, kenapa seakan pernah mendengar nama Zairiel Iqwan?
Jika ingatannya masih kuat, lelaki yang pernah dicerita oleh Nur Syahirah pada enam tahun yang lepas bernama Zairiel Iqwan juga. Zairiel Iqwan, ayah kepada Sarah Imani. Adakah Zairiel Iqwan di hadapannya ini adalah orang yang sama?
“Zairiel Iqwan?” ulang Zahrul kemudian pada sebaris nama itu.
“Ya saya!” sahut Zairiel, berkerut.
Kenapa lelaki di hadapannya itu memandangnya dengan pandangan yang pelik dan curiga? Diperhatikan penampilannya buat seketika. Adakah penampilannya kurang kemas?
Nur Syahirah sudah menelan liur. Adakah Zahrul mengingati sesuatu melihatkan pandangan lelaki itu terhadap Zairiel?
“Zairiel Iqwan inikah yang Syira….”
“Abang, mak abang apa khabar?” pintas Nur Syahirah, laju.
Zahrul berkerut dahi. Pelik mendengar pertanyaan Nur Syahirah itu.
“Mak abang apa khabar?” ulang Nur Syahirah pada pertanyaannya tadi.
“Syira… mak abang kan dah lama meninggal,” balas Zahrul, pelik.
“Ya Allah! Maafkan Syira. Syira terlupa,” kesal Nur Syahirah.
Zairiel hanya mendengar. Hatinya tertanya-tanya akan tingkah laku Nur Syahirah. Serba tak kena dilihatnya. Adakah Nur Syahirah merahsiakan sesuatu darinya? Melihatkan pandangan Zahrul menguatkan lagi rasa curiganya. Adakah lelaki yang bernama Zahrul ini mengetahui kisah Nur Syahirah?
“Papa!” panggil Daniel Iman dari dalam kereta.
Serentak mereka bertiga menoleh. Wajah Daniel Iman menyapa mata.
“Danny dah terjaga,” ujar Zairiel lalu menapak ke kereta.
Nur Syahirah hanya mengangguk. Matanya mengekori langkah Zairiel sehingga lelaki itu masuk ke dalam kereta. Kemudian, dihalakan pandangan ke wajah Zahrul.
“Dia ke…”
Nur Syahirah pantas mengangguk.
“Dia tahu?” tanya Zahrul sekadar ingin tahu.
Nur Syahirah hanya menggeleng.
“Tak apalah, Syira. Ada peluang nanti, Syira berterus-terang pada dia. Sampai bila Syira nak rahsiakan tentang Sarah Imani daripada pengetahuan dia? Lambat laun, dia akan tahu juga daripada mulut orang lain.”
Nur Syahirah hanya membisu dan mendengar. Kata-kata Zahrul melekat di kotak fikiran.
“Berapa hari Syira tinggal kat sini?”
“Dalam dua hari abang. Syira nak tengok rumah yang abang carikan untuk Syira tu. Nanti, abang bawa Syira tengok rumah tu ya. Mak long pun dah tahu tentang ni.”
“Oh, terlupa pulak abang tentang tu,” ujar Zahrul mengangguk perlahan.
“Syira!” panggil Zairiel mematikan perbualan mereka berdua.
“Nanti Syira beritahu abang bila Syira nak tengok rumah tu. Syira pergi dulu,” ujar Nur Syahirah lalu menapak menuju ke kereta. Senyuman diberikan buat Zahrul.


“JEMPUT minum, Zairiel,” pelawa Puan Hasiah, ramah.
Dilabuhkan duduk di kerusi berhadapan dengan Zairiel. Agak lama dia tidak berjumpa dengan Zairiel. Kali terakhir mereka berjumpa sewaktu Zairiel dan Nur Syahirah masih menuntut di universiti tempatan.
“Terima kasih, mak long,” ucap Zairiel seraya mencapai cawan berisi kopi. Dihirup kopi itu dan meletakkannya semula ke tempat asal.
“Syira dan Danny, mana mak long?” tanya Zairiel pula. Matanya melilau mencari kelibat Nur Syahirah dan Daniel Iman.
“Syira bawa Danny jalan-jalan kat kampung. Syira pesan dengan mak long suruh beritahu pada Zairiel. Tak sampai hati pulak Syira nak kejutkan Zairiel dari tidur tadi.”
“Penat bawa kereta, mak long. Itu yang tak sedar bila masanya saya terlelap?”
“Mak long paham, Zairiel,” ujar Puan Hasiah berserta anggukan.
Sedari tadi, hatinya tertanya-tanya. Adakah Zairiel mengetahui kisah Nur Syahirah? Adakah Nur Syahirah sudah memberitahu Zairiel tentang Sarah Imani? Teringat akan janji Nur Syahirah tidak lama dahulu.
Berjanji untuk membawa Zairiel ke sini seandainya Zairiel sudah mengetahui tentang Sarah Imani. Dan hari ini dia berhadapan dengan Zairiel. Ayah kandung Sarah Imani.
“Pukul berapa Syira dan Danny keluar?”
“Lepas Zohor tadi.”
Zairiel mengangguk. Dikerling jam di pergelangan tangan. Masa sudah pun merangkak ke angka empat petang. Hampir dua jam Nur Syahirah keluar bersama Daniel Iman.
“Syira ke kubur Sarah Imani sekali. Syira kalau balik ke sini, tak lepas dari melawat kubur anak kamu tu, Zairiel,” beritahu Puan Hasiah tanpa sedar.
Zairiel tersentak. Anak kamu tu, Zairiel?
“Sarah menghidap penyakit jantung berlubang sejak dilahirkan. Sarah meninggal selepas setahun menghidap penyakit tu. Pelbagai usaha Syira lakukan untuk sembuhkan Sarah. Tapi, Allah lebih sayangkan Sarah. Sarah dijemput pergi disebabkan komplikasi yang terjadi sewaktu pembedahan,” cerita Puan Hasiah, tenang. Air matanya meniti di tubir mata. Sebak dan pilu tatkala mengingati Sarah Imani.
Zairiel memberi sepenuh tumpuan kepada Puan Hasiah. Dia yakin, Puan Hasiah tidak sedar dengan apa yang sedang dibicarakan itu.
“Mak long kesiankan Syira. Semenjak Sarah sakit, pelbagai usaha Syira lakukan untuk sembuhkan Sarah. Siang malam Syira bekerja untuk dapatkan duit tampung kos pembedahan Sarah. Zahrul dan mak long ada juga membantu Syira dari segi kewangan dan lain-lain. Selama setahun Syira terpaksa hadapi semua tu. Mak long kagum dengan ketabahan Syira.”
Zairiel hanya mendengar. Otaknya cuba merencana penjelasan Puan Hasiah.
“Syira ke sini ketika usia kandungan masih dua bulan. Selama dua tahun, Syira tinggal dengan mak long. Mak long yang menjaga Syira sehinggalah Sarah Imani meninggal dunia. Selama Syira di sini, orang-orang kampung tuduh mak long melindungi perempuan tak baik. Mereka tuduh Syira mengandungkan anak luar nikah.”
“Tapi, mak long menafikan tuduhan mereka walaupun pada hakikatnya kenyataan itu adalah benar. Mak long beritahu mereka yang Syira anak saudara mak long, kematian suami dan sebatang kara. Mak long yakinkan mereka semua dan alhamdulillah, mereka semua percaya dengan penjelasan mak long. Zahrul banyak membantu mak long menyelesaikan masalah Syira.”
Zairiel terkejut mendengarnya. Selama dua tahun Nur Syahirah tinggal bersama Puan Hasiah? Bermakna, Nur Syahirah tidak ke luar negara pada enam tahun yang lepas. 
“Mak long tak salahkan Zairiel. Mak long tahu, apa yang terjadi di luar sedar kamu berdua,” ujar Puan Hasiah. Nafas ditarik dan melepaskannya berat.
Zairiel masih lagi berfikir. Otaknya ditujah dengan pelbagai persoalan. Apa sebenarnya yang terjadi kepada Nur Syahirah? Kenyataan yang keluar daripada mentuanya jauh menyimpang dari kenyataan Puan Hasiah. Mungkinkah mentuanya tidak mengetahui tentang ini? Siapa yang harus dipercayai? Puan Mariam, Encik Nazim atau Puan Hasiah?
“Syira ada tunjukkan gambar Sarah pada Zairiel?” tanya Puan Hasiah, berbasa-basi.
“Tak… tak ada mak long,” jawab Zairiel sedikit gugup tatkala tersedar daripada lamunan yang pendek. Kepalanya menggeleng kecil.
“Syira lupa la ni. Mak long ada pesan pada Syira dulu. Kalau Zairiel dah tahu tentang Sarah Imani, mak long suruh Syira tunjukkan gambar Sarah pada Zairiel. Zairiel ada hak untuk kenal dan tahu tentang Sarah sebab Sarah anak kandung Zairiel.”
Zairiel yang mendengar pantas berdiri. Terkejut! Sarah Imani anak kandungnya? Ya Allah, benarkah Sarah Imani anak aku? Apa yang telah berlaku antara aku dan Syira?
Puan Hasiah yang melihat berkerut dahi. Kenapa Zairiel beriak terkejut? Adakah Zairiel belum mengetahui tentang Sarah Imani?
“Ya Allah! Zairiel belum….” Puan Hasiah mematikan ayat. Ternyata, dia sudah terlepas berbicara.
“Assalamualaikum,” suara seseorang.
Serentak mereka berdua menghalakan pandangan ke arah yang bersuara.
“Mak long, ini ada ikan keli sikit. Abang Zahrul bagi,” beritahu Nur Syahirah sebaik sahaja berhadapan dengan Puan Hasiah dan Zairiel.
Dihulurkan beg plastik berisi ikan keli kepada Puan Hasiah. Matanya memandang wajah Puan Hasiah dan Zairiel silih berganti. Kenapa riak cemas terlukis di wajah Puan Hasiah? Kenapa riak terkejut dilihat pula di wajah Zairiel?
“Syira, mak long…” Puan Hasiah menundukkan wajah. Kesal atas keterlanjuran kata-katanya sebentar tadi.
“Kenapa mak long?” tanya Nur Syahirah kurang mengerti.
Otaknya cuba menafsir riak di wajah Puan Hasiah dan juga Zairiel. Hatinya menduga sesuatu. Adakah Puan Hasiah memberitahu sesuatu kepada Zairiel?
“Mak long…..”
“Maafkan mak long, Syira. Mak long terlanjur bercerita,” ujar Puan Hasiah seraya mengangkat wajah. Riak bersalah terlukis di wajah.
Nur Syahirah terkejut. Beg plastik berisi ikan keli terlepas dari pegangan tangan. Matanya memandang langkah Zairiel yang sudah pun beredar dari situ.
“Syira… maafkan mak long.”
Puan Hasiah menarik tangan Nur Syahirah. Digenggam erat tangan itu. Menyalurkan rasa kesal atas keterlanjuran kata-katanya sebentar tadi.
Nur Syahirah tidak membalas. Tidak ada guna dia memarahi Puan Hasiah. Semuanya telah berlaku dan tidak mungkin akan diputar kembali.


NUR SYAHIRAH memerhati Zairiel dari muka pintu bilik. Sedari siang tadi, Zairiel menjauhkan diri. Adakah disebabkan kenyataan tentang Sarah Imani membuatkan Zairiel bersikap begitu? Adakah Zairiel tidak dapat menerima kenyataan itu?
Langkah dibawa menghampiri Zairiel di meja. Dilabuhkan duduk di hadapan dan menatap kasih wajah Zairiel. Perlahan-lahan tangan Zairiel ditarik dan menggenggamnya erat.
“Awak…” tegur Nur Syahirah kemudian.
Zairiel tidak membalas. Pegangan di tangan ditatap kejap sebelum menghalakan pandangan ke wajah Nur Syahirah. Tenang. Seolah-olah tidak ada apa-apa masalah yang membelenggu isterinya itu.
Sebaik sahaja mengetahui tentang Sarah Imani, dia segera menuju ke sawah padi. Sekadar untuk menenangkan perasaan yang sedang berkecamuk hebat. Secara tidak sengaja dia terserempak dengan Zahrul. Segala-galanya sudah dicerita oleh Zahrul atas paksaan.
“Awak…” panggil Nur Syahirah buat kali yang kedua.
“Kenapa rahsiakan daripada saya?” tanya Zairiel. Genggaman di tangan dileraikan.
“Saya… saya….”
“Kenapa, Syira?”
“Saya terpaksa.”
“Terpaksa? Apa maksud awak terpaksa?”
“Saya tak nak awak tuduh saya yang bukan-bukan. Saya takut awak akan tuduh saya cuba memerangkap awak kalau saya beritahu perkara yang sebenar.”
“Awak lagi rela kalau saya tuduh awak terlanjur dengan lelaki lain, begitu?” Zairiel bertanya serius. Sekadar menduga reaksi Nur Syahirah.
Nur Syahirah menunduk dan menggeleng. Air mata sudah bertakung di kolam mata. Menunggu masa untuk merembes keluar sahaja.
“Awak lagi suka kalau saya dituduh merogol awak kalau orang lain tahu tentang ni?”
Nur Syahirah masih menggeleng. Sukar untuknya membalas kata-kata Zairiel.
“Awak rela saya ditangkap kalau ada yang melapor kepada pihak polis tentang ni?”
Nur Syahirah menggeleng laju. Air mata sudah pun membasahi pipi. Sungguh, bukan disebabkan itu semua kenapa dia merahsiakan daripada Zairiel.
“Saya malu awak tahu tak? Saya malu dengan mak long. Saya malu dengan Zahrul. Saya pasti, Farhana tentu tahu tentang ini juga, kan?” Zairiel masih lagi meluahkan rasa ketidakpuasan di hati. Perasaan malu menebal dalam diri.
“Maafkan saya.”
Hanya itu sahaja yang mampu diucapkan oleh Nur Syahirah. Semakin laju air matanya mengalir membasahi pipi.
Zairiel menghela nafas berat. Esakan tangis dari arah Nur Syahirah menyapa halwa telinga. Dia bingkas bangun lalu menjatuhkan tubuh separas Nur Syahirah. Diangkat wajah Nur Syahirah dan menatap wajah basah isterinya itu. Perlahan-lahan diseka air mata itu dan mendakap tubuh Nur Syahirah erat serta kemas.
Nur Syahirah membalas pelukan Zairiel. Di bahu suaminya itu, dia menangis teresak-esak. Meluahkan apa yang terbuku selama enam tahun ini.
“Maafkan abang.”
“Syira takut kehilangan abang. Sebab itulah Syira rahsiakan daripada abang. Syira takut ‘orang itu’ apa-apakan abang.”
Zairiel berkerut. Orang itu? Siapa ‘orang itu’ yang dimaksudkan oleh Nur Syahirah?
“Syira sayang dan cintakan abang,” lafaz Nur Syahirah sambil meleraikan pelukan.
“Abang pun sayang dan cintakan Syira,” balas Zairiel, tersenyum.
Diseka air mata yang masih bersisa di pipi Nur Syahirah. Sungguh, dia amat mencintai dan menyayangi isterinya itu. Hanya Nur Syahirah yang berada di hati.
Nur Syahirah menahan tingkah laku Zairiel. Ditarik tangan kasar itu lalu mengucupnya lembut. Terima kasih Ya Allah. Terima kasih kerana melembutkan hatinya.


ZAIRIEL mengucup lembut dahi Nur Syahirah. Kemudian, beralih ke dahi Daniel Iman. Wajah isteri dan anaknya ditatap silih berganti. Tumpah kasih dan sayang terhadap mereka berdua. Merekalah jiwa dan nyawanya selama ini. Hanya mereka berdua yang dapat membahagiakan serta menggembirakan hatinya. Tidak ada sesiapa pun yang dapat menggantikan tempat mereka berdua di hatinya itu.
Zairiel membawa langkah menghampiri jendela. Otaknya sedang ligat berfikir. Bagaimana dia boleh terlanjur bersama Nur Syahirah? Persoalan itu yang sedang berlegar-legar di fikiran. Bagaimana dan bagaimana? Sumpah, dia tidak mengingati tentang itu. Bila dan bagaimana dia dan Nur Syahirah tidur bersama?
Selama ini, Nur Syahirah begitu menjaga batas pergaulan. Walaupun berkawan baik, setiap tingkah laku terbatas dan dijaga. Tetapi, kenapa perkara itu boleh terjadi? Pada siapa dia harus bertanya?
Bunyi mesej masuk menyentak lamunan pendeknya. Telefon bimbit segera dicapai dari atas meja lalu menatap nombor di screen. Berkerut dahinya tatkala nombor yang sama menyapa mata. Adakah sesuatu yang bakal diketahuinya lagi?
“Genting!” sebut Zairiel, sepatah. 


Nota Kaki. 

Terima kasih semua. Nantikan STM versi cetak awal tahun hadapan. Insya-Allah, saya akan entry e-novel seterusnya.
Assalamualaikum.


Ahad, 23 November 2014

Seandainya Tuhan Mengizinkan! - Bab 24





“KAU.. Nur Syahirah, kan?” tegur seseorang dari arah belakang.
Nur Syahirah menoleh. Wajah seseorang menyapa mata. Berkerut dahinya sambil cuba mengecam pemilik wajah itu. Seakan mengenalinya.
“Kau.. Nur Syahirah Nazim, kan?” ulang Encik Zahrin semula.
Nur Syahirah menganggukkan kepala. Mengiyakan pertanyaan Encik Zahrin.
“Kau dah tak kenal dengan aku? Aku… ayah Zairiel,” beritahu Encik Zahrin.
“Ya Allah! Maafkan Syira, Uncle Zahrin. Syira tak cam tadi. Lagipun, dah lama Syira tak jumpa dengan uncle,” kesal Nur Syahirah. Tangan dihulurkan untuk bersalaman.
Encik Zahrin tersenyum sinis. Salaman Nur Syahirah dibalas ala kadar sahaja.
Uncle datang sini nak jumpa dengan siapa? Abang Zairiel ke?”
“Aku datang nak jumpa dengan kau. Bukan Zairiel.”
“Syira?” ulang Nur Syahirah, berkerut dahi.
Encik Zahrin tidak membalas. Dibawa langkah menuju ke taman yang terdapat berhampiran dengan pasaraya itu. Dia perlu bersemuka dengan Nur Syahirah. Dia perlu meluahkan apa yang dirasai selama ini.
Nur Syahirah mengekori daripada belakang. Apa tujuan Encik Zahrin bertemu dengannya? Kenapa Encik Zahrin tidak ke rumah Zairiel sahaja? Adakah Zairiel mengetahui kedatangan ayahnya itu?
“Berapa yang kau nak?” tanya Encik Zahrin sebaik sahaja tiba di taman.
Berkerut dahi Nur Syahirah tatkala pertanyaan itu menyapa telinga.
“Aku tahu, kau berkahwin dengan Zairiel disebabkan harta. Kau beritahu aku berapa yang kau nak asalkan kau tinggalkan Zairiel,” sambung Encik Zahrin, serius.
“Apa yang uncle cakapkan ni?” tanya Nur Syahirah kurang mengerti.
“Kau jangan nak buat-buat tak faham dengan pertanyaan aku tadi. Aku dah muak dengan perempuan macam kau. Berlagak baik di depan tapi jahat di belakang.” Sinis Encik Zahrin berkata-kata. Dengusan kasar terlepas daripada bibir.
“Syira… Syira tak faham.”
“Kau beritahu aku, berapa jumlah wang yang kau nak untuk tinggalkan Zairiel?”
“Syira tak perlukan wang, uncle. Syira bukan jenis perempuan macam tu.”
Tergelak Encik Zahrin mendengarnya.
“Kau jangan nak tipu aku Nur Syahirah. Aku tahu, kau berkahwin dengan Zairiel sebab kau nak rampas harta aku, bukan? Kau ada niat jahat pada keluarga aku, kan?”
“Ya Allah! Kenapa uncle tuduh Syira macam tu? Syira tak berniat jahat dengan Zairiel. Syira sayang dan cintakan Zairiel. Syira….”
“Pergi mampus dengan cinta kau tu. Sekarang ni, aku nak kau tinggalkan Zairiel. Kau bawa malang pada keluarga aku. Kau membahayakan Zairiel.” Lantang Encik Zahrin bersuara.
Terkejut Nur Syahirah mendengarnya. Pandangan tajam Encik Zahrin dipandang dengan pandangan sayunya.
“Aku bagi amaran pada kau. Aku nak kau tinggalkan Zairiel. Aku tak nak malang kau tu melekat pada keluarga aku. Aku takkan terima kau sama seperti aku tak boleh terima Daniel Iman sebagai cucu aku. Aku dah ada calon yang lebih baik daripada kau untuk Zairiel. Aku akan pastikan Zairiel berkahwin dengan pilihan aku,” amaran Encik Zahrin berlalu pergi.
Terduduk Nur Syahirah mendengar kata-kata yang dihamburkan oleh Encik Zahrin sebentar tadi. Apa yang dimaksudkan oleh Encik Zahrin? Kenapa dia dianggap pembawa malang serta membahayakan Zairiel? Adakah peristiwa enam tahun yang lepas akan berulang kembali? Mungkinkah dia akan dipaksa melakukan pengorbanan sekali lagi?
“Ya Allah, apa yang harus aku lakukan sekarang ni? Perlukah aku mengikut arahan Encik Zahrin? Perlukah aku memungkiri janji aku sendiri? Janji untuk berada di sisi Zairiel dan tidak mahu melarikan diri lagi.”
Tanpa membuang masa, dia bingkas bangun dari duduk. Jam di pergelangan tangan dikerling buat seketika. Dia perlu mencari barang-barang dapur di pasaraya. Namun, langkahnya terhenti tatkala hatinya mengulangi kata-kata Encik Zahrin.
“Aku dah ada calon yang lebih baik daripada kau untuk Zairiel. Aku akan pastikan Zairiel berkahwin dengan pilihan aku,” ulang Nur Syahirah, sendirian. Perasaan sebak hadir tiba-tiba. Kenapa dia diuji dengan dugaan sebegini?


“HANA tak tahu abang. Syira tak beritahu apa-apa pada Hana,” kata Farhana.
“Syira ada masalah dengan Zairiel ke, Hana?” tanya Nazry sekadar ingin tahu.
Sejak hari pertama pernikahan Nur Syahirah dengan Zairiel lagi dia dapat merasakan sesuatu. Seakan ada perkara yang cuba disembunyikan oleh Nur Syahirah.
“Tak ada. Kenapa abang?”
“Abang yakin, Syira ada masalah dengan Zairiel. Dari dulu lagi abang dapat rasa yang Syira sembunyikan sesuatu.”
Farhana tidak menjawab. Apa jawapan yang harus diberikan kepada Nazry? Perlukah dia berterus-terang kepada lelaki itu? Jika dia berterus-terang, adakah itu akan menjatuhkan maruah Nur Syahirah?
“Abang yakin dengan firasat abang. Syira ada minta abang carikan rumah dekat area-area sini. Apa yang berlaku sebenarnya? Cuba Hana cerita pada abang.”
“Mungkin Syira carikan untuk Syakir. Syira beritahu yang Syakir dapat kerja kat sini. Sebab itulah Syira minta tolong abang carikan rumah.”
Mana mungkin dia tidak mengetahui tentang itu. Memang Nur Syahirah hendak mencari sebuah rumah sama ada di pekan ini atau di kampung Puan Hasiah. Nur Syahirah juga telah meminta pertolongan abang angkatnya, Zahrul untuk mencari rumah di kampung Puan Hasiah.
“Hana pun sama juga dengan Syira.”
“Sama? Maksud abang?”
“Sembunyikan sesuatu daripada abang.”
“Tak ada!”
“Kamu berdua larikan diri daripada siapa?”
Itulah yang dirasai selama dia mengenali Nur Syahirah dan Farhana. Semenjak kedua-dua gadis itu datang ke pekan ini, pelbagai andaian bersarang di fikirannya. Disebabkan rasa curiga, dia berkawan dengan Nur Syahirah dan Farhana.
Farhana menelan liur. Kelat!
“Kamu berdua larikan diri daripada siapa?”
“Kami tak larikan diri daripada sesiapa Abang Nazry.”
Nazry menghela nafas ringan. Kepalanya menggeleng kecil dengan jawapan Farhana. Sukar benar untuk dia mengorek rahsia.
So, abang dah dapat ke rumah yang Syira minta tu?” tanya Farhana sekali gus menukar topik perbualan. Tidak mahu Nazry terus-terusan bertanya tentang mereka berdua lagi.
“Kalau Hana tak nak beritahu abang tak apa. Abang akan carinya sendiri. Buat permulaan ni, orang yang akan abang cari ialah Zairiel,” balas Nazry bernada serius.
Memaknakan penjelasannya itu. Tanpa berlengah, dia bingkas bangun dari duduk. Berkira-kira untuk beredar dari restoran itu.
“Abang.. jangan! Jangan tanya Zairiel,” tegah Farhana seraya menarik tangan Nazry.
“Kenapa? Disebabkan Zairiel ke, Syira dan Hana melarikan diri?” tebak Nazry.
Farhana mengeluh berat. Perlukah dia berterus-terang kepada Nazry perkara yang sebenar? Dia berkira-kira dalam hati.


“TAK apalah, Hana. Aku tak salahkan kau,” ujar Nur Syahirah.
“Maafkan aku, Syira. Aku terpaksa beritahu pada Abang Nazry. Selagi aku tak berterus-terang, selagi itu dia tak benarkan aku balik,” beritahu Farhana.
It’s okey, Hana. Lagipun, sampai bila kita nak rahsiakan daripada dia. Kalau hari ni kau tak beritahu dia, esok lusa pasti dia akan bertanya lagi.”
“Aku pun fikir macam tu. Sampai bila kita nak rahsiakan daripada dia? Setiap kali dia jumpa aku, setiap kali itulah dia bertanya pasal kau dan tentang ni. Ada baiknya kita beritahu dia. Mana tahukan yang dia boleh bantu kita apa-apa yang patut.”
“Aku tahu. Sama jugalah kalau dia berjumpa dengan aku. Tak ada soalan lain yang ditanya, soalan yang sama juga.”
So, Abang Zahrul dah dapatkan rumah untuk kau? Kau dah beritahu pada mak long tentang rumah tu?” tanya Farhana sekadar ingin tahu.
“Sudah. Nanti aku beritahu pada mak long. Esok, aku cadang nak ke sana. Aku rindukan Sarah. Kau nak ikut tak?” kata Nur Syahirah, tenang. Wajah Sarah Imani meniti di tubir mata.
“Aku ada kerja sikit la, Syira. Sampaikan salam aku pada mak long sajalah,” tolak Farhana. Dia turut sama merindui Sarah Imani. Agak lama dia tidak melawat pusara arwah.
“Kalau Sarah masih hidup, tentu hidup aku bahagia bersama dengan anak aku,” ujar Nur Syahirah bernada sebak.
“Syira….”
“Kalau aku jaga Sarah elok-elok, tentu Sarah tak meninggal. Aku cuai dalam menjaganya. Aku….”
Sukar untuk Nur Syahirah meneruskan kata-kata. Semakin sebak tatkala mengingati Sarah Imani. Diseka air mata yang meniti di tubir mata.
Farhana hanya mendengar. Ingatannya turut mengimbas semula kisah enam tahun yang lepas. Sebak tatkala mengingatinya.
“Hana, aku letak dulu,” ujar Nur Syahirah tatkala terpandang Zairiel di dapur.
“Baiklah, Syira. Kau jangan fikirkan sangat tentang ni. Kalau ada apa-apa masalah, jangan lupa beritahu aku,” pesan Farhana.
“Insya-Allah. Terima kasih kerana berada di sisi aku selama ini,” ucap Nur Syahirah, ikhlas. Matanya ralit memerhati tingkah laku Zairiel.
“Aku sanggup buat apa saja untuk kau, Syira. Kau sahabat aku dunia dan akhirat.”
Nur Syahirah sekadar mengangguk. Dia mematikan talian sebaik sahaja mengucapkan salam. Langkah dibawa menuju ke dapur. Dia perlu meminta izin daripada Zairiel untuk ke rumah Puan Hasiah. Berharap, Zairiel mengizinkannya pergi.
Zairiel yang menyedari Nur Syahirah menuju ke arahnya membetulkan duduk. Nafas ditarik dan melepaskannya lembut.
“Awak…” panggil Nur Syahirah setibanya di belakang Zairiel.
“Hurm…” balas Zairiel, pendek.
“Saya nak minta izin awak balik rumah mak long, boleh?”
“Buat apa?”
“Saya.. saya…”
“Saya apa?”
“Saya nak melawat mak long. Dah lama saya tak jumpa dengan mak long.”
Zairiel berfikir sejenak. Perlukah dia mengizinkan Nur Syahirah pergi ke rumah Puan Hasiah? Agak lama juga dia tidak berjumpa dengan Puan Hasiah. Kali terakhir dia berjumpa sewaktu mereka di universiti dahulu. Nur Syahirah sendiri yang membawanya ke sana.
“Awak…” panggil Nur Syahirah lagi.
“Saya ikut!” balas Zairiel.
“Tapi, saya….”
“Kenapa? Awak rahsiakan sesuatu daripada saya ke?” tanya Zairiel seraya menoleh.
Nur Syahirah menggeleng laju.
So? Tak salahkan kalau saya dan Danny ikut sekali? Lagipun, dah lama saya tak jumpa dengan mak long awak,” sambung Zairiel bingkas bangun dan beredar dari situ.
Nur Syahirah hanya memandang. Keluhan berat terlepas daripada bibir. Mahu tidak mahu, terpaksalah dia bersetuju dengan permintaan Zairiel. Hak Zairiel dan jika Zairiel tidak mengizinkannya pergi, lain pula jadinya nanti.


ZAIRIEL menatap screen laptop. Wajah Nur Syahirah terlayar di screen itu. Diperhatikan raut wajah isterinya. Tidak dinafikan Nur Syahirah memiliki kecantikan asli. Senyuman di bibir Nur Syahirah tampak menawan.
      Tidak mustahil jika Nur Syahirah menjadi pujaan lelaki ketika di universiti dahulu. Hanya dia sahaja yang bodoh kerana tidak pandai nak menilai. Keikhlasan Nur Syahirah ternyata tidak memikat hatinya dahulu.
Zairiel menggerakkan tetikus. Email yang diterima daripada seseorang dibuka lalu dibaca. Email maklumat siasatan mengenai Nur Syahirah. Disebabkan keinginan untuk mengetahui tentang Nur Syahirah, dia telah mengupah seseorang untuk menyiasatnya. Tidak banyak maklumat yang diperolehi daripada orang upahannya. Sekadar latar belakang isterinya.
Nafas dihela dan melepaskannya berat. Penjelasan Puan Mariam dan Encik Nazim seminggu yang lepas bermain-main di minda. Apa yang terjadi kepada Nur Syahirah selama enam tahun ini? Nur Syahirah pergi disebabkan ugutan dan dirinya?
“Aku akan cari jawapannya nanti,” bisik Zairiel, sendirian.
Tanpa membuang masa, dia bingkas bangun dari duduk setelah laptop ditutup. Langkah dibawa menuju ke bilik Daniel Iman. Sekadar untuk memeriksa keadaan anaknya itu. Rutin yang selalu dilakukan setiap malam. Tatkala pintu bilik dibuka, matanya terpahat ke tubuh Nur Syahirah. Kenapa Nur Syahirah tidur di bilik Daniel Iman?
“Sarah… Sarah…” racau Nur Syahirah.
Zairiel tersentak tatkala telinganya disapa dengan suara Nur Syahirah. Dihampiri katil dan melabuhkan duduk di birai. Wajah Nur Syahirah yang berpeluh diperhati berserta kerutan di dahi. Adakah Nur Syahirah sedang mengalami mimpi buruk?
“Maafkan mama! Maafkan mama!” suara Nur Syahirah pula. Kepalanya menggeleng kecil. Peluh dingin sudah membasahi dahi.
“Papa tak salah! Jangan salahkan papa! Papa tak tahu tentang Sarah! Maafkan mama sebab rahsiakannya!”
Semakin berkerut dahi Zairiel mendengarnya. Apa yang dimaksudkan oleh Nur Syahirah? Siapa papa kepada Sarah Imani?
“Zairiel Iqwan!” sebut Nur Syahirah, perlahan.
Berderau Zairiel mendengarnya. Kenapa Nur Syahirah menyebut namanya? Adakah benar Sarah Imani anaknya, seperti yang diberitahu oleh pengirim seminggu yang lepas?


Sabtu, 22 November 2014

Seandainya Tuhan Mengizinkan! - Bab 23





NUR SYAHIRAH membuka mata. Dikerling jam di dinding. Masa sudah merangkak ke enam empat puluh lima pagi. Dia bingkas bangun dari pembaringan. Terlewat untuk menunaikan sholat subuh. Diketuk kepalanya sendiri atas keterlanjurannya itu.
Tanpa membuang masa, selimut diselak dan bersedia untuk turun dari katil. Matanya mencari kelibat Zairiel namun tidak ketemu. Mungkinkah Zairiel tidur di bilik Daniel Iman?
Dia segera menuju ke bilik air untuk membersihkan diri. Dia perlu menunaikan sholat subuh dan kemudian menyediakan sarapan pagi buat Zairiel dan Daniel Iman.
Usai menunaikan sholat, Nur Syahirah membawa langkah menuju ke bilik Daniel Iman. Dia perlu mengejutkan Daniel Iman dan Zairiel. Dikuak pintu dan menapak masuk ke dalam bilik. Matanya terpahat ke tubuh Daniel Iman yang sedang nyenyak tidur. Dihampiri Daniel Iman lalu mengejut kanak-kanak itu.
“Mama…” sebut Daniel Iman, berpisat-pisat.
“Bangun sayang,” suruh Nur Syahirah, tersenyum.
“Papa mana?” tanya Daniel Iman tatkala menyedari ketiadaan Zairiel. Matanya mencari-cari kelibat Zairiel.
Nur Syahirah berkerut dahi. Matanya ralit mencari kelibat Zairiel. Di mana Zairiel? Hatinya risau dan khuatir ketika ini.
“Mama…” panggil Daniel Iman seraya menarik tangan Nur Syahirah.
“Danny pergi mandi dulu. Mungkin papa pergi jogging,” beritahu Nur Syahirah, lembut.
Daniel Iman mengangguk faham. Dia bingkas bangun dan turun dari katil menuju ke bilik air. Nur Syahirah hanya memandang. Dia melangkah menuju ke almari pakaian dan mencari pakaian yang bersesuaian buat Daniel Iman. Fikirannya masih memikirkan Zairiel. Ke mana Zairiel pergi? Adakah Zairiel keluar jogging atau….
“Ya Allah, apa yang aku fikirkan ni,” omel Nur Syahirah dan beredar dari bilik.


“JEMPUT minum, Zairiel,” pelawa Puan Mariam, ramah.
Zairiel mengangguk perlahan. Cawan berisi teh dicapai lalu menghirup perlahan teh itu.
“Syira tak ikut sekali?”
“Tak mak. Zairiel datang seorang saja.”
Puan Mariam mengangguk faham. Wajah menantunya ditatap mesra. Riak keliru terlukis di wajah Zairiel. Kenapa Zairiel beriak begitu?
“Ayah mana, mak?”
“Ayah ke warung depan jalan sana.”
Zairiel mengangguk. Hatinya berkira-kira untuk bertanya. Sedari malam tadi hatinya kurang enak. Benarkah Sarah Imani anaknya? Benarkah dia pernah terlanjur bersama Nur Syahirah? Sungguh, dia tidak mengingati apa-apa.
Zairiel mengeluh ringan. Selepas menunaikan sholat subuh tadi, dia memandu kereta menuju ke kampung halaman Nur Syahirah tanpa pengetahuan isterinya itu. Kebenaran perlu dicari. Buat permulaan, dia perlu bertanya terus kepada mentuanya.
“Zairiel… Zairiel…” panggil Puan Mariam, lembut.
Sedari tadi matanya memandang wajah termenung Zairiel. Apa yang sedang dimenungkan oleh menantunya itu? Adakah Zairiel mempunyai masalah dengan Nur Syahirah?
“Mak, kalau Zairiel nak tanya sesuatu boleh?” ujar Zairiel.
“Tanya sajalah. Apa dia?” balas Puan Mariam. Memberi sepenuh perhatian kepada Zairiel.
“Sebelum ni Syira pernah berkahwin ke mak?” Takut-takut Zairiel bersuara. Khuatir akan mengejutkan mentuanya itu.
“Kahwin?” Puan Mariam berkerut dahi tatkala pertanyaan itu menyapa pendengaran.
Zairiel sekadar mengangguk.
“Setahu mak, Syira belum berkahwin. Kenapa Zairiel?”
“Tak. Tak ada apa-apa. Zairiel cuma nak tahu saja.”
“Zairiel, ayah mentua Zairiel kan masih hidup. Kalau Syira nak berkahwin, dia perlukan ayah untuk jadi walinya. Melainkan kalau ayah dah tak ada. Walaupun selama enam tahun Syira menghilangkan diri, mak yakin Syira takkan membelakangi kami sekeluarga. Mak percayakan Syira,” jelas Puan Mariam.
Zairiel sekadar mengangguk. Ada benarnya penjelasan Puan Mariam itu. Mana mungkin Nur Syahirah membelakangi keluarga jika gadis itu ingin berkahwin. Encik Nazim masih menjadi wali yang sah buat Nur Syahirah. Dan, dia kenal keperibadian Nur Syahirah.
“Kenapa ni? Zairiel ada masalah dengan Syira ke? Syira ada buat salah pada Zairiel?”
Zairiel tidak menjawab. Matanya memandang wajah Puan Mariam.
“Kalau anak mak ada buat salah, mak sebagai ibu yang melahirkan minta maaf bagi pihak anak mak. Mak tak nak berpisah dengan Syira lagi. Cukuplah selama enam tahun ni kami dipaksa berpisah. Kami tak sanggup kehilangan Syira lagi,” luah Puan Mariam, sebak.
Diseka air mata yang hampir gugur. Tidak tertanggung rasa rindunya terhadap Nur Syahirah selama enam tahun dahulu. Masih teringat akan pertemuan terakhir Nur Syahirah bersama mereka.
Zairiel berkerut dahi. Hatinya mengulangi ayat Puan Mariam. Dipaksa berpisah!
“Mak tahu, Syira banyak kekurangannya. Sejak dari dulu lagi Syira sukakan Zairiel. Tapi, disebabkan kekurangan yang ada buatkan Syira tak berani nak menghampiri Zairiel. Ditambah dengan ugutan yang Syira dapat buatkan Syira menjauhi Zairiel. Terlalu besar pengorbanan yang Syira lakukan kepada kami sekeluarga. Demi kita semua, Syira terpaksa pergi,” beritahu Puan Mariam tanpa sedar. Sebak dan pilu mengenangkan apa yang telah terjadi.
Semakin berkerut dahi Zairiel mendengarnya. Nur Syahirah menerima ugutan dan terpaksa pergi disebabkan mereka? Jika sebelum ini dia menerima mesej tentang itu, kali ini dia mendengar daripada mulut mak mentuanya sendiri. Ya Allah, apa yang sebenarnya terjadi?
“Kalau Zairiel dah tak suka dengan Syira, pulangkan Syira kepada kami,” ujar Puan Mariam. Ditatap wajah dan menanti jawapan daripada menantunya itu.
“Zairiel sayang dan cintakan Syira. Zairiel tak sanggup berpisah dengan Syira. Anak mak tak ada kekurangannya. Anak mak sempurna di mata Zairiel.” Jujur Zairiel meluahkan.
Puan Mariam tersenyum hambar. Ungkapan syukur meniti di benak hati.
“Apa sebenarnya berlaku mak? Apa yang terjadi kepada Syira enam tahun yang lepas?”
Puan Mariam tersentak. Barulah dia sedar yang dia sudah terlanjur kata. Perlukah dia memutarkan balik kenyataan atau berterus-terang sahaja kepada Zairiel?


SAKINAH memerhatikan Nur Syahirah penuh minat. Sekejap berdiri, sekejap duduk wanita itu. Sedari Nur Syahirah sampai di klinik petang tadi, sehinggalah ke malam hari, hanya wajah berkerut yang dilihat pada wajah Nur Syahirah. Kenapa dengan Nur Syahirah? Apa yang tidak kena dengan Nur Syahirah?
Sakinah bangun dari duduk. Dihampiri Daniel Iman yang sudah pun terlena di sofa. Diusap lembut ubun rambut sambil memerhati raut wajah Daniel Iman. Lama dia menilik raut wajah itu. Kenapa wajah Daniel Iman tidak sama dengan wajah Zairiel?
Selalu juga dia membandingkan wajah Daniel Iman dan Zairiel. Terkadang, ringan saja mulutnya ingin bertanya. Tetapi, bila memikirkan perasaan Zairiel, tidak sampai hati untuk bertanya. Biarlah Zairiel sendiri yang membuka cerita. Tak pasal-pasal, dicop penyibuk dan jaga tepi kain orang pula.
“Kak Kinah!” tegur Nur Syahirah.
“Oh mak kau jatuh tergolek!” Sakinah melatah sambil melompat. Terkejut dengan teguran Nur Syahirah itu.
Tergelak Nur Syahirah melihatnya. Tidak menyangka sampai begitu sekali latah Sakinah.
“Kamu ni, Syira. Janganlah pakai sergah aje. Nasib baik Kak Kinah tak ada sakit jantung. Kalau ada tadi, mati tak kahwin la akak,” tegur Sakinah sambil meredakan jantungnya yang berdegup dengan kencang. Dilabuhkan duduk di bangku di sisi Daniel Iman.
Sorry Kak Kinah,” kesal Nur Syahirah sambil melabuhkan duduk di sisi Sakinah. Diperhatikan Sakinah yang sedang mengurut dada.
“Yang Syira mundar-mandir dari tadi tu, kenapa? Syira ada masalah ke?” tegur Sakinah.
“Tak ada. Kenapa?” Nur Syahirah bertanya seakan orang bodoh.
Sakinah menepuk dahi. Gelengan diberikan kepada Nur Syahirah.
“Dari tadi Syira mundar-mandir depan akak. Syira ni, kenapa? Syira tunggu Zairiel ke?”
“Tak ada. Syira nak jumpa dengan Zairiel.”
“Ya Allah!” ucap Sakinah.
Diperhatikan Nur Syahirah penuh curiga. Apa yang tidak kena dengan Nur Syahirah?
“Kak Kinah, Zairiel ada beritahu pada akak tak ke mana dia pergi? Dari pagi tadi lagi Syira tak jumpa dengan dia,” adu Nur Syahirah, sayu.
“Tak ada, Syira. Zairiel cuma mesej akak beritahu yang dia tak masuk hari ni. Dia suruh akak buka klinik dan selesaikan kerja yang tertangguh,” beritahu Sakinah.
Nur Syahirah mengangguk lemah. Dipandang Daniel Iman yang sedang tidur nyenyak. Kasihan pula dia melihatnya.
“Syira baliklah dulu. Dah lewat malam ni,” suruh Sakinah, lembut.
“Syira nak tunggu sekejap lagi.”
“Syira balik dulu. Danny pun dah tertidur kat sini.”
“Tapi…”
“Syira balik dulu.” Sakinah memujuk lagi.
“Kalau Kak Kinah jumpa Zairiel, Kak Kinah beritahu Syira ya,” pesan Nur Syahirah seraya mengangkat Daniel Iman.
“Baiklah! Nanti Kak Kinah beritahu Syira,” balas Sakinah bingkas bangun dari duduk.
Nur Syahirah tersenyum. Tubuh Daniel Iman diangkat dan melangkah keluar dari klinik menuju ke kereta. Perasaan risau masih menghuni di hati.
“Kak Kinah… jangan lupa!” laung Nur Syahirah kemudian.
“Yalah! Kak Kinah tak lupa,” balas Sakinah menggeleng kecil.
Masih tertanya-tanya keadaan Nur Syahirah. Kenapa Nur Syahirah bertingkah laku sebegitu? Kenapa Nur Syahirah seperti tidak berperasaan sahaja? Hai, kalau nak difikirkan masalah Syira tu sampai ke sudah aku tak balik, omel Sakinah dalam hati.


ADILA mencampak beg tangan ke sofa. Dengusan kasar terlepas daripada bibir. Panas hatinya sebaik sahaja mengetahui gadis yang dikahwini oleh Zairiel daripada orang suruhannya. Gadis yang pernah dilihatnya di dalam sebuah album gambar milik Zairiel.
Adila melabuhkan duduk. Disilangkan kaki sambil bersandar ke belakang. Otaknya dikerah berfikir. Seakan pernah melihat gadis itu di suatu tempat. Tapi, di mana? Dia kurang pasti. Hatinya kuat menyatakan yang dia pernah terserempak dengan gadis itu.
“Hurm… kat mana aku pernah jumpa dia?”
“Macam pernah jumpa dia ni. Tapi, kat mana?”
Adila menggagau beg tangan lalu mengeluarkan gambar Nur Syahirah. Gambar yang diberikan oleh orang suruhannya beberapa jam yang lalu. Selama ini, Nur Syahirah perempuan yang paling dicintai oleh Zairiel dan bukannya Maisarah. Zairiel menolak dirinya disebabkan Nur Syahirah.
“Aduh!! Apasal bengap sangat otak aku ni. Kat mana aku jumpa dia?”
Dia bingkas bangun lalu melangkah menuju ke dapur. Terasa kering tekaknya dan minta dibasahkan. Air mineral dari dalam peti sejuk dicapai lalu meneguknya rakus. Fikirannya masih tertumpu kepada Nur Syahirah. Seminit kemudian, tingkah lakunya terhenti.
“Genting!” sebut Adila sedikit menjerit.
“Ya, dialah yang langgar aku masa kat hotel Genting dulu.”
Mana mungkin dia melupakan peristiwa itu. Dia terjatuh dan terseliuh di pergelangan kaki akibat dilanggar oleh Nur Syahirah.
“Tapi, apa minah tu buat kat hotel?” tanya Adila, tiba-tiba tatkala pertanyaan itu menerjah ke kotak fikiran.
“Jangan-jangan…” Adila menghentikan ayat.
Tanpa berlengah, telefon bimbit dicapai lalu mendail nombor orang suruhannya. Dia perlu menyiasat tentang Nur Syahirah. Siapa Nur Syahirah yang sebenar?


“MAMA… mana papa?” tanya Daniel Iman.
“Papa… papa belum balik, sayang,” jawab Nur Syahirah.
“Siang tadi Danny tak jumpa dengan papa. Papa tak ada kat klinik. Papa pergi mana, mama?” tanya Daniel Iman. Meluahkan ketidakpuasan di hati.
Nur Syahirah mengeluh ringan. Apa jawapan yang harus diberikan kepada Daniel Iman? Dia juga tidak tahu ke mana Zairiel pergi. Sedari pagi sehinggalah ke malam hari, Zairiel masih tidak menghubunginya. Ada juga dia cuba menghubungi dan mengirim mesej kepada Zairiel. Tetapi, suaminya itu bertindak untuk tidak menjawab panggilan serta mesejnya. Apa yang harus dilakukannya lagi?
“Danny rindukan papa,” luah Daniel Iman teresak kecil.
Nur Syahirah hanya memandang. Ditarik tubuh Daniel Iman lalu mendakapnya. Diusap lembut belakang Daniel Iman. Sekadar untuk meredakan hati kanak-kanak itu.
“Danny nak papa!” Esak Daniel Iman.
“Syhhh… sekejap lagi papa balik. Jangan menangis sayang,” pujuk Nur Syahirah.
“Papa tak sayang Danny. Mama dah tinggalkan Danny. Papa pun nak tinggalkan Danny,” luah Daniel Iman pula.
Semakin kuat esakan tangisnya. Sebak dan pilu mengingati mamanya yang telah lama meninggal dunia.
Nur Syahirah hanya mendengar. Perkataan ‘mama’ yang keluar daripada mulut Daniel Iman bukan memaksudkan dirinya. Siapa mama Daniel Iman yang sebenar? Selama dia menjadi isteri Zairiel, belum pernah lagi Zairiel bercerita tentang perkahwinan yang lepas.
Nur Syahirah menghela nafas berat. Matanya terpandang gambar Zafira elok terletak di atas meja kecil di sisi katil. Rasa rindu terhadap Zafira menujah ke hati. Agak lama dia tidak berjumpa dengan Zafira.
“Papa!” panggil Daniel Iman, ceria sambil meleraikan pelukan.
Nur Syahirah tersentak. Lamunannya yang pendek berterbangan entah ke mana. Dihalakan mata ke arah Daniel Iman yang sudah pun mendapatkan Zairiel di muka pintu bilik.
“Papa pergi mana? Danny rindukan papa,” adu Daniel Iman, sebak.
“Papa ada kerja kat luar sayang,” beritahu Zairiel. Pipi Daniel Iman dikucup lembut.
“Kenapa papa tak beritahu pada mama? Mama call papa tapi tak dapat.”
“Awak ke mana?” sampuk Nur Syahirah.
Zairiel tidak menjawab. Wajah Nur Syahirah ditatap seketika. Serta-merta kata-kata Puan Mariam siang tadi meniti di minda. Rasa bersalah menumpang di hati.
“Saya risaukan awak,” ujar Nur Syahirah pula.
“Malam ni, Danny tidur dengan papa. Rindu kat anak papa ni,” pinta Zairiel.
“Yeah! Danny tidur dengan papa,” girang Daniel Iman. Dieratkan pelukan di tubuh Zairiel. Kucupan di pipi diberikan.
“Papa nak mandi dulu. Dah melekit badan papa ni. Jom kita masuk bilik.”
Daniel Iman tersenyum dan mengangguk. Seminit kemudian, dahinya berkerut.
“Mama tak ikut sekali ke?” tanya Daniel Iman tatkala terpandang Nur Syahirah.
Zairiel mematikan langkah. Apa jawapan yang harus diberikan kepada Daniel Iman? Matanya memandang wajah Nur Syahirah.
“Tak apalah, Danny. Mak cik tidur kat sini saja. Kan Danny rindu dengan papa. Mak cik tak nak ganggu Danny dengan papa,” kata Nur Syahirah. Mengerti akan pandangan Zairiel itu.
“Jom!” ajak Zairiel sebaik sahaja mendengar kata-kata Nur Syahirah.
Nur Syahirah hanya memandang. Dilabuhkan duduk di birai katil sambil menahan sebak di dada. Sikap dingin Zairiel menyesakkan nafas dan fikiran.