Sabtu, 25 Mac 2017

Terus Mencintaimu - Bab 30







HANIF menyandarkan tubuh ke kerusi. Otaknya ligat berfikir. Iris! Hatinya menyebut nama itu. Kenapa nama itu terlintas di fikirannya ketika ini? Kenapa sejak akhir-akhir ini wajah Iris menyapa tubir matanya? Adakah disebabkan kebenaran siapa Iris yang sebenarnya membuatkan fikirannya asyik memikirkan gadis itu?
Hanif menghela nafas ringan. Kata-kata Haidar dan Aidil meniti di minda. Cacat! Kenapa mereka berdua menyatakan perkara yang sama. Siapa yang cacat? Adakah Iris Eryna cacat? Mustahil gadis itu cacat. Hatinya menolak keras.
Hanif masih lagi berfikir. Wajah Iris menyapa mata. Cantik! Puji Hanif dalam hati. Berbeza dengan Iris Eryna yang dikenalinya dahulu. Sewaktu di bangku sekolah. Gadis itu berperwatakan seperti lelaki. Kasar dan brutal. Maka dari itu tidak ada sesiapa yang berminat untuk berkawan dengan gadis itu.
“Huh! Apasal aku fikir pasal dia?” rengus Hanif, sendirian.
Dia bangun dari duduk lalu melangkah menuju ke jendela. Matahari pagi memancar sinar ke pelusuk alam. Tenang tetapi tidak setenang hatinya. Kenapa dia berasa bersalah? Malah, perkataan ‘cacat’ terngiang-ngiang di minda. Apa maksud Haidar dan Aidil? Siapa yang dikatakan cacat itu?
“Iris?” Hanif menduga. Adakah Iris yang dimaksudkan oleh Haidar dan Aidil itu?
Lantas, dia menghampiri meja kerja semula. Sampul surat yang bersaiz A4 dicari dari celahan himpunan fail. Satu persatu fail ditolak. Setelah berjumpa, isi dari dalam sampul tersebut dikeluarkan lalu dibaca. Pembacaannya terhenti pada satu perenggan.

‘Terlibat dalam satu kemalangan sehingga meragut kaki kiri dan terpaksa memakai kaki palsu untuk menyokong tubuh. Cik Iris Eryna ‘cacat’ sejak 10 tahun yang lepas.’

“Ya Allah!” sebut Hanif, spontan.
Terkejut tatkala mengetahui kebenaran itu. Dia meneruskan pembacaan. Kenapa sebelum ini dia tidak membaca helaian tersebut?

‘Cik Iris Eryna pernah cuba untuk membunuh diri namun sempat diselamatkan oleh Dato Rashid dan Datin Arniza yang kebetulan ternampak peristiwa itu. Tidak lama selepas itu, Cik Iris Eryna telah diambil sebagai anak angkat oleh pasangan tersebut.’

Hanif terduduk. Dia meraup wajah. Sungguh, dia tidak menyangka atas apa yang berlaku kepada Iris selama ini.
“Ya Allah, apa yang telah aku lakukan pada dia?” luah Hanif dalam nada kesal.
Rasa bersalah menyelinap masuk ke dalam hati. Ingatannya memutarkan semula memori lama. Kenangan 10 tahun yang lepas.
“Aku bersalah! Aku seksa dia!” sebut Hanif kemudian. Perlukah dia meminta maaf daripada Iris Eryna?


“PENJARA?” sebut Iris dalam nada terkejut.
Encik Jamil sekadar mengangguk. Itulah maklumat yang diperolehinya daripada seorang kenalan mengenai keluarga Iris.
Uncle tak salah orang?” tanya Iris inginkan kepastian.
“Ya, Iris. Uncle tak salah orang. Ayah Iris kini berada di penjara.” Encik Jamil membalas. Cuba untuk menyakinkan Iris.
“Atas kesalahan apa, uncle?” Iris masih lagi bertanya.
“Atas kesalahan merompak.” Encik Jamil berkata perlahan.
Iris mengangguk perlahan. Dia tidak terkejut mendengarnya. Memang sepatutnya dari dulu lagi ayahnya itu dipenjarakan.
“Baguslah!” ujar Iris berserta senyuman di bibir.
Encik Jamil yang mendengar berkerut dahi.
“Sepatutnya dari dulu lagi dia patut dipenjarakan atas tuduhan mendera dan memukul,” sambung Iris dalam nada tenang.
Encik Jamil tidak membalas. Dia hanya mendengar. Kisah hidup Iris sudah lama diketahuinya. Iris sendiri yang bercerita sewaktu dia dilantik sebagai penyiasat.
“Iris nak pergi melawat dia,” ujar Iris seraya memandang ke wajah Encik Jamil.
Encik Jamil turut sama menoleh. Wajah Iris di hadapan dipandang seketika.
“Iris nak jumpa dengan dia.” Iris mengulangi permintaannya tadi.
“Boleh, Iris. Nanti uncle bawa Iris pergi jumpa dengan ayah Iris,” balas Encik Jamil berserta anggukan di kepala.
“Terima kasih, uncle. Iris dah banyak menyusahkan uncle.”
“Jangan cakap macam tu, Iris. Uncle cuma jalankan tugas yang telah diamanahkan.”
Iris sekadar tersenyum. Walau apa pun, dia tetap terhutang budi dengan Encik Jamil. Telah banyak yang Encik Jamil lakukan untuknya.
“Macam mana dengan mak Iris?” Iris bertanya seraya memandang ke wajah Encik Jamil. Hampir dia terlupa dengan maknya itu.
Encik Jamil membalas pandangan. Pertanyaan Iris meniti di minda. Hatinya berkira-kira untuk menjawab.
“Uncle Jamil!” Iris memanggil. Dia berkerut dahi melihat riak di wajah lelaki tua itu.
Encik Jamil menghela nafas ringan. Dia membuang pandang ke luar restoran buat seketika. Hatinya masih lagi berkira-kira untuk memberitahu Iris tentang Puan Kalsom.
“Macam mana dengan mak Iris, uncle?” Untuk kali yang kedua Iris bertanya. Rasa berdebar ketika ini. Adakah perkhabaran buruk yang bakal diketahuinya sebentar nanti?
Encik Jamil menoleh ke wajah Iris. Ada baiknya dia memberitahu Iris perkara yang sebenar.
“Mak Iris dah meninggal,” beritahu Encik Jamil kemudian.
Iris tersentak. Meninggal? Sebutnya dalam hati. Benarkah dengan apa yang diberitahu oleh Encik Jamil itu?


“HAIDAR!” sergah Hanif, tiba-tiba dari muka pintu bilik.
Terkejut Haidar dengan tingkah laku Hanif. Dia mengurut dada sambil cuba menstabilkan pernafasan.
“Aku ada soalan nak tanya daripada kau,” kata Hanif sambil duduk di kerusi.
“Kau ni tak reti nak bagi salam ke apa? Terkejut aku, kau tahu tak?” balas Haidar dalam nada menekan.
“Aku ada soalan nak tanya daripada kau.” Hanif mengulangi pertanyaannya tadi.
Haidar memandang tajam ke wajah Hanif. Adiknya itu sengaja mendatangkan kemarahannya.
“Haidar!” Hanif memanggil.
“Kau nak tanya apa?” tanya Haidar dalam nada bengang.
“Iris! Iris Eryana!” balas Hanif.
Haidar tergamam. Iris Eryna! Sebut Haidar dalam hati. Berdebar-debar ketika ini. Kenapa Hanif bertanya tentang Iris Eryna?
“Kenapa dengan Iris?” Haidar masih berdebar-debar.
“Cacat! Betulkah Iris cacat?” Hanif serius bertanya. Wajah Haidar di hadapan dipandang meminta kepastian.
“Mana kau tahu?” Haidar mencapai fail. Dia berpura-pura membaca.
“Betul atau tidak?” Hanif menekan suara. Fail dari tangan Haidar dicapai lalu dicampak ke tepi.
“Kalau Iris cacat, kenapa? Ada kena-mengena dengan kau ke?” Haidar mendengus kasar. Geram dengan tindakan Hanif sebentar tadi.
Hanif terdiam. Dia menyandarkan tubuh ke kerusi. Rasa bersalah hadir dengan tiba-tiba. Pertanyaan Haidar terngiang-ngiang di minda.
“Kau penyebab Iris cacat?” Haidar menduga. Kenapa Hanif tiba-tiba senyap dan tidak bersuara? Malah, wajah Hanif kelihata pucat.
“Aku penyebab Iris cacat?” ulang Hanif dalam nada perlahan. Dia tertunduk memandang fail.
“Kau penyebab Iris cacat, Hanif?” Haidar sedikit terkejut.
Hanif mengangkat wajah.
“Kau?” Haidar inginkan kepastian.
“Tak! Aku tak ada kena-mengena dengan perempuan tu,” tukas Hanif, laju.
Haidar tidak membalas. Dia hanya memandang wajah kalut Hanif.
“Aku tak tahu dia accident dan cacat.” Hanif menggeleng perlahan.
Haidar masih lagi mendengar.
“Aku bukan penyebab dia cacat,” tukas Hanif, serius.
“Kau ni dah kenapa, Hanif? Yang kau beria sangat nak jelaskan pada aku, kenapa?”
Haidar memandang wajah Hanif. Adiknya itu kelihatan serba salah dan pucat. Apa yang tidak kena dengan Hanif? Adakah Hanif menyembunyikan sesuatu melihatkan tingkah laku adiknya itu?
“Kau sembunyikan sesuatu daripada aku ke, Nif.”
Hanif yang mendengar membalas pandangan Haidar.
“Kau…”
“Aku balik dulu,” pintas Hanif lalu bangun dari duduk. Dia melangkah menuju ke pintu bilik. Ada baiknya dia beredar dari situ. Tidak mahu Haidar bertanya lagi.
Haidar turut sama bangun dari duduk. Dia memandang langkah Hanif.
“Kau penyebab Iris cacat, Hanif?” Haidar tidak berpuas hati. Dia yakin, Hanif sedang menyembunyikan sesuatu dan ada kena-mengena dengan Iris Eryna.
Hanif memberhentikan langkah. Dia menggenggam erat tangan. Persoalan Haidar masih mengganggu fikiran. Benarkah dia penyebab kecacatan Iris?
Tanpa membalas, dia segera beredar dari situ. Dia perlu mencari jawapan kepada pertanyaan Haidar. Berharap agar dia bukan penyebab Iris Eryna cacat.


“AAARRGGHHH!!!!” Iris menolak fail dari atas meja. Dia mendengus kasar.
“Tak guna!” marah Iris lagi. Rasa sakit di hati saat ini. Kebenaran yang diketahui amat melukakan hati.
“Iris, kenapa ni?” tegur Dato Rashid dengan tiba-tiba.
Iris tersentak. Dia memandang ke arah Dato Rashid yang sedang menapak masuk ke dalam bilik.
Dato Rashid melangkah masuk ke dalam bilik. Fail dan kertas berselerak di atas lantai. Apa yang sedang berlaku kepada Iris? Sebaik sahaja diberitahu oleh Sarah, dia segera menuju ke bilik Iris. Adakah Iris mempunyai masalah?
“Sarah beritahu uncle yang dia terdengar Iris menjerit. Sebab itu uncle datang ke bilik Iris. Kenapa, Iris? Iris ada masalah?” tanya Dato Rashid sambil melangkah menghampiri Iris di meja kerja.
Iris tidak membalas. Air mata bergenang di tubir mata. Menanti untuk menitis membasahi pipi.
“Sarah!” Dato Rashid menjerit memanggil Sarah.
“Saya, dato!” balas Sarah beberapa minit kemudian di muka pintu bilik.
“Tolong ambilkan saya segelas air,” suruh Dato Rashid pula.
Sarah mengangguk. Dia segera menuju ke pantry untuk mengambil air. Dia turut berasa risau melihat keadaan Iris.
Dato Rashid menghampiri Iris. Raut wajah Iris yang pucat dipandang.
“Abang!” Teguran Datin Arniza mengejutkan Dato Rashid. Pantas, dia menoleh ke arah Datin Arniza.
“Niza!” tegur Dato Rashid pula.
“Iris, kenapa ni?” Datin Arniza menegur. Dia segera melangkah menghampiri Iris.
Iris yang mendengar terus mendakap tubuh Datin Arniza. Sungguh, dia berasa kecewa ketika ini. Rasa sedih atas apa yang berlaku.
Dato Rashid menarik nafas lega. Mujurlah Datin Arniza datang tepat pada masanya memandangkan mereka berdua sudah berjanji untuk keluar bersama pada petang nanti. Jika tidak, bagaimana untuk memujuk Iris? Dia yakin, Iris menghadapi masalah besar melihatkan keadaan anak angkatnya itu. Hanya Datin Arniza yang sesuai untuk membantu Iris.
“Dato, air!” ujar Sarah dari arah belakang.
Dato Rashid menoleh. Dia mencapai gelas yang dihulurkan oleh Sarah berserta ucapan terima kasih.
Sarah mengangguk. Dia segera beredar dari situ. Ada baiknya dia tidak masuk campur dalam urusan bosnya. Mungkin perkara itu melibatkan hal peribadi Iris Eryna.
“Kenapa ni, sayang?” Datin Arniza bertanya. Dia mengusap belakang Iris sambil cuba meredakan kemarahan Iris.
“Iris kecewa, aunty. Kecewa!” luah Iris dalam nada bergetar.
“Kecewa sebab apa?” Dato Rashid pula bertanya.
Iris meleraikan pelukan. Wajah Datin Arniza dan Dato Rashid dipandang silih berganti. Rasa sebak hadir dalam hati. Rasa syukur turut sama menumpang di hati. Bersyukur kerana berjumpa dengan pasangan itu.
Pasangan yang telah mengangkatnya sebagai anak angkat mereka. Pasangan yang telah banyak berjasa kepadanya. Tidak mungkin dia dapat membalas kesemua jasa yang telah diberikan oleh pasangan itu. Hanya doa yang dipanjatkan kepada Allah agar diberi kesenangan dan kebahagiaan kepada Dato Rashid dan Datin Arniza di dunia dan di akhirat.
“Kenapa, sayang?” Datin Arniza mengulangi pertanyaannya tadi.
“Hanif penyebab Iris cacat!” beritahu Iris dalam nada kecewa.



Alhamdulillah. Terima kasih pada yang sudi follow Terus Mencintaimu. Saya terpaksa stop di bab 30. Untuk mengetahui kisah seterusnya, boleh dibaca dalam versi cetak nanti. In shaa Allah, bakal keluar di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) 2017 yang akan berlangsung pada 28 April sehingga 7 Mei 2017. Penerbit mana? Saya akan update once dapat maklumat dari penerbit.




Jumaat, 24 Mac 2017

Terus Mencintaimu - Bab 29







IRIS menghela nafas ringan. Rasa tenang berada di kampung ketika ini. Sejak kelmarin lagi dia berada di kampung. Sekadar untuk melepaskan keletihan di samping mencari ketenangan. Kebenaran yang diketahui sedikit sebanyak telah memberi tekanan kepadanya. Maka dari itu, dia memerlukan rehat untuk berfikir.
Mujurlah Dato Rashid amat memahami akan keadaannya. Rasa terhutang budi dengan lelaki tua itu. Rasa bersalah kerana menyusahkan Dato Rashid. Malah, dia juga telah melibatkan Dato Rashid dalam masalahnya. Semakin bersalah dirasakannya.
“Assalamualaikum,” sapa seseorang dari arah belakang.
Iris tersentak. Dia menoleh ke belakang. Melihat gerangan yang menyapanya.
“Iris?” sebut Encik Qamarul berserta senyuman di bibir.
Uncle Qamarul,” balas Iris turut sama tersenyum.
“Bila sampai?”
“Kelmarin!”
“Kelmarin? Kenapa tak contact uncle? Boleh kita jumpa.”
Iris tidak membalas. Dia sekadar tersenyum.
“Kenapa ni?” tanya Encik Qamarul sambil melabuhkan duduk.
“Kenapa? Maksud uncle?” soal Iris pula.
“Iris ada masalah ke?”
Iris hanya membisu. Tidak tahu untuk menjawab. Perlukah dia mengiakan pertanyaan Encik Qamarul?
Uncle tahu. Kalau Iris balik ke sini, mesti Iris ada masalah. Betul, kan?” tebak Encik Qamarul. Itulah firasat hatinya terhadap kehadiran Iris di kampung.
Iris masih membisu. Dia sekadar tersenyum. Seminit kemudian, dia menganggukkan kepala tanda setuju dengan tebakan Encik Qamarul.
“Masalah apa? Itu pun kalau Iris tak keberatan untuk bercerita pada uncle.”
Iris menghela nafas ringan.
“Masalah kerja, uncle.”
“Oh, pasal kerja. Jangan difikirkan sangat, Iris. Kerja ni tak akan habis.”
“Saya tahu uncle. Saya cuba buat yang terbaik dalam kerjaya saya.”
Encik Qamarul sekadar tersenyum. Dia memandang wajah Iris seketika. Sungguh, wajah itu seperti pernah dilihatnya dahulu. Sejak pertemuannya dengan Iris, sedaya upaya dia cuba untuk mengingati namun tidak berjaya.
“Iris memang bukan orang kampung ni, kan?” Encik Qamarul bertanya. Persoalan yang masih belum dijawab memerlukan jawapan.
Iris sedikit tersentak. Dia memandang ke wajah Encik Qamarul. Perlukah dia menjawab pertanyaan Encik Qamarul itu?
“Wajah Iris mengingatkan uncle pada seseorang. Tapi, uncle lupa siapa. Maklumlah dah tua. Ingatan pun lemah,” jelas Encik Qamarul lagi.
“Pelanduk dua serupa kut, uncle. Dalam dunia ni kan ada 7 wajah yang hampir sama,” balas Iris sekadar menepis tanggapan Encik Qamarul.
“Hurm… mungkin juga,” angguk Encik Qamarul.
Iris tersenyum. Dia mengucap syukur kerana rahsianya masih kemas disimpan. Identitinya masih belum terbongkar. Bukannya dia tidak mahu berterus-terang. Belum tiba masanya untuk dia memperkenalkan dirinya.
Kebenaran siapa Haidar dan Hanif masih belum dapat diterima. Dia memerlukan masa untuk menerima semua itu. Malah, dia juga berharap tidak berjumpa dengan Hanif mahu pun Haidar.
Deringan telefon mematikan lamunan pendek Iris. Dia menyeluk poket seluar lalu mengeluarkan telefon bimbit. Nama di skrin ditatap seketika.
Uncle Jamil?” sebut Iris dalam nada perlahan.
“Siapa?” Encik Qamarul sekadar bertanya.
“Err… kawan, uncle. Iris jawab call ni dulu,” balas Iris lalu bangun dari duduk. Tanpa menunggu, dia menjauhi Encik Qamarul. Berdebar-debar ketika ini. Perkhabaran apa yang bakal diberitahu oleh Encik Jamil sebentar nanti.
Encik Qamarul sekadar memandang. Dia menarik nafas lalu melepaskan ringan. Agak lama dia tidak bertanya khabar dengan anak-anaknya. Ada baiknya dia menelefon bertanya khabar dengan Haidar dan Hanif.


“BETUL ke, uncle?” tanya Iris inginkan kepastian.
“Betul, Iris,” sahut Encik Jamil dari hujung talian.
“Ya Allah! Syukur alhamdulillah. Terima kasih Allah. Terima kasih, uncle,” ucap Iris penuh ikhlas. Bergenang air mata di tubir matanya itu.
Uncle akan siapkan laporan dan serahkan pada Iris lepas Iris balik ke sini,” beritahu Encik Jamil berserta nafas ringan.
“Baiklah, uncle. Buat masa sekarang, Iris nak tenangkan fikiran dulu. Bila Iris dah bersedia, Iris akan datang jumpa dengan uncle di sana.”
“Iris berehatlah puas-puas dulu. Uncle tak nak Iris sakit. Uncle dah anggap Iris macam anak uncle sendiri.”
“In shaa Allah, uncle. Terima kasih atas pertolongan uncle selama ini. Semoga Allah membalas kesemua jasa uncle terhadap Iris,” doa Iris buat Encik Jamil.
“Aamiin. Terima kasih, Iris. Uncle letak dulu. Nanti contact uncle bila Iris dah balik ke sini,” pesan Encik Jamil lalu mematikan talian.
Iris sekadar mengangguk. Dia mengucap syukur kerana usahanya dan juga Encik Jamil berhasil. Keluarganya sudah ditemui dan dia akan mengetahuinya sebaik sahaja dia pulang ke Kuala Lumpur.
Bukannya Encik Jamil tidak boleh memberitahu di mana keluarganya berada, cuma dia sendiri yang melarang. Dia memerlukan ruang serta kekuatan untuk bertemu dengan keluarganya. Bila dia sudah bersedia, dia sendiri yang akan menemui keluarganya sebaik sahaja mengetahui daripada Encik Jamil.
“Terima kasih, Allah. Terima kasih atas rahmatMu,” doa Iris lalu meraup wajah.


“KAU nak pergi lunch tak?” tanya Aidil dari muka pintu bilik.
Hanif tersentak. Dia mengangkat wajah lalu memandang ke arah muka pintu bilik. Wajah Aidil menyapa mata.
“Kau nak pergi lunch tak?” ulang Aidil buat kali yang kedua.
Hanif mengerling jam di laptop. Masa sudah merangkak ke pukul 1.30 petang. Dia menghela nafas ringan. Berkira-kira untuk menerima ajakan Aidil.
Aidil melangkah masuk ke dalam bilik Hanif. Wajah kawannya itu dipandang.
“Kau, kenapa?” tanya Aidil sambil melabuhkan duduk.
Hanif tidak menjawab. Dia menghulurkan sekeping sampul surat bersaiz A4 kepada Aidil dan dibalas baik oleh rakan baiknya itu.
Aidil berkerut dahi. Sampul surat apa yang dihulurkan oleh Hanif?
“Iris Eryna dan Ery adalah orang yang sama,” ujar Hanif dalam nada tenang.
Termati pembacaan Aidil. Dia mengangkat wajah memandang ke wajah Hanif.
“Orang yang selama ini aku cari dan benci,” beritahu Hanif lagi.
Aidil membisu. Dia menghabiskan pembacaan. Setelah itu, dia mengangguk perlahan. Barulah dia tahu siapa Iris Eryna yang sebenarnya.
“Aku tak sangka orang yang aku cari selama ini rupa-rupanya orang yang sama. Orang yang aku benci ketika ini.”
“Nif, sudah-sudahlah.” Aidil menegur. Dia menggelengkan kepala.
“Selagi hati aku tak puas, selagi itu aku tak akan lepaskan dia.”
“Dendam akan memakan diri kau sendiri Hanif.”
“Ah! Aku peduli apa. Kau ingat begitu senang aku nak lupakan dengan apa yang dia dah buat pada aku dulu?”
“Aku tahu, Nif. Tapi….”
“Sudahlah! Aku malas nak dengar ceramah kau tu,” bengang Hanif bingkas bangun dari duduk. Dia melangkah menuju ke muka pintu bilik.
Aidil turut sama bangun dari duduk. Matanya mengekori langkah Hanif.
“Dan kau jangan sesekali nak nasihatkan aku. Kau dan Haidar sama saja!” amaran Hanif dalam nada keras.
“Hanif!” panggil Aidil.
Hanif tidak mempedulikan panggilan Aidil. Dia menarik pintu bilik lalu keluar dari ruangan itu.
“Dia cacat, Hanif!” beritahu Aidil, terang dan jelas.
Terhenti langkah Hanif sebaik sahaja mendengarnya. Dia menoleh ke wajah Aidil yang sudah pun menghampirinya di muka pintu bilik. Cacat? Bisik hatinya. Ingatannya mengimbas semula kata-kata Haidar sebelum dia keluar dari rumah abangnya itu.
“Cacat?” ulang Hanif berserta kerutan di dahi.


“AYAH sihat alhamdulillah. Haidar?” tanya Encik Qamarul dari hujung talian.
“Har sihat, ayah. Cuma sibuk sikit dengan kes,” balas Haidar dalam nada tenang.
“Kerja.. kerja juga Har. Kesihatan tu kena juga jaga. Tak pasal-pasal doktor jadi pesakit pulak. Tubuh kita perlu rehat juga,” tegur Encik Qamarul, lembut.
“Har tahu ayah. In shaa Allah, lepas semua ni selesai, Har akan ambil cuti berehat. Ada perkara yang Har perlu selesaikan dulu ayah,” beritahu Haidar sekadar menyedapkan hati ayahnya itu.
Encik Qamarul menghela nafas ringan. Dia mengangguk tanda faham.
“Ayah!” Haidar memanggil.
“Ya, Har,” sahut Encik Qamarul.
“Har minta maaf sebab tak balik…”
“Ayah faham. Har dan Hanif sibuk dengan kerja masing-masing. Ayah minta kamu berdua balik sebab ayah dah lama tak jumpa dengan kamu berdua. Then, ayah ada perkara nak bincangkan dengan kamu berdua tentang tanah kita kat seberang kampung tu,” pintas Encik Qamarul, laju. Faham dengan keadaan anak-anaknya itu.
“Kenapa? Ayah nak jual ke?” tanya Haidar ingin tahu.
“Cadangnya begitu la,” jawab Encik Qamarul bernada tenang.
“Har tak ada halangan, ayah. Mana yang baik untuk ayah, Har ikut saja,” beritahu Haidar. Dia pasti ada sebab kenapa ayahnya ingin menjual tanah tersebut.
Encik Qamarul melepaskan nafas lega. Haidar mudah dibawa berbincang berbanding Hanif. Anak bongsunya itu pasti menentang rancangannya nanti.
“Har dah jumpa dia,” ujar Haidar perlahan.
“Siapa?” soal Encik Qamarul kurang faham. Otaknya sedang berfikir.
Haidar membisu. Pasti ayahnya lupa.
“Maksud Har? Har dah jumpa dengan gadis tu?” tanya Encik Qamarul sebaik sahaja faham dengan apa yang cuba disampaikan oleh Haidar.
“Ya, ayah. Har dah jumpa dengan dia. Sekarang ni, Har tengah handle kes dia.”
“Kes? Kes apa?”
“Dia penghidap jantung berlubang ayah.”
“Allahuakhbar!”
“Har nak jaga dia ayah. Har akan cuba sembuhkan penyakit dia walaupun agak mustahil untuk sembuh.”
“In shaa Allah, Har. Banyaklah berdoa pada Allah. Semoga dipermudahkan segala urusan Har.”
“In shaa Allah, ayah. Har akan cuba yang terbaik untuk sembuhkan dia.”
Encik Qamarul hanya mendengar. Jauh di sudut hati, dia mendokan kesihatan gadis tersebut.
“Boleh ayah tahu siapa gadis tu?” Encik Qamarul sekadar bertanya.
“Nama dia….”
Uncle!” panggil Iris dari arah belakang dengan tiba-tiba.
Encik Qamarul tersentak. Dia menoleh ke belakang. Wajah Iris menyapa mata.
“Ayah!” Haidar memanggil dari hujung talian. Seakan pernah mendengar suara itu.
“Har, ayah letak dulu. Nanti ayah call Har lagi. Assalamualaikum,” kata Encik Qamarul lalu mematikan talian.
Haidar sedikit tersentak. Dia berkerut dahi sambil memikirkan sesuatu. Siapa gerangan yang memanggil ayahnya tadi?
“Suara tu macam….” Haidar mematikan ayat. Dia masih lagi berfikir.
“Iris Eryna?” sebut Haidar kemudian sebaik sahaja berfikir.


“IRIS minta diri dulu. Dah lewat ni,” ujar Iris berserta senyuman di bibir.
Encik Qamarul mengerling jam di pergelangan tangan. Masa sudah menghampiri ke angka 6.00 petang. Agak lama dia duduk di situ bersama dengan Iris.
“Baiklah, Iris. Uncle pun nak gerak juga,” balas Encik Qamarul turut sama tersenyum.
“Sebelum tu, Iris nak tanya sesuatu boleh?”
“Nak tanya apa, Iris?”
 “Uncle kenal dengan Ehsan Bin Darus dan Kalsom Binti Mahmud?” Iris sekadar bertanya.
Encik Qamarul berkerut dahi. Hatinya mengulangi kedua-dua nama tersebut.
Uncle kenal?” tanya Iris semula.
“Ehsan Bin Darus. Kalsom Binti Mahmud?” ulang Encik Qamarul sambil cuba mengingatinya.
“Mereka tinggal di simpang tiga sana. Yang ada pondok usang tepi sawah,” beritahu Iris. Wajah berkerut Encik Qamarul ditatap seketika.
Encik Qamarul mengangguk perlahan. Barulah dia ingat dengan kedua-dua nama tersebut. Pernah beberapa kali dia berjumpa dengan mereka berdua tidak lama dahulu.
Uncle kenal?” Untuk kali yang ketiga Iris bertanya.
Uncle rasa macam kenal. Kalau tak silap uncle, pernah berjumpa beberapa kali dengan mereka berdua dahulu,” jawab Encik Qamarul berserta anggukan di kepala.
Uncle kenal dengan anak mereka?” Iris masih lagi bertanya. Entah kenapa dia ingin bertanya daripada Encik Qamarul.
Uncle ingat-ingat lupa Iris. Kenapa Iris tanya?” Encik Qamarul memandang ke wajah Iris. Kenapa Iris bertanya tentang mereka berdua? Adakah Iris mengenali mereka berdua?
“Tak ada apa, uncle. Iris saja tanya,” balas Iris lalu tersenyum.
Encik Qamarul turut sama tersenyum. Dia terfikirkan sesuatu. Adakah Iris ada kena-mengena dengan keluarga itu? Mungkinkah Iris….
“Iris anak mereka berdua?” Terpancul pertanyaan itu daripada bibir Encik Qamarul. Matanya tepat ke wajah Iris.
Iris menelan liur sendiri. Dia membalas pandangan Encik Qamarul. Apa jawapan yang harus diberikan kepada lelaki tua itu?