Khamis, 23 Oktober 2014

Seandainya Tuhan Mengizinkan! - Bab 8








“DOKTOR ZAIRIEL!” panggil Sakinah dari muka pintu.
Zairiel mengangkat muka. Wajah Sakinah menyapa mata.
“Doktor dah makan?” tanya Sakinah, berbasa-basi.
“Belum lagi. Dah pukul berapa, Kak Kinah?” tanya Zairiel, ramah. Sudah bertukar panggilannya itu. Sebagai menghormati orang yang lebih tua darinya.
Sakinah menapak masuk ke dalam bilik. Dilabuhkan duduk di kerusi berhadapan dengan Zairiel. Senyuman diberikan buat doktor muda itu.
“Pukul satu, doktor.”
Zairiel tersentak. Dikerling jam di pergelangan tangan. Ternyata masa sudah pun merangkak ke angka satu petang. Keluhan ringan terlepas daripada bibir.
“Masih ada pesakit lagi ke Kak Kinah?”
“Tak ada lagi doktor,” beritahu Sakinah,menggeleng.
“Alhamdulillah, ramai yang datang ke klinik saya. Terima kasih pada Kak Kinah kerana tolong saya promosikan klinik saya ni,” ucap Zairiel, ikhlas.
“Perkara kecik saja doktor. Lagipun, klinik doktor ni lagi murah dari klinik yang sedia ada. Doktor pun ramah dan baik. Tentu ramai yang suka datang ke sini,” kata Sakinah berserta kata-kata pujian buat Zairiel.
“Hisy, tak adalah Kak Kinah. Saya ni biasa-biasa saja,” bidas Zairiel, malu.
Malu, tatkala dipuji oleh Sakinah. Bukan itu yang diharapkan selama ini. Asalkan pesakit selesa berurusan, sudah memberi kepuasan padanya.
“Doktor ni, malu-malu pulak. Apa yang Kak Kinah cakapkan ni ada benarnya. Ramai yang puji doktor. Bukan Kak Kinah sahaja tau,” terang Sakinah, tersenyum.
Zairiel hanya tersenyum. Disandarkan badan sekadar melepaskan lelah buat seketika. Matanya memandang bekas yang dibawa oleh Sakinah. Hatinya tertanya-tanya akan isi di dalam bekas makanan itu.
“Eh, lupa pulak Kak Kinah. Ini ha, ada kuih sikit. Doktor makanlah!” kata Sakinah, tersengih. Hampir dia terlupa tentang bekas makanan di tangannya itu.
“Kuih?”
“A’ah! Kuih karipap, doktor.”
“Kak Kinah beli ke?”
“Tak doktor. Pak Hamdan bagi tadi. Dia kata, kat tadika ada buat jamuan hari ni. Jadi, Syira bagi sikit pada Pak Hamdan dan suruh bagi kat doktor sekali,” beritahu Sakinah. Bekas makanan di tangan ditolak mendekati Zairiel lalu membukanya.
“Cubalah doktor. Susah nak dapat karipap macam ni.”
Berkerut dahi Zairiel mendengarnya. Apa yang dimaksudkan oleh Sakinah itu?
“Hanya Syira sahaja yang pandai buat karipap sedap macam ni. Karipap Syira tak boleh lawan dengan karipap-karipap yang ada kat pekan ni,” cerita Sakinah bersungguh.
Ketawa kecil Zairiel mendengarnnya. Tanpa bersuara, dicapai seketul karipap dari dalam bekas makanan lalu dimasukkan ke dalam mulut dan mengunyahnya.
“Macam mana, doktor?” tanya Sakinah tidak sabar.
Zairiel masih lagi mengunyah. Berkerut dahinya sambil otaknya dikerah berfikir. Seakan pernah merasai karipap seperti ini. Tetapi, di mana?
“Macam mana, doktor?” ulang Sakinah masih menanti.
“Sedap!” balas Zairiel, sepatah.
“Kan Kak Kinah dah cakap tadi. Sedap, kan?”
Zairiel mengangguk. Membenarkan kata-kata Sakinah. Otaknya masih lagi memikirkan sesuatu. Sesuatu berkaitan dengan karipap itu.
“Nanti Kak Kinah beritahu pada Syira yang doktor suka dengan karipap dia.”
“Syira? Maksud Kak Kinah, Syira yang buat karipap ni?”
“Ya Allah! Doktor ni, kenapa? Takkan baru makan seketul, doktor dah hilang ingatan.”
Zairiel berkerut dahi. Kurang mengerti akan kata-kata Sakinah.
“Kan Kak Kinah dah beritahu tadi, Syira yang buat karipap ni. Doktor dah lupa ke?”
“Oh, yalah. Kak Kinah dah beritahu tadi. Maaf, saya tak perasan.”
“Tak apa. Kak Kinah faham. Mesti baru pertama kali doktor rasa karipap ni. Tu yang jadi blur,” kata Sakinah ketawa kecil.
“Sebelum ni, saya pernah rasa karipap seperti ni Kak Kinah,” mulai Zairiel sehabis sahaja kuih karipap dimakan.
“Maksud doktor?” tanya Sakinah berkerut dahi.
“Kawan baik saya. Rasanya sama seperti karipap yang Syira buat,” jawab Zairiel, tersenyum. Dicapai botol mineral dari atas meja lalu meneguk air dari dalamnya.
Sakinah yang berada di hadapan hanya memerhatikan sahaja tingkah laku Zairiel.
“Bila saya makan karipap ni tadi, saya teringat kat dia. Saya rindukan dia,” luahZairiel pula tanpa segan silu di hadapan Sakinah.
“Dia tu, girlfriend doktor ke?” tanya Sakinah sekadar ingin tahu.
Zairiel tersenyum. Apa jawapan yang harus diberikan kepada Sakinah?Girlfriend? Jika Nur Syahirah menjadi girlfriendnya dahulu, pasti gelaran ‘isteri’ telah diberikan buat gadis itu. Tetapi, semuanya sudah terlambat. Nur Syahirah pergi tanpa khabar berita.
“Doktor… doktor…” panggil Sakinah, lembut.
“Eh… apa dia, Kak Kinah?” Zairiel terpinga-pinga.
“Doktor mengelamun ke? Kalau macam tu Kak Kinah minta diri dulu. Doktor makanlah karipap tu. Kalau doktor nak lagi, Kak Kinah boleh minta Syira buatkan untuk doktor,” terang Sakinah bingkas bangun. Senyuman diberikan kepada Zairiel.
“Eh, tak payahlah susah-susah. Apa pulak kata Syira nanti,” tegah Zairiel, malu.
“Tak apa. Syira pun mesti tak kesah. Kak Kinah pun suka juga kalau doktor dengan Syira. Bagai pinang dibelah dua,” balas Sakinahlalu tersenyum penuh makna. Tanpa menunggu, dia segera beredar dari bilik itu.
Zairiel tersenyum kelat. Rasa rindu terhadap Nur Syahirah mencengkam diri. Adakah Nur Syahirah turut sama merinduinya ketika ini?


“SYIRA ni memang sengaja, kan?” tegur Nora.
Nur Syahirah sekadar tersengih. Bukan niatnya menyusahkan Nora. Tetapi atas sebab-sebab yang boleh difikirkan munasabah, maka dia tidak perlu berjumpa dengan Doktor Zairiel. Alasan kerana berjumpa dengan pegawai di Pejabat Kesihatan Daerah.
Maka dari itu, Nora diarahkan pergi berjumpa dengan Doktor Zairiel sekali gus menyerahkan surat penghargaan kepada doktor itu.
“Puan Jamilah suruh dia, dia suruh kita pulak,” rungut Nora.
“Alah Kak Nora ni, janganlah marah. Sorry sangat-sangat. Bukannya Syira tak nak pergi jumpa dengan Doktor Zairiel tu. Kan Syira kena…”
“Yalah, Kak Nora faham. Kalau tak nak tu, macam-macam alasan bagi. Nasib baik alasan Syira tu boleh diterima pakai. Kalau tidak….” Nora mematikan ayat. Berharap, Nur Syahirah memahami akan gantungan ayatnya itu.
“Okey… okey… lepas ni, kalau Kak Nora suruh Syira jumpa dengan sesiapa pun Syira akan pergi. Tapi bukan Doktor Zairiel,” kata Nur Syahirah, tersenyum.
“Kenapa pulak macam tu?”
“Syira segan la nak jumpa dengan dia. Tambah-tambah bila Kak Nora kata dia tu handsome dan smart, lagilah Syira jadi takut.”
“Kenapa pulak nak takut?”
“Takut jatuh cinta!” kata Nur Syahirah ketawa kecil.
“Hisy, ada-ada sajalah Syira ni. Apa salahnya kalau jatuh cinta dengan doktor tu? Sepadan dengan Syira, Kak Nora rasa,” usik Nora, tersengih.
“Hisy, tak nak la Syira. Syira ni siapa, dia tu siapa. Bagai langit dengan bumi. Bagai enggang dengan pipit. Mana nak sepadan,” bidas Nur Syahirah.
“Hai, belum apa-apa lagi dah mengalah. Belum cuba belum tahu. Sudah cuba baru tahu,” terang Nora, ketawa kecil.
Nur Syahirah tersenyum kelat. Otaknya cuba merencana kata-kata Nora. Perlukah dia mencuba untuk bercinta lagi? Bercinta lagi? Dahinya berkerut tiba-tiba. Adakah selama ini dia bercinta? Tidak! Dia tidak pernah bercinta.
Apa yang pasti, dia pernah merasai perasaan jatuh cinta. Perasaan kasih dan sayang serta cinta terhadap seseorang lelaki. Lelaki yang bernama Zairiel Iqwan. Adakah rasa cinta terhadap Zairiel Iqwan masih kekal di hatinya itu?
So, apa kata pegawai PKD tu?” tanya Nora menyentak lamunan Nur Syahirah.
“PKD?” ulang Nur Syahirah, berkerut.
“Hai, mengelamun ke? Ingatkan Doktor Zairiel?” usik Nora.
Nur Syahirah tidak membalas. Matanya memandang wajah sengihan Nora.
“Kan Syira pergi jumpa pegawai kat Pejabat Kesihatan Daerah. So, apa kata pegawai tu?”
“Oh, tentang tu. Pegawai tu akan uruskan semuanya untuk kita. Apa-apa nanti, mereka hantar surat pada kita.”
“Hurm, tak mengapalah kalau dah macam tu. Kita tunggu sajalah!”
Nur Syahirah sekadar mengangguk. Matanya memandang tingkah laku anak-anak murid yang sedang menjamu selera. Hari ini mereka mengadakan jamuan kesyukuran sempena kejayaan program bersama kanak-kanak kurang upaya pada minggu lepas.
“Daniel Iman mana?” tanya Nora tatkala menyedari ketiadaan Daniel Iman.
Nur Syahirah turut sama melilaukan mata. Kelibat Daniel Iman tidak kelihatan.
“Bukan ke Iman ada kat sini tadi?”
“A’ah, tadi ada. Tapi, sekarang tak ada pulak,” beritahu Nora.
Nur Syahirah berdebar-debar. Perasaan risau menumpang di hati. Ke mana Daniel Iman pergi?
“Syira…”
“Syira pergi cari Iman sekejap,” pintas Nur Syahirah berlalu pergi.
Nora sekadar mengangguk. Matanya menghantar langkah Nur Syahirah sehingga hilang di sebalik bangunan. Ke mana Daniel Iman pergi?


“ZAIRIEL!” tegur seseorang dari muka pintu bilik.
Zairiel tersentak. Diangkat wajah dan memandang sesusuk tubuh yang menegurnya sebentar tadi. Buntang matanya melihat susuk tubuh itu.
“Kenapa? You terkejut tengok I ke?” tanya Adila sambil menapak masuk ke dalam bilik. Dilabuhkan duduk dan menatap kasih wajah di hadapannya itu.
“You buat apa kat sini? Macam mana you tahu klinik I?” tanya Zairiel, tegas.
Adila tersenyum. Matanya masih menatap wajah Zairiel. Betapa rindunya dia terhadap Zairiel. Walaupun baru sebulan, rasa rindu itu semakin mencengkam diri.
“Macam mana you tahu klinik I?” ulang Zairiel lalu bersandar ke kerusi.
“Farid!” jawab Adila, sepatah.
“Farid?” ulang Zairiel, berkerut.
Adila sekadar mengangguk. Senyuman masih terbias di wajah. Otaknya mengimbau semula pertemuan tidak sengaja dengan Farid di sebuah pasaraya dua hari yang lepas. Mujur juga Farid mahu memberi alamat Zairiel.
Jika tidak, sampai ke hari ini dia tidak akan tahu di mana Zairiel tinggal. Hendak bertanya sendiri daripada Zairiel, pasti jawapan hampa yang akan diperolehinya.
So, you nak apa daripada I sekarang ni Dila?”
“I belum hilang penat lagi you dah nak halau I, Zairiel?”
“I tak suruh pun you datang ke sini? You yang sendiri cari masalah.”
Adila menghela nafas berat. Sukar benar untuk memahamkan lelaki di hadapannya itu. Bagaimana untuk membuktikan keikhlasannya kepada Zairiel?
“I tengah sibuk, Dila. Ramai pesakit nak jumpa dengan I. Ada baiknya you beredar dari klinik I sekarang.” Zairiel beralasan.
“Sampai hati you buat I macam ni Zairiel. Apa salah I selama ni? I dah buat yang terbaik untuk you. I dah korbankan banyak masa untuk you,” luah Adila, sebak.
Zairiel menghela nafas berat. Pen di tangan diletakkan di atas meja. Diraup mukanya sekali dan memandang tepat ke wajah menunduk Adila.
“I sanggup jaga anak you asalkan you terima I,” sambung Adila.
“Dila, dah banyak kali I beritahu pada you. I anggap you sebagai kawan dan tak lebih daripada itu. I harap sangat you faham,” balas Zairiel, perlahan.
“Tapi, I tak kisah dengan status you.”
“I tahu. Tapi, you tahukan macam mana ayah I? Sehingga ke hari ini, ayah I tetap tak galakkan I berkawan dengan you. You sendiri tahu penerimaan ayah I terhadap you, bukan?”
Adila mengangguk lemah. Ada benarnya kata-kata Zairiel itu. Sehingga ke hari ini, Encik Zahrin tidak dapat menerimanya. Sebab apa, dia sendiri tidak tahu.
“You ke sini dengan siapa?” tanya Zairiel, berbasa-basi.
“Seorang. I drive ke sini,” jawab Adila.
Zairiel mengangguk perlahan. Wajah Adila ditatap mesra. Sungguh kasihan dia melihat Adila. Sudah terlalu lama Adila memendam perasaan. Tetapi apakan daya. Dia tidak mampu untuk membalas cinta Adila. Mungkin ada yang lebih baikbuat Adila.
“Mari, I belanja you makan,” ajak Zairiel seraya bangun.
Adila berkerut dahi. Wajah Zairiel ditatap meminta kepastian.
“You tak sibuk ke?”
“Tak apalah. I temankan you sekejap,” balas Zairiel dan menapak ke muka pintu bilik.
Adila yang melihat bingkas bangun dari duduk. Langkah diatur mengekori Zairiel daripada belakang. Senyuman terbit di bibirnya ketika itu.
“Kak Kinah, ada pesakit lagi tak?” tanya Zairiel setibanya di kaunter.
“Err.. tak ada doktor,” jawab Sakinah, bergetar.
“Kalau macam tu, saya nak keluar sekejap. Sebelum Kak Kinah balik nanti saya masuk,” beritahu Zairiel sambil mengerling jam di dinding.
“Baiklah, doktor!” balas Sakinah, tersenyum.
Matanya memandang gadis yang sedang berdiri di sisi Zairiel. Cantik dan menawan.
Come, Dila!” ajak Zairiel lalu melangkah keluar dari klinik.
Adila yang sedikit tersentak mengekori Zairiel daripada belakang. Senyuman diberikan kepada pembantu Zairiel.
“Hurm, cantik! Girlfriend doktor kut?” luah Sakinah, sendirian.
Matanya mengekori langkah Zairiel dan Adila.
“Jangan-jangan, dia ni kut yang doktor cerita kat aku pagi tadi.”
Tanpa membuang masa, peralatan dikemas dan melangkah masuk ke dalam bilik Zairiel. Sekadar untuk memastikan keadaan bilik itu kemas ataupun tidak.
Thanks, Zairiel!” ucap Adila setibanya di kereta.
Thanks? For what?”
“Luangkan masa untuk I walaupun you tak suka dengan I.”
“I bukannya tak suka dengan you. I suka berkawan dengan you. Tapi, seperti yang I beritahu pada you selama ni, I anggap you sebagai kawan dan tak lebih dari itu. Hati I tetap pada dia,” jelas Zairiel seraya menekan punat unlock kereta.
“Tapi, sampai bila Zairiel? Dia dah tak ada. Dia dah pergi daripada hidup you,” tanya Adila tidak berpuas hati.
“Selagi hati I masih pada dia,” jawab Zairiel lalu masuk ke dalam perut kereta.
Adila mendengus ringan. Dia memboloskan diri masuk ke dalam kereta. Wajah Zairiel yang sedang menjawab telefon ditatap berkerut. Kenapa wajah Zairiel beriak terkejut?
“Anak I hilang, Dila!” beritahu Zairiel sebaik sahaja mematikan talian.
Adila terkejut. Matanya memandang tingkah laku Zairiel yang sudah pun memulakan pemanduan. Ke mana Zairiel hendak pergi ketika ini? Adakah ke tempat makan ataupun menyelesaikan masalah kehilangan anaknya itu?



Selasa, 21 Oktober 2014

Seandainya Tuhan Mengizinkan! - Bab 7






“HAHAHA.. kau biar betul, Syira?” gelak Farhana.
“Betullah! Takkan aku nak tipu pulak,” tegas Nur Syahirah.
“Jangan-jangan… doktor tu dah jatuh cinta pada kau tak?”
“Mengarutlah kau, Hana.”
“Apa pulak mengarutnya? Dah nampak tanda-tanda yang dia dah jatuh cinta pada kau.”
“Tanda?”
Farhana sekadar mengangguk. Matanya menatap kasih wajah Nur Syahirah.
“Tanda apa? Aku tak faham.”
“Hisy, kau ni Syira. Takkanlah kau tak tahu tanda-tanda orang dah jatuh cinta. Sebelum ni, macam mana kau rasa bila kau jatuh cinta pada Zairiel dulu?”
Nur Syahirah menggaru kepala yang tidak gatal. Dikerahkan otak supaya berfikir.
“Aku yakin. Doktor Zairiel tu dah jatuh cinta pada kau. Kalau tidak, takkan la dia nak jumpa dengan kau face to face.”
“Aku… aku…” Sukar untuk Nur Syahirah bersuara. Otaknya masih lagi cuba berfikir akan penjelasan Farhana itu.
“Selalunya kan, kalau orang tu dah jatuh cinta senyuman tak lekang daripada bibir. Asyik termenung sana, termenung sini. Then, bila nama dia terdetik kat hati kita, kita akan rasa bahagia. Bila aku tengok kau, aku rasa tanda-tanda semua tu ada pada kau sekarang ni,” terang Farhana, tersengih.
Nur Syahirah berkerut dahi. Matanya menatap wajah sengihan Farhana. Seminit kemudian, satu cubitan hinggap di lengan Farhana.
“Aduh! Sakitlah Syira,” rengek Farhana.
“Padan muka kau. Siapa suruh kau pandai-pandai buat statement?” ejek Nur Syahirah.
“Alah, aku main-main ajelah. Takkan itu pun tak boleh,” rungut Farhana sambil meraba lengannya yang terasa sakit.
“Yalah tu main-main,” bidas Nur Syahirah, mencebik.
“Kalau betul, kau nak buat apa Syira?” tanya Farhana sekadar ingin tahu.
Nur Syahirah tersentak. Dihalakan mata ke luar jendela. Apa jawapan yang harus diberikan kepada Farhana?
“Kalau dia benar-benar ikhlas dengan kau, kau boleh terima dia? Maksud aku, status dia dan Daniel Iman,” sambung Farhana lagi. Wajah kawannya itu ditatap mesra.
Nur Syahirah menghela nafas berat. Otaknya masih lagi memikirkan jawapan.
“Syira, kau boleh terima ke?” ulang Farhana.
“Kalau dah tertulis dalam kamus hidup aku yang dia jodoh aku, aku terima dengan seikhlas hati aku,” kata Nur Syahirah, ikhlas.
“Hurm, aku dah agak jawapan kau. Sengaja aku tanya. Nak tengok perasaan kau tu macam mana? Masih ingatkan Zairiel Iqwan ataupun tidak,” jelas Farhana, tersenyum.
Nur Syahirah hanya membisu. Kata-kata Farhana menusuk ke tangkai hati. Tidak semudah itu dia melupakan Zairiel Iqwan kerana lelaki itu sudah menjadi sebahagian dalam hidupnya. Malah, lelaki itu begitu penting dalam kisah hidupnya yang lalu.
“Aku masuk dululah, Syira. Dah mengantuk. Esok, Daniel Iman datang ke?” suara Farhana bingkas bangun.
“Haa.. apa dia?” tanya Nur Syahirah seakan tersedar daripada lamunan.
“Kau ni Syira, mengelamun ke?” tanya Farhana sedikit menekan.
“Aku.. aku.. tengah fikirkan…”
“Zairiel Iqwan? Betul, kan?” pintas Farhana.
Nur Syahirah hanya menunduk. Entah kenapa dia amat merindui Zairiel Iqwan ketika ini. Bagaimana untuk meluahkan rasa rindu itu?
“Syira!” panggil Farhana, geram.
“Apa?” tanya Nur Syahirah sedikit tersentak.
“Telefon kau tu berbunyi. Kau tak dengar ke?” jawab Farhana, keras.
“Oh, yeke. Sorry, aku memang tak dengar,” balas Nur Syahirah, tersengih.
Farhana mendengus keras. Dia segera menuju ke bilik. Entah bilalah kawannya itu akan berubah. Suka termenung dan berkhayal.
“Doktor Zairiel call kau, kan?” tanya Farhana, tiba-tiba dari arah pintu bilik.
Nur Syahirah tersentak. Dicapai telefon bimbit dan menatap nombor telefon di screen. Anggukan kecil diberikan sebagai tanda jawapan pada pertanyaan Farhana itu.
“Selamat bercintan-cintun,” usik Farhana lalu menapak masuk ke dalam bilik.
“Hana!” jerit kecil Nur Syahirah.
Telinganya disapa dengan gelak ketawa Farhana. Sengaja Farhana mengusiknya. Tanpa berlengah, butang hijau ditekan lalu melekapkan telefon ke telinga. Menanti sapaan dari hujung talian. Entah kenapa hatinya berdebar-debar. Adakah dia sudah jatuh cinta kepada doktor muda itu?


ZAIRIEL menatap kosong screen laptop. Sedari tadi, senyuman tidak lekang daripada bibir. Disentuh lembut dadanya yang sedang berdegup kencang. Adakah disebabkan Nur Syahirah, maka jantungnya berdetak hebat? Hebat daripada pertemuan pertamanya dengan Maisarah tidak lama dahulu.
Jika difikirkan semula, hanya Nur Syahirah yang bisa membuat jantungnya sebegitu. Nur Syahirah yang dikenali semenjak dari sekolah menengah lagi. Nur Syahirah yang sudah menjadi sebahagian daripada hidupnya. Kenapa rasa itu muncul sewaktu berbual bersama Nur Syahirah, pengasuh Daniel Iman? Adakah dia sudah jatuh cinta kepada gadis itu?
“Papa!” panggil Daniel Iman.
Tersentak Zairiel buat seketika. Lamunannya yang panjang berterbangan entah ke mana. Dihalakan mata ke arah Daniel Iman yang sudah pun duduk bersila di atas katil. Wajah anak kecil itu ditatap mesra.
“Papa, Danny takut!” adu Daniel Iman.
Berkerut dahi Zairiel mendengarnya. Dia bingkas bangun dari duduk dan menapak ke katil lalu naik ke atasnya. Dilabuhkan duduk di sisi Daniel Iman.
“Danny mimpi!”
“Danny mimpi apa?”
“Danny mimpikan mama. Dalam mimpi tu, mama suruh Danny terima Mak cik Syira,” beritahu Daniel Iman seraya memandang ke wajah Zairiel.
Semakin berkerut dahi Zairiel mendengarnya. Apa yang dimaksudkan oleh Daniel Iman?
“Papa, Danny tak suka Mak cik Syira. Kenapa mama suruh Danny terima Mak cik Syira?” tanya Daniel Iman, tegas.
“Danny, mimpi tu kan mainan tidur. Tak semestinya mimpi tu akan jadi kenyataan,” pujuk Zairiel, lembut.
“Kalau jadi kenyataan, macam mana papa?” tanya Daniel Iman sekadar menduga.
Zairiel mengeluh ringan. Ditarik tubuh Daniel Iman lalu mendakapnya kemas. Sekadar untuk menghalau perasaan risau di hati anak kecil itu.
“Papa, kalau betul macam mana?” ulang Daniel Iman.
“Kalau betul, Danny kena terima dengan seikhlas hati. Mungkin mama nak beritahu pada Danny yang Mak cik Syira boleh jaga Danny dengan baik sepertimana papa jaga Danny sekarang ni,” pujuk Zairiel pula.
“Tapi, Danny takut!”
“Kenapa nak takut?”
“Danny takut. Kalau papa kahwin dengan Mak cik Syira, papa tak sayang Danny lagi,” terang Daniel Iman bernada sebak.
Ketawa kecil Zairiel mendengarnya. Dileraikan dakapan lalu menatap kasih wajah menunduk Daniel Iman. Gelengan kecil diberikan kepada anaknya itu.
“Mesti papa lebih sayangkan Mak cik Syira.”
“Kenapa Danny fikir macam tu?”
“Sebab mama suruh papa kahwin dengan Mak cik Syira.”
“Danny… Danny… sudahlah! Danny tidur ya.”
Daniel Iman mengangguk. Dibaringkan tubuh dan memandang ke wajah Zairiel. Senyuman hambar diberikan kepada papanya itu.
“Esok, papa hantar Danny ke rumah Mak cik Syira,” beritahu Zairiel.
Daniel Iman tidak membalas. Matanya masih lagi menatap wajah Zairiel.
“Papa ada kerja yang perlu disiapkan. Danny tidur ya,” suruh Zairiel dan turun dari katil.
“Terima kasih, papa!” ucap Daniel Iman.
“Sama-sama, sayang,” balas Zairiel dan mengucup lembut dahi Daniel Iman.
Tanpa berlengah, dibawa langkah ke meja kerja. Dia perlu menyiapkan laporan mengenai kliniknya. Rasa bersyukur di atas penerimaan penduduk terhadap kliniknya itu.
“Papa sayangkan Danny?” tanya Daniel Iman, tiba-tiba.
Terhenti langkah Zairiel dek kerana pertanyaan itu. Dipusingkan tubuh dan menatap wajah tersenyum Daniel Iman. Hanya anggukan yang diberikan sebagai tanda jawapan kepada pertanyaan Daniel Iman itu.
Daniel Iman yang melihat mengangguk dan tersenyum. Ditutup mata sambil cuba menidurkan diri sendiri. Semoga tidurnya tidak diganggu dengan mimpi lagi.
Deringan telefon menyentak Zairiel. Dicapai telefon bimbit dan melihat nombor di screen. Keluhan berat terlepas daripada bibir.
“Kenapa dah lama tak contact ayah? Zairiel sengaja nak sakitkan hati ayah, kan?” tegur Encik Zahrin tanpa memberi salam terlebih dahulu.
Zairiel menghela nafas berat untuk kesekian kali. Dia melangkah ke luar rumah dan membuang pandang ke langit malam. Apa jawapan yang harus diberikan kepada ayahnya itu?
“Hujung bulan depan, ayah nak Zairiel balik. Ayah ada perkara nak bincang dengan Zairiel,” arah Encik Zahrin, tegas.
“Perkara apa lagi yang ayah nak bincangkan dengan Zairiel?” tanya Zairiel sambil melabuhkan duduk di kerusi di laman rumah.
“Boleh tak Zairiel dengar cakap ayah kali ni?” Tegas Encik Zahrin bertanya.
“Selama ini, Zairiel tak dengar cakap ayah ke?” sindir Zairiel.
“Zairiel jangan nak sindir ayah. Ayah buat demi kebaikan Zairiel juga.”
“Kebaikan apa, ayah? Zairiel rasa, bukan kebaikan tapi keburukan.”
“Zairiel!” tegur Encik Zahrin dari hujung talian.
“Sudahlah ayah. Zairiel malas nak bertekak dengan ayah lagi. Kalau Zairiel rasa nak balik, Zairiel balik la nanti,” putus Zairiel.
Malas memanjangkan perbualan itu lagi. Tidak ada gunanya dia bertekak jika ego Encik Zahrin melebihi segala-galanya.
“Jangan sesekali bawak budak tu balik sini. Ayah takkan terima. Faham!” amaran Encik Zahrin, keras dan mematikan talian.
Zairiel mendengus kasar. Digenggam erat telefon bimbitnya. Melepaskan kemarahan terhadap Encik Zahrin. Sampai bila ayahnya tidak dapat menerima Daniel Iman? Disebabkan kebencian Encik Zahrin terhadap Daniel Iman, dia terpaksa menyewa sebuah rumah. Sekali sekala sahaja dia balik ke rumah Encik Zahrin. Itu pun atas arahan Encik Zahrin dan bukan atas kerelaan hatinya sendiri.
Setiap kali dia dipaksa balik, setiap kali itulah dia terpaksa meninggalkan Daniel Iman bersama dengan seorang pengasuh yang diupah. Disebabkan pengalaman bersama dengan pengasuh itulah sehingga ke hari ini Daniel Iman menolak untuk menerima pengasuh. Pengalaman di mana Daniel Iman dimarahi dan didera oleh pengasuh. Dan, dia telah pun mengambil tindakan ke atas pengasuh itu.
Zairiel menghela nafas berat. Sampai bila dia harus menerima arahan serta mengikut kata-kata Encik Zahrin? Sampai bila hidupnya akan dikongkong oleh ayah sendiri? Dari mula dia menjejakkan kaki ke universiti sehinggalah dia bergelar seorang doktor, hidupnya sudah dikawal oleh Encik Zahrin. Sama seperti yang terjadi kepada Zafira.


“MACAM mana?” tanya Dato Ramlan.
“Masih degil!” jawab Encik Zahrin, mengeluh berat.
“Kau terlalu berkeras dengan dia Zahrin. Cuba kau berlembut dengan dia, mesti dia akan dengar cakap kau,” tegur Dato Ramlan.
“Cara macam mana lagi aku nak buat, Lan? Lembut, keras, semuanya aku dah buat. Tapi, anak aku tu tetap dengan keras kepalanya,” bentak Encik Zahrin.
Dato Ramlan tersenyum. Gelengan diberikan kepada kawan baiknya itu.
“Aku buat macam tu demi kebaikan mereka. Tapi, kenapa anak-anak aku tak faham dengan apa yang aku buat selama ini?” luah Encik Zahrin, sebak.
“Sabarlah Zahrin. Mungkin ada hikmah semuanya ni,” pujuk Dato Ramlan.
“Aku dah banyak bersabar dengan mereka,” keluh Encik Zahrin pula.
“Kau sebagai ayah kena banyak bersabar dengan karenah anak-anak. Dah jadi tanggungjawab kita untuk berikan yang terbaik pada mereka.”
“Aku tahu, Lan. Tapi…”
“Sudahlah Zahrin. Banyak-banyaklah bersabar. Lama kelamaan, Zairiel akan faham. Kenapa kau buat macam tu pada dia?”
“Aku harap macam tu jugalah.”
“Kau kena yakin. Semua yang kau lakukan dulu ada sebabnya. Buat masa sekarang ni, kau jangan terlalu bertegas dengan Zairiel. Aku takut, anak kau akan pergi lebih jauh dari sekarang ni,” nasihat Dato Ramlan seraya menyentuh lembut bahu Encik Zahrin.
Encik Zahrin sekadar mengangguk. Ada benarnya kata-kata Dato Ramlan. Semoga Zairiel memahami akan tindakannya selama ini.
So, macam mana dengan rancangan kau tu?” tanya Dato Ramlan.
“Tak pasti lagi. Kena tunggu Zairiel balik dulu.”
“Kau dengar dulu apa kata Zairiel. Lepas tu baru kau buat keputusan.”
“Aku harap Zairiel setuju dengan cadangan aku.”
“Kalau Zairiel tak setuju macam mana?” tanya Dato Ramlan sekadar menduga.
“Aku akan buat dia setuju,” jawab Encik Zahrin.
“Kau nak paksa dia ke, Zahrin? Kau jangan cari pasal. Kau sendiri tahu macam mana perangai anak kau tu. Apa yang dialami oleh Zafira dulu buatkan Zairiel memberontak. Selama ini, semua yang kau buat dia bantah dan tak setuju,” terang Dato Ramlan, menggeleng.
“Aku akan buat dia setuju.”
“Ikut suka hati kau la, Zahrin. Aku cuma nak nasihatkan kau. Jangan disebabkan ego kau yang tinggi melangit tu, Zairiel yang menjadi mangsa. Kau kena fikirkan perasaan anak kau juga. Dulu kau buat perkara yang sama. Tapi, dia menolak disebabkan gadis tu. Takkan sekarang ni kau nak paksa dia pada perkara yang sama?” Dato Amran meluahkan rasa di hati. Berharap, Encik Zahrin mengambil kira dengan kata-katanya itu.
Encik Zahrin hanya mendengar. Otaknya cuba merencanakan kata-kata Dato Amran.
“Kau fikirlah mana yang baik Zahrin. Aku sebagai kawan tetap menyokong kau asalkan tidak melebihi batasan,” sambung Dato Amran seraya memegang bahu Encik Zahrin.
Encik Zahrin mengangguk. Senyuman diberikan kepada Dato Ramlan. Ada baiknya dia berbincang terlebih dahulu dengan Zairiel seperti yang dicadangkan oleh Dato Ramlan itu.


Jumpa lagi! Happy Deepavali!


Isnin, 20 Oktober 2014

Seandainya Tuhan Mengizinkan! - Bab 6





ENCIK ZAHRIN masih ralit menatap fail. Dengusan kasar terlepas daripada bibir. Ditolak kasar fail itu. Sakit hati membaca laporan yang ditulis oleh orang bawahannya. Pantang sekali jika laporan yang diminta tidak menepati kehendak.
Encik Zahrin mengeluh berat. Ingatannya mengingati Zafira dan Zairiel. Rasa rindu terhadap kedua-dua anaknya itu. Bukan niatnya untuk mengongkong hidup Zafira dan Zairiel. Demi kebaikan Zafira dan Zairiel maka dia berbuat begitu.
Bingkai gambar yang berada di atas meja dicapai lalu menatap sayu wajah-wajah di dalam gambar itu. Selepas kematian isteri tersayang, dia berusaha menyara dan membesarkan Zafira dan Zairiel. Memberi yang terbaik kepada anak-anaknya. Namun, usahanya itu hanyalah sia-sia sebaik sahaja Zafira mengambil keputusan untuk berkahwin.
Bukannya dia tidak setuju. Disebabkan kedudukan dan kelayakan pemuda itu maka dia menolak keras perkahwinan Zafira. Natijahnya, Zafira bertekad untuk meninggalkan rumah sekaligus memutuskan hubungan dengannya. Sungguh, dia merasa sedih dan kecewa ketika itu.
Kini, Zairiel mengikut jejak langkah kakaknya, Zafira. Untuk tidak mahu pisang berbuah dua kali, diletakkan syarat kepada Zairiel. Syarat yang akan mengikat Zairiel agar sentiasa berada di sisinya. Namun, semuanya sia-sia belaka. Zairiel dengan sikap memberontak dan keputusan yang diambil oleh Zairiel telah melukakan hatinya.
“Encik Zahrin!” panggil Sally dari muka pintu.
Encik Zahrin menoleh. Wajah Sally menyapa mata.
“Maafkan saya, encik. Saya dah ketuk tapi encik tak dengar,” beritahu Sally, jujur.
“Tak apa. Ada apa, Sally?” tanya Encik Zahrin.
“Dato Amrannak berjumpa dengan Encik Zahrin,” beritahu Sally sambil menapak masuk ke dalam bilik.
“Dato Amran?” ulang Encik Zahrin, berkerut dahi.
Sally sekadar mengangguk.
“Kalau macam tu, suruh Dato masuk,” arah Encik Zahrin.
Sally akur. Dia melangkah keluar dari bilik untuk memanggil Dato Amran.
Encik Zahrin hanya memandang. Hatinya tertanya-tanya dengan kedatangan Dato. Jarang sekali Dato Amran ke Zahrin Holdings. Jika ada pun sekadar menghadirkan diri untuk bermesyuarat sahaja.
“Aku mengganggu kau ke?” tegur Dato Amran berserta senyuman sinis.
Tersentak Encik Zahrin dek kerana teguran itu. Senyuman paksa diberikan kepada Dato Amran sekaligus mempelawa lelaki tua itu duduk di kerusi.
“Apa tujuan kau ke mari?” tanya Encik Zahrin. Tidak mahu membuang masa.
Dato Amran ketawa kecil. Senyuman sinis masih terbias di wajah.
“Pasal business ke?”
“Kau ni, macam tak sabar-sabar nak halau aku dari office kau saja.”
“Aku tak suka buang masa. Tujuan apa kau ke mari?”
“Pasal anak aku dan anak kau.”
“Anak kau? Siapa? Adila?” Sinis Encik Zahrin bertanya.
Dato Amran mengepal tangan. Erat!
“Kau datang ke sini, ke office aku semata-mata nak bincang pasal anak kau dan anak aku? Aku ingatkan kau nak bagi aku business besar,” sindir Encik Zahrin.
Dato Amran mengeratkan lagi genggaman di tangan. Sakit hatinya mendengar sindiran Encik Zahrin. Wajah sinis Encik Zahrin ditatap benci.
“Berapa kali aku nak beritahu pada anak kau, Amran? Walau apa cara sekali pun yang anak kau lakukan, aku tetap tak berkenan.”
“Aku pun tak berkenan dengan anak kau.”
So, kalau kau dah tak berkenan, buat apa kau datang jumpa aku bincangkan hal ni lagi?”
Dato Amran menarik nafas dan menghembusnya lembut. Wajah tegang Encik Zahrin ditatap berserta senyuman sinis.
“Aku ada kerja yang nak dibuat. Keputusan aku tetap sama. Sampai bila-bila pun aku takkan terima anak kau. Aku dah ada calon yang terbaik untuk anak aku,” tegas Encik Zahrin.
“Okey, aku pun tak ingin anak aku berkawan dengan anak kau. Disebabkan kasih sayang seorang ayah, nak tak nak aku terpaksa lakukannya,” balas Dato Amranlalu bangun dari duduk.
Encik Zahrin mencebik. Kata-kata Dato Amran buat dengar dan tidak dengar sahaja.
“Tak apa, aku masih boleh bersabar dengan kau, Zahrin. Kalau tahap kesabaran aku dah menipis, tahulah kau langit tu tinggi ataupun rendah,” sambung Dato Amran sekadar peringatan.
Langkah dibawa menuju ke muka pintu bilik. Matanya memandang wajah tegang Encik Zahrin. Pasti Encik Zahrin sedang memikirkan akan maksud kata-katanya itu.
“Kau nak ugut aku, Amran?”
“Aku tak ugut. Sekadar nak ingatkan kau saja. Tak selama-lamanya kita berada di atas dan setiap perbuatan itu ada balasannya.”
“Kau jangan nak berlagak pandai depan aku la, Amran. Kau ingat, kau tu bagus sangat ke?” bidas Encik Zahrin.
Dato Amran segera beredar dari situ. Rasa kesal menumpang di hati. Jika bukan kerana Adila, tidak ingin dia menjejakkan kaki ke pejabat Encik Zahrin. Disebabkan rasa kasih dan sayang, digagahkan juga berjumpa dengan Encik Zahrin walaupun dia tahu jawapan yang bakal keluar daripada mulut Encik Zahrin akan mengecewakan hati Adila.


“APA? Papa tak tipu Dila?” tanya Adila dari hujung talian.
“Papa kan dah beritahu pada Dila, tapi Dila yang degil,” balas Dato Amran.
Adila mendengus kasar. Sakit hatinya mendengar penjelasan Dato Amran. Ternyata, Encik Zahrin masih tidak dapat menerima dirinya. Apa kurangnya dia jika nak dibandingkan dengan perempuan-perempuan lain? Jika diikutkan, dia terlebih layak buat Zairiel.
“Papa nak Dila lupakan Zairiel.” Tegas Dato Amran bersuara.
“Papa kan tahu pendirian Dila.”
“Papa tahu dan papa tak nak Dila dipandang rendah oleh Zahrin lagi.”
“Dila tak faham la papa. Kenapa Uncle Zahrin tu tolak Dila? Dila tak cantik ke?”
Dato Amran melepaskan nafas lembut. Bagaimana untuk menjawab persoalan Adila itu?
“Zairiel tolak Dila disebabkan perempuan tu. Perempuan tu dah lama pergi, papa.”
“Dila, dengar sini. Dila bukannya tak cantik… cantik. Tapi, Zahrin tu yang tak pandai nak menilai Dila,” pujuk Dato Amran, lembut.
Adila hanya mendengar. Keluhan berat terlepas daripada bibir. Selama ini, hanya persoalan itu yang bermain-main di minda. Kenapa Encik Zahrin menolaknya? Apa kurangnya dia jika nak dibandingkan dengan perempuan itu?
“Satu hari nanti, sikap angkuh dan sombong Zahrin tu akan memakan dirinya sendiri. Kita tunggu dan lihat saja apa yang Zahrin tu buat sekarang ni,” sambung Dato Amran, yakin.
Adila masih lagi mendengar. Otaknya cuba merencanakan penjelasan Dato Amran.
“Papa ada kerja ni. Lain kali kita berbual lagi,” dalih Dato Amran.
“Papa ada rancangan ke?” tanya Adila.
“Jangan balik lewat sangat Dila,” pesan Dato Amran dan mematikan talian.
“Papa! Papa!” panggil Adila.
Namun, panggilan itu tidak bersambut. Dato Amran sudah pun mematikan talian.
“Papa aku ni ada rancangkan sesuatu ke? Aku kena korek daripada papa aku ni.”
Tanpa membuang masa, dia segera beredar dari situ. Jam di tangan dikerling buat seketika. Masa sudah pun merangkak ke pukul tiga petang. Dia perlu berjumpa dengan seseorang. Orang yang diupah untuk mencari perempuan yang menjadi halangan selama ini.


“ALHAMDULILLAH, semuanya berjalan dengan lancar,” ucap Puan Jamilah, tersenyum. Matanya menatap mesra wajah Nur Syahirah.
“Syukur alhamdulillah, puan. Semuanya berjalan seperti yang kita rancangkan,” sokong Nur Syahirah turut sama tersenyum.
“Betul tu, Syira, Puan Jamilah. Semuanya berjalan dengan lancar. Mujur juga kita dapat sumbangan tu. Kalau tidak, susah juga untuk kita uruskan program bersama kanak-kanak kurang upaya ni,” sampuk Nora pula.
“Sebut tentang sumbangan, macam mana Kak Nora dapat sumbangan tu?” tanya Nur Syahirah, ingin tahu.
Nora dan Puan Jamilah tersenyum. Masing-masing menghalakan pandangan ke wajah berkerut Nur Syahirah.
“Kenapa?” tanya Nur Syahirah, berkerut dahi.
“Saya ke sana dulu nak uruskan sesuatu,” pamit Puan Jamilah.
Sekadar memberi ruang untuk Nora menjelaskan kepada Nur Syahirah. Dia tersenyum tatkala mengingati kisah Nora dua hari yang lepas.
Nora dan Nur Syahirah sekadar mengangguk. Mata mereka menghantar langkah Puan Jamilah sehingga hilang di sebalik orang ramai.
“Macam mana Kak Nora dapat sumbangan tu?” ulang Nur Syahirah lagi.
“Sumbangan tu semua Doktor Zairiel yang bagi,” jawab Nora, tersenyum.
“Doktor Zairiel? Papa Daniel Iman ke?”
“A’ah, papa Daniel Iman.”
“Kalau macam tu, kita kena ucapkan terima kasih pada dia Kak Nora.”
“Memang wajib ucap dan tugas tu Puan Jamilah minta Syira yang lakukan.”
“Err… Syira? Kenapa Syira pulak?” tanya Nur Syahirah, terkejut.
“Syira yang paling sesuai untuk ucapkan terima kasih pada doktor tu. Kak Nora, tak sesuai,” jawab Nora, selamba.
“Tapi, bukan ke Kak Nora yang minta sumbangan tu? Jadi, Kak Nora la yang kena berterima kasih pada dia,” tukas Nur Syahirah.
“Kak Nora ni tak sesuai. Syira yang paling sesuai. Umur Syira dengan doktor tu sebaya. Lagi mudah nak berkomunikasi. Macam Kak Nora ni dah tua. Segan dan malu pun ada juga.”
“Tapi Kak Nora…”
“Ala, Syira bawa surat dan serahkan pada dia. Tapi, kalau Syira nak mengurat doktor tu pun apa salahnya. Handsome dan smart Kak Nora tengok,” potong Nora, tersenyum makna.
“Hisy, Kak Nora ni. Ke situ pulak,” bidas Nur Syahirah, tersenyum kelat.
“Betul Syira. Kak Nora rasa, Syira dengan doktor tu bagai pinang dibelah dua. Masa Kak Nora nak jumpa dia minta sumbangan hari tu, nyaris Kak Nora tak tercium dengan dia,” cerita Nora, tersengih.
“Tercium? Maksud Kak Nora?” tanya Nur Syahirah, berkerut.
“Masa Kak Nora nak masuk bilik dia, kebetulan dia pun nak keluar. Nasib baik Kak Nora sempat bagi emegency break. Kalau tidak, mahu tercium akak dengan doktor tu,” cerita Nora lagi ketawa kecil. Masih terngiang-ngiang di minda akan peristiwa itu.
Tertawa Nur Syahirah mendengarnya. Gelengan kecil diberikan kepada Nora.
“Boleh ya, Syira.” Nora memujuk.
“Hurm, nanti Syira fikirkan,” balas Nur Syahirah.
“Alah, tak payahlah nak fikir-fikir lagi. Syira pergi saja kat klinik dan serahkan surat tu pada Doktor Zairiel. Kalau kita nak suruh orang hantarkan bagi pihak kita, tak manis dan tak elok pulak Kak Nora rasa. Yalah, orang tu dah bagi sumbangan pada kita seikhlas hati. So, kita pun kenalah tunjukkan keikhlasan hati kita juga,” terang Nora, panjang lebar.
Nur Syahirah tersenyum. Otaknya cuba merencana penerangan Nora. Ada benarnya juga dengan kata-kata Nora itu.
“Macam mana, Syira? Alah, tak payahlah nak malu. Syira pun dah kenal dan jaga Daniel Iman. Mestilah Syira kenal dengan papanya juga,” sambung Nora masih mencuba.
“Baiklah, Kak Nora. Nanti Syira tolong hantarkan surat penghargaan tu pada dia.”
“Alhamdulillah. Nanti Puan Jamilah bagi surat tu pada Syira. Terima kasih, Syira.”
“Perkara kecil saja, Kak Nora.”
“Kak Nora ke sana dulu. Nak tolong Puan Jamilah,” pamit Nora berlalu pergi.
Nur Syahirah sekadar mengangguk. Tanpa berlengah, dia melangkah menuju ke bahagian pentas untuk mengemas peralatan yang telah digunakan. Seketika itu, telefon bimbitnya berbunyi. Digagau beg tangan dan mencapai telefon bimbit dari dalamnya.
“Kenapa, Hana?” tanya Nur Syahirah sebaik sahaja salam berjawab. Tanpa menyedari gerangan yang menelefonnya.
“Cik Syira, saya ni. Zairiel,” jawab Zairiel.
“Err.. maaf. Saya tak perasan tadi. Ingatkan housemate saya yang call.”
“Tak apa. Saya ada perkara nak bincang dengan Cik Syira.”                    
“Perkara? Perkara apa?”
“Saya rasa, ada baiknya kalau kita berjumpa. Kalau kita nak bercakap dalam telefon ni, satu hari pun tak boleh habis.”
“Jumpa?” ulang Nur Syahirah, terkejut.
Ketawa kecil Zairiel mendengar suara terkejut Nur Syahirah. Pasti Nur Syahirah terkejut dengan permintaannya itu. Bukan dia sengaja hendak berjumpa, tetapi hatinya didesak untuk berbuat begitu. Ada sesuatu yang menarik minatnya untuk berkenalan dengan pengasuh Daniel Iman yang bernama Nur Syahirah itu.
“Perlu ke?” tanya Nur Syahirah, inginkan kepastian.
“Saya rasa perlu.” Selamba Zairiel menjawab.
“Err… buat masa sekarang ni, saya sibuk dengan urusan sekolah. Lain kali sajalah doktor,” dalih Nur Syahirah.
Jantungnya sudah berlari laju. Disentuh lembut dadanya itu. Kenapa jantungnya berdegup dengan pantas?
“Bukan sekarang, Cik Syira. Kalau Cik Syira free, baru kita jumpa. Saya tak memaksa.”
Nur Syahirah tersenyum kelat. Terasa malu ketika ini.
“Boleh, kan Cik Syira?” Zairiel masih mencuba.
“Haa.. boleh… boleh…” jawab Nur Syahirah, tersekat-sekat.
“Cik Syira ni kelakar juga orangnya. Sama macam kawan saya. Bila dia takut, suara dia macam Cik Syira juga. Terketar-ketar,” beritahu Zairiel, jujur.
Nama Nur Syahirah meniti di benak hati. Sungguh, dia amat merindui gadis itu.
Gulp! Nur Syahirah menelan liur. Kelat! Siapakah yang dimaksudkan oleh Zairiel itu?
“Cik Syira..” seru Zairiel, lembut.
Tersentak Nur Syahirah mendengar seruan itu. Ditelan air liurnya berkali-kali. Suara itu amat dikenali. Adakah Zairiel yang sedang berbual bersama ketika ini ialah Zairiel Iqwan? Lelaki yang pernah menjadi sebahagian dalam hidupnya dahulu.
“Cik Syira…” panggil Zairiel lagi.
“Err.. maaf, doktor. Saya mengelamun sekejap,” balas Nur Syahirah.
“Maaf, kalau saya mengganggu.”
“Eh, tak adalah. Saya ni suka mengelamun.”
“Sama macam kawan saya tu. Dia pun suka mengelamun,” cerita Zairiel, ketawa kecil.
Masih segar di ingatan tingkah laku Nur Syahirah sewaktu mereka berdua berkawan dahulu.
Semakin berdebar Nur Syahirah rasai ketika ini. Perlukah dia berjumpa dan bersemuka dengan Zairiel? Sekadar meleraikan setiap pertanyaan di mindanya ketika ini.
“Saya letak dulu. Kalau Cik Syira free, Cik Syira beritahu pada saya,” suara Zairiel.
“Insya-Allah, nanti saya beritahu pada doktor,” balas Nur Syahirah.
“Assalamualaikum,” ucap Zairiel dan mematikan talian.
“Waalaikumussalam,” jawab Nur Syahirah turut sama mematikan talian.
Hatinya tertanya-tanya. Siapakah Doktor Zairiel yang sebenar? Adakah Doktor Zairiel itu merupakan Zairiel Iqwan?
“Ya Allah, kalau benarlah dia, apa aku nak buat?” bisik hati Nur Syahirah, sendirian.

Terima kasih sudi baca. Jumpa lagi!
J