Isnin, 20 Februari 2017

Terus Mencintaimu - Bab 6






“OKEY! Aku tahu. Kau janganlah risau. Aku tak lupa,” kata Iris sambil memutarkan stereng kereta membelok ke kanan jalan.
“Aku cuma nak ingatkan kau saja. Takut kau lupa,” balas Zakry dari hujung talian.
“Aku tak lupa, Zack. Thanks kerana ingatkan aku,” ucap Iris bernada ikhlas.
Zakry sekadar mengangguk. Nafas ringan dilepaskan.
“Minggu depan mak nak buat kenduri.”
“Kenduri?”
“A’ah. Dah lama tak buat kenduri lepas….”
“Kalau kau perlukan bantuan, beritahu aku.”
Iris tidak membalas. Zakry sengaja memintas kata-katanya. Pasti Zakry tidak mahu dia mengingati kisah lama.
“Aku tunggu kau kat tempat biasa.”
“Okey! Aku akan datang.”
Zakry menghela nafas lega. Ucapan syukur meniti di benak hati. Bersyukur kerana Iris sudah boleh menerima kenyataan.
“Aku letak dulu. Apa-apa nanti aku call kau,” suara Iris dari hujung talian.
“Apa-apa hal jangan lupa beritahu pada aku,” pesan Zakry bernada lembut.
“I will, Zack. Kau satu-satunya sahabat aku dunia dan akhirat. Thanks for being my friend,” balas Iris bernada ikhlas. Sungguh, dia terhutang budi dengan Zakry selama ini.
“Kau seorang yang ikhlas dan jujur. Disebabkan itu aku berminat nak berkawan dengan kau daripada orang lain,” balas Zakry pula.
Iris hanya mendengar. Kata-kata Zakry meniti di minda saat ini.
“Kau masih mencari dia, Iris?” Zakry bertanya. Sekadar ingin tahu.
Iris tidak membalas. Apa jawapan yang harus diberikan kepada Zakry?
“Mungkin dia….”
“Aku yakin aku akan jumpa dengan dia, Zack,” pintas Iris berserta nafas ringan.
“Kalau kau tak jumpa, macam mana?”
Iris membisu. Dia mencari jawapan kepada pertanyaan Zakry.
“Tak apalah, Iris. Aku doakan kau berjumpa dengan dia semula,” suara Zakry.
Pasti, Iris tidak ada jawapan kepada pertanyaannya tadi. Ada baiknya dia menghentikan topik itu. Khuatir Iris akan mengingatinya.
Iris masih tidak membalas. Kereta sudah lama diberhentikan di bahu jalan. Memberi sepenuh tumpuan kepada perbualan mereka berdua.
“Aku letak dulu. Apa-apa nanti jangan lupa beritahu pada aku.” Zakry berpesan untuk kesekian kali.
“Okey! Jumpa malam nanti,” balas Iris lalu mematikan talian.
Nafas ditarik dan dilepaskan ringan. Disandarkan tubuh ke kusyen kereta sambil memikirkan pertanyaan Zakry.
“Aku yakin, Zack. Aku yakin yang suatu hari nanti aku akan berjumpa dengan dia,” suara Iris sendirian. Memberi keyakinan kepada dirinya sendiri.
Setelah beberapa minit menenteramkan perasaan, Iris menyambung pemanduan. Jam di dashboard dipandang. Masa sudah merangkak ke angka lapan tiga puluh minit pagi.
“Ya Allah!” ucap Iris tatkala terdengar dentuman kuat dari arah belakang kereta.
Dia segera memberhentikan kereta lalu mengintai dari cermin pandang belakang. Sebuah kereta telah melanggar keretanya.
“Haish!!! Pagi-pagi dah buat hal,” rengus Iris lalu mematikan enjin kereta.
“Mata tu letak kat kepala lutut agaknya,” bebel Iris pula sambil keluar dari dalam perut kereta. Langkah dibawa menghampiri belakang kereta untuk melihat.
“Aduh! Habis kemek buntut kereta aku. Kena mintak ganti rugi ni,” kata Iris sebaik sahaja melihat kerosakan keretanya. Kemudian, dia menghalakan mata ke arah kereta yang melanggarnya tadi. Melihat pemandu kereta tersebut.
Hanif sedikit terkejut. Bagaimana dia boleh melanggar kereta orang? Diraup wajah sambil melepaskan dengusan ringan. Dikerling jam di pergelangan tangan buat seketika. Khuatir dia akan terlewat menghadiri mesyuarat di Putrajaya.
“Encik!” Iris menegur sambil mengetuk cermin tingkap kereta.
Hanif menghalakan mata ke arah yang mengetuk. Terkejut tatkala melihat wajah yang berada di luar keretanya.
Iris turut sama terkejut. Tidak menyangka akan berjumpa dengan pemuda itu lagi.
“Tak ada orang lain lagi ke aku nak jumpa?” bisik Iris sendirian. Dilihatnya Hanif sudah menapak keluar dari dalam perut kereta.
So?” tanya Hanif sebaik sahaja keluar. Dia bersandar lalu berpeluk tubuh.
So?” ulang Iris berkerut dahi.
“Berapa?”
Iris tersenyum sinis. Lelaki itu seorang yang berlagak.
“Kau beritahu saja berapa. Aku bayar.”
“Seribu.”
What?”
One thousand.”
“Kau ingat kereta kau tu BMW? Audi? Porsche? Range Rover?” Hanif menyindir.
Iris yang mendengar ketawa kecil. Wajah sinis Hanif ditatap buat seketika.
“Setakat Myvi cabuk dah nak berlagak,” cebik Hanif, meluat.
“Kau peduli apa kalau aku berlagak dengan Myvi aku ni.”
Hanif masih lagi mencebik. Wajah Iris di hadapan dipandang dari atas ke bawah.
“Kalau kau tak ada duit, beritahu sajalah. Tak payah nak berlagak sangat la,” sindir Iris pula berserta ketawa kecil.
Hanif menggenggam erat tangan. Sakit hatinya mendengar sindiran Iris.
So, kau ada duit ke tak? Kalau tak ada, kita bawa kes ni ke balai.” Iris berpeluk tubuh sambil bersandar di bonet kereta.
“Huh! Kau ingat aku tak mampu?”
Maybe!”
Hanif mendengus kasar. Terasa dicabar oleh gadis itu. Tanpa berlengah, dikeluarkan dompet dari dalam poket belakang seluar. Dibuka lalu ditarik beberapa keping not RM100 dan dihulurkan kepada Iris.
“Harga kau!” Hanif menekan suara. Huluran masih tidak dibalas.
Iris memandang wang kertas yang dihulur. Senyuman kecil terbit di bibir. Sudah beberapa kali mereka berjumpa secara tidak sengaja. Pemuda itu masih dengan lagaknya. Masih dengan egonya.
“Kenapa? Tak cukup?”
Hanif mengeluarkan lagi beberapa keping not RM100. Dihulurkan kepada Iris namun gadis itu tidak membalas huluran.
Iris tidak membalas. Dia melangkah menuju ke kereta semula. Dia memandang Hanif buat seketika berserta senyuman yang manis.
“Nanti aku hantar bil pada kau,” suara Iris lalu masuk ke dalam kereta.
Hanif yang melihat melepaskan dengusan kasar. Panas hatinya ketika ini. Iris sengaja memperlekehkannya. Sengaja menjatuhkan maruahnya.
“Sial! Tak guna punya perempuan!” marah Hanif seraya menendang tayar kereta.
“Aduh!” rengek Hanif kemudian.
Dia memandang kiri dan kanan. Adakah tindakannya tadi dilihat orang? Rasa sakit di hati masih lagi bersisa. Acapkali Iris memalukannya.
“Kau ingat kau hebat sangat ke? One day kau akan kenal siapa aku yang sebenarnya, Iris Eryna,” kata Hanif penuh azam. Digenggam erat tangan sambil menahan rasa sakit di hati. Dia yakin akan mengenakan Iris suatu hari nanti.


“HAI, tegang saja muka tu aku tengok, kenapa?” tegur Aidil tatkala terlihat Hanif.
Hanif tidak membalas. Dia melangkah masuk ke dalam bilik. Panas hatinya hari ini.
“Apa hal ni?” Aidil masih lagi bertanya. Pasti ada perkara yang membuatkan Hanif beriak tegang sebegitu.
“Sakit hati aku ni kau tahu tak?” balas Hanif berserta dengusan kasar.
“Iyalah! Tapi sebab apa?” tanya Aidil lagi. Duduk dilabuhkan berhadapan dengan Hanif. Wajah kawannya itu ditatap meminta penjelasan.
Hanif mendengus lagi. Sejak peristiwa pagi tadi dia berperasaan marah dan benci. Malah, dia juga tidak ada mood ketika bermesyuarat. Mujurlah mesyuarat itu sekadar mesyuarat biasa dan tidak melibatkan projek.
“Macam mana dengan meeting? Okey tak?”
“Tak okey!”
Aidil mengangguk perlahan. Pasti ada seseorang yang telah membuatkan Hanif berasa marah dan tegang sebegitu.
“Siapa?” Aidil sekadar menduga.
“Minah tak guna! Dia fikir dia hebat sangat?” marah Hanif sedikit tegang.
Aidil tersenyum. Dugaannya benar belaka. Seseorang telah mendatangkan kemarahan Hanif. Siapa yang dimaksudkan oleh Hanif itu?
“Ikutkan hati aku tadi, mahu penampar aku bagi,” sambung Hanif lagi. Meluahkan kemarahan di hadapan Aidil.
“Okey! Aku tahu kau tengah marah. So, siapa yang kau marahkan ni?” soal Aidil ingin tahu.
Belum pernah lagi Hanif berkeadaan begitu. Jika ada pun hanya kemarahan biasa sahaja. Majikan kepada pekerja.
“Berani betul dia perlekehkan aku. Jatuhkan maruah aku. Haishh!!! Sakit hati aku ni, kau tahu tak?” luah Hanif sambil memukul lembut dada sendiri.
Aidil tidak membalas. Diputarkan memori lama. Wajah seseorang menyapa mata. Hanya ‘dia’ yang sering menjadi mangsa kemarahan Hanif. Sejak dulu lagi, hanya ‘dia’ yang membuatkan hidup Hanif tidak aman.
Kebencian Hanif terhadap ‘dia’ sukar untuk dibendung dan sehingga ke hari ini, kawannya itu masih menyimpan dendam terhadap ‘dia’. Hari ini, dia melihat kebencian dan kemarahan yang sama. Siapa yang Hanif maksudkan? Adakah orang itu bakal senasib dengan ‘dia’?
“Tolong hantar aku ke Shah Alam nanti,” ujar Hanif sebaik sahaja kemarahannya reda. Aidil di hadapan dipandang.
“Hantar kau? Kereta kau?” soal Aidil kurang jelas.
“Bengkel!” jawab Hanif, sepatah.
Aidil berkerut dahi.
“Aku langgar kereta minah tu pagi tadi. Nasib baik aku tak lambat hadir meeting tu.” Hanif menjelaskan kedudukan sebenar. Nafas dihela ringan.
“Minah? Minah mana?” Aidil berminat. Nama serta wajah seseorang meniti di minda ketika ini. Adakah Iris Eryna yang dimaksudkan oleh Hanif itu?
“Minah yang kau banggakan sangat tu la.” Hanif mencebik meluat.
Aidil yang melihat ketawa kecil. Dia menggelengkan kepala seketika.
“Dia fikir dia bagus sangat. Dia belum kenal dengan aku lagi.”
“Memang dia bagus.”
Hanif menoleh mendengar jawapan Aidil.
“Memang dia bagus dan hebat. Aku kagum dengan dia. Dalam setahun, dia berjaya dapatkan tender serta projek dari company besar dan terkenal.”
Hanif tidak membalas. Dia masih mencebik.
“Belum pernah aku jumpa orang seperti dia.”
Hanif masih membisu. Dia memandang wajah Aidil seketika.
“Kalau kita ada staf macam dia, confirm company kita tersenarai di bursa saham Malaysia,” suara Aidil lagi. Senyuman meniti di bibir.
“Huh! Tak ingin aku ambil dia jadi staf company ni. Tak pasal-pasal, dia pijak kepala kita nanti,” balas Hanif kurang setuju.
Aidil masih lagi tersenyum. Wajah Hanif dipandang.
“Dia cantik dan ayu,” puji Aidil kemudian lalu tersengih.
“Cantik? Ayu? Mata kau tu rabun agaknya,” sindir Hanif sambil menjeling.
Tergelak Aidil melihatnya. Dia bingkas bangun dari duduk lalu mengemaskan penampilan. Jam di pergelangan tangan dipandang seketika.
“Aku balik bilik dulu. Pukul berapa kau nak aku hantar ke Shah Alam?”
“Tunggu mekanik aku call. Nak confirmkan kerosakan.”
“Okey! Apa-apa nanti beritahu aku.”
Hanif sekadar mengangguk. Matanya menghantar langkah Aidil yang sudah menghampiri pintu bilik.
“Jangan lupa pertemuan kau malam nanti,” pesan Aidil sambil memulas tombol pintu bilik. Menunggu untuk beredar dari situ.
Hanif berkerut dahi. Bagaimana Aidil tahu tentang pertemuan malam nanti?
“Macam mana….”
“Haidar call aku minta remind pada kau,” pintas Aidil lalu menghilangkan diri. Pasti persoalan itu yang ditanya oleh Hanif.
Hanif sedikit tersentak mendengar jawapan Aidil. Adakah selama ini Haidar meminta Aidil menjadi penyampainya? Acapkali Aidil mengingatkannya tentang pertemuan keluarga. Mungkinkah Aidil diupah atau diarah oleh ayah atau Haidar untuk memerhatikannya?



Jumaat, 17 Februari 2017

Terus Mencintaimu - Bab 5






IRIS menyandarkan tubuh ke kepala katil. Terasa segar badannya selepas mandi. Jam di dinding dipandang buat seketika. Waktu sudah menghampiri ke angka sembilan malam. Seusai sholat tadi, dia menelefon Zakry. Sekadar berbual-bual bersama dengan kawan baiknya itu.
Sudah lama dia berkawan dengan Zakry. Segala masalah diceritakan kepada pemuda itu. Tidak pernah rasa bosan dan jemu mendengar masalahnya. Bersyukur kerana mempunyai kawan baik seperti Zakry.
Iris memejamkan mata buat seketika. Wajah pemuda yang ditemuinya siang tadi meniti di tubir mata. Seakan pernah melihat serta mengenali wajah itu sebelum ini. Sinar mata pemuda itu menceritakan sesuatu. Malah, rasa sebak turut sama hadir di hati.
Kenapa? Kenapa dia berperasaan seperti itu. Adakah pemuda itu pernah hadir dalam hidupnya? Sungguh, otaknya tidak mampu untuk berfikir.
Ketukan di pintu mematikan lamunan pendek Iris. Dia menghalakan mata ke arah pintu bilik yang sudah terkuak sedikit. Wajah Puan Hanum menyapa mata.
“Mak tak tidur lagi?” tegur Iris kemudian.
Puan Hanum melangkah menghampiri Iris di katil. Wajah anak angkatnya ditatap kasih. Senyuman meniti di bibir.
“Kan dah lewat ni?” Iris bersuara lagi. Dia membetulkan duduk dan menanti balasan daripada Puan Hanum.
“Mak tak mengantuk lagi, Iris. Mak ada perkara nak bincang dengan Iris,” balas Puan Hanum sambil melabuhkan duduk.
Iris berkerut dahi. Perkara apa yang hendak dibincangkan oleh Puan Hanum?
“Mak ingat nak buat kenduri sikit. Kenduri kesyukuran.”
“Kenduri? Bila?”
“Dalam minggu depan. Dah lama kita tak buat kenduri.”
Iris berfikir sejenak. Kepala mengangguk kecil. Mengiyakan kata-kata Puan Hanum. Agak lama mereka tidak mengadakan kenduri kesyukuran.
“Macam mana, Iris?” Puan Hanum bertanya.
“Baiklah, mak. Iris tak ada masalah. Kalau mak perlukan apa-apa, mak beritahu saja pada Iris. In shaa Allah Iris akan bantu,” balas Iris berserta senyuman di bibir.
Puan Hanum turut sama tersenyum. Nafas lega dilepaskan.
“Siang tadi Iris nyaris nak langgar orang,” beritahu Iris, perlahan.
Puan Hanum yang mendengar terkejut. Wajah Iris dipandang meminta penjelasan.
“Alhamdulillah, Iris tak ada apa-apa,” sambung Iris.
Tidak ada rahsia di antaranya dengan Puan Hanum. Segala yang berlaku pasti akan diceritakan kepada wanita itu. Hanya Puan Hanum tempatnya meluahkan segala masalah.
“Ya Allah! Betul ke ni, Iris?” soal Puan Hanum masih terkejut.
Iris sekadar mengangguk.
“Alhamdulillah kalau Iris tak ada apa-apa.”
“Alhamdulillah, mak. Ada orang datang selamatkan Iris.”
“Siapa?”
“Iris tak kenal. Tapi….”
“Tapi apa?”
Iris tidak membalas. Wajah pemuda siang tadi meniti di tubir mata.
“Tapi apa, Iris?” Puan Hanum berminat untuk tahu.
“Tak ada apa-apa mak. Dah lewat ni. Mak pergilah tidur,” suruh Iris, lembut. Senyuman diberikan kepada Puan Hanum.
Puan Hanum menghela nafas ringan. Anggukan diberikan kepada Iris. Pasti ada sebab kenapa Iris tidak mahu menjawab pertanyaannya tadi.
“Mak masuk tidur dulu. Jangan tidur lewat sangat,” pesan Puan Hanum bingkas bangun dari duduk.
“Kalau mak perlukan apa-apa, beritahu pada Iris,” pesan Iris sebelum Puan Hanum beredar dari bilik itu.
Puan Hanum sekadar mengangguk. Dia beredar dari situ menuju ke bilik.
“Kenapa hati aku sebak bila teringatkan pemuda tu?” Iris bersoal sendirian. Dia memejamkan mata buat seketika sambil otaknya memikirkan peristiwa siang tadi.
“Ya Allah! Kenapa aku rasa sebak?” sebut Iris semula lantas membuka mata.


HAIDAR melangkah menuju ke balkoni. Angin malam menyapa tubuh ketika ini. Terasa tenang dan damai. Malam yang indah dihiasi bintang. Otaknya sedang ligat berfikir. Peristiwa siang tadi meniti di minda. Wajah gadis yang diselamatkannya siang tadi menyapa mata.
Persoalan kenapa gadis itu memandangnya sebegitu sekali masih tidak berjawab. Seperti mengenali gadis itu sebelum ini. Tetapi di mana? Adakah gadis itu pernah ke hospital atau pesakitnya dahulu?
Bunyi mesej masuk mematikan lamunan pendek Haidar. Dia membawa langkah masuk ke dalam bilik lalu mencapai telefon bimbit dari atas meja. Nama di skrin telefon ditatap. Berkerut dahinya tatkala nombor yang amat dikenali menyapa mata.
“Badrul?” soal Haidar, sendirian.
Lantas, kotak mesej dibuka lalu membaca kiriman mesej tersebut. Kenapa Badrul mengirimkan mesej kepadanya? Jarang sekali Badrul menghubunginya. Adakah kena-mengena dengan apa yang sedang disiasat oleh lelaki itu?
“Masalah?” soal Haidar sendirian.
Masalah apa yang dimaksudkan oleh Badrul itu? Tanpa berlengah, nombor Badrul terus didail dan menanti panggilan dijawab. Pasti ada perkara penting yang ingin disampaikan oleh Badrul.
“Kenapa?” tanya Haidar sebaik sahaja talian bersambung.
“Kau free tak esok?” tanya Badrul menolak pertanyaan Haidar.
“Esok?” Haidar berfikir sejenak.
“Aku ada perkara nak bincang dengan kau,” beritahu Badrul. Nafas dihela ringan.
“Petang esok. Macam mana?”
“Okey! Aku jumpa kau petang esok.”
“Ada masalah ke, Badrul?”
“Ada masalah kecil. Tapi masih boleh dikawal.”
“Masalah apa?” Haidar masih bertanya.
“Esok aku cerita pada kau,” beritahu Badrul lalu mematikan talian.
Haidar sedikit tersentak sambil berkerut dahi. Masalah apa yang dimaksudkan oleh Badrul? Seminit kemudian, telefon bimbitnya berbunyi. Nama Hanif tertera di skrin.
“Hmmm… ada apa?”
“Ayah ada call kau tak?”
“Ayah? Kenapa?”
“Ayah ada call kau tak?” Hanif mengulangi pertanyaanya tadi. Dia mendengus ringan.
“Tak ada, kenapa?” balas Haidar berserta gelengan di kepala.
“Dah lebih dua minggu kan ayah ke sana? Sepatutnya minggu lepas lagi ayah dah balik,” jelas Hanif bernada tenang.
Haidar mencongak seketika. Ada benarnya kata-kata Hanif. Sudah dua minggu lebih ayah mereka mengerjakan umrah. Ikut perkiraan, ayahnya patut pulang dua hari yang lepas.
“Kau dengar ke tidak ni?” Hanif menekan suara.
“Kau tak cuba call ayah?” Haidar sekadar bertanya walaupun dia tahu jawapannya.
Busy!” balas Hanif acuh tak acuh.
“Itu saja alasan kau. Tak ada alasan lain lagi ke yang kau boleh bagi?”
“Kau jangan nak membebel pulak. Sekarang ni aku tanya pasal ayah, bukan nak dengar bebelan kau tu.” Hanif merengus. Sakit hatinya mendengar sindiran Haidar.
Haidar yang mendengar ketawa. Tanpa membalas, dia mematikan talian. Biarlah Hanif menelefon ayah mereka sendiri. Sekurang-kurangnya, Hanif sedar akan tanggungjawabnya sebagai seorang anak.


KURANG ajar!” bengang Hanif sambil mencampak telefon bimbit ke atas meja. Diraup wajah buat seketika. Haidar sengaja mencabarnya.
“Sengaja nak cari pasal dengan aku Haidar ni,” luah Hanif sambil menggenggam erat tangan. Dengusan kecil terlepas daripada bibir.
Dia menyandarkan tubuh ke kerusi. Telefon bimbit di tangan dipegang erat sambil otaknya ligat berfikir. Kata-kata Aidil meniti di minda. Kata-kata pujian Aidil kepada gadis yang bernama Iris Eryna.
Hanif menghela nafas ringan. Iris Eryna. Hatinya menyebut nama itu. Entah kenapa nama itu menghadirkan rasa benci di hati. Rasa marah yang sukar untuk dijelaskan. Tatkala memandang wajah gadis itu, bertambah tahap kebencian dan kemarahannya.
Kenapa dia berperasaan begitu? Adakah disebabkan kes yang lepas maka dia berperasaan begitu? Sungguh, dia tidak faham kenapa dia berasa begitu terhadap gadis yang bernama Iris Eryna.
“Siapa dia?” soal Hanif sendirian lalu memejamkan mata.
Terimbas wajah Iris di saat ini. Diamati raut wajah gadis itu. Seperti pernah melihat wajah itu sebelum ini. Tetapi, di mana? Dikerahkan otak sambil cuba mengingatinya. Dia yakin akan firasat hatinya. Seakan mengenali Iris sebelum ini.
Bunyi mesej masuk mematikan lamunan pendek Hanif. Lantas, dia membukakan mata lalu mencapai telefon bimbit. Nama yang tertera di skrin telefon dipandang.
“Ayah?” sebut Hanif sambil membetulkan duduk. Kotak mesej dibuka lalu membaca kiriman mesej tersebut.

Esok pukul 8.00 malam di tempat biasa.

Berkerut dahi Hanif tatkala membaca mesej tersebut. Adakah Encik Qamarul sudah pulang dari mengerjakan umrah? Kenapa Encik Qamarul tidak menghubunginya?
“Haish!!! Buat sakit otak aku fikir. Baik aku tidur,” rengus Hanif sendirian.
Tanpa berlengah, dia bangun dari duduk lalu melangkah ke katil. Ada baiknya dia tidur dari memikirkan tujuan perjumpaan tersebut. Mungkinkah Haidar turut menerima kiriman mesej yang sama? Persoalan yang sedang berlegar di kotak fikiran.



Rabu, 15 Februari 2017

Terus Mencintaimu - Bab 4







“AKU harap kita dapat projek ni,” suara Aidil penuh harapan.
Hanif hanya mendengar. Kakinya melangkah menuju ke bilik mesyuarat yang telah ditetapkan. Jauh di sudut hati, dia turut mengharapkan perkara yang sama.
“Kau okey tak?” tanya Aidil tatkala menyedari kebisuan Hanif.
“Aku okey!” balas Hanif senafas.
Meliar matanya melihat keadaan ruang legar di hadapan bilik mesyuarat. Beberapa orang berpakaian formal sudah memenuhi ruang legar itu. Adakah mereka semua menyimpan harapan yang sama dengannya? Mendapatkan projek Tan Sri Kamal.
“Aku ke tandas sekejap,” ujar Aidil, perlahan.
Hanif sekadar mengangguk. Matanya menghantar langkah Aidil yang sedang menuju ke tandas. Kemudian, dia menghampiri sofa yang berada di ruangan itu lalu melabuhkan duduk. Nafas dihela ringan.
“Iris Eryna!” tegur Dato Mazlan berserta senyuman di bibir.
“Apa khabar dato?” sapa Iris, ramah.
“I sihat. Bertambah sihat lepas jumpa dengan you.” Dato Mazlan ketawa kecil. Wajah Iris di hadapan ditatap mesra.
“Ada-ada sajalah dato ni,” balas Iris turut sama ketawa.
Hanif yang mendengar mencebik meluat. Perempuan kalau tak melayan, memang tak sah, cebik Hanif dalam hati.
“Kalau saya dapat projek ni, dato kena belanja saya selama sebulan.”
“Sebulan? Demi you, setahun pun I sanggup.”
Iris yang mendengar ketawa kecil. Lelaki tua tak sedar diri! Kutuk Iris dalam hati.
Bertambah meluat Hanif mendengarnya. Rasa nak muntah pun ada juga.
“Kalau you dah bosan bekerja dengan Rashid, you datang jumpa dengan I. I akan beri lebih dari yang Rashid beri,” suara Dato Mazlan bernada harapan.
Iris tidak membalas. Sejak dari dulu lagi Dato Mazlan menginginkan dia bekerja di syarikatnya. Lelaki tua itu sanggup menawarkan dua kali ganda dengan apa yang diperolehinya di syarikat Dato Rashid.
Walau berapa yang ditawarkan oleh Dato Mazlan, dia tidak akan meninggalkan syarikat Dato Rashid. Sudah lama dia bekerja di situ. Malah, Dato Rashid sudah dianggap seperti ayahnya. Mustahil dia akan mengkhianati kepercayaan Dato Rashid.
“I masuk dulu. Kali ni I pasti berjaya,” ujar Dato Mazlan.
“Jika rezeki memihak kepada dato, In shaa Allah projek tu akan jadi milik dato,” balas Iris berserta senyuman di bibir.
Dato Mazlan sekadar tersenyum. Dia beredar dari situ menuju ke bilik mesyuarat. Iris yang melihat menghela nafas lega. Diperhatikan keadaan sekeliling. Kebanyakan mereka sudah beredar dari ruangan itu menuju ke bilik mesyuarat.
Hanif yang melihat beberapa orang sudah meninggalkan ruangan bingkas bangun dari duduk. Dia mengerling jam di pergelangan tangan. Masa baru merangkak ke angka sepuluh pagi. Matanya mencari kelibat Aidil namun kawannya itu tidak juga muncul-muncul.
“Mana pula Aidil ni pergi? Takkan lama sangat kat tandas tu?” rungut Hanif sendirian. Dengusan ringan terlepas daripada bibir.
“Kalau ya pun nak melepas, sikit-sikit sudahlah,” bebel Hanif pula.
Tanpa menunggu, dia segera menoleh ke belakang untuk beredar dari situ. Ada baiknya dia menunggu Aidil di dalam bilik mesyuarat sahaja. Namun, langkahnya terhenti tatkala terpandang seorang gadis yang kebetulan sedang memandang ke arahnya.
Iris sedikit tergamam. Tidak menyangka dia akan berjumpa dengan lelaki itu lagi. Apa lelaki itu buat di sini? Persoalan yang menerjah ke kotak fikiran ketika ini.
“Yang kau bodoh sangat, kenapa? Dah tentulah dia datang pasal projek tu.” Iris mengutuk dirinya sendiri.
Tanpa berlengah, dia melangkah menuju ke bilik mesyuarat. Tidak diendahkan pemuda itu yang sedang memandang ke arahnya.
“Hanif!” tegur Aidil seraya memegang bahu Hanif.
Hanif terkejut. Diurut dadanya yang bergetar laju.
Sorry kalau aku mengejutkan kau,” kata Aidil bernada kesal. Dilihatnya wajah Hanif yang sedikit pucat.
Hanif tidak membalas. Matanya tertumpu kepada langkah gadis yang baru ditemuinya tadi. Seakan pernah melihat wajah gadis itu. Adakah gadis yang sama? Gadis yang telah memalukannya pada minggu lepas?
“Kau kenapa?” tegur Aidil.
Sejak dari tadi dia melihat tingkah laku Hanif. Apa yang sedang dipandang oleh kawan baiknya itu? Adakah Hanif berasa berdebar saat ini?
“Tak ada apa. Jomlah masuk!” balas Hanif sambil memulakan langkah.
Aidil berkerut dahi. Langkah Hanif diperhati penuh minat. Otaknya memikirkan tingkah laku Hanif sebentar tadi. Seperti ada sesuatu yang cuba disembunyikan oleh Hanif? Tetapi, apa dia?


“TAK ada rezeki untuk kita,” ujar Aidil berserta keluhan ringan sebaik sahaja keluar dari bilik mesyuarat. Mereka yang berada di situ turut berbual sesama sendiri.
Hanif hanya membisu. Matanya terpahat kepada susuk tubuh Iris.
“Ingatkan kita boleh dapat projek tu. Tapi…” Aidil mematikan ayat. Rasa kecewa menghuni di hati.
Hanif masih memandang Iris. Gadis itu sedang berbual mesra sambil ketawa kegembiraan. Pasti gadis itu sedang meraikan kejayaan mendapat projek Tan Sri Kamal.
“Gadis tu hebat!” puji Aidil seraya memandang wajah Hanif.
Hanif yang mendengar menoleh.
“Dah banyak kali dia dapat projek. Aku kagum dengan dia,” suara Aidil lagi. Matanya memandang ke arah Iris yang berada hampir dengan mereka berdua.
Semakin erat genggaman di tangan Hanif. Kata-kata pujian Aidil mewujudkan rasa benci di hati. Gadis itu hebat! Hatinya mengulangi kata-kata Aidil.
“Kita pun tak setanding dia,” puji Aidil pula. Susuk tubuh Iris masih dipandang.
“Hebat la sangat!” Hanif mencebik. Dia segera beredar dari situ.
Aidil yang melihat berkerut dahi. Langkah Hanif dipandang. Apa yang tidak kena dengan kawan baiknya itu?
We meet again!” tegur Iris berserta senyuman di bibir.
Hanif mematikan langkah. Ditatap wajah Iris di hadapan. Rasa menyampah melihat senyuman di bibir gadis itu. Aidil di sisi turut sama mematikan langkah.
“Tahniah!” ucap Aidil kemudian.
Thanks!” balas Iris.
Aidil sekadar tersenyum.
Nice presentation!” puji Iris, ikhlas.
Hanif mencebik meluat. Bertambah tahap kebenciannya terhadap gadis itu.
You pun tak kurang hebat.”
“Tapi kami tetap tak dapat projek tu.”
“In shaa Allah, kalau bukan projek ni, mungkin projek lain company awak akan dapat.”
“Huh! Kau guna apa untuk dapatkan projek ni?” sampuk Hanif setelah sekian lama membisu. Wajah Iris ditatap sinis.
Iris berkerut dahi. Apa maksud pemuda itu?
“Kalau kau tak pakai, mustahil kau akan dapat projek tu. Entah-entah… kau guna taktik kotor. Iyalah! Macam…..”
“Hanif, tak baik buruk sangka.” Aidil menegur. Kurang senang dengan kata-kata Hanif. Adakah Hanif tidak percaya kepada rezeki Allah?
Iris tidak membalas. Faham dengan maksud kata-kata Hanif. Pasti Hanif menuduhnya menggunakan taktik kotor untuk mendapatkan projek. Dia tersenyum seketika.
“Jumpa lagi!” ujar Iris selepas itu.
Tanpa menunggu, dia beredar dari situ. Sempat matanya mengerling ke wajah Hanif. Tegang wajah itu dilihatnya.
“Sinar matanya penuh dengan kebencian,” bisik Iris lalu melajukan langkah.


SORRY kalau saya susahkan awak,” suara Zulaikha bernada kesal.
“Apa pulak susahnya? Kita kan kawan,” bidas Haidar, lembut.
Zulaikha hanya tersenyum. Matanya memandang tingkah laku Haidar yang sedang menukar tayar kereta. Rasa bersyukur kerana mempunyai kawan seperti Haidar. Seorang yang ringan tulang dan prihatin.
“Okey, done!” suara Haidar kemudian.
Zulaikha tersentak.
“Tayar tu dah tak boleh pakai. Dah rosak. Nanti saya belikan tayar spare yang baru,” beritahu Haidar sambil menyeka peluh di dahi.
Zulaikha tidak membalas. Diperhatikan tayar kereta yang sudah siap ditukar. Senyuman diberikan kepada Haidar.
“Terima kasih, awak,” ucap Zulaikha bernada ikhlas.
Haidar sekadar tersenyum. Peralatan disimpan ke dalam bonet kereta. Setelah itu, disandarkan tubuh ke kereta sambil memandang ke wajah Zulaikha. Melepaskan lelah buat seketika.
“Jom saya belanja awak makan. Dah masuk tengah hari ni,” pelawa Zulaikha, ramah sambil melihat jam di pergelangan tangan. Masa sudah menghampiri ke angka dua belas tiga puluh minit.
Haidar turut sama memandang jam di pergelangan tangan. Dia berfikir sejenak. Ada baiknya dia bersetuju dengan pelawaan Zulaikha. Kebetulan hari ini dia cuti.
“Boleh juga,” balas Haidar berserta anggukan kecil.
Zulaikha turut sama mengangguk. Lantas, dia menghampiri kereta lalu membuka daun pintu. Peluh dingin sudah membasahi tudung yang dipakainya itu.
Haidar melangkah menuju ke kereta yang diparkir tidak jauh dari situ. Nafas ditarik dan dilepaskan ringan. Matanya melihat sekeliling kawasan. Sedikit lengang kerana jalan itu bukanlah jalan utama.
“Awak!” Zulaikha memanggil.
Haidar yang mendengar memandang ke arah Zulaikha. Kenapa Zulaikha memanggilnya? Riak cemas terlukis di wajah gadis itu.
“Hati-hati!” Zulaikha menjerit kecil.
Haidar berkerut dahi. Kenapa Zulaikha menjerit? Dia meliarkan mata melihat sekeliling kawasan.
“Ya Allah!” sebut Haidar sedikit terkejut. Hampir, dia dilanggar oleh sebuah kereta yang datang dengan tiba-tiba.
“Awak okey?” Zulaikha bertanya. Dia berlari anak menghampiri Haidar.
“Alhamdulillah. Saya okey!” balas Haidar sambil mengurut dada yang sedang bergetar hebat. Dihalakan mata ke arah sebuah kereta yang sudah pun berhenti di tepi jalan.
“Bawa kereta macam apa entah. Tak nampak ke orang kat tepi ni?” marah Zulaikha berserta dengusan kasar.
Haidar hanya membisu. Kereta yang berhenti hampir dengan mereka berdua dipandang. Seperti ada yang tidak kena pada kereta itu.
“Nasib baik sempat mengelak. Kalau tak sempat tadi, macam mana?” Zulaikha masih lagi meluahkan ketidakpuasan di hati. Tajam matanya ke arah kereta yang dimaksudkan.
Haidar masih tidak membalas. Dia melangkah menghampiri kereta yang sudah diberhentikan. Berkerut dahinya memandang kereta itu.
Zulaikha hanya memandang. Apa yang sedang cuba Haidar lakukan?
“Ya Allah! Cik! Cik!” Haidar memanggil. Terkejut melihat seorang gadis yang sudah tidak sedarkan diri.
Zulaikha yang mendengar segera melangkah menghampiri Haidar. Apa yang telah berlaku?
“Cik! Cik!” panggil Haidar lagi. Cermin tingkap diketuk beberapa kali namun tidak ada tindak balas dari gadis itu.
“Kenapa, awak?” tanya Zulaikha setibanya di sisi Haidar.
“Awak, tolong saya ambilkan beg di kereta,” pinta Haidar beriak cemas.
Zulaikha mengangguk. Dia membawa langkah menuju ke kereta Haidar. Perasaan cemas turut menumpang di hati. Kenapa dengan gadis itu?
“Cik! Cik!”
Haidar memanggil buat kali yang ketiga. Daun pintu kereta cuba ditarik. Nafas lega dilepaskan tatkala pintu kereta dibuka. Lantas, tangan gadis itu ditarik lembut lalu memeriksa nadinya.
“Awak!” suara Zulaikha, tiba-tiba. Dihulurkan beg kepada Haidar.
Thanks, Ika!” ucap Haidar, lembut.
Tanpa berlengah, stethoscope dari dalam beg dikeluarkan. Degupan jantung gadis itu diperiksa. Sudah menjadi kebiasaan bagi Haidar untuk membawa beg peralatan perubatannya setiap kali keluar ke mana-mana. Sekadar persediaan sekiranya menghadapi kecemasan.
“Macam mana?” tanya Zulaikha, ingin tahu.
“Cuma pengsan,” beritahu Haidar sambil meletakkan stethoscope di leher.
Zulaikha mengangguk perlahan.
“Aduh!” suara Iris, perlahan.
Haidar dan Zulaikha tersentak. Masing-masing menghalakan mata ke wajah Iris.
“Cik tak ada apa-apa?” tanya Haidar, prihatin.
Iris yang mendengar sedikit terkejut. Dia menghalakan mata ke arah yang bertanya.
“Cik nyaris nak terbabas tadi dan hampir nak melanggar saya,” beritahu Haidar lagi.
Iris terpinga-pinga. Disentuh kepalanya yang berasa sakit.
“Nasib baik kawan saya mengelak. Kalau tidak, tak pasal-pasal kena langgar dengan cik,” luah Zulaikha kurang senang.
Haidar memandang wajah Zulaikha. Dia memberi isyarat kepada gadis itu. Kurang senang mendengar kata-kata Zulaikha.
“Maaf! Saya tak faham dengan apa yang cik cakapkan ni,” suara Iris sebaik sahaja menstabilkan pernafasan. Sungguh, dia tidak tahu apa yang sedang berlaku ketika ini.
“Maafkan kawan saya. Sebentar tadi, cik nyaris nak melanggar saya.” Haidar berterus-terang. Wajah Iris di hadapan ditatap seketika.
Iris mengangguk lemah. Barulah dia teringat dengan apa yang terjadi. Entah kenapa kepalanya berasa sakit dengan tiba-tiba. Pandangannya sedikit kabur. Maka dari itu, dia cuba untuk memberhentikan kereta di bahu jalan. Tetapi, tayar keretanya telah melanggar sesuatu dan dia tidak dapat mengawal stereng lalu terbabas di bahu jalan. Sempat juga dia menekan brek kecemasan.
“Cik tak ada apa-apa?” Haidar bertanya lagi. Wajah gadis itu masih ditatap dengan penuh minat.
Iris memandang wajah Haidar. Lama dia memerhatikan wajah itu. Seminit kemudian, dia melarikan wajah tatkala terdengar deheman dari arah Zulaikha.
“Cik okey ke tak ni?” tanya Zulaikha pula.
Berkerut dahinya melihat Iris. Pandangan gadis itu terhadap Haidar menghadirkan rasa cemburu di hati. Kenapa gadis itu memandang Haidar sebegitu sekali?
“Haa.. okey! Saya  okey!” balas Iris sebaik sahaja tersedar.
Agak lama dia memandang wajah Haidar. Entah kenapa wajah itu menghadirkan rasa sebu di hati. Adakah wajah itu pernah dilihat sebelum ini?
“Alhamdulillah kalau cik dah okey.”
“Terima kasih kerana membantu.”
“Kita sesama Islam saling memerlukan dan bantu membantu. Mana tahu suatu hari nanti, cik pula yang bantu saya.”
Iris sekadar tersenyum. Ada benarnya kata-kata pemuda itu.
“Kalau tak ada apa-apa lagi, saya minta diri dulu. Terima kasih kerana membantu,” ujar Iris kemudian. Senyuman diberikan kepada Haidar dan Zulaikha.
“Cik boleh…”
“In shaa Allah, boleh!” pintas Iris. Pasti pemuda itu risau jika dia memandu kereta dalam keadaan belum stabil.
Haidar mengangguk faham. Diamati wajah gadis itu buat seketika.
“Saya minta diri dulu,” pamit Iris sambil menarik daun pintu kereta.
“Hati-hati, cik,” pesan Haidar bernada ikhlas.
“Jumpa lagi,” suara Zulaikha yang sejak dari tadi mendengar dan membisu.
Iris tersenyum. Tanpa menunggu, dia menghidupkan enjin kereta dan beredar dari kawasan itu. Otaknya sedang memikirkan sesuatu. Entah apa yang difikirkannya itu dia sendiri tidak pasti.
“Jom!” ajak Zulaikha selepas itu.
Haidar menoleh ke wajah Zulaikha. Dia tersenyum buat seketika. Masih teringat pandangan gadis itu tadi. Pandangan yang sukar untuk dimengertikan. Sinar mata gadis itu seperti pernah dilihat sebelum ini. Tetapi, di mana?