Khamis, 26 Mac 2015

My Dream Husband - Bab 21





“TARAAA… Cantik tak awak? Kalau awak free, datanglah ke kampung ni. Sesuai sangat untuk awak. Yalah, awak kan macam katak bawah tempurung. Tak bercampur dengan orang. So, memang sesuai la tempat ni untuk awak,” beritahu Zafira, tergelak. Sempat lagi dia mengutuk dan mengkritik Iqwan.
“Huh! Minah sengal ni kan, sengaja buat aku marah,” luah Iqwan, geram.
“Azlee, cuba cerita sikit tentang kampung ni,” suruh Zafira seraya menarik tangan Azlee.
Buntang mata Iqwan melihatnya. Dengusan kasar terlepas daripada bibir.
“Err… nak cerita apa, Fira?” tanya Azlee, kurang faham.
“Alaa… cerita sajalah apa-apa. Dia mesti dengar punya. Ha… pasal semalam. Kat pondok tu,” balas Zafira sedikit teruja.
“Pondok?” ulang Iqwan pantas berdiri.
“Ala… tak nak la cerita tu. Buat malu sajalah,” kata Azlee, malu-malu.
“Cerita sajalah. Encik tunang tak kesah punya,” desak Zafira.
“Tak kesah? Hey, minah sengal. Aku ni siapa? Aku ni tunang kau!” geram Iqwan sambil mengepal tangan. Sakit hatinya mendengar kata-kata Zafira itu.
“Malu la. Takkan nak beritahu kat encik tunang yang aku terjatuh dari pokok?” ujar Azlee lalu menundukkan muka. Merona merah mukanya ketika itu.
Zafira ketawa. Wajah merona Azlee ditatap.
“Minah ni kan... yang pergi tengok mamat tu sampai nak terkeluar bijik mata tu, kenapa? Hisy, makin sakit hati aku dibuatkan minah ni,” marah Iqwan sendirian.
Telefon bimbit di tangan dipegang erat. Video yang dihantar oleh Zafira masih menjadi tatapan mata.
“Eh… terlupa pulak dengan encik tunang. Okeylah encik tunang, lain hari dan waktu kita jumpa lagi. Jangan rindu pada bakal isteri. Bye!” kata Zafira dan mematikan rakaman.
Iqwan menahan kemarahan di hati. Semakin sakit hatinya melihat video itu. Ikutkan hatinya yang panas, mahu sahaja dia menurut Zafira ke kampung.
Tetapi, di mana kampung Zafira? Hendak bertanya kepada Aqil, terasa malu dan dia tidak sesekali akan menjatuhkan egonya demi perempuan yang bernama Nur Zafira Sofea itu.
“Kau apasal?” tegur Khairil, tiba-tiba dari arah belakang.
“Kush semangat! Kau ni Khai, kalau nak tegur biarlah elok-elok sikit. Terkejut aku kau tahu tak?” geram Iqwan sambil mengurut dada.
Sorry bro. Aku tak sengaja,” kesal Khairil sambil melabuhkan duduk. Ketawa kecil terlepas daripada bibir.
Iqwan menjeling geram. Sakit hatinya mendengar suara ketawa Khairil itu.
“Kau apasal? Hangin saja aku tengok. Tu haa… muka tu tegang saja, kenapa? Kau marahkan siapa?” tegur Khairil, ingin tahu.
“Minah sengal!” balas Iqwan, selamba.
“Minah sengal? Zafira?” tanya Khairi inginkan kepastian. Berkerut dahinya memandang wajah tegang Iqwan.
“Ada ke dia pergi main pondok-pondok dengan mamat tak betul tu. Pulak tu main pegang-pegang tangan. Suka hati dia saja. Haish… sakit hati aku ni kau tahu tak? Ikutkan hati aku, nak saja aku belasah mamat tak betul tu. Ambil kesempatan!” luah Iqwan bernada serius.
Dikepalkan tangan sambil cuba menahan kemarahan. Wajah Zafira dan Azlee menyapa mata silih berganti. Dengusan kasar terlepas daripada bibir.
“Dia dah lupa ke yang dia tu dah bertunang? Jagalah batas pergaulan,” bebel Iqwan pula. Semakin panas hatinya memikirkan tentang Zafira dan Azlee.
Khairil tidak membalas. Wajah tegang Iqwan masih menjadi tatapan mata.
“Haish… sakitnya hati,” tambah Iqwan sambil memukul lembut dadanya sendiri.
Pecah ketawa Khairil mendengarnya. Geli hati mendengar bebelan Iqwan. Pasti kawannya itu berasa cemburu ketika ini. Cemburu melihat kemesraan Zafira dan Azlee. Adakah Iqwan sudah jatuh cinta dengan Zafira?
“Yang kau gelak ni, kenapa?” tegur Iqwan, keras.
“Kau cemburu, Iqwan. Kau dah jatuh cinta dengan Zafira,” gelak Khairil.
“Cemburu? Tolong sikit. Bila masa aku cemburu?” tukas Iqwan, serius.
“Mengaku sajalah, Iqwan. Kau cemburu tengok Zafira dengan Azlee.”
“Mana ada! Aku tak cemburu!”
“Kau dah jatuh cinta, Iqwan. Itulah kenyataan yang sebenar-benarnya.”
Iqwan mendengus kasar. Tajam matanya ke wajah selamba Khairil. Rasa nak hempuk saja kawannya itu. Suka hati mentertawakannya.
“Bila masa aku jatuh cinta dengan minah sengal tu?” soal Iqwan dalam nada menekan.
Khairil ketawa sambil menggeleng. Iqwan masih dengan egonya. Bunyi mesej dari arah telefon Iqwan mengganggu perbualan mereka. Dihalakan mata ke wajah Iqwan.

Yeay!!! Azlee dapat tangkap ikan. Encik tunang jangan jealous. Mesti encik tunang tak pandai memancing, kan? Encik tunang kan suka duduk sendiri-sendiri. Tak bergaul dengan orang lain. Macam katak bawah tempurung. Eh, apa yang bakal isteri ni merepek? Okey! Nak pergi bakar ikan dengan Azlee. Lepas tu nak makan ikan bakar dengan Azlee dan mak long. See ya! J

“Azlee… Azlee… Azlee… Apa yang hebat sangat dengan mamat tak betul tu?” rengus Iqwan, keras. Dicampak telefon bimbit ke atas sofa. Menahan kemarahan di hati.
Tergelak Khairil mendengar kata-kata Iqwan. Ternyata kawannya itu cemburu dengan kemesraan Zafira dan Azlee.
“Minah tu dah melampau!” luah Iqwan, geram.
Khairil bingkas bangun dari duduk. Dihampiri Iqwan yang sedang beriak tegang.
“Mengaku sajalah yang kau dah jatuh cinta dengan Zafira,” kata Khairil sambil memegang bahu Iqwan.
Iqwan mendengus kasar. Kata-kata Khairil begitu menyakitkan hati.
“Jangan kau menyesal di kemudian hari, sudahlah!” sambung Khairil.
Seminit kemudian, dia melangkah keluar dari dalam bilik itu. Membiarkan Iqwan memikirkan akan maksud kata-katanya sebentar tadi. Semoga ada perubahan terhadap sikap dan perangai Iqwan tidak lama lagi.


“ENCIK tunang kau tu tak cemburu ke?” tanya Azlee sekadar ingin tahu.
“Cemburu?” soal Zafira, berkerut dahi.
“Yalah, mana la tahukan. Dia cemburu tengok kau dengan aku.”
“Ala… tak ada maknanya dia nak cemburu. Dia bukannya suka pada aku pun.”
Azlee berkerut dahi. Kurang faham dengan kata-kata Zafira.
“Kau janganlah risau. Dia bukannya ambil kisah tentang aku.”
“Maksud kau?”
“Ala… cinta sebelah pihak. Aku yang bertepuk sebelah tangan. So, adatlah kalau dia tak ada rasa cemburu.”
Azlee terkedu. Penjelasan Zafira bermain-main di minda. Benarkah penjelasan Zafira itu? Adakah Zafira terpaksa bertunang?
“Semua barang-barang yang aku bagi, dia tak hargainya. Dia buang dalam bakul sampah. Dari situ aku sedar kedudukan aku di hati dia. Walau bagaimana usaha aku sekali pun, dia tetap takkan sukakan aku. Tapi, tak apalah. Jadi tunang dia dah cukup bahagia buat aku. Aku dapat rasakan pertunangan kami takkan sampai ke jinjang perkahwinan,” cerita Zafira tanpa dipinta.
Nafas dihela berat. Ingatannya memutarkan semula peristiwa di pejabat Iqwan tidak lama dulu. Sungguh, dia berasa kecewa tatkala Iqwan membuang segala pemberiannya. Namun, disabarkan hati dan menerima semua itu dengan hati yang ikhlas dan terbuka.
Azlee tidak membalas. Wajah Zafira diperhati dalam diam. Tenang wajah itu dilihatnya. Adakah di sebalik ketenangan wajah itu tersembunyi kelukaan di hati?
“Ikan ni dah masak ke belum?” tanya Zafira kemudian.
 “Haa… apa dia?” tanya Azlee sedikit tersentak.
“Ikan ni dah masak ke? Dah lama sangat kita bakar,” ulang Zafira sambil memandang ke wajah Azlee. Senyuman terbias di wajah.
“Dah kut. Mak long mana?” balas Azlee, tersenyum.
“Mak long ada kat dalam. Tengah siapkan air asam,” beritahu Zafira sambil membelek ikan yang sedang dibakar.
“Aku doakan kau bahagia, Fira,” ujar Azlee, ikhlas.
Zafira tersentak. Dihalakan mata ke wajah Azlee. Senyuman diberikan kepada kawan baiknya itu. Sebagai tanda terima kasih buat Azlee.
“Aku pun doakan kau bahagia, Azlee,” bisik Zafira, perlahan.


“MACAM biasalah, Aqil. Tak sah kalau tak buat perangai,” adu Puan Anida.
“Aqil lagi suka Fira macam tu, mak long. Sekurang-kurangnya Fira tak fikirkan masalah dia,” beritahu Aqil dari hujung talian.
“Mak long pun macam tu juga, Aqil. Tapi, selama Fira kat sini, ada juga mak long nampak dia termenung dan beriak sedih. Apa yang Fira sedihkan?”
Aqil hanya mendengar. Tidak tahu hendak menjawab. Pasti adiknya itu memikirkan perkahwinan yang bakal berlangsung tidak lama lagi.
“Persiapan perkahwinan Fira macam mana? Semuanya dah sedia ke?”
“Adalah sikit-sikit persiapan yang kami dah buat. Fira nak buat kecil-kecilan saja mak long. Fira kata belum tentu lagi perkahwinan tu akan berlaku. So, baik tak payah membazir.”
Itulah yang diminta oleh Zafira. Persiapan secara kecil-kecilan sahaja. Bila ditanya kenapa? Hanya senyuman yang diberikan oleh Zafira. Mungkin adiknya itu tidak mahu pisang berbuah dua kali. Maka dari itu dia membuat permintaan seperti itu.
“Tak apalah, Aqil. Nanti mak long tanya pada Fira sendiri. Kalau Aqil perlukan bantuan mak long, jangan lupa beritahu pada mak long,” kata Puan Anida berupa pesanan.
“Insya-Allah, mak long. Kalau ada apa-apa nanti, Aqil beritahu pada mak long,” balas Aqil, mengangguk kecil.
“Mak long letak dulu. Penat pulak rasa badan ni. Siang tadi Fira dan Azlee sibuk membakar ikan. Seronok betul mak long tengok dia orang berdua,” cerita Puan Anida.
Aqil hanya mendengar. Azlee. Siapa yang tidak mengenali pemuda itu? Seorang yang berbudi bahasa dan baik hati. Zafira dan Azlee sudah lama berkawan sejak di bangku sekolah lagi. Sewaktu mereka ke rumah Puan Anida, orang pertama yang dicari Zafira adalah Azlee. Aqil tersenyum tatkala memikirkan semua itu.
“Sampaikan salam Aqil pada Fira, mak long,” ujar Aqil, ramah.
“Insya-Allah, Aqil. Assalamualaikum,” balas Puan Anida dan mematikan talian.


IQWAN menyandarkan tubuh ke kerusi. Dia bermain-main dengan telefon bimbit. Otaknya sedang memikirkan tentang Zafira.
“Hisy… apasal pulak aku fikirkan pasal dia?” tukas Iqwan, menggelengkan kepala.
Kata-kata Khairil siang tadi terngiang-ngiang di cuping telinga. Persoalan yang sering menujah di hati. Adakah dia sudah jatuh cinta dengan Zafira? Adakah dia cemburu dengan kemesraan Zafira dan Azlee?
“Huh! Mamat tak betul tu. Sakit hati aku tengok dia. Kalau aku dapat, mau sebijik penumbuk aku bagi kat dia,” rengus Iqwan sendirian.
Dia bingkas bangun dari duduk. Tekak yang terasa kering minta dibasah. Dibawa langkah menuruni anak tangga menuju ke dapur. Seketika itu, telefon bimbitnya berbunyi. Diintai nama di skrin telefon. Nama ‘minah sengal’ tertera di situ.
“Baru nak ingat kat aku la tu. Mesti siang tadi seronok sangat berkepit dengan mamat tak betul tu,” bebel Iqwan sambil mencebik meluat.
Lalu, telefon bimbit dicapai dan melekapkannya ke telinga sebaik sahaja butang hijau ditekan. Menanti sapaan dari hujung talian.
“Encik tunang dah tidur?” tanya Zafira, cermat.
Iqwan sekadar berdehem.
“Maaflah kalau ganggu encik tunang.”
“Kau nak apa malam-malam buta ni?”
“Tak sihat!”
Iqwan berkerut dahi. Apa maksud Zafira?
“Dari siang tadi badan ni panas. Lemah dan tak bermaya. Mak long…”
“Kau tak pergi klinik ke?”
“Tak larat!”
“Dah tu, takkan nak biarkan saja sakit kau tu?” geram Iqwan.
“Siapa nak bawa saya? Mak long tak pandai drive,” beritahu Zafira.
“Padanlah muka dengan kau. Siapa suruh kau pergi memancing ikan dengan mamat tak betul tu? Pergilah suruh mamat tak betul tu bawa kau ke klinik. Sedar diri tu sikit yang kau dah bertunang. Ingat! Aku ni tunang kau!” luah Iqwan. Lebih kepada bebelan.
Tergelak Zafira mendengar bebelan Iqwan. Belum pernah lagi Iqwan bersikap sebegitu. Rasa gembira menumpang di hati. Namun, dihalau perasaan itu jauh dari hati. Tidak mahu menaruh harapan. Pasti Iqwan terpaksa meluahkan semua itu.
“Saya rindukan awak!” beritahu Zafira kemudian.
Iqwan terkedu. Terkejut mendengar kata-kata Zafira.
“Walau seribu lelaki yang hadir dalam hidup saya, hanya Iqwan Hafiz bertakhta di hati sehingga ke akhir hayat. Iqwan Hafiz… your are my dream husband!” Jujur Zafira meluahkan.
Iqwan tersentak. Kata-kata luahan Zafira menusuk ke tangkai hati.
“Hampir tiga bulan kita bertunang. Sikap dan perangai awak, saya dah tahu. Terima kasih kerana membahagiakan saya.”
Iqwan masih lagi membisu. Tidak tahu untuk menjawab.
“Andai kata kita tak ada jodoh, saya doakan awak bertemu dengan gadis idaman awak. Gadis yang dapat membahagiakan awak nanti.”
“Apa yang kau merepek ni?” tegur Iqwan, keras.
Kurang senang mendengar kata-kata Zafira. Kenapa Zafira berkata begitu?
“Anggaplah saya merepek di malam hari,” balas Zafira lalu ketawa kecil.
Iqwan mendengus kasar. Suara ketawa Zafira menyakitkan hati. Apa maksud Zafira dengan kata-kata itu? Adakah Zafira berniat untuk memutuskan pertunangan mereka?
“Selamat malam encik tunang. Bakal isteri amat mencintai dan menyayangi encik tunang,” luah Zafira dan mematikan talian.
Iqwan tergamam. Terkejut dengan tingkah laku Zafira. Kenapa Zafira bertingkah laku sebegitu? Kenapa Zafira seperti orang yang tidak berperasan sahaja?
“Aduh! Apa kena dengan minah tu? Suka sangat menduga perasaan aku,” geram Iqwan.
Tanpa membuang masa, dia segera melangkah menuju ke dapur. Dia perlu membasahkan tekaknya yang terasa kering sejak dari tadi. Namun, langkahnya terhenti tatkala teringat kembali kata-kata Zafira.
“Tak ada jodoh?” soal Iqwan, berkerut dahi.



My Dream Husband - Bab 20







“EH Fira… turun! Buat apa panjat pokok tu?” tegur Puan Anida dari arah bawah.
Menggeleng dia melihat tingkah laku Zafira yang sedang memanjat pokok rambutan. Anak saudaranya itu tidak pernah berubah. Masih dengan perangai gila-gilanya.
“Sekejaplah mak long. Fira nak petik buah rambutan ni,” beritahu Zafira dari atas pokok.
“Ya Allah! Dah banyak Fira petik buah tu. Sudah! Turun!” arah Puan Anida, keras.
Zafira tidak mengendahkan teguran Puan Anida. Rasa seronok berada di atas pokok rambutan. Sudah agak lama dia tidak memanjat dan baru hari ini dia dapat memanjatnya.
“Degil!” komen Puan Anida, geram.
Zafira ketawa kecil. Diintai riak di wajah Puan Anida. Mak longnya itu sedang beriak tegang. Pasti mak long menahan kemarahan terhadapnya.
“Abang Aqil kamu call mak long tadi. Kenapa Fira tak call dia sebelum nak datang sini?”
“Fira dah beritahu. Along yang lupa.”
“Bila Fira beritahu dia? Sebulan yang lepas?”
Zafira tersengih. Memang dia ada memberitahu Aqil untuk ke rumah Puan Anida. Namun, niatnya itu seringkali tertangguh atas sebab-sebab tertentu dan baru hari ini dia berpeluang untuk pulang ke kampung Puan Anida.
“Kamu ni kenapa Fira? Ada masalah?” duga Puan Anida.
Wajah anak saudaranya ditatap mesra. Seperti ada sesuatu yang cuba disembunyikan oleh Zafira ketika ini. Adakah Zafira memendam perasaan sendirian? Adakah Zafira menghadapi masalah dengan tunangnya?
Walaupun pada mulanya dia ingin menghadiri majlis pertunangan Zafira, atas sebab-sebab tertentu dia terpaksa membatalkannya. Tetapi, itu tidak bermakna dia tidak mengambil berat tentang Zafira. Segala hal tentang Zafira diketahuinya melalui Aqil. Setiap kali Aqil menelefon, setiap kali itulah dia bertanya tentang keadaan Zafira. Rasa risau terhadap Zafira sentiasa menghuni di hati.
Semenjak kematian kedua-dua orang tua Aqil dan Zafira, dia dipertanggungjawabkan untuk menjaga kedua-dua anak saudaranya itu. Adiknya meninggal disebabkan penyakit jantung manakala adik iparnya pula meninggal disebabkan penyakit kanser. Hanya tinggal dia sebagai orang tua kepada Zafira dan Aqil. Ibu mereka merupakan anak tunggal dalam keluarga dan Zahrullai adalah adik kandungnya. Mereka hanya dua beradik dalam keluarga sahaja.
“Mak long!” panggil Zafira dari atas pokok.
Tersentak Puan Anida mendengarnya. Lamunannya yang pendek mati begitu sahaja. Dihalakan mata ke atas pokok. Wajah sengihan Zafira menyapa mata.
“Cukup tak buah tu?” tanya Zafira.
“Cukup dah ni. Turunlah! Nanti jatuh!” arah Puan Anida, keras.
“Okey! Sekejap, Fira nak turun ni,” beritahu Zafira.
Perlahan-lahan kakinya memijak ranting pokok. Khuatir akan terjatuh nanti ataupun ranting patah.
“Fira, hati-hati,” pesan Puan Anida, risau.
Matanya mengekori tingkah laku Zafira. Berkerut-kerut dahinya melihat Zafira. Perasaan risau menghuni di hati. Takut Zafira akan terjatuh daripada pokok.
“Mak long, nanti Fira nak ke sungai. Dah lama Fira tak mandi sungai,” beritahu Zafira, teruja. Kakinya masih lagi memijak satu persatu batang pokok untuk turun ke bawah.
“Fira hati-hati.”
“Boleh tak mak long kalau Fira nak ke sungai?”
“Yalah, mak long izinkan. Turun dulu baru fikir pasal sungai.”
Zafira tersengih. Semakin hampir kakinya menuruni ke bawah. Tidak sabar untuk ke sungai pada petang nanti.
“Fira!” tegur Puan Anida tatkala Zafira tersalah langkah.


“TERIMA kasih, mak long!” ucap Azlee, ramah.
“Mak long ke dalam dulu,” pamit Puan Anida lalu menapak ke rumah.
Azlee hanya mengangguk. Air minuman habis diteguk. Zafira di sisi dipandang seketika. Ingatannya memutarkan semula kejadian sebentar tadi. Mujurlah dia sempat menahan Zafira daripada jatuh ke tanah. Tak pasal-pasal, pecah kepala Zafira dibuatnya. Dia menggelengkan kepala memikirkan sebarang kemungkinan.
“Terima kasih selamatkan aku tadi,” ucap Zafira, tiba-tiba.
Azlee tersentak. Dihalakan mata ke wajah Zafira yang sedang tersenyum.
“Kenapa tengok aku macam tu?” soal Azlee kemudian tatkala menyedari pandangan Zafira. Pelik melihat pandangan Zafira itu.
“Makin handsome la kau ni, Azlee. Dulu, kulit kau tak secerah ni. Kau pakai Fair and Lovely ke?” puji Zafira, tersengih.
“Hisy, kau ni Fira. Mana ada aku pakai benda alah tu,” tukas Azlee, tersenyum malu.
Zafira ketawa kecil. Wajah Azlee masih menjadi tatapan mata. Agak lama dia tidak berjumpa dengan kawannya itu. Kawan sepermainan sewaktu remaja dahulu. Ketika ayah dan ibunya masih hidup. Setiap kali ke kampung Puan Anida, pasti dia akan berjumpa dengan Azlee.
“Berapa lama kat kampung?”
“Seminggu!”
“Mak ai, lamanya. Mesti mak long bosan tengok muka kau nanti.”
“Hamboi mulut. Tak ada insuran nampak.”
Azlee ketawa. Wajah jegilan Zafira ditatap berserta gelengan di kepala. Gadis itu tidak pernah berubah. Masih sama dengan perangai gila-gila. Seperti perkenalan mereka yang pertama dahulu. Senyuman terukir di bibir tatkala mengingatinya.
“Macam mana dengan kerja kau?” tanya Zafira, berminat.
“Okey. Tak ada masalah. Aku kan bos,” jawab Azlee, bangga.
Zafira hanya mengangguk. Memang tidak dinafikan bahawa Azlee merupakan bos di tempat kerjanya. Restoran yang diuruskan oleh Azlee di kampung itu merupakan perniagaan turun-temurun keluarga pemuda itu. Rasa kagum dengan kesungguhan dan semangat Azlee menguruskan restoran itu.
“Nanti datanglah ke restoran. Ada menu baru. Tukang masak aku cipta resepi tu.”
“Yeke? Okey, nanti aku ke sana.”
“Tunang kau tahu kau ke sini?” tanya Azlee sekadar ingin tahu.
Bukannya dia tidak tahu berita pertunangan Zafira. Puan Anida sendiri yang mengkhabarkan kepadanya. Rasa gembira melihat kebahagiaan Zafira ketika ini.
Mati senyuman Zafira tatkala pertanyaan itu menyapa mata. Apa jawapan yang harus diberikan kepada kawannya itu?
“Kau tak bawa tunang kau ke sini? Tengok kampung kita.”
“Dia sibuk. Banyak kerja. Mana ada masa nak pergi jalan-jalan. Setiap saat, duit bagi dia kau tahu tak?” cerita Zafira sekadar menyedapkan cerita.
“Eh, Fira. Kau bertunang dengan orang gila ke?”
Zafira berkerut dahi mendengar pertanyaan Azlee itu. Apa maksud Azlee?
“Dah tu, setiap saat duit bagi dia. Macam orang gila la. Gila kerja dan gila duit,” terang Azlee tatkala terpandangkan wajah berkerut Zafira. Suara ketawa terlepas daripada bibir.
Zafira cuba merencana penerangan Azlee. Seminit kemudian, paha Azlee dicubit geram. Sengaja Azlee mengutuk tunangnya, Iqwan.
“Nanti kau kenalkan aku dengan tunang kau tu tau. Jangan nak kedekut sangat.”
“Kenalkan?”
“Yalah! Aku belum jumpa lagi dengan tunang kau tu.”
“Kau nak jumpa dengan dia ke?” soal Zafira sambil memandang ke wajah Azlee.
“Mestilah nak. Aku nak bandingkan dia dengan aku. Siapa lagi handsome? Aku ke dia?” balas Azlee, tersengih. Kepala yang tidak gatal digaru sekali.
Zafira ketawa. Tanpa membuang masa, telefon bimbit dikeluarkan dari dalam poket seluar jeans. Jemarinya memainkan peranan penting. Sudah agak lama dia tidak merakam video. Ada baiknya dia merakamkan sesuatu sebagai kenangan.


“ERR… ada… ada. Saya terlupa,” kata Iqwan, bergetar.
“Ingatkan Fira lupa nak beritahu pada awak, Iqwan,” balas Aqil dari hujung talian.
“Maaf! Saya terlupa. Semalam Zafira ada beritahu yang dia nak balik kampung,” bohong Iqwan sambil menghela nafas ringan.
“Lega hati saya ni, Iqwan.”
Iqwan tidak membalas. Otaknya sedang ligat berfikir.
“Terima kasih, Iqwan. Terima kasih kerana membahagiakan adik saya. Kalau ada kekurangan pada Zafira, saya bagi pihak Zafira minta maaf banyak-banyak. Mohon dihalalkan segala-galanya,” luah Aqil bernada sebak.
Iqwan hanya mendengar. Kata-kata Aqil menusuk ke tangkai hati.
“Insya-Allah, saya tak lupa dengan janji kita. Saya akan tunaikan bila sampai masanya nanti,” sambung Aqil lagi.
“Aqil, saya…”
“Saya ada tetamu. Nanti kita bincang balik,” pintas Aqil dan mematikan talian.
Iqwan tergamam. Terkejut dengan tingkah laku Aqil. Telefon bimbit diletakkan di atas meja lalu bersandar di kerusi. Kata-kata Aqil bermain-main di minda.
“Wan, kau sibuk ke?” tegur Khairil sambil melangkah masuk ke dalam bilik.
Iqwan tersentak. Dihalakan mata ke arah Khairil yang sedang menapak masuk ke dalam bilik. Dibetulkan kedudukan dan menanti Khairil melabuhkan duduk.
“Zafira tak datang jumpa kau ke hari ni?” tanya Khairil sekadar ingin tahu.
Sejak dari pagi tadi lagi kawannya itu kelihatan tidak tenteram. Apa yang sedang mengganggu fikiran Iqwan ketika ini? Lagak seperti merindukan seseorang. Adakah Zafira yang sedang dirindui oleh Iqwan?
“Dia balik kampung,” beritahu Iqwan, perlahan.
“Balik kampung?” ulang Khairil, berkerut dahi.
Iqwan sekadar mengangguk. Rasa sedikit kecewa menumpang di hati. Kenapa Zafira tidak memberitahunya tentang itu? Bukankah dia tunang kepada gadis itu?
“Bila?” soal Khairil lagi, berminat.
“Aku tak tahu. Abang dia beritahu dia balik kampung,” balas Iqwan, mengeluh ringan.
“Kau tak tahu yang dia nak balik kampung?”
Iqwan sekadar menggeleng. Sungguh, dia tidak tahu tentang itu. Selama ini dia tidak pernah mengambil tahu tentang Zafira. Ke mana gadis itu pergi? Buat apa gadis itu hari ini? Semuanya dia tidak ambil kisah.
Tetapi, kenapa hari ini dia berasa kecewa tatkala Zafira tidak memberitahu tentang kepulangan gadis itu ke kampung? Adakah dia mulai menyukai Zafira?
“Tunang sendiri pun tak tahu ke mana pergi. Apalah kau ni, Wan. Nampak sangat kau tak kesahkan Zafira,” kritik Khairil, selamba.
“Bila masa pulak aku tak kesahkan tentang dia?” soal Iqwan, keras. Sakit hatinya mendengar kritikan daripada kawannya itu.
“Kalau kau kesahkan dia, kenapa kau tak tahu yang dia balik kampung hari ni? Haa.. kau tahu ke kat mana kampung dia?” Khairil serius bertanya. Sekadar menduga perasaan Iqwan.
“Aku… aku…” Iqwan teragak-agak untuk menjawab.
“Itu maknanya Zafira tak penting dalam hati kau dan kau tak ikhlas terima dia sebagai tunang kau,” rumus Khairil, menggeleng.
“Kau…”
Belum sempat Iqwan membuka mulut, bunyi mesej dari arah telefon menyapa halwa telinga. Pantas, telefon bimbit dicapai dan melihat nama di skrin. Dia menyimpan senyuman tatkala nama ‘minah sengal’ menyapa mata.
“Zafira?” tanya Khairil sambil mengangkat kening.
Iqwan tidak membalas. Jemarinya memainkan peranan penting dengan membuka video yang dihantar oleh Zafira. Sudah agak lama Zafira tidak menghantar video kepadanya. Kali terakhir selepas sebulan setengah mereka bertunang.
Khairil bingkas bangun dari duduk. Dihampiri Iqwan dan mengintai telefon bimbit Iqwan. Sebuah video menyapa matanya ketika ini.
“Hai awak! Meet my best friend, Azlee Ilham. Dia nak kenal dengan awak. So, saya buatkan video ni khas untuk awak. Wei, Azlee. Marilah sini. Tadi kau kata nak kenal dengan tunang aku. Haa.. kau nak cakap apa.. cakaplah. Nak cakap kuat-kuat pun tak apa. Dia tu pekak sikit,” gurau Zafira, tergelak.
“Kau ni mulut tak ada insuran. Err…. Fira. Tunang kau tu nama apa?” kata Azlee sambil menggaru kepala.
“Encik tunang!” balas Zafira, selamba.
“Err… okey-okey. Hai encik tunang. Saya Azlee, best friend Zafira kat kampung ni. Nice to meet you,” kata Azlee sambil memandang kamera telefon.
Zafira ketawa mendengarnya. Kemudian, dihalakan kamera ke arahnya dan tersenyum.
Bye awak. Saya nak pergi mandi sungai dengan Azlee. Nanti saya contact awak lagi. Jangan rindu kat bakal isteri tau encik tunang,” kata Zafira pula dan mematikan rakaman.
Iqwan mendengus keras. Telefon bimbit dicampak ke atas meja. Panas hatinya melihat video itu. Ikutkan hati, mahu disembur segala kemarahan terhadap Zafira.
Khairil tergelak. Wajah Iqwan diperhati dalam diam. Adakah Iqwan sedang menahan kemarahan terhadap Zafira? Adakah Iqwan cemburu dengan apa yang dilihatnya sebentar tadi?
So sweet mereka berdua. Sama tinggi. Sama padan. Muka pun dah hampir sama. Mesti mereka berdua dah berkawan sejak kecik lagi. Aku tengok rapat semacam saja,” suara Khairil.
Sekadar penambah perisa sekali gus menduga perasaan Iqwan terhadap Zafira. Adakah hati Iqwan tidak pernah tercuit dengan apa yang telah dilakukan oleh Zafira selama mereka bertunang? Adakah Iqwan masih mempertahankan egonya?
“Minah tu dah melampau. Dia tak sedar ke yang dia tu dah bertunang? Kenalah jaga batas diri dengan orang lain. Dia ingat aku ni tak ada perasaan agaknya,” bebel Iqwan sendirian.
“Sejak bila kau ada perasaan?”
“Kau boleh tak jangan nak tambahkan hangin aku?”
Khairil ketawa. Dia segera menapak jalan menuju ke pintu bilik. Wajah tegang kawannya itu ditatap berserta gelengan di kepala. Ego! Bisik Khairil dalam hati.
“Kau dah jatuh cinta, Iqwan Hafiz!” beritahu Khairil dan beredar dari situ.
“Aku…” Belum sempat Iqwan menafikan, kelibat Khairil sudah pun menghilang.
Kata-kata Khairil tidak masuk dek akalnya yang waras. Sejak bila dia jatuh cinta dengan Zafira?
“Mengarut! Aku tak sukakan Zafira!” tegas Iqwan.
Seminit kemudian, bunyi mesej menyapa telinga. Dicapai telefon bimbit lalu membaca mesej yang dikirim.

Azlee kirim salam pada encik tunang. J

“Huh! Minah ni sengaja nak uji aku. Haishh!! Kenapa sakit sangat hati aku ni?” luah Iqwan berserta nafas deras.