Ahad, 12 April 2015

My Dream Husband






Hanya kerana pandangan pertama, Nur Zafira Sofea jatuh cinta kepada Iqwan Hafiz. Dia sanggup melakukan apa saja demi menawan serta memikat hati Iqwan Hafiz.

“Walau apa pun, aku akan cuba pikat dia sehinggalah aku berputus asa.”
- Nur Zafira Sofea.

Bagi Iqwan Hafiz, kehadiran Nur Zafira Sofea telah mengganggu ketenteraman hidupnya. Gadis itu tidak pernah kenal erti putus asa. Tidak ada rasa malu. Walaupun dimarah dan diherdik, gadis itu tetap mengganggu hidupnya.

“Terus-terang saya cakap, saya tak suka perangai adik Encik Aqil. Dahlah gedik, mengada-ngada dan merimaskan. Perempuan macam dia tu tak layak untuk saya.” – Iqwan Hafiz

Tingkah laku Nur Zafira Sofea itu membuatkan Aqil Danish berasa risau dan khuatir. Adiknya jujur meluahkan perasaannya terhadap Iqwan. Demi kebahagiaan Nur Zafira Sofea, ikatan pertunangan termeteri atas persetujuan Iqwan Hafiz.

“Along doakan Iqwan dapat terima cinta Fira. Along yakin, Iqwan akan jatuh cinta dengan Fira.” – Aqil Danish

Namun, segala impian yang dibina musnah disebabkan kepercayaan. Kebenaran yang diketahui mendesak Nur Zafira Sofea untuk memutuskan pertunangan. Musibah yang berlaku turut membenihkan rasa benci di hati.

Iqwan Hafiz akur. Apa yang berlaku berpunca daripadanya. Segala kebencian dan kemarahan Nur Zafira Sofea diterima seikhlas hati. Sejak dia mengetahui isi hati Nur Zafira Sofea yang sebenar, dia bernekad untuk memikat hati gadis itu.

Berjayakah Iqwan Hafiz dalam usaha memikat hati Nur Zafira Sofea? Adakah Nur Zafira Sofea dapat menerima Iqwan Hafiz selepas apa yang berlaku? Kebenaran apa yang diketahui oleh Nur Zafira Sofea?




Alhamdulillah. Akhirnya karya saya yang ke 7 keluar. Buat pembaca yang follow kisah mereka, boleh dapatkan My Dream Husband di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2015 nanti.

Boleh juga dapatkan MDH daripada Penerbitan Bes Q . Pada yang berminat untuk beli direct daripada saya, boleh inbox saya di Facebook Ros Ab atau Email saya di teratai_layu2201@yahoo.com


Semoga naskah kali ini tidak mengecewakan.

Terima kasih.



Ahad, 5 April 2015

My Dream Husband - Bab 30






“KALAU dia ada, Fira tak nak keluar!” bentak Zafira, keras.
Aqil menghela nafas ringan. Sejak dari tadi Zafira memberontak tidak mahu keluar dari bilik. Puas dia dan Amylia memujuk. Namun, pujukan itu tidak berkesan.
“Fira tak nak tengok muka dia. Fira benci!” luah Zafira dari dalam bilik.
“Fira, dengar cakap along. Fira keluar dulu.”
“Fira tak nak!”
Aqil menggelengkan kepala. Kedegilan Zafira sukar untuk dilawan.
“Mungkin Wan tak sepatutnya datang ke sini,” ujar Iqwan, perlahan.
“Wan, jangan putus asa. Fira perlukan masa untuk sesuaikan keadaannya,” suara Amylia.
“Betul kata Amy. Apa yang berlaku terlalu drastik. Sukar untuk Zafira terima. Bagi masa pada Fira. Insya-Allah, lambat laun nanti Fira akan sedar dan terima kehadiran Wan,” kata Aqil bernada pujukan.
Iqwan mengeluh ringan. Wajah diraup beberapa kali. Perlahan-lahan kepala diangguk. Mengiyakan kata-kata Aqil dan Amylia.
“Along tahu, Fira masih sayang dan cintakan Wan. Percayalah cakap along ni,” tutur Aqil, lembut. Sekadar memberi keyakinan kepada Iqwan.
“Betul kata along tu, Wan,” sokong Amylia lalu tersenyum.
“Wan bersalah dengan apa yang terjadi pada Fira. Disebabkan Wan, Fira…”
“Sudahlah, Wan. Jangan diingatkan lagi perkara yang dah lepas. Sekarang ni, Wan kena berusaha untuk pikat hati Fira. Hati perempuan ni kalau kena dengan caranya akan cair juga.” Aqil memberi kata-kata semangat kepada Iqwan.
“Insya-Allah, along. Wan akan berusaha untuk pikat hati Fira,” balas Iqwan sambil mengangguk faham. Rasa lega selepas meluahkan kepada Aqil dan Amylia.
“Along!” panggil Zafira, tiba-tiba.
Aqil, Amylia dan Iqwan tersentak. Masing-masing menghalakan mata ke wajah Zafira. Sejak bila Zafira membuka pintu?
“Along!” Zafira memanggil buat kali yang kedua.
“Kenapa, sayang?” tanya Aqil, lembut. Dijatuhkan tubuh separas Zafira. Wajah adiknya ditatap kasih.
“Fira lapar!” adu Zafira, manja.
Aqil yang mendengar ketawa kecil. Kepala menggeleng perlahan.
“Fira nak makan chicken chop, boleh?” pinta Zafira seraya memandang wajah Aqil.
“Boleh, sayang,” balas Aqil sambil mengangguk.
Pipi Zafira diusap lembut. Sungguh, dia amat menyayangi adiknya itu.
Iqwan dan Amylia sekadar memandang. Nafas lega dilepaskan. Lega tatkala Zafira keluar dari dalam bilik selepas beberapa minit dipujuk. Semoga ada perubahan kepada sikap dan perangai Zafira nanti.


IQWAN mencuri pandang ke wajah Zafira. Rindu pada wajah itu. Agak lama dia tidak berjumpa dengan Zafira. Semenjak Zafira keluar dari hospital, dia tidak berpeluang untuk berjumpa. Setiap kali dia ke rumah, Zafira tidak mahu berjumpa dengannya. Pelbagai cara dilakukan namun Zafira tetap menolak untuk berjumpa.
“Wan!” tegur Aqil, perlahan.
Iqwan tersentak. Dihalakan mata ke wajah Aqil di sisi.
“Kenapa?” tanya Aqil, prihatin.
Iqwan sekadar menggeleng. Senyuman diberikan kepada Aqil.
“Amy nak beli barang sikit. Abang boleh temankan Amy?” suara Amylia memecah suasana.
“Barang? Barang apa?” Aqil bertanya lurus.
“Amy ada beritahu abang yang Amy nak beli sesuatu. Abang dah lupa ke?” balas Amylia. Wajah Aqil ditatap berserta isyarat. Berharap, Aqil memahami isyaratnya itu.
Aqil berkerut dahi. Barang apa yang dimaksudkan oleh Amylia itu? Malah, isterinya itu turut memberi isyarat. Apa maksud isyarat tersebut?
“Abang!” panggil Amylia lagi.
Aqil masih berkerut. Cuba untuk memahami tingkah laku Amylia. Seminit kemudian, barulah dia faham dengan bahasa isyarat Amylia.
“Abang dah ingat. Sorry sayang. Abang terlupa,” ujar Aqil kemudian.
“Fira, along dengan kak long nak cari barang sekejap. Fira tunggu sini, boleh?” suara Amylia sambil memandang wajah Zafira. Adik iparnya itu sedang khusyuk dengan chicken chop.
Zafira tidak membalas. Dia menikmati chicken chop dengan penuh khusyuk. Agak lama dia tidak menjamah makanan itu.
“Along dengan kak long pergilah. Biar Wan temankan Fira di sini,” suruh Iqwan, lembut.
“Boleh ke ni?” Aqil bertanya meminta kepastian.
“Insya-Allah, along dan kak long janganlah risau. Wan jaga Fira,” kata Iqwan memberi keyakinan kepada Aqil dan Amylia.
Aqil dan Amylia mengangguk. Tanpa berlengah, mereka berdua bingkas bangun dari duduk lalu beredar dari situ. Sekadar memberi peluang kepada Iqwan berbual-bual bersama dengan Zafira. Mungkin dengan cara itu dapat mengembalikan hubungan Iqwan dan Zafira.
“Pandai kau berlakon, Iqwan Hafiz,” suara Zafira seraya mengangkat wajah.
Iqwan yang mendengar menghalakan mata ke wajah Zafira. Apa maksud Zafira?
“Tak perlulah kau nak berpura-pura baik depan along dan kak long. Aku tahu niat kau yang sebenarnya,” sambung Zafira lagi.
“Fira, apa maksud….”
“Kau tak ikhlas dalam setiap pertuturan dan perbuatan kau.”
Iqwan tidak membalas. Wajah Zafira ditatap seketika. Riak benci terlukis di wajah itu.
“Aku bencikan kau, Iqwan. Kau penyebab aku lumpuh.”
“Fira, Wan…” Sukar bagi Iqwan meneruskan kata-kata. Rasa bersalah menghuni di hati.
“Ambil balik cincin kau ni. Aku tak nak ada apa-apa hubungan dengan kau lagi.”
Cincin dari dalam tas tangan dikeluarkan dan ditolak ke arah Iqwan. Sudah berkali dia bertegas untuk memutuskan pertunangan tetapi Aqil tetap membantah. Setiap kali itu juga Aqil membangkitkan tentang perjanjian.
Dia tidak peduli dengan perjanjian itu. Jika dia perlu membayar sejumlah wang sebagai menebus perjanjian tersebut, dia akan membayarnya asalkan pertunangan itu diputuskan.
Iqwan sekadar tersenyum. Cincin yang berada di hadapan mata dicapai lalu menatap seketika. Dia perlu bersabar dalam melayani perangai Zafira.
Kata-kata pesanan doktor sentiasa tersemat di fikiran. Nasihat supaya tidak memberi sebarang tekanan kepada Zafira memandangkan tunangnya itu masih dalam proses pemulihan.
“Cantik pulak cincin ni Wan tengok. Rugi betul siapa yang tak nak kat dia,” ujar Iqwan kemudian. Cincin di tangan ditatap penuh minat.
Zafira tidak membalas. Chicken chop yang masih berbaki dijamah.
“Kesian kau, cincin. Tuan kau tak nak kat kau. Aku kena cari tuan lain untuk kau la.” Iqwan bersuara. Dikerling sekilas ke wajah Zafira. Gadis itu khusyuk dengan makanannya.
Seminit kemudian, dia bingkas bangun dari duduk. Dihampiri Zafira dan melabuhkan duduk di sisi. Tangan gadis itu ditarik lembut.
Zafira tersentak. Dihalakan mata ke wajah Iqwan di sisi. Kemudian, ditarik tangannya dari genggaman Iqwan.
“Cincin ni akan setia bersama dengan tuannya. Tak ada orang lain yang dapat menggantikan Nur Zafira Sofea di hati Iqwan Hafiz,” luah Iqwan penuh ikhlas.
Disarung cincin semula ke jari manis Zafira. Dapat dirasakan rontaan kecil daripada tunangnya itu. Dia tersenyum dengan tingkah laku Zafira.
“Haa… kan dah cantik bila bertemu dengan tuannya,” ujar Iqwan berserta senyuman manis. Ditatap cincin yang sudah tersemat di jari Zafira.
Zafira cuba menarik tangannya dari pegangan Iqwan namun tidak berjaya. Dia meronta minta dilepaskan tetapi Iqwan mengeratkan lagi genggaman. Dengusan kasar terlepas daripada bibir.
“Lepaslah!” bentak Zafira, keras.
“Tak nak!” balas Iqwan. Sengaja mengusik Zafira.
“Orang kata lepas… lepaslah!”
“Dengan syarat!”
Zafira tidak membalas. Dia masih cuba menarik tangannya dari genggaman Iqwan.
“Kita kahwin seperti yang telah ditetapkan.”
“Jangan nak perasan! Aku tak nak kahwin dengan kau!”
“Tak nak?”
“Tak nak!”
“Jangan cabar Wan, Fira.”
“Huh! Ingat aku takut.”
Iqwan tersenyum. Wajah tegang Zafira ditatap penuh minat. Hatinya memuji kecantikan asli Zafira. Kenapa sebelum ini dia tidak menyedari keistimewaan Zafira?
“Lepaslah! Aku nak makan!” bentak Zafira, keras.
Bersungguh dia menarik tangannya dari genggaman Iqwan namun pemuda itu mengeratkan lagi genggaman. Semakin panas hatinya dengan tingkah laku Iqwan itu.
“Kita kahwin!” suara Iqwan.
Zafira tidak membalas. Dia masih mencuba untuk melepaskan genggaman Iqwan.
“Macam mana?”
Zafira mendengus kasar. Tajam matanya ke wajah Iqwan yang sedang tersenyum. Jika dulu wajah itu yang ingin ditatap dan dirindui tetapi tidak pada waktu ini. Wajah itu yang dibenci untuk ditatap. Rasa kecewa masih terbuku di hati.
“Macam mana?” Iqwan bertanya buat kali yang kedua.
“Tak nak!” balas Zafira seraya menarik kasar tangannya. Jelingan tajam diberikan kepada Iqwan.
Iqwan yang melihat ketawa kecil. Ditatap kasih wajah Zafira yang sedang menyambung suapan. Zafira masih lagi membencinya. Walau bagaimanapun, dia tetap akan cuba untuk memikat hati Zafira.
“Wan takkan berputus asa. Fira tetap akan menjadi isteri Wan,” bisik Iqwan, perlahan.


“ABANG senyumkan apa?” tegur Amylia tatkala terlihat senyuman di bibir Aqil.
“Fira!” balas Aqil, sepatah.
“Fira? Kenapa dengan Fira?” Amylia bertanya. Berminat ingin tahu.
“Dalam tak nak tu, pergi juga.”
Amylia cuba merencana kata-kata Aqil.
“Abang tahu, Fira masih cintakan Iqwan. Mungkin disebabkan perjanjian abang dengan Iqwan buatkan Fira berasa kecewa. Fira rasa ditipu.”
Amylia mengangguk setuju. Tidak dinafikan dengan kata-kata Aqil.
“Abang harap Iqwan dapat bersabar dengan karenah dan perangai Zafira. Tak berputus asa untuk menambat hati Zafira.”
“Insya-Allah, bang. Amy pun harap yang sama juga. Perempuan ni kalau kena dengan caranya akan cair juga.”
“Maknanya abang ni seorang yang beruntung la.”
“Beruntung? Maksud abang?”
“Sebab Amy tak pernah marah pada abang.”
Amylia ketawa kecil. Ditatap kasih wajah Aqil.
“Terima kasih kerana membahagiakan abang.”
“Terima kasih kerana menjadi suami terbaik untuk Amy.”
Aqil tersenyum. Ditarik tangan Amylia lalu digenggam erat.
“Abang harap Fira tak buat perangai,” ujar Aqil lalu ketawa kecil.
“Mudah-mudahan, abang,” balas Amylia sambil mengangguk.
Aqil turut sama mengangguk. Wajah mencuka Zafira menyapa mata ketika ini. Bersungguh adiknya itu menolak cadangan Iqwan tetapi Iqwan tetap dengan pendiriannya. Dalam keterpaksaan, Zafira bersetuju untuk keluar berdua bersama dengan Iqwan. Dia tersenyum memikirkan perangai Zafira.



Terima kasih semua. Saya stop di bab 30. Insya-Allah, My Dream Husband akan keluar tidak lama lagi under Penerbitan BesQ. Boleh dapatkan MDH di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2 minggu lagi. Nantikan pengumuman saya dalam masa terdekat.


Sabtu, 4 April 2015

My Dream Husband - Bab 29







IQWAN bersandar di kerusi. Diletakkan tangan di kepala sambil berfikir. Penerimaan Zafira begitu menyeksakan hati. Zafira cuba menjauhkan diri dan membencinya. Adakah disebabkan tindakannya yang lepas, maka Zafira membencinya? Ya! Dia mengaku bersalah atas apa yang telah dilakukannya dahulu. Dia ingin menebus segala kesalahan itu.
Iqwan menghela nafas berat. Sebuah diari dikeluarkan dari dalam laci. Diari yang tertulis ‘My Dream Husband!’ adalah milik Zafira. Diari yang diserahkan oleh seseorang yang datang membantu Zafira ketika kemalangan berlaku.
Adakah diari itu tercampak keluar dari dalam beg tangan Zafira? Persoalan yang meniti di minda ketika ini. Mungkin! Hatinya menduga. Lantas, diari hitam itu dibuka. Diamati catatan yang tercoret di dalam diari itu.

Dua berita dalam satu hari. Aku ditinggalkan di majlis perkahwinan aku sendiri dan pemergian ayah tercinta. Ya Allah! Sungguh berat dugaan yang Kau turunkan kepada aku. Sukar untuk aku menerimanya. Kenapa aku yang dipilih? Kenapa aku yang harus menghadapi semua ini? Kenapa aku?

Iqwan menyelak helaian seterusnya.

Dia menangis! Suara tangis dia buatkan hati aku tersentuh. Siapa dia? Kenapa dia menangis? Mata aku tertumpu kepada dia. Mata aku tidak lepas dari memandang dia. Adakah dia sedang bersedih seperti aku? Menangisi pemergian insan tersayang.

“Siapa dia?” soal Iqwan sendirian.
Diselak helaian seterusnya. Mencari siapa yang dimaksudkan oleh Zafira di dalam diari itu. Satu persatu helaian dibaca namun tidak berjumpa.
“Siapa yang Zafira maksudkan ni?” tanya Iqwan lagi.
Tingkah lakunya terhenti tatkala terpandangkan sesuatu. Berdebar-debar dirasai ketika ini.

Dia! Dia lelaki itu. Selepas dua tahun, aku berjumpa dengan dia semula. Pandangan mata redup dia. Ya Allah! Hanya Kau yang tahu bagaimana perasaan aku ketika ini. Sungguh, dia yang aku cari selama ini. Dia… dia…
My dream husband!

Iqwan membaca helaian seterusnya. Semakin berdebar hatinya untuk mengetahui siapa lelaki yang dimaksudkan oleh Zafira itu. Siapa ‘My Dream Husband!’ tunangnya itu?

Iqwan Hafiz Sharizal… My dream husband!

Tersentap Iqwan membacanya. Adakah nama itu memaksudkan dirinya? Adakah lelaki yang ditemui Zafira dua tahun yang lalu adalah dirinya? Ingatannya memutarkan semula peristiwa dua tahun yang lepas. Peristiwa di mana dia kehilangan keluarganya dalam satu kemalangan jalan raya. Akibat rasa sedih yang menggunung, dia membawa diri ke taman hospital dan melepaskan kesedihan di situ. Adakah dia yang Zafira lihat?
“Ya Allah! Kenapa aku bodoh sangat? Kenapa aku tak nampak keistimewaan dia dahulu?” kesal Iqwan, menggeleng kecil.
Diari hitam milik Zafira dibaca sehingga ke helaian terakhir. Setelah itu, nafas ditarik dan melepaskannya berat. Apa yang harus dilakukannya ketika ini?
“Aku kena minta tolong nenek. Aku kena lakukannya sehingga berjaya,” azam Iqwan kepada dirinya sendiri.
Telefon bimbit dicapai dan mendail nombor telefon Hajah Noreha. Semoga Hajah Noreha dapat membantunya dalam rancangan itu.


“FIRA!” tegur Amylia, lembut.
Zafira menoleh. Wajah Amylia menyapa mata.
“Kak long ada masakkan bubur untuk Fira. Kalau Fira rasa nak makan, Fira makan ya,” beritahu Amylia, lembut.
Dulang berisi bubur dan segelas minuman diletakkan di atas meja. Wajah Zafira ditatap kasih. Sejak keluar dari hospital, adik iparnya itu hanya termenung dan membisu.
Panjang yang ditanya, sepatah yang dijawab oleh Zafira. Terkadang itu, hanya anggukan dan gelengan sahaja yang diberikan oleh adik iparnya itu.
Zafira tidak membalas. Matanya terpahat ke arah bubur dan gelas minuman yang berada di atas meja.
“Fira nak apa-apa lagi ke? Kak long ambilkan untuk Fira,” ujar Amylia sambil melabuhkan duduk di birai katil.
“Tak apalah, kak long. Fira boleh ambil sendiri,” tolak Zafira.
Amylia masih memandang. Muram saja wajah Zafira dilihatnya. Malah, sikap dan perangai Zafira mengundang kerisauan di hati mereka sekeluarga. Risau kalau-kalau Zafira mengalami masalah kemurungan.
Setiap nasihat yang doktor berikan tidak akan dilupakan. Hanya dengan cara berbual dapat menghalang Zafira daripada memikirkan masalah sendiri.
“Along ada jumpa dengan doktor. Along….”
“Fira tak nak!” pintas Zafira, laju. Pasti tentang rawatan yang ingin diberitahu oleh Amylia ketika ini.
Amylia termati kata-kata. Penolakan Zafira untuk menjalani rawatan fisioterapi menggigit tangkai hati mereka sekeluarga. Kenapa Zafira tidak mahu menjalani rawatan itu?
Persoalan yang sering meniti di minda mereka. Adakah Zafira sudah berputus asa dengan kehidupannya? Bagaimana untuk memujuk Zafira supaya menjalani rawatan fisioterapi itu?
“Kak long!” panggil Zafira.
Amylia tersentak. Dihalakan mata ke arah Zafira lalu tersenyum.
“Boleh tak pulangkan cincin ni pada dia orang? Fira tak nak ada apa-apa hubungan dengan dia lagi,” beritahu Zafira. Sebentuk cincin dihulurkan kepada Amylia.
“Fira…”
“Fira dah buat keputusan. Kita putus ikut adat,” pintas Zafira.
“Kita tanya pendapat along dulu macam mana. Boleh, kan?”
“Tak ada apa-apa yang perlu dibincangkan lagi. Fira nekad dengan keputusan Fira.”
Amylia menghela nafas berat. Sukar untuk menerima keputusan Zafira.
“Fira tak nak susahkan along lagi. Fira tak nak along jatuhkan maruah along demi kebahagiaan Fira. Cukuplah dengan apa yang along dah lakukan untuk Fira selama ni. Fira tak nak rasa bersalah lagi,” jelas Zafira bernada sebak.
“Along sayangkan Fira. Along nak Fira bahagia.”
“Kebahagiaan yang ditukar dengan perjanjian harta. Itu maksud kak long?”
Amylia terkedu.
“Fira dah cukup bahagia dengan adanya along dan kak long. Fira tak perlukan orang lain demi kebahagiaan sendiri.”
“Along buat macam tu sebab along nak Fira bahagia. Fira gembira. Along tahu yang Fira sukakan Iqwan. Disebabkan itulah along membuat perjanjian dengan Iqwan,” jelas Amylia.
“Walau apa pun, Fira tetap nak putuskan pertunangan ni. Fira tak nak ada apa-apa hubungan dengan dia lagi,” tegas Zafira.
“Fira tak boleh putuskan pertunangan ni,” suara Aqil, tiba-tiba.
Tersentak Amylia dan Zafira mendengarnya. Masing-masing menghalakan mata ke arah Aqil yang sedang berdiri di muka pintu bilik.
“Fira tak boleh putuskan pertunangan ni,” ulang Aqil sambil menapak masuk ke dalam bilik. Wajah Amylia dan Zafira dipandang silih berganti.
“Kenapa tak boleh? Hak Fira sama ada nak putuskan ataupun tidak,” bidas Zafira.
Aqil tersenyum. Dihulurkan perjanjian kepada Zafira dan disambut baik oleh adiknya itu.
Zafira membaca askara-askara yang terdapat di dalam perjanjian itu. Satu persatu dibaca dengan penuh cermat. Matanya terhenti ke beberapa perenggan di dalam perjanjian itu.

‘Seandainya dalam masa pertunangan Iqwan Hafiz jatuh cinta kepada Nur Zafira Sofea, adalah dengan ini Iqwan Hafiz wajib untuk mengahwini Nur Zafira Sofea. Jika Nur Zafira Sofea menolak, Nur Zafira Sofea boleh dianggap gagal mematuhi perjanjian dan akan dikenakan tindakan undang-undang.’

“Mengarut!” bentak Zafira, keras.
“Terpulang pada Fira. Kalau Fira tetap nak putuskan pertunangan dan sanggup terima akibatnya, along takkan memaksa. Along boleh pulangkan cincin tu pada Iqwan,” jelas Aqil.
Setelah itu, dia beredar dari situ. Membiarkan Zafira memikirkan perkara itu. Bukan niatnya untuk menyesakkan fikiran Zafira.
Atas rasa tanggungjawab dia terpaksa berbuat begitu. Dia yakin, Iqwan amat mencintai dan menyayangi Zafira. Iqwan akan menjaga dan membahagiakan Zafira.
“Kak long tak tahu nak bagi pendapat macam mana. Kalau boleh, Fira fikirlah semasak-masaknya,” ujar Amylia dan beredar dari situ.
Zafira mendengus kasar. Dicampak perjanjian itu dan mengepal tangan. Sengaja Iqwan dan Aqil membuat perjanjian seperti itu. Ikutkan hati, mahu sahaja dia berjumpa dengan Iqwan dan melepaskan kemarahan di hati.
“Aku bencikan kau, Iqwan Hafiz,” rengus Zafira, deras.


“AKU tak setuju dengan apa yang kau buat ni, Wan,” ujar Khairil.
“Aku terpaksa,” balas Iqwan, tenang.
“Kau terpaksa? Kau memaksa Zafira lagi adalah.”
“Kalau aku tak buat macam tu, Zafira pasti akan putuskan pertunangan kami.”
“Banyak lagi cara yang kau boleh buat. Bukan dengan memaksa macam ni.”
Iqwan mendengus keras. Sakit hatinya mendengar teguran Khairil.
“Zafira akan lebih membenci kau,” ujar Khairil.
“Kau nak aku buat apa? Cuba kau beritahu pada aku,” marah Iqwan sedikit meninggi.
Khairil menggeleng kecil.
“Aku takut kehilangan dia. Aku cinta dan sayangkan dia,” luah Iqwan, perlahan.
Diraup wajah dan mengeluh berat. Sungguh, dia takut kehilangan Zafira. Takut melepaskan Zafira pergi dari hidupnya. Semenjak dia jatuh cinta dengan Zafira, dia berazam untuk memikat hati gadis itu.
Dia yakin, Zafira banyak terasa dan terluka dengannya selama ini. Zafira banyak memendam perasaan. Dia berjanji akan menebus segala kesalahan yang telah dilakukannya selama ini terhadap Zafira.
“Aku faham perasaan kau. Cuma aku nasihatkan agar kau berbincang dengan Zafira terlebih dahulu,” nasihat Khairil, ikhlas.
“Aku akan cuba,” balas Iqwan, menggangguk lemah.
“Kali ini aku minta, kau hargai dia. Jangan sakiti hati dia lagi. Jika dulu dia berusaha untuk dapatkan cinta kau, tak salah kalau kali ini kau pula yang berusaha untuk dapatkan cinta dia. Cinta boleh mengubah segala-galanya,” kata Khairil lagi.
Seminit kemudian, dia beredar dari bilik itu. Membiarkan Iqwan berfikir akan kata-kata nasihatnya sebentar tadi. Berdoa agar Zafira dapat menerima Iqwan semula.
Iqwan hanya memandang. Kata-kata nasihat Khairil tersemat kemas di kotak fikiran. Dia berjanji akan cuba berusaha mendapatkan cinta Zafira. Akan cuba membahagiakan Zafira. Semoga usahanya nanti membuahkan hasil.
“Aku janji Khai. Aku janji pada diri aku yang aku akan berusaha dapatkan cinta Zafira. Aku takkan lepaskan Zafira pada sesiapa pun terutama sekali Rifqy,” azam Iqwan kepada dirinya sendiri. Wajah Rifqy bermain-main di tubir mata ketika ini.
“Aku akan siasat, siapa kau yang sebenarnya Rifqy,” bisik Iqwan lagi.


“AKU minta maaf sebab tak datang tengok kau. Banyak kerja kat office,” beritahu Izreen, kesal.
“Tak apalah, Reen. Aku faham!” balas Zafira, tersenyum.
“Along dah ceritakan semuanya pada aku. So, apa keputusan kau?”
“Aku tetap dengan keputusan aku.”
“Kau dah fikir masak-masak?”
“Yang kau tanya aku ni, kenapa? Kau pun sokong pendapat along dan kak long?”
“Aku tak sokong mana-mana, Fira. Aku cuma harap kau bahagia.”
So, keputusan aku tetap tak akan berubah.”
“Kau bahagia?”
“Maksud kau?”
“Kau bahagia dengan keputusan kau tu?”
Zafira tidak membalas. Otaknya memikirkan jawapan yang sesuai.
“Mana Zafira yang aku kenali dulu? Mana Zafira yang cekal dan tabah yang aku kenali dulu? Kau pernah beritahu pada aku, kau akan tetap berusaha untuk mendapatkan cinta Iqwan. Walaupun dulu aku menentang, tapi kau tetap pertahankannya. Bila Iqwan dah cintakan kau, kenapa kau menolak dan minta putus?” kata Izreen, panjang lebar.
Wajah Zafira ditatap meminta kepastian. Dia yakin, Zafira masih mencintai Iqwan. Mungkin disebabkan tindakan Iqwan maka Zafira membenci. Lelaki itu tidak ikhlas bertunang dengan Zafira. Lelaki itu telah membuat perjanjian bersama dengan Aqil.
“Dia tak ikhlas cintakan aku. Dia berlakon dan berpura-pura cintakan aku,” bentak Zafira, keras. Dengusan kasar terlepas daripada bibir.
“Mana kau tahu dia tak ikhlas cintakan kau? Kau boleh baca hati dia ke? Kau boleh ukur keikhlasan dia ke? Siapa kau nak tentukan keikhlasan seseorang?” balas Izreen bernada geram.
Zafira membisu. Kata-kata Zafira bermain-main di minda.
“Aku yakin dia ikhlas cintakan kau. Dia dah sedar dengan apa yang dia lakukan sebelum ini. Mungkin perjanjian dia dengan along merupakan satu kesilapan yang dia lakukan. Sia-sia saja along jatuhkan maruah dia kalau kau tak hargai pengorbanan along. Kebahagiaan kau kepentingan along,” sambung Izreen lagi.
“Aku tetap dengan keputusan aku. Aku tak nak susahkan along lagi,” ujar Zafira, lemah.
Rasa bersalah menghuni di hati. Demi kebahagiaannya, Aqil terpaksa menjatuhkan maruah di hadapan Iqwan. Terpaksa membuat perjanjian demi kebahagiaannya.
“Kau fikirlah mana yang terbaik buat kau. Aku hanya boleh bagi nasihat kat kau saja. Selebihnya bergantung pada diri kau. Apa kata hati kau,” kata Izreen dan beredar dari bilik itu.
Rasa terkilan dan kecewa menumpang di hati. Kecewa dengan keputusan Zafira. Semoga Zafira dapat memikirkan kata-kata nasihatnya sebentar tadi. Semoga Zafira dapat menerima semula Iqwan dalam hidup kawan baiknya itu.