Isnin, 1 September 2014

Calon Suami Buat Novelis - Bab 3




QAIRA memandang langit malam. Sinaran bulan menerangi ruang gelap. Tampak cantik dan indah. Angin malam menyapa tubuh. Tenang. Otaknya sedang ligat mencari ilham sambil jari jemarinya menekan papan kekunci. Laju jemarinya menaip kisah yang sedang dicipta.
Senyuman terukir di bibir dengan tiba-tiba ketika menaip bahagian yang romantik. Alangkah indahnya jika apa yang dicoretnya selama ini adalah dirinya sendiri. Pasti dia tidak perlu memikirkan soal jodoh. Soal lelaki. Sudah tentu jodoh telah ditetapkan. Pasti hero bertemu dengan heroinnya walau dugaan datang melanda.
Namun semua itu tidak mungkin berlaku dalam hidupnya. Kisah itu hanyalah rekaan semata-mata. Seperti kisah yang dicoret oleh penulis-penulis lain. Terkadang dia menginginkan kisah sebegitu dan dia berharap kisah itu akan berlaku dalam hidupnya.
“Tak mungkin aku akan dapat lelaki seperti Hafizi. Seorang yang romantik, caring dalam tegas dan cool. Mustahil aku akan dapat seperti Aeril. Seorang suami yang penyabar, soleh dan tegas dalam kelembutan,” bicara Qaira sendirian.
Keluhan ringan terlepas dari bibir. Dia menongkat dagu di hadapan laptop. Memikirkan jalan cerita yang seterusnya untuk novel terbaharunya itu.
“Takkan nak macam Zahrin. Cerewet, pemarah, perengus dan segala macam perangai nakal. Tapi, dia romantik dan pelindung.”
Qaira masih lagi berfikir. Satu persatu nama-nama hero ciptaannya meniti di minda. Mencari kelebihan dan kekurangan pada setiap hero-heronya itu.
“Mamat tu?” ujar Qaira kemudian.
Wajah pemuda yang memperlekehkannya siang tadi meniti di tubir mata. Rasa geram mendengar kata-kata pemuda itu. Ikutkan hatinya yang panas, mahu dihempuk pemuda itu. Siapa sebenarnya pemuda itu? Adakah dia orang kanan Haji Saiful?
“Huh! Ingat dia bagus sangat ke? Selamba badak aje nak kritik aku,” geram Qaira.
Jemarinya laju menekan huruf. Serta-merta dia mendapat idea untuk menulis.
“Aku nak masukkan mamat tu dalam cerita aku ni. Watak antagonis!” sebut Qaira sambil ketawa nakal.
Laju jemarinya menaip. Rasa mudah untuk meneruskan penulisan sebaik sahaja mendapat ilham.

‘Kenapa jantung aku berdegup kencang tatkala melihat wajah pemuda itu? Adakah pemuda itu lelaki yang aku cari selama ini?’

“Err… apasal pulak aku taip macam tu?” soal Qaira sendirian.

‘Emilia mengimbas semula kata-kata yang pernah diucap di hadapan Haris. Jika seorang lelaki dapat membuat jantungnya berdegup laju, lelaki itu merupakan calon atau jodoh untuk dirinya. Adakah pemuda itu calon yang dicari selama ini?’

“Siapa pemuda tu?” soal Lija tiba-tiba.
Qaira terkejut dan berhenti menaip. Dia menoleh ke belakang buat seketika.
“Siapa pemuda yang dah berjaya buat jantung cik penulis kita ni berdegup kencang?” soal Lija lagi sambil melabuhkan duduk.
“Bila masa pulak jantung aku?” soal Qaira pula bernada serius.
“Bukan jantung kau ke?”
“Bukan!”
“Habis tu, siapa yang kritik kau siang tadi?”
Qaira membisu. Bagaimana Lija tahu tentang itu? Adakah melalui Ainul?
Handsome tak?”
“Ainul beritahu kau, kan?”
Well! Tak ada rahsia antara kami berdua.”
“Ainul ni memang nak kena. Tak boleh simpan rahsia betul.”
Handsome tak?” ulang Lija pada pertanyaannya tadi.
“Huh! Mulut macam puaka,” balas Qaira mendengus kasar.
Lija yang mendengar ketawa kecil. Wajah tegang Qaira ditatap mesra.
“Janganlah aku jumpa dengan mamat tu lagi.”
“Kalau jumpa?”
“Tak mungkin. Lelaki macam tu tak boleh dijadikan suami.”
“Hai, belum apa-apa lagi dah up calon suami. Kenal pun belum lagi kan?”
Qaira terkedu. Ternyata dia tersalah berbicara.
“Berapa peratus dah siap?” tanya Lija berminat.
Matanya tertancap ke skrin laptop. Satu persatu bait-bait kata di situ dibaca dan cuba untuk difahami. Sudah menjadi kebiasaan setiap kali Qaira menulis, dia yang menjadi tukang baca. Mencari salah silap serta logik dan tak logik pada kisah Qaira.
“Ibu ada call kau tak?”
“Ibu? Tak ada. Kenapa?”
“Yalah, lepas kes kau lari dari blind date tu.”
Qaira ketawa kecil. Ingatannya mengimbas semula pertemuan itu.
“Aku ada cadangan macam mana kau nak jumpa dengan calon suami kau tu.”
“Cadangan? Apa dia?”
“Nanti aku beritahu pada kau. Sekarang ni aku rasa lapar. Apa kata kita keluar pergi cari makanan. Nak tak?”
“Pulak dah!”
“Kau nak tahu tak cadangan aku tu?” soal Lija sekadar menduga.
Qaira berfikir sejenak. Kemudian, dia mengangguk tanda setuju.
“Haaa.. macam tu la. Lepas kita cari makanan dan perut aku dah kenyang, aku beritahu pada kau cadangan aku tu. So, deal?” kata Lija penuh yakin.
“Yalah… yalah. Kau tu kadang-kadang bukannya betul. Sekarang cakap macam ni. Lepas melantak, satu pun kau tak ingat,” kutuk Qaira selamba.
Lija hanya tersengih. Kepala yang tidak gatal digaru. Sejak dari semalam dia memikirkan cadangan itu. Berharap Qaira menerima cadangannya nanti.


WHAT? Mama kau dah carikan jodoh untuk kau?” tanya Hadif Ashraf lalu ketawa.
Ikhwan tidak membalas. Wajah ketawa Hadif ditatap seketika.
“Zaman sekarang kita sendiri yang cari jodoh. Bukan mak bapak kita. Kuno dan kolot!” sambung Hadif masih ketawa.
Ikhwan masih membisu. Kata-kata Hadif meniti di minda.
“Kita ada hak dalam tentukan siapa jodoh kita. Bukan mak bapak kita,” tegas Hadif.
“Kadang-kala calon mak bapak kita adalah yang terbaik untuk diri kita, Dif,” suara Ikhwan. Air minuman diteguk perlahan.
“Terbaik kau kata? Cuba kau tengok kawan kita, Azhar. Dia kahwin atas pilihan mak bapak dia. At the end, bercerai. Tak serasi. Perempuan ada masalah.”
“Mungkin jodoh mereka takat tu aje, Dif.”
“Aku tak setuju dengan jodoh pilihan mak bapak ni. Kalau boleh, biar aku sendiri yang cari. Aku kenal dan bercinta.”
“Orang tua-tua kata, bercinta lepas kahwin kan membawa bahagia ditambah dengan restu keluarga.”
“Pemikiran kolot! Aku tetap tak percaya!” tegas Hadif.
Ikhwan hanya menggeleng. Sejak dari dulu lagi Hadif akan membidas jika melibatkan soal jodoh. Dia tidak percayakan jodoh yang dirancang oleh keluarga. Mungkin disebabkan kisah kakak kandung Hadif, Hazleen membuatkan Hadif berfikiran begitu.
Hazleen berkahwin atas tiket keluarga. Tetapi perkahwinan Hazleen hanya bertahan selama sebulan. Ini kerana suami Hazleen sudah mempunyai kekasih hati sebelum mereka berkahwin. Disebabkan itu, Hazleen membawa diri ke suatu tempat yang tidak diketahui oleh Hadif sekeluarga. Alasan untuk merawat kelukaan di hati.
“Walau apa pun alasannya, aku tetap tak suka dan tak percaya dengan jodoh keluarga. Kau sendiri tahu kan apa yang terjadi pada Hazleen. Sampai ke hari ini aku tak dapat nak maafkan ayah aku. Disebabkan keputusan ayah aku buatkan kakak aku jadi macam tu.”
Ikhwan menghela nafas ringan. Diperhatikan riak di wajah Hadif.
“Kalau ayah tak paksa Kak Leen kahwin dengan malaun tu, Kak Leen takkan bawa diri sampai ke hari ni. Aku takkan kehilangan kakak. Aku tak ada sesiapa melainkan Kak Leen. Pada siapa lagi aku nak mengadu kalau bukan Kak Leen?” luah Hadif bernada sebak.
“Aku faham Dif. Aku faham perasaan kau. Tapi kau kena terima semua tu sebagai ketentuan Allah. Dah tertulis yang perjalanan hidup Hazleen begitu. Bukan salah ayah kau. Bukan salah sesiapa. Allah dah tetapkan semua tu terjadi. Terima seikhlas hati. Ayah kau buat macam tu sebab dia tahu mana yang baik untuk anak-anak dia,” nasihat Ikhwan panjang lebar. Berharap Hadif mendengar kata-kata nasihatnya itu.
Hadif tidak membalas. Air minuman dipandang dengan pandangan kosong.
“Kau ada cuba contact Hazleen?” tanya Ikhwan sekadar ingin tahu.
“Aku cuba tanya kawan-kawan dia. Dia orang semua tak tahu di mana dia berada sekarang,” jawab Hadif menunduk.
“Tak apa la Dif. Insya-Allah suatu hari nanti, kau akan berjumpa dengan Hazleen. Dia memerlukan ruang untuk memperbaiki diri dan menerima ketentuan Allah.”
Hadif mengangguk perlahan. Ada benarnya kata-kata Ikhwan. Jauh di sudut hati, dia tetap mengharapkan Hazleen pulang ke pangkuan mereka. Berdoa agar Hazleen dilindungi dan dirahmati Allah.
“Hai!” tegur Qaira tiba-tiba.
Tersentak Hadif dan Ikhwan buat seketika. Masing-masing menghalakan mata ke wajah Qaira. Kenapa dengan gadis itu? Malah pegangan di lengan membuatkan Hadif berkerut dahi.
“Kau…”
“Syhhh!!!” suruh Qaira.
Dia menudukkan muka tatkala seorang pemuda menghampiri meja itu. Berdoa agar dihalang pandangan pemuda tersebut.
Ikhwan dan Hadif berkerut dahi. Mata mereka memandang ke arah seorang pemuda yang berada tidak jauh dari meja mereka. Apa yang berlaku ketika ini?
“Ada lagi tak?” soal Qaira berbisik masih menunduk.
“Apa yang ada?” soal Hadif pula.
“Mamat tu!” balas Qaira.
Hadif memandang sekeliling restoran. Matanya mencari kelibat mamat yang dimaksudkan oleh Qaira.
“Dah pergi cik,” ujar Ikhwan.
Qaira yang mendengar segera mengangkat muka. Melilau matanya melihat sekeliling restoran. Mencari kelibat Fadzil.
“Fuh! Lega!” ucap Qaira kemudian.
Hadif menarik kasar lengannya dari pegangan Qaira. Dengusan kasar terlepas dari bibir. Dibetulkan t-shirt yang sedikit terangkat.
“Kenapa ni cik?” tanya Ikhwan berminat.
“Saya kena kejar dengan mamat gila,” jawab Qaira selamba.
“Mamat gila?” ulang Ikhwan berkerut dahi.
“Dari tadi mamat tu  kejar saya. Kawan saya pun hilang entah ke mana.”
“Dia yang gila atau kau yang gila?” sampuk Hadif sinis.
Qaira menoleh. Matanya tepat ke wajah Hadif.
“Dif!” tegur Ikhwan kurang senang.
“Aku tak rasa mamat tu kejar tanpa sebab. Mesti ada benda yang minah ni buat kat mamat tu. Kalau tak, takkan mamat tu kejar dia,” jelas Hadif sambil berpeluk tubuh.
“Mungkin betul apa yang cik ni cakap. Kau sendiri tengok macam mana tingkah laku mamat tu tadi.” Ikhwan bersuara. Gelengan kecil diberikan kepada Hadif.
“Kau ni mudah sangat percaya pada orang. Entah-entah minah ni memang gila. Tak pun mamat tu tadi pegawai dari hospital sakit jiwa. Nak tangkap minah ni. Pesakit gila melarikan diri daripada tahanan.” Selamba Hadif berkata.
Bulat mata Qaira mendengarnya. Tajam matanya ke riak selamba Hadif. Ikutkan hati, mahu disekeh mamat bermulut celupar itu.
“Hadif, kenapa cakap macam tu?” Ikhwan menegur buat kali yang kedua. Kurang senang dengan kata-kata Hadif.
Qaira hanya mendengar. Tanpa menunggu, dia bangun dan beredar dari situ. Dikepalkan tangan sambil cuba menahan kemarahan di hati.
“Haishh!!! Sakit hati aku ni,” marah Qaira mendengus kasar.


“AIR!” ujar Lija. Secawan milo panas dihulurkan kepada Qaira.
Qaira membalas huluran. Air minuman diteguk perlahan.
“Nasib baik kau tak ada apa-apa. Kalau tidak…”
Lija mematikan ayat. Pasti Qaira memahami maksud kata-katanya itu. Disebabkan kehadiran Fadzil tiba-tiba, mereka bertindak melarikan diri. Fadzil merupakan salah seorang calon suami Qaira. Disebabkan penolakan Qaira, Fadzil bertindak kasar dengan memaksa gadis itu. Hampir Qaira terjatuh akibat paksaan Fadzil.
Maka dari itu mereka berdua melarikan diri dan terpisah. Dia menanti Qaira di parkir kereta manakala Qaira menyembunyikan diri. Mereka berjumpa semula selepas beberapa minit berlalu. Syukurlah tidak ada apa-apa yang berlaku kepada Qaira.
“Cuak aku tadi kau tahu tak.”
“Kau ingat kau seorang aje ke? Aku pun cuak kau tahu tak.”
“Aku tak sangka perkara ni boleh jadi sampai macam ni sekali. Disebabkan penolakan aku, Fadzil bertindak macam tu.”
Lija tidak menjawab. Otaknya dikerah berfikir.
“Macam mana dengan lelaki-lelaki lain yang pernah aku tolak? Dia orang pun nak balas dendam pada aku ke?” soal Qaira bernada khuatir.
“Kau janganlah fikir yang bukan-bukan. Mungkin Fadzil buat macam tu sebab dia tak boleh nak terima penolakan kau. Kau kan tahu Fadzil tu sukakan kau.”
“Bukan aku yang nak sangat berkenalan dengan dia orang tu semua. Ibu aku yang pandai-pandai nak kenenkan aku dengan dia orang.”
“Insya-Allah, tak ada apa-apa. Kau janganlah risau.”
Qaira tidak membalas.
“Lagipun, dari dulu lagi Fadzil tu suka kat kau. Mungkin dia tak boleh nak terima penolakan kau.”
“Aku tahu dia dah lama suka kat aku. Aku pernah beritahu pada dia yang aku perlukan masa untuk berfikir. Tapi, dia tak boleh nak terima jawapan aku.”
Lija mengangguk faham. Bukannya dia tidak kenal dengan Fadzil. Pemuda itu seuniversiti dengan mereka berdua.
“Aku harap perkara ni tak berlaku lagi. Aku juga berharap, lelaki-lelaki lain tak seperti Fadzil,” ujar Qaira penuh harapan.
“Insya-Allah, mudah-mudahan,” balas Lija tersenyum.
Qaira menghela nafas ringan. Peristiwa yang berlaku tadi masih meniti di minda. Seminit kemudian, wajah pemuda yang bermulut celepur menyapa mata.
“Huh! Mamat tu!” rengus Qaira keras.
“Mamat? Mamat mana?” soal Lija berkerut dahi.
“Mamat yang aku tumpang menyorok kat dia tadi. Memang mulut longkang betul.”
Lija cuba mengimbas kata-kata Qaira.
“Ada ke dia kata aku pesakit mental lari daripada tahanan. Memang sengal betul mamat tu. Suka hati aje nak kata aku macam tu.”
Tergelak Lija mendengarnya. Wajah tegang Qaira ditatap mesra.
“Yang kau gelak kenapa?” tegur Qaira keras.
“Lancang betul mulut mamat tu sampaikan dia gelar kau pesakit mental,” balas Lija masih ketawa.
“Bukan lancang. Macam longkang terus. Busuk!” geram Qaira.
“Relax la Aira. Tak elok marah-marah macam ni.”
“Kau nak suruh aku relax? Mamat tu memang berlagak gila.”
Handsome tak?”
“Apasal pulak kau tanya handsome ke tidak?”
“Mana la tahukan bakal calon suami kau.”
“Huh! Tak ada maknanya. Mintak dijauhkan. Mulut longkang macam tu nak jadi suami aku? Daripada dia, baik aku ambik Fadzil tu aje.”
Lija yang mendengar ketawa. Geli hati melihat riak di wajah Qaira.
“Tapi, aku macam pernah jumpa dengan dia sebelum ni,” ujar Qaira perlahan.
Dikerahkan otak supaya mengingati raut wajah Hadif. Di mana dia melihat wajah itu? Seperti pernah berjumpa sebelum ini.
“Mamat bancuh kopi kat pejabat kau kut,” tebak Lija ketawa besar.
Qaira turut sama ketawa. Otaknya masih ligat berfikir.
“Aku dah mengantuk. Aku masuk bilik dulu,” ujar Lija kemudian.
Qaira sekadar mengangguk. Dia masih memikirkan gerangan lelaki itu.
“Kat mana aku jumpa dengan dia?” soal Qaira pada diri sendirian.
Dia bingkas bangun dan melangkah menuju ke dapur. Gelas minuman dibasuh dan diletakkan di atas pengering pinggan mangkuk.
“Haaa… dalam meeting siang tadi. Mamat tu la yang kritik aku,” suara Qaira sebaik sahaja mengingatinya.



Selasa, 26 Ogos 2014

Calon Suami Buat Novelis - Bab 2




NEXT!” suara Qaira.
Next? Aira, dah berapa orang kau reject? Takkan satu pun tak sesuai?” soal Ainul berkerut dahi. Ada nada tidak puas hati.
“Ala, semua tu tak menepati citarasa aku.”
“Citarasa? Hurm… sampai ke sudah la kau takkan jumpa. Bukannya aku tak tahu citarasa kau tu. Nak macam hero-hero dalam novel kau tu kan?”
“Haaa… bijak pun kau.”
Hello! Ini bukan novel. Ini realiti. Okey!”
Qaira tersengih. Kepala yang tidak gatal digaru sekali.
“Mengalahkan nak cari calon suami. Padahal nak cari pembantu pejabat aje.”
Qaira masih lagi tersengih. Wajah pembantunya itu ditatap mesra.
So, bila lagi ada interview?” tanya Qaira kemudian.
Ainul membuka diari berwarna hitam. Matanya meneroka isi di dalam diari itu.
“Minggu hadapan.”
“Okey! Macam biasalah. Kau aturkan semua tu.”
“Ini kali yang terakhir. Kalau kau tolak lagi, kau tanggung sendiri.”
“Yalah… yalah. Membebel macam mak nenek la kau ni.”
Ainul menjegilkan mata.
By the way Aira, petang nanti kau ada meeting dengan pihak atasan. Dia orang nak tengok laporan akaun bulan lepas.”
“Petang ni? Apasal tak beritahu aku awal-awal?”
Emergency! Aku baru dapat tahu daripada Gina pagi tadi. Dia suruh aku sampaikan pada kau.”
“Aku ada hal la Ainul. Aku cadang nak mintak keluar sekejap.”
Ainul menjungkitkan bahu tanda tidak tahu.
“Tak apalah. Aku cuba cancel pertemuan aku dengan mamat tu. Hope dia tak kesah dan tak marahkan aku. Dah banyak kali aku postponed.”
“Mamat? Mamat mana?”
“Sibuk pulak kau ni Ainul.”
“Ala… aku nak tahu gak. Ibu kau nak kenenkan kau dengan lelaki lagi ke?”
“Tak ada maknanya. Aku nak discuss pasal novel aku tu.”
Ainul mengangguk faham. Diari di tangan dipeluk erat.
“Dah alang-alang kau tanya ni, kau ada calon untuk aku tak?” tanya Qaira tersengih.
Ainul membuntangkan mata. Terkejut mendengar pertanyaan Qaira.
“Abang kau ke? Adik kau ke? Sepupu sepapat? Jiran tetangga?”
“Aira, aku ada seorang kakak aje. Mana ada abang dan adik lelaki.”
“Eh, iya tak iya juga. So, tak ada la.”
“Rasanya tak ada. Kalau ada nanti, aku beritahu pada kau.”
“Hurm…” balas Qaira pendek.
“Aku keluar dulu. Tak pasal-pasal melalut pulak nanti. Jangan lupa meeting petang nanti,” pamit Ainul bernada pesanan.
Qaira sekadar berdehem. Dia menghantar langkah Ainul sehingga hilang dari pandangan mata. Tanpa menunggu, dia bangun dari duduk lalu keluar dari bilik itu. Dia perlu berjumpa dengan Encik Ghazali untuk membincangkan tentang penerbitan novelnya.


“JODOH itu rahsia Allah. Lambat dengan cepat aje. Kena yakin pada Allah,” kata Qiara tersenyum. Air minuman disedut perlahan.
“Memang la. Tapi kalau kau tak berusaha, macam mana kau nak jumpa dengan jodoh kau?” balas Niezam menggeleng.
“Aku tengah berusaha la ni. Kau ingat nak cari suami macam cari sayur kat pasar tu ke? Boleh main pilih-pilih aje? Main tunjuk aje?” kata Qaira bernada geram.
Niezam tersengih. Ada benarnya kata-kata Qaira itu.
“Nak cari ‘laki’ memang la berlambak. Kat tepi jalan pun dah boleh dapat. Tapi, kalau nak cari ‘suami’… itu yang susah,” hujah Qaira pula.
 Niezam mengangguk perlahan. Wajah Qaira ditatap seketika. Sudah lama dia mengenali Qaira. Sejak dari universiti lagi. Sikap gadis itu begitu menyenangkan.
“Kau tak ada calon untuk aku ke?”
“Dulu aku nak, kau jual mahal. So, tanggung la.”
“Masalahnya kau tak beritahu aku yang kau suka kat aku. Aku tahu pun daripada Tini. Kalau Tini tak beritahu, sampai ke tua la aku tak tahu yang kau ada perasaan pada aku.”
Niezam menggaru kepala yang tidak gatal. Ada benarnya juga. Memang dulu dia tidak berani berterus-terang. Dalam diam dia menyukai Qaira. Sejak dari semesta pertama lagi. Tetapi disebabkan perubahan Qaira, dia mengelak daripada gadis itu. Dia menjauhi Qaira. Pernah juga mereka berdua bergaduh atas sebab-sebab yang tidak munasabah.
Semua itu hanya tinggal kenangan. Kini, dia sudah pun berkahwin dan mempunyai seorang anak. Hanya doa yang mampu diberikan kepada Qaira agar bertemu dengan seorang lelaki yang dapat membahagiakan gadis itu.
“Kau ingat tak lagi macam mana kita gaduh dulu?”
“Aku ingat. Mana boleh aku lupa tentang tu.”
“Aku mintak maaf. Aku tak tahu siapa betul dan siapa salah.”
“Perkara dah lama. Tak perlulah nak diingatkan lagi.”
Qaira hanya mengangguk. Ada benarnya kata Niezam. Semua itu sudah lama. Biarlah menjadi kenangan dalam kisah hidup mereka.
So, macam mana dengan novel kau? Okey?”
“Ikutkan aku ada discussion dengan Encik Ghazali. Tapi, terpaksa cancel sebab petang ni aku ada meeting.”
“Oh… itu yang kau ajak aku keluar makan.”
Qaira sekadar mengangguk lalu tersengih.
“Nasib baik la aku ni jenis yang baik hati. Bolehlah temankan kau. Kalau tidak… tak ada maknanya nak temankan kau.”
“Ala… dengan aku pun nak berkira.”
“Ah! Kena jugak berkira. Nasib baik la wife aku tu jenis yang tak cemburu. Kalau jenis yang cemburu, tak pasal-pasal kau kena hambat dengan batang penyapu.”
Respect kat wife kau.”
Niezam hanya tersenyum. Rasa bangga kerana memiliki Saleha sebagai isteri.
“Kau tak ada calon untuk aku ke?” Qaira bertanya pada soalan yang sama.
Niezam berkerut dahi.
“Niezam!”
“Yang kau tolak calon-calon ibu kau tu siapa suruh?”
“Yang tu… aku no komen.”
“Dia orang tu semua tak handsome macam aku ke?”
“Kau? Kau handsome?”
Niezam sekadar mengangguk. Seminit kemudian, dia ketawa.
“Calon-calon tu semua tak boleh buat jantung aku berdegup laju.”
“Kau ingat ini novel? Hero dan heroin bertemu. Jantung masing-masing berdegup laju. Begitu?”
“Mestilah! Kalau jantung kita tak berdegup, tak ada perasaan namanya tu. Aku nak tanya kau. Macam mana pertemuan kau dengan Saleha dulu? Jantung kau berdegup laju tak?”
Niezam berfikir sejenak. Cuba merencanakan pertanyaan Qaira. Kemudian, dia mengangguk. Sebagai tanda jawapan kepada pertanyaan gadis itu.
“Haa… aku nak yang macam tu la. Bila aku jumpa dengan seorang lelaki, jantung aku berdegup kencang. Aku rasa serba tak kena. Gelabah! Kalut! Macam pertemuan hero dan heroin ciptaan aku dalam kesemua novel aku tu,” beritahu Qaira penuh perasaan.
“Aduh!” rengek Qaira kemudian tatkala Niezam menepuk dahinya.
“Kau ingat diri kau tu Sofea, Alisya, atau Jasmine? Kau tu Qaira Nur Imani. Bukan heroin yang kau ciptakan tu,” tegur Niezam menggeleng.
Qaira tersengih. Dahi yang terasa sakit diusap lembut.
“Jangan nak samakan diri kau dengan heroin-heroin tu semua. Ini realiti dan bukan khayalan. Kalau kau terlalu memilih, sampai bila-bila pun kau takkan jumpa dengan imam kau,” tegur Niezam bernada nasihat.
Qaira tidak membalas. Kata-kata nasihat Niezam meniti di benak hati.
“Aku tetap doakan untuk kau. Semoga kau bertemu dengan seorang imam yang dapat membimbing kau dunia akhirat,” doa Niezam bernada ikhlas.
Qaira hanya tersenyum. Kepala mengangguk kecil. Ucapan terima kasih meniti di bibir. Rasa beruntung kerana memiliki seorang sahabat seperti Niezam. Semoga hubungan persahabatan kekal hingga ke akhir hayat.


“HAI! Fauzan. 25. Model,” perkenal Fauzan tersenyum.
Qaira membulatkan mata. Wajah Fauzan di hadapan ditatap berserta senyuman di bibir. Kacak!
“Hai Qaira. Emel, 23 dan Pilot,” perkenal Emel pula.
Qaira menoleh ke arah yang bersuara. Wajah Emel menyapa mata. Senyuman di bibir lelaki itu sungguh menawan.
I’m Danish. 26 years old. Chief Executive Officer.” Danish bersuara. Dicapai tangan Qaira lalu mengucup lembut tangan itu.
Qaira tersenyum malu. Dia menundukkan muka memandang jemari sendiri.
“I sudi jadi husband you kalau you sudi.” Fauzan bersuara. Dia menghampiri Qaira lalu duduk di sisi gadis itu.
“Kalau you pilih I, I sanggup buat apa saja yang you suruh. I sanggup korbankan segala-galanya demi you,” kata Emel pula. Dia turut sama duduk di sisi Qaira.
“Ini hadiah I untuk you, Qaira. I sanggup bagi company I pada you kalau you pilih I sebagai husband.” Danish membuat tawaran. Tangan Qaira dicapai lalu digenggam erat.
Qaira tersenyum malu. Wajah ketiga-tiga pemuda di hadapan ditatap silih berganti. Masing-masing mempunyai kelebihan dan keistimewaan tersendiri. Sukar untuk membuat pilihan. Yang mana satu menjadi pilihan?
“Pilih I, Qaira,” suara Emel.
“I akan membahagiakan you,” celah Fauzan.
“I yang paling sesuai untuk you,” sampuk Danish.
Qaira terkedu. Apa jawapan yang harus diberikan kepada ketiga-tiga pemuda itu? Jika dia memilih salah seorang daripada mereka, adakah yang dua lagi dapat menerimanya? Buntu! Buntu ketika ini.
“Pilih I, Qaira.”
Serentak mereka bertiga bersuara. Masing-masing mengasak sehingga menyebabkan Qaira membuntangkan mata.
“Err…”
Qaira mematikan ayat. Tidak tahu bagaimana untuk membuat keputusan.
“I paling sesuai untuk you,” asak Emel.
“I dan bukan dia,” suara Fauzan.
“You patut pilih I dan bukan mereka berdua,” tegas Danish.
Qaira memandang satu persatu wajah di hadapan. Rasa rimas tatkala tubuhnya ditarik dan ditolak oleh mereka bertiga. Rasa nak patah pinggang dan tangannya itu. Dia perlu menghentikan drama itu sebelum melarat.
Stop it!” tegah Qaira meninggi.
Serta merta dia bangun dari duduk. Lagak seperti ketua yang memberi arahan kepada orang bawahannya.
“Qaira Nur Imani!” tegur Encik Borhan sambil menjegilkan mata.
Qaira tersentak. Dihalakan mata ke arah suara yang menegur. Buntang matanya melihat wajah Encik Borhan. Kemudian, dihalakan mata ke arah manusia-manusia yang berada di dalam bilik mesyuarat itu.
“Awak mengelamun Qaira?” soal Encik Borhan pula.
“Err…” Qaira berjeda.
Dia menggaru kepala yang tidak gatal. Malu ketika ini. Berpasang-pasang mata sedang tertumpu ke arahnya. Jantungnya berdegup dengan kencang.
“Mana laporan kewangan bulan lepas?” tanya Encik Borhan.
“Ada… ada. Sekejap Encik Borhan,” balas Qaira sambil mencari laporan kewangan syarikat. Serba tak kena ketika ini.
“Maaf Tuan Haji Saiful. Staf saya ni kalut sikit orangnya,” ujar Encik Borhan tersenyum kelat.
Haji Saiful hanya mengangguk. Matanya memerhati tingkah laku Qaira yang sedang mencari maklumat kewangan.
“Qaira!” panggil Encik Borhan perlahan.
“Haa… sekejap! Saya dah jumpa,” balas Qaira.
Setelah berjumpa, dia bangun dari duduk. Belum sempat dia melangkah menghampiri Encik Borhan, kakinya tersadung di kaki bangku akibat kalut. Tersembam dia ke atas lantai berserta helaian kertas laporan kewangannya itu.
Pekerja-pekerja yang berada di dalam bilik mesyuarat itu terkejut. Masing-masing memandang ke arah Qaira sambil cuba menahan ketawa.
“Qaira, apa kena dengan awak ni?” tanya Encik Borhan keras.
Qaira bangun dari jatuhan. Dia mengibas seluar yang sedikit kotor. Helaian kertas yang bertaburan dikutip satu persatu. Setelah itu, diserahkan kepada Encik Borhan berserta sengihan di bibir. Rasa malu turut menumpang dalam hati.
“Maaf Encik Borhan. Saya gemuruh!” ujar Qaira kemudian.
Dia segera duduk di kerusi. Matanya memandang wajah-wajah yang berada di dalam bilik itu. Pandangannya terhenti ke dua wajah yang tidak dikenali. Siapa lelaki tua di sisi Encik Borhan itu? Di sisi lelaki tua, seorang pemuda yang sedang beriak tidak berperasaan.
“Encik Borhan!” panggil Qaira perlahan.
Encik Borhan menoleh. Wajah Qaira ditatap berkerut.
“Errr… siapa tu?” tanya Qaira pula.
Dimuncungkan mulut ke arah Haji Saiful dan pemuda di sebelah lelaki tua itu. Siapa mereka berdua? Adakah mereka berdua staf baru di syarikat?
“Kan tadi saya dah kenalkan siapa mereka berdua. Siapa suruh mengelamun?” balas Encik Borhan keras.
“Oh, saya lupa. Maaf Encik Borhan,” balas Qaira. Dihalakan mata ke arah kedua-dua tetamu itu.
“Encik ni pembantu pejabat kan?” Selamba Qaira bertanya.
Haji Saiful yang mendengar ketawa besar. Tidak menyangka dengan pertanyaan Qaira. Kepala menggeleng kecil.
“Qaira Nur Imani!” Keras nada Encik Borhan menegur.
“Alamak! Salah! Sorrysorry. Saya duduk dan zip mulut,” suara Qaira bergetar.
Gerun pula dia melihat wajah Encik Borhan. Bukan sekali dia ditegur Encik Borhan, acap kali dia ditegur. Namun teguran itu dibuat endah tak endah sahaja. Apa yang pasti, Encik Borhan berpuas hati dengan hasil kerjanya.
Encik Borhan mendengus kasar. Geram dengan perangai dan sikap Qaira. Sudah puas dia menegur Qaira tetapi gadis itu masih dengan sikap yang sama. Walau bagaimanapun, dia tetap berpuas hati dengan hasil kerja Qaira. Selama ini, Qaira tidak pernah mengecewakannya. Disebabkan itu dia melantik Qaira sebagai Pengurus Akaun syarikat.
“Maaf Haji Saiful,” ucap Encik Borhan kesal.
“Tak apa Borhan. Staf awak ni memang kelakar,” balas Haji Saiful.
Encik Borhan tersenyum kelat.
“Kalau macam tu, kita akan teruskan projek tu. Tentang budget, Encik Borhan jangan risau. Syarikat saya akan suntik modal ke dalam syarikat Encik Borhan.”
“Pastikan budget yang dibuat tidak melebihi budget yang telah kita tetapkan hari tu.”
“Baiklah! Saya akan mintak Qaira sediakan budget tu.”
“Saya?” suara Qaira tiba-tiba.
Mereka yang berada di dalam bilik itu memandang ke arah Qaira. Berkerut dahi masing-masing mendengar pertanyaan Qaira.
“Habis tu kalau bukan awak siapa?” soal Encik Borhan geram.
“Encik Borhan!” Selamba Qaira menjawab.
Haji Saiful ketawa mendengarnya.
“Boleh tak jangan perbodohkan diri sendiri?” tegur seseorang tiba-tiba.
Qaira dan yang lain-lain menghalakan mata ke arah yang bersuara. Wajah di sisi Haji Saiful ditatap berserta kerutan di dahi.
“Membazir masa aje. Kalau dah habis boleh kita balik? Rimas kat sini lama-lama. Tambah-tambah tengok orang memperbodohkan diri sendiri. Ingat lawak ke?”
“Awak maksudkan siapa?” soal Qaira bernada keras.
Adakah dirinya yang dimaksudkan oleh pemuda itu? Tetapi, siapa pemuda di sisi lelaki tua bernama Haji Saiful? Adakah pekerja tuan haji itu?
“Awak terasa ke?” soal pemuda itu pula.
“Saya serahkan semua tu pada Encik Borhan. Kalau ada masalah apa-apa, Encik Borhan boleh hubungi saya,” sampuk Haji Saiful bingkas bangun.
Ada baiknya dia meminta diri daripada menunggu. Khuatir perkara yang tidak diingini berlaku. Lebih baik mengelak daripada berlaku.
“Baiklah tuan haji,” balas Encik Borhan turut sama bangun.
Mereka yang berada di situ turut sama bangun. Masing-masing menghantar pemergian Haji Saiful sehingga di muka pintu bilik.
“Mamat tu mengata aku. Siap kau kalau aku jumpa lagi dengan kau. Aku tenyeh-tenyeh mulut kau dengan cili,” geram Qaira sambil mengepal tangan.
Entah kenapa jantungnya berdegup dengan kencang tatkala memandang wajah pemuda itu. Degupan yang berlainan dari degupan biasa.
“Uit! Kenapa dengan jantung aku ni?” soal Qaira perlahan kepada dirinya sendiri. Disentuh jantungnya yang sedang berdetak hebat.
“Takkan….” Qaira mematikan ayat. Dia terfikirkan sesuatu.
“Tak mungkin!” tukas Qaira menggeleng laju.